Advertisement

Daftar Aplikasi yang Diblokir Kominfo, Google Sudah Terdaftar

Rancakmedia.com – Belakangan ini jagat media sosial ramai perihal peringatan dari kominfo terhadap aplikasi yang akan diblokir tersebut, lalu apa saja daftar aplikasi yang akan di blokir?

Jika kamu ingin tahu informasi lebih lanjut silahkan baca artikel ini sampai akhir, karena kami telah menyampaikan daftar aplikasi apa saja yang diblokir ataupun yang tidak akan diblokir.

Kehidupan kita sehari-hari telah dibuat jauh lebih mudah dengan menjamurnya aplikasi digital. Sayangnya, beberapa aplikasi tersebut mungkin merugikan kamu sehingga masuk dalam kategori aplikasi yang diblokir oleh Kominfo (Kementerian Komunikasi dan Informatika) pada tahun 2022.

Kurangnya kepercayaan pada aplikasi bukan satu-satunya alasan untuk mencegahnya digunakan. Karena menunggu pendaftaran PSE atau Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Swasta hingga lewat batas waktu, kemungkinan mereka melanggar aturan.

Akibatnya, aplikasi yang gagal menjalankan PSE ditolak aksesnya ke Kominfo. Banyak yang telah diblokir, dan kami telah berhasil merinci beberapa di antaranya di sini. Ingin mengetahui aplikasi apa saja yang diblokir oleh Kominfo? Yuk, lihat daftarnya di bawah ini.

Tujuan Promosi PSE oleh Kominfo

Baru-baru ini, rumor tentang pemblokiran Facebook, Instagram, WhatsApp, dan TikTok di Indonesia santer terdengar. Banyak media yang membahasnya karena aplikasi ini memiliki fungsi yang sangat vital.

Tujuan Promosi PSE oleh Kominfo

Ya! Tentu saja, karena ini adalah platform media sosial yang ideal untuk berinteraksi dengan banyak orang. Namun pemblokiran yang akan dilakukan pihak berwajib pada aplikasi tersebut bukan tanpa sebab lho, geng.

Menurut Tirto.com, pemerintah bertujuan untuk mempromosikan suasana yang lebih baik untuk berselancar yang lebih aman dan lebih menyenangkan. Kominfo dapat melacak apa yang dilakukan pengguna pada suatu aplikasi jika semua pemilik aplikasi, baik domestik maupun internasional, terdaftar di PSE.

Karena begitu banyak skandal dan hoax di internet, pemerintah ingin terlibat untuk menghentikan hal-hal buruk terjadi.

Pada 22 Juni 2022, juru bicara Kominfo Dedy Permadi mengatakan kepada Tirto.com bahwa “kami dapat mendukung keberadaan Penyelenggara Sistem Elektronik terdaftar ini” (platform digital) untuk membantu melestarikan lingkungan digital Indonesia.

Aplikasi Domestik yang Diblokir Pemerintah

Ada dua jenis PSE, yaitu PSE swasta dan PSE publik, yang harus dipahami berdasarkan kebijakan PSE saat ini. PSE Swasta adalah aplikasi atau website yang diproduksi oleh pihak swasta dan dipisahkan menjadi dua macam yaitu PSE Swasta Asing dan PSE Swasta Domestik.

Sementara itu, semua platform PSE Public diproduksi langsung oleh lembaga dan geng pemerintah Indonesia. Jadi, jika pemerintah membuat APK yang tidak terdaftar di PSE, hak aksesnya juga akan dicabut.

Daftar Aplikasi yang Akan Diblokir

Daftar aplikasi yang diblokir Kominfo dari kategori domestik adalah sebagai berikut.

Daftar Aplikasi yang Akan Diblokir

Kredit Kilat

Selain pinjam dana, nama Quick Credit juga termasuk dalam hal pemutusan akses dari Kominfo. Aplikasi kredit untuk jumlah ini telah secara resmi dibatalkan pada 20 Juli 2022.

Kami juga melakukan penelusuran di situs OJK tentang Operator Fintech Berlisensi 2022, dan nama Quick Credit sama sekali tidak terdaftar di sana. Akibatnya, pengajuan pinjaman Kredit Cepat menjadi haram.

Kredit Pintar juga melanggar hukum karena tidak memiliki kewenangan untuk memberikan akses internet. Alhasil, wajar saja jika website dan aplikasi tersebut hilang sama sekali.

Easy Fund

Easy Fund adalah aplikasi pinjaman internet tanpa agunan. Peminjam dapat memilih dari berbagai suku bunga dan jadwal pembayaran saat menggunakan aplikasi ini. Kami sudah membahas APK beruang.

Menurut situs Kominfo PSE, Dana Ringan sudah terdaftar di PSE sejak tahun 2021. Namun, permohonan tersebut belum diregistrasi ulang, terkait Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 10 Tahun 2021 tentang Ruang Lingkup Swasta. Penyelenggara Sistem Elektronik. Karena itulah pemerintah membatalkan Dana SE Ringan.

Bahkan jika dibatalkan, peminjam dari aplikasi ini masih dapat menggunakan situs lain dari Dana Ringan. Berdasarkan pantauan kami, situs danaringan.com tidak dapat diakses, tetapi situs m.ringan.co.id dapat dikunjungi oleh siapa saja.

Pinjam Dana

Beralih ke sektor pinjaman, platform keuangan yang ada dalam bentuk website dan website juga telah dibatalkan oleh Kominfo, geng. Aplikasi berikutnya yang memiliki masalah akses adalah Pinjam Dana.

Bahkan jika mereka mendaftar pada Juni 2021, diketahui dari situs Kominfo bahwa aplikasi pinjaman online ini belum mendaftar ulang.

Selanjutnya, aset digital yang terkait dengan aplikasi tidak dapat ditemukan, menunjukkan bahwa itu telah dibatalkan. Dapat disimpulkan bahwa dana pinjaman tidak lagi berfungsi.

Dana Rakyat Pro

Kominfo juga telah membatalkan aplikasi Pro Dana Rakyat. Aplikasi ini tidak jauh berbeda dengan aplikasi sebelumnya. Aplikasi ini sebenarnya sudah mendaftarkan PSE pada tahun 2021. Karena keras kepala dan menolak mendaftar ulang pada 20 Juli, akunnya dihentikan.

Namun, ketika kami teliti, ternyata Dana Rakyat Pro adalah aplikasi investasi palsu. Dana Rakyat telah dilarang oleh OJK sebagai pinjaman yang tidak sah.

Akibatnya, semua tindakan yang terkait dengan aplikasi ini ditangguhkan per 20 Desember 2021. Tentu saja, perkembangan kasus IndraKen menjadi faktor penyebabnya.

Rupiah Emas

Dari nama aplikasi ini, kamu sudah bisa memahami bahwa layanan yang diberikan adalah emas, bukan? Ya! Tepat Menggadaikan emas dan membelinya kembali melalui aplikasi Rupiah Emas adalah pilihan. Barang investasi dengan harga bersaing tersedia untuk dibeli secara online.

Sayangnya, aplikasi ini juga dibatalkan oleh pemerintah. Selain tidak terdaftar di PSE, Rupiah Emas juga tidak terdaftar di BAPPEBTI sebagai Pedagang Emas Digital.

Aplikasi Lainnya yang Diblokir Kominfo

Kementerian Komunikasi dan Informatika RI juga telah memblokir sejumlah aplikasi tambahan selain yang tercantum di atas. Jika kamu sudah membaca artikel di atas, data SE yang telah dicabut oleh Kominfo per posting ini adalah aplikasi keuangan, investasi, dan pinjaman.

Aplikasi Lainnya yang Diblokir Kominfo

Aplikasi Asing Diblokir oleh Kominfo

Selain daftar aplikasi di atas, ada juga aplikasi lain dalam kategori PSE Asing yang diblokir oleh pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika. Mereka dikeluarkan dari daftar karena gagal mendaftar pada tenggat waktu.

Meski demikian, Kementerian Komunikasi dan Informatika belum membuka informasi terkait data yang dibatalkan tersebut. Untuk menghindari pemblokiran oleh pemerintah Indonesia, kami hanya dapat membagikan aplikasi berikut kepada kamu:

Tinder

Tinder Gold APK adalah aplikasi kencan yang telah diblokir oleh pemerintah. Siapa sih yang tidak kenal dengan aplikasi kencan yang satu ini? Sejak debutnya di dunia kencan pada 15 Juli 2013, Tinder telah menjadi aplikasi masuk untuk para lajang yang mencari kencan.

Mencari teman atau mungkin pasangan di Tinder juga mudah. Karena antarmuka pengguna yang sederhana, mudah digunakan. Jika Tinder tidak mendaftar untuk PSE tepat waktu, kamu akan terlambat menggunakan APK ini lagi.

Mi Chat

Aplikasi bicara Mi Chat dari Play Store. Aplikasi chat online bernama Mi Chat juga terancam dicabut izin aksesnya di Indonesia. Diketahui dari situs Kominfo PSE bahwa nama Mi Chat belum terdokumentasi sama sekali.

Perangkat lunak mirip WhatsApp belum mendaftarkan PSE-nya. Jika Mi Talk diblokir, maka kamu tidak dapat mengobrol lagi. Selain itu, sulit untuk bertemu banyak orang di Mi Chat, terutama yang bukan pengguna di Indonesia.

Twitter

Departemen Komunikasi dan Teknologi Informasi (CIPD) telah memblokir Twitter, bersama dengan Tinder dan Mi Chat. Ini berarti bahwa Twitter juga dalam bahaya.

Pasalnya, grup PSE Kominfo belum mendaftarkan aplikasi ini. Tidak ada nama Twitter di situs resmi PSE ketika kami melihat.

Jika Twitter tidak mendaftar, maka bersiaplah untuk kehilangan informasi “bodoh” dan trending yang dengan cepat mengalahkan Google.

Tumblr

Tumblr adalah salah satu aplikasi yang diblokir pemerintah beberapa tahun lalu. Hal ini dikarenakan di dalamnya terdapat aplikasi yang tidak boleh dilihat oleh anak muda.

Menurut laporan terbaru, akses aplikasi blogging mungkin akan dihentikan di Indonesia juga. Bukan karena isu pornografi lagi, tapi karena mereka belum mendaftar ke PSE.

Jadi, jika setelah 20 Juli Tumblr tidak mendaftar ke PSE, maka aplikasi tersebut telah diblokir dua kali.

Canva

Aplikasi berikutnya yang akan diblokir adalah aplikasi ini untuk membuat poster dan mengubah foto. APK Canva belum terdaftar untuk PSE, jadi kemungkinan akan diblokir.

Fakta bahwa kamu dapat melakukan berbagai tugas pengeditan dengan Canva seharusnya tidak mengejutkan. Latihan ini juga tampak lebih sederhana karena Canva memberikan template yang dapat digunakan secara gratis.

Namun jika memang benar-benar diblokir, maka kamu harus bersiap-siap untuk berburu aplikasi edit foto alternatif untuk menampung operasi editing tersebut. Ya, geng.

Jika kamu tidak tahu harus ke mana, kamu dapat melihat daftar aplikasi pengeditan gambar untuk Android di bawah ini. Pasti seperti Canva, kan?

Aplikasi yang Tidak Diblokir Kominfo

Tidaklah cukup baik jika kita hanya mengidentifikasi aplikasi yang diblokir atau terancam diblokir. Kamu juga harus menyadari bahwa ada aplikasi tertentu yang tidak diblokir oleh Kominfo, geng.

Pemilik aplikasi ini mematuhi aturan yang diberlakukan oleh pemerintah, oleh karena itu ia harus mendaftar sebelum batas waktu. Aplikasi apa yang tidak diblokir? Cek infonya di bawah ini; kamu tidak pernah tahu, aplikasi favorit kamu mungkin bersembunyi di suatu tempat.

Instagram, WhatsApp, dan Facebook.com adalah contoh media sosial. Selain aplikasi-aplikasi tersebut di atas, website pse.kominfo.go.id menyediakan akses lengkap terhadap data SE terdaftar. kamu dapat mencurahkan 15 halaman untuk isi buku ini.

Apakah Aplikasi yang Tidak Daftar PSE Langsung Diblokir?

Tidak mendaftarkan aplikasi ke PSE Kominfo memang tidak langsung diblokir lho, geng. Banyak keluhan menyatakan bahwa aplikasi cepat dicabut. Kami juga menyebutkan ini di awal.

Apakah Aplikasi yang Tidak Daftar PSE Langsung Diblokir

Namun, itu tidak benar-benar diblokir secara permanen secara instan. Aplikasi hanya diblokir sementara sampai pemilik aplikasi mendaftar, meskipun batas waktu telah berlalu.

Semuel Abrijani Pangerapan, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemkominfo, dikutip dari Liputan6.com mengatakan, pemerintah akan memulai dengan peringatan tertulis, kemudian beralih ke peringatan, denda, dan akhirnya pemblokiran permanen.

Dalam interval sebelum pemblokiran permanen, aplikasi yang belum di PSE akan diblokir sementara. Kemungkinan blokir tersebut telah dibuka kembali karena kamu mendaftar atau mendaftar ulang.

Meski begitu, PSE yang dilakukan pemerintah bukan hanya sekadar “gertakan”, tentunya. Ini merupakan upaya Kominfo untuk menawarkan ekologi digital yang sehat.

Melalui PSE, Kominfo juga ingin mengajak para pemilik aplikasi di Indonesia untuk lebih memperhatikan dan lebih bertanggung jawab terhadap bisnisnya.

Kami tidak akan kemana-mana. Ini adalah pemerintahan, bukan kontrol, karena didasarkan pada undang-undang yang sudah ada. Memiliki informasi ini akan memungkinkan kita untuk lebih memahami siapa yang bekerja di Indonesia dan apa yang mereka lakukan di sana. Di Liputan6.com, Semuel menyimpulkan:

Cara Daftar PSE Kominfo

Karena PSE masih tersedia, kami mendorong kamu untuk segera mendaftar. Melakukan pendaftaran PSE juga sangat mudah, sebenarnya.

Jika kamu tidak terbiasa dengan PSE atau cara mendaftar, kamu dapat membaca ulasan kami di sini. Informasi ini telah diperiksa secara menyeluruh oleh tim kami. Mengapa kamu tidak melihat-lihat?

Itulah perdebatan kami mengenai aplikasi yang diblokir oleh Kominfo pada tahun 2022. Seperti yang kamu lihat dari daftar di atas, aplikasi dan situs web yang menawarkan layanan keuangan telah diblokir sejauh ini.

Selain memblokir, kami juga melampirkan data aplikasi yang dapat kamu akses tanpa menggunakan VPN karena kamu telah terdaftar di PSE. Aplikasi tersebut antara lain WA, FB, Netflix, dan masih banyak lagi. Itu saja untuk saat ini, dan kami sangat berharap kita telah belajar sesuatu.

FAQ

Berikut ini adalah pertanyaan dan jawaban tentang kominfo, diantaranya:

Siapa yang Harus Mendaftar PSE?

Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengimbau semua pelaku sektor digital atau Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) untuk mendaftarkan usahanya.

Berapa Lama Proses Pendaftaran PSE?

Permohonan pendaftaran PSE pribadi yang telah diisi akan ditandatangani secara online dalam waktu 1×24 jam pada hari kerja.

Apa saja Tugas Kominfo?

Berikut adalah tanggung jawab Dinas Komunikasi dan Informatika: Perumusan kebijakan di bidang komunikasi dan informatika, statistik, dan koding. pelaksanaan kebijakan di bidang komunikasi dan informatika, statistika, dan koding.

Kesimpulan

Kominfo (Kementerian Komunikasi dan Informatika) pada 2022 akan memblokir aplikasi dalam negeri yang gagal mendaftar sebagai Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Lingkup Swasta.

Banyak yang telah diblokir, dan kami telah berhasil merinci beberapa di antaranya di sini. Ingin mengetahui aplikasi apa saja yang diblokir? Lihat daftar pada artikel diatas untuk mengetahu aplikasi apa saja yang diblokir dan tidak di blokir.

Tombol kembali ke atas