Advertisement

Film Fistful of Vengeance 2022 Tayang di Netflix

Rancakmedia.com – Eksploitasi Kai Jin dari Iko Uwais, alias Wu Assassins, berusaha membalas dendam atas pembunuhan orang yang dicintainya, tayang dalam film Fistful of Vengeance.

Bukan lagi serial TV, Netflix telah mengubahnya menjadi film penuh aksi dahsyat yang melepaskan potensinya sebagai salah satu film Asia terbaik di Netflix.

Sinopsis Film Fistful of Vengeance 2022

Setelah kematian Jenny, kakak laki-lakinya Tommy (Lawrence Kao), Lu Xin (Lewis Tan), dan sekarang Wu Assassin, Kai Jin (Iko Uwais), berada di Bangkok. Mereka bertiga mencari petunjuk tentang pembunuhan Jenny hanya dengan satu petunjuk, sebuah batu tua yang ditemukan di samping mayat Jenny.

Setelah melawan beberapa monster penghisap chi yang dijuluki jiangshi, mereka bertemu dengan William Pan (Jason Tobin) (Jason Tobin). Pan adalah seorang pengusaha yang memiliki kemampuan luar biasa dan berusaha untuk mengembalikan keseimbangan dunia setelah kematian Wu Warlords.

Pan meminta bantuan Kai sebagai Wu Assassins untuk membunuh pemimpin utama di dunia jahat, Ku An Qi (Yayaying Ratha Phongam) yang bertujuan untuk melebarkan sayapnya dan mendominasi dunia.

Film Fistful of Vengeance 2022 Melanjutkan serial Netflix

Film Fistful of Vengeance menawarkan sejumlah pendekatan untuk menghasilkan ekstravaganza aksi yang memacu adrenalin, berdasarkan konsep yang dihadirkan; balas dendam atas kehilangan orang yang dicintai dan perjuangan untuk melestarikan planet ini dari kekuatan jahat.

Tapi plot menimbulkan banyak yang baru saat berlangsung dari awal sampai akhir. Mengingat bahwa film ini awalnya dimaksudkan untuk dibuat sebagai serial TV yang panjang, menjadikannya satu film berdurasi 94 menit jelas-jelas berisiko pecah.

Kelemahan utama film ini adalah cara alur cerita dan alur naratif tampak bertemu satu sama lain. Ini seperti menyusun teka-teki, hanya saja ia tumbuh lebih acak dan tak berbentuk. Belum lagi editan yang mungkin hanya bisa dilampaui oleh sinetron tragis Indosiar.

Skenario dibuat untuk menyandingkan kisah aksi yang berkaitan dengan mistik, seperti Yin dan Yan atau jianshi (vampir pembunuh dari China), dan menempatkan keselamatan planet ini dalam bahaya. Tapi mereka tidak pernah bisa membawa ketegangan yang dapat diterima. Apakah dunia akan kiamat, ya?

Palet warna umum film tidak rata. Terkadang warnanya agak biru, yang lain berwarna kekuningan. Tampaknya ada rona kuning yang konsisten yang digunakan di sebagian besar film Hollywood berlatar Asia. Hanya saja kali ini terlalu kuning sehingga setiap pemandangan seperti sore hari.

Momen aksi (agak) kuat dipadukan dengan humor, serta adegan sensual yang menjadi ciri film Netflix termasuk bom-F tersebar dari semua karakter. Namun, tidak ada yang terlalu penting dalam hal meningkatkan tampilan film.

Beberapa tahun terakhir telah terlihat perkembangan program Hollywood yang ditujukan khusus untuk pasar Asia-Pasifik. Serial The Warrior (2019) di HBO dan Shang Chi and the Legends of the Ten Rings (2019) di Disney keduanya memasukkan karakter utama Asia dalam cerita seni bela diri mereka (2021).

Netflix benar-benar menawarkan seri Wu Assassins sebagai pintu masuk utama untuk menjangkau pasar Asia. Ketika diterbitkan pada tahun 2019, seri ini tidak terlalu populer di kalangan pengulas tetapi mengumpulkan banyak perhatian dari publik yang menyukai jenis aksi dan cerita yang disajikan.

Adu tinju dan sekuen gore yang sporadis tidak cukup membuat film ini menarik untuk ditonton. Sayang sekali, mengingat Iko Uwais dan Lewis Tan adalah salah satu nama besar dalam bisnis film bela diri saat ini.

Sama seperti animenya, Kai dan Wu tidak diberi banyak selain ditipu sebagai bintang karena alasan aksi saja. Mengubur potensi yang dibawa oleh Iko dan Lewis mungkin memberikan makna yang lebih besar pada peran yang mereka perankan.

Tidak ada satu poin pun dalam kisah ini ketika para pemain mendapatkan alur cerita atau pengembangan karakter untuk memberikan drama tersebut sebuah arus emosional. Sebuah respon simpatik dapat ditimbulkan hanya untuk satu karakter, Preeya (Francesca Corney). Sementara itu, Zama (Pearl Tushi), seorang agen interpol, hanyalah seorang kekasih yang tidak diberi konteks lebih jauh.

Alur cerita yang tidak selaras dan terlihat dipaksakan berlanjut hingga babak ketiga. Semua orang muncul di sana tanpa alasan yang jelas, terlibat dalam pertempuran, dan akhirnya mengalahkan kejahatan utama. Sudah, semua orang senang semua orang menang.

Jika dia diberi jabatan sutradara, Roel Reiné tampaknya berniat membuat film aksi kejam di mana para protagonis bertarung satu sama lain dengan parang dan senjata lain untuk merebut kemenangan.

Reiné bahkan merancang pendekatan kamera tertentu dengan memanfaatkan rig kamera otonom yang dikonfigurasi sesuai dengan algoritmenya sendiri. Jadi para pemain harus mengubah koreografi mereka ke setiap gerakan robot.

Kesimpulan

Kai Jin (Iko Uwais) adalah salah satu Wu Assassins, yang berusaha membalas dendam atas pembunuhan orang yang dicintainya. Kelemahan utama film ini adalah cara alur cerita dan alur naratif tampak bertemu satu sama lain.

Ini seperti menyusun teka-teki, hanya saja ia tumbuh lebih acak dan tak berbentuk. Palet warna umum film tidak rata. Momen aksi yang kuat dipadukan dengan humor dan adegan sensual yang menjadi ciri khas film Netflix.

Mengubur potensi yang dibawa oleh Iko Uwais dan Lewis Tan mungkin memberi makna yang lebih besar pada peran yang mereka perankan.

Fistful of Vengeance adalah film aksi standar kamu tanpa arus bawah emosional. Reviewer mengatakan tujuan Roel Reiné untuk menampilkan tontonan penuh aksi merindukan hal-hal lain yang membuat film menghibur untuk ditonton, termasuk plot yang bagus dan cara mengeluarkan yang terbaik dari para pemain.

Back to top button