Google mengumpulkan lebih banyak data di Android daripada Apple di iPhone: Belajar

ADVERTISEMENT

www.rancakmedia.com – Google mengumpulkan lebih banyak data dari pengguna Android daripada Apple dari pengguna iOS, menurut laporan penelitian baru. Peneliti dari Trinity College Dublin, Irlandia, membandingkan data yang dibagikan ponsel Pixel dengan Google dengan data yang dibagikan iPhone dengan Apple, dan menemukan bahwa Google mengumpulkan data seluler 20 kali lebih banyak daripada Apple.

Penyelidikan juga menemukan bahwa model Pixel dan iPhone, rata-rata, cukup sering bertukar data, bahkan dengan “konfigurasi minimal”. Menurut sebuah laporan, Google tidak setuju dengan metodologi di balik penyelidikan tersebut.

Penelitian privasi ponsel yang dilakukan oleh Douglas J. Leith dan timnya di Trinity College Dublin mengadu ponsel Pixel buatan Google dengan iPhone buatan Apple untuk menentukan produsen mana yang mengumpulkan lebih banyak data pengguna. Ditemukan bahwa model Pixel dan iPhone bertukar data dengan produsen masing-masing rata-rata setiap 4,5 menit. Data yang dikumpulkan meliputi IMEI, nomor seri perangkat keras, nomor seri SIM dan IMSI, nomor telepon handset, dan lainnya, serta telemetri.

Saat pengguna memasukkan kartu SIM ke salah satu smartphone ini, detail Google dan Apple dikirim. IOS diketahui mengirim alamat MAC perangkat terdekat serta lokasi GPS mereka ke Apple. Pengguna iOS tidak dapat mematikan ini, dan sepertinya tidak ada opsi realistis untuk mencegahnya terjadi.

Jika kedua ponsel tidak masuk dan mengirim IMEI, nomor seri perangkat keras, nomor seri SIM, dan nomor telepon ke produsen, itu akan mengumpulkan ID Android, pengenal perangkat yang dapat disetel ulang, atau ID iklan yang digunakan untuk pengukuran dan tampilan (RDID / tampilan – ID)) dan kunci DroidGuard yang digunakan untuk membuat sertifikat. Sebagai perbandingan, Apple hanya mengumpulkan UDID dan ID Iklan.

Apple ditemukan mengumpulkan lokasi pengguna bahkan ketika mereka tidak masuk, serta alamat IP lokal, sementara Google tidak. Google juga mengumpulkan alamat MAC Wi-Fi sementara Apple tidak. Kedua sistem operasi mengirim data telemetri meskipun pengguna menolaknya.

Dalam 10 menit peluncuran, Google akan mengumpulkan sekitar 1MB data, sedangkan Apple akan mengumpulkan sekitar 42KB. Dalam mode tidur, Google mengumpulkan sekitar 1MB data setiap 12 jam, sementara Apple mengumpulkan sekitar 52KB.

Dalam laporan Arstechnica yang pertama kali menemukan studi tersebut, juru bicara Google mengatakan bahwa Google tidak setuju dengan metodologi studi ini.

“Kami menemukan kekurangan dalam metodologi peneliti untuk mengukur volume data, dan kami tidak setuju dengan klaim makalah bahwa perangkat Android berbagi data 20 kali lebih banyak daripada iPhone. Menurut penelitian kami, hasil ini adalah urutan besarnya di belakang, dan kami berbagi perhatian metodologis kami dengan peneliti sebelum publikasi. “Selanjutnya dikatakan:“ Studi ini sebagian besar menjelaskan bagaimana smartphone bekerja.

Mobil modern secara teratur mengirimkan data dasar ke pembuat mobil tentang komponen kendaraan, status keamanannya, dan jadwal perawatannya, dan telepon seluler bekerja dengan cara yang sangat mirip. Laporan ini menjelaskan pemberitahuan yang digunakan untuk memastikan bahwa perangkat lunak iOS atau Android adalah yang terbaru, layanan berfungsi sebagaimana mestinya, dan telepon aman dan efisien. ”

Laporan tersebut menambahkan bahwa menurut perwakilan tersebut, pernyataan bahwa pengguna Android dapat menolak untuk membagikan data telemetri adalah “tidak akurat”. Google percaya bahwa data ini penting untuk pengoperasian normal perangkat Android dan bahwa data telemetri tidak ditangani berdasarkan penggunaan dan diagnostik Android.

Related Articles

Back to top button