Advertisement

Cara Mengatasi 500 Internal Server Error

Rancakmedia.com – Pernahkah kamu mengalami kesalahan di situs WordPress kamu sendiri, atau pernahkah kamu mengalami kesalahan 500 internal server error saat mengunjungi blog orang lain?

Jangan khawatir, kesalahan 500 ini adalah salah satu masalah yang paling sering terjadi, terutama dengan WordPress. Untuk mengatasinya tidak sulit dan bisa dilakukan dengan cepat.

File htaccess yang rusak, batas waktu skrip, versi PHP yang tidak mendukung, izin file yang salah, tema, plugin, dan penyebab versi WordPress yang tidak kompatibel adalah penyebab paling umum dari masalah 500 Internal Server Error.

Agar kamu lebih cepat menentukan penyebab masalah 500 Internal Server Error, kamu perlu mengingat apa yang kamu modifikasi sebelumnya.

Apa Itu Internal Server HTTP 500

Apa Itu Internal Server HTTP 500?

Permintaan dikirim ke server yang menghosting situs web setiap kali kamu mengakses halaman web, dan kode respons dikembalikan sebagai tanggapan. Kode status respons HTTP menunjukkan apakah permintaan berhasil atau tidak.

Ada lima kategori tanggapan. Kesalahan pada server ditunjukkan oleh kode kesalahan 500 hingga 599. Kode status HTTP 500 adalah respons kesalahan yang sering dikeluarkan oleh server ketika tidak ada kode kesalahan lain yang dapat diterima.

Server mungkin tidak dapat menyelesaikan permintaan karena berbagai alasan. Jika situs web yang kamu lihat menunjukkan Kesalahan 500, tidak banyak yang dapat kamu lakukan karena kesalahan tersebut tidak disebabkan oleh browser atau koneksi Internet kamu.

Daftar solusi ini dapat digunakan bahkan jika kesalahan ada di ujung server. Coba browser web lain atau muat ulang atau segarkan browser kamu saat ini. Menyegarkan browser kamu memiliki sedikit kemungkinan untuk memunculkan halaman, tetapi itu patut dicoba.

Coba bersihkan cache di browser web kamu. Saat versi cache dari halaman dengan 500 kesalahan dihapus, browser meminta salinan halaman yang baru. Untuk mempelajari cara mengosongkan cache browser kamu, buka halaman ini.

Kunjungi situs web dalam satu menit. Sementara itu, webmaster dapat memperbaiki masalah server.
Hubungi pemilik situs web. Opsi terakhir adalah menghubungi orang yang bertanggung jawab atas situs web yang kamu jelajahi sekarang.

Jenis-Jenis Internal Server Error HTTP

Setiap kesalahan memiliki kode numerik unik, yang biasanya panjangnya tiga digit. Akibatnya, jenis berikut harus dipahami:

  1. 100 – 199 : Status informasi
  2. 200 – 299 : Status sukses
  3. 300 – 399 : Status redirect
  4. 400 – 499 : Clients error
  5. 500 – 599 : Server error

Sebagai masalah, kesalahan 500 yang telah kami diskusikan sebagian besar terkait dengan server. Biasanya, kode ini ditampilkan langsung di browser untuk dilihat.

Pesan kesalahan 500 muncul secara berbeda di setiap browser web dan server. Berikut salah satu contohnya:

  1. 500 Internal Server Error
  2. HTTP 500 – Internal Server Error
  3. Temporary Error (500)
  4. HTTP 500 Internal Error
  5. 500 Error
  6. Internal Server Error
  7. HTTP Error 500
  8. That’s an Error
  9. The website cannot display the page – HTTP 500
  10. A Blank white screen
Baca Juga:  7 Cara Mengatasi Asam Lambung Alami Tanpa Obat

Cara Mengatasi 500 Internal Server Error

Untuk memperbaiki 500 internal server error dengan cepat seperti yang dijelaskan di atas, kamu harus mengingat apa yang baru saja kamu ubah.

Cara Mengatasi 500 Internal Server Error (2)

Jika kamu telah menemukannya, kamu hanya perlu melihat beberapa solusi untuk memperbaikinya di bawah ini:

Hapus Cache Browser

Sebelum mencoba solusi lain, kamu dapat mencoba membersihkan cache browser. Untuk pengguna Google Chrome, prosedurnya cukup mudah. Arahkan saja ke sudut kanan atas di 3 titik (Sesuaikan dan Kontrol) > Pilih Pengaturan > Saat kamu masuk ke bagian bawah halaman, pilih Lanjutan, lalu klik opsi Hapus Data Penjelajahan. Pilih Gambar dan File Tembolok dari menu tarik-turun. Itu saja, pada akhirnya.

Silakan kunjungi kembali blog untuk melihat apakah semuanya berfungsi sebagaimana mestinya.

Reload Halaman Website

Teknik kedua untuk menyembuhkan internal server error 500 cukup mudah. Coba reload atau refresh halaman di browser dengan internal server error diberi jeda sekitar 30 detik kemudian reload lagi.

Mungkin ada solusi untuk 500 internal server error ini karena server mengalami overload sehingga menyebabkan masalah saat kamu berkunjung. Sambil menunggu, kamu juga bisa mencoba membuka dengan browser lain.

Cek Plugin dan Themes

Plug-in dan tema WordPress terkenal karena menghasilkan 500 kesalahan. Kesalahan biasanya terjadi setelah plugin atau tema diperbarui atau dipasang.

Saat melakukan penginstalan atau pembaruan, lakukan setiap langkah satu per satu sehingga kamu dapat menentukan masalah atau masalah apa pun yang mungkin muncul.

Versi beta dan pengembangan plugin dan tema tidak boleh digunakan karena banyaknya bug yang ada. Jika kamu masih tidak dapat menemukannya, coba nonaktifkan plugin di akun hosting cPanel kamu terlebih dahulu untuk melihat apakah itu membantu. Cara mencapai ini dapat ditunjukkan di bawah ini:

  1. Login ke akun cPanel hosting kamu, biasanya user dan password disertakan saat pembelian hosting.
  2. Setelah masuk, silahkan cari File > File Manager
  3. Pilih root domain kamu kemudian cari file public_html > cari nama domain/subdomain yang kamu install > wp content > Themes/Plugin
  4. Rename dengan menambahkan –disabled untuk memudahkan pengecekan
  5. Lakukan bergantian satu persatu sampai ketemu.

Cek File htaccess

Sama seperti pada pembahasan internal server error 403 dan 404, htaccess merupakan salah satu file yang harus diverifikasi, apakah htaccess menjadi masalah utama atau tidak.

Cek File htaccess 

Untuk melihat apakah itu berfungsi, kamu dapat mengganti nama file htaccess menjadi.htaccess1, atau membiarkannya apa adanya. Kemudian coba buka blog kamu untuk melihat apakah itu normal atau tidak.

Baca Juga:  Cara Mengatasi Internal Server Error di Android

kamu dapat melakukan ini dengan masuk ke dasbor WordPress kamu dan kemudian mengedit tautan permanen dan menyimpan perubahan kamu. Kunjungi posting sebelumnya tentang Cara Memperbaiki Kesalahan 404 di WordPress untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengaturan tautan permanen.

Menambah PHP Limits

Jika hosting terlalu besar, plugin, tema, skrip, dan konten mungkin tidak dapat dimuat. Ini dapat menyebabkan kesalahan 500.

Jika kamu menggunakan WordPress, jangan menginstal plugin dan tema yang memakan banyak ruang; sebagai gantinya, tambahkan saja yang kamu butuhkan.

kamu dapat mempelajari dalam posting plugin yang harus diinstal di WordPress dan saran untuk memilih tema WordPress yang paling sesuai.

Selain itu ada pendekatan lain yaitu dengan menambahkan memori dan nilai PHP pada file .htaccess. Silakan masukkan baris kode berikut ke dalam skrip:

  1. php_value upload_ax_filesize 128M
  2. php_value post_max_size 128M
  3. php_value max_execution_time 300
  4. php_value max_input_time 300
  5. php_value memory_limit 256M
  6. Setelah itu jangan lupa untuk save dan coba apakah sudah bisa normal kembali atau belum.

Mengubah PHP Version

Plugin WordPress terbaru saat ini membutuhkan versi PHP terbaru, jadi jika muncul pemberitahuan 500 internal server error, mungkin karena plugin bermasalah karena tidak kompatibel dengan versi PHP.

Versi PHP dapat ditemukan di bawah Perangkat Lunak > Pilih Versi PHP di akun cPanel kamu. Kamu harus menguji blog kamu untuk melihat apakah itu khas atau tidak.

Update Versi WordPress

Selain plugin, tema, dan php, ternyata versi WordPress mungkin juga menjadi sumber error 505 WordPress. Jika ada pemberitahuan pembaruan versi WordPress saat ini, segera lakukan pembaruan, yang biasanya akan ditampilkan pada menu dasbor di sudut atas.

Kesimpulan

Nah itu dia cara mengatasi 500 internal server error, salah satu masalah yang paling sering terjadi pada situs WordPress. Untuk mengatasinya tidak sulit dan bisa dilakukan dengan cepat. Baca juga cara mengatasi internal server error di android.

Coba bersihkan cache browser kamu atau muat ulang atau segarkan browser kamu untuk melihat apakah masalahnya ada di server. Pesan kesalahan 500 muncul secara berbeda di setiap browser web dan server. Coba bersihkan cache browser untuk pengguna Google Chrome, atau segarkan halaman untuk menyembuhkannya.

Back to top button