Advertisement

Apa Manfaat Perilaku Organisasi? Inilah penjelasaanya

Rancakmedia.com – Banyak yang belum mengetahui tentang manfaat perilaku organisasi, untuk itu pada artikel dibawah ini kami akan memberikan penjelasannya secara lengkap agar kamu lebih mudah memahaminya sebaiknya baca dengan teliti ya!

Bidang studi yang dikenal sebagai perilaku organisasi berfokus pada bagaimana orang dapat menyesuaikan tindakan dan perilaku mereka dengan individu atau organisasi. Sangat penting bagi kinerja organisasi bahwa interaksi ini dipelajari, baik secara internal (di antara anggota staf) maupun di luar (di antara konsumen, regulator, dll.).

Kemajuan teori organisasi dan pengembangan pemahaman yang lebih menyeluruh tentang keberadaan organisasi adalah dua tujuan utama dari studi perilaku organisasi.

Karena perkembangan dalam disiplin ilmu termasuk psikologi, sosiologi, ekonomi, teknik, dan praktik, perilaku organisasi sekarang menjadi ilmu pengetahuan yang beraneka ragam. Untuk memahami, mempengaruhi, dan bergantung pada aktivitas kolektif sumber daya manusia organisasi, studi perilaku organisasi sangat penting.

Apa Itu Perilaku Organisasi

Perilaku organisasi adalah studi tentang bagaimana individu dan kelompok bertindak dan berinteraksi dalam lingkungan yang terstruktur, seperti bisnis dan perilaku lembaga, agar membentuk organisasi yang memiliki tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

Pengertian Perilaku Organisasi

Dalam konteks ini, para pemimpin perusahaan harus memahami dinamika proses sosial dan hubungan interpersonal serta faktor-faktor yang menginspirasi staf mereka untuk bekerja keras.

sehingga dapat digunakan dalam sejumlah konteks, seperti dalam pendidikan dan pertumbuhan anggota staf, selain promosi kreativitas dan kerja tim.

Pengertian Perilaku Organisasi Menurut Para Ahli

Perilaku organisasi seperti yang didefinisikan oleh berbagai para ahli, yaitu:

Menurut Timothy A. Judge

Studi perilaku organisasi berkaitan dengan pemahaman tentang bagaimana banyak faktor, termasuk orang dan sistem, mempengaruhi tindakan karyawan di tempat kerja. Perilaku organisasi berusaha untuk memperbaiki organisasi dengan menggunakan metode ilmiah.

Menurut Thoha

Perilaku organisasi adalah studi tentang perilaku manusia dalam organisasi atau kelompok tertentu.

Menurut Khaerul Umam

Tujuan dari subjek studi yang dikenal sebagai perilaku organisasi adalah untuk menggunakan informasi yang relevan tentang orang, kelompok, dan struktur pada perilaku organisasi dalam rangka meningkatkan kinerja suatu organisasi.

Menurut Syamsir Torang

Perilaku organisasi berfokus pada bagaimana tindakan karyawan di dalam suatu organisasi mempengaruhi organisasi secara keseluruhan.

Menurut Syamsir Torang

Manfaat Perilaku Organisasi

Berikut ini adalah beberapa dari sekian banyak keuntungan mempelajari perilaku organisasi:

  1. Tindakan anggota sehari-hari dapat disimpan dan diambil dari perilaku organisasi.
    Informasi tentang organisasi dengan cara yang metodis dan relevan sehingga masa depannya dapat diprediksi.
  2. Peningkatan kesadaran akan perilaku diri sendiri dan orang lain di tempat kerja hanya dapat berfungsi untuk memperkuat ikatan di antara rekan kerja.
  3. Bantuan seorang manajer dapat membuat perbedaan besar dalam kemampuan manajer lain untuk memahami dan mempengaruhi lingkungan organisasi yang lebih besar dan setiap peristiwa atau masalah yang penting.
  4. Masalah dalam organisasi dapat dikurangi secara signifikan dengan penggunaan analisis perilaku organisasi.
    Menginspirasi setiap manajer pada tingkat fundamental sehingga mereka dapat memimpin tim mereka dengan lebih baik dan menegakkan disiplin.
  5. Perilaku organisasi juga bermanfaat untuk menjaga perdamaian di tempat kerja.
  6. Akan bermanfaat bagi organisasi jika konsep manajemen yang berbeda dapat digunakan dengan sukses di dalam organisasi, karena hal ini akan memotivasi para pekerja dan membuat mereka tetap bersama perusahaan.

Elemen-elemen Perilaku Organisasi Adalah

Ada empat faktor organisasi yang mungkin memengaruhi budaya dan praktik perilaku. Baik faktor internal maupun eksternal, baik internal maupun eksternal, memiliki potensi untuk mempengaruhi organisasi. Ini adalah alasannya, dan itu adalah sebagai berikut:

Manusia

Manusia adalah sistem sosial dari setiap organisasi internal. Individu atau tim kecil membentuk hal-hal ini. Artinya, tidak peduli seberapa besar atau kecil, resmi atau tidak resmi, kelompok itu.

Kelompok manusia umumnya dinamis dalam arti bahwa mereka mudah berkembang, berubah, dan hancur. Orang-orang yang membentuk organisasi-organisasi ini kemudian bereksperimen dengan strategi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Elemen-elemen Perilaku Organisasi Adalah

Hasilnya, organisasi akan ada untuk membantu semua anggota masyarakat, bukan hanya untuk melayani organisasi saja.

Struktur

Struktur organisasi memperjelas hubungan di antara banyak bagiannya. Anggota setiap organisasi mengambil peran tertentu dan mengembangkan hubungan interpersonal sebagai hasil dari pengalaman bersama mereka.

Penerapan struktur ini akan mengarah pada pembagian kerja, dengan semua anggota perusahaan berkontribusi pada keberhasilan bisnis. Efek akhirnya akan menjadi efisien dan kohesif karena sifat segala sesuatu yang saling berhubungan.

Dalam struktur organisasi yang sudah direvisi ini, tanggung jawab dan kekuasaan akan ditetapkan dengan tepat. Mereka yang berwenang berhak menuntut kepatuhan dari mereka yang berada di bawah pengawasannya.

Teknologi

Di mana pun individu dipekerjakan, kemajuan teknologi dapat meningkatkan lingkungan kerja dalam hal stabilitas fisik dan keuangan.

Selain mempengaruhi pekerjaan atau lingkungan kerja perusahaan, spesifikasi teknologi ini akan ditentukan oleh jenis organisasi yang dilayaninya. Ini berarti bahwa meskipun teknologi akan membuat banyak hal menjadi lebih mudah, namun teknologi juga akan membatasi orang dengan cara yang berbeda.

Sistem Sosial

Struktur masyarakat ini akan berfungsi sebagai lingkungan eksternal organisasi. Pandangan dan keadaan kerja orang akan dipengaruhi oleh tatanan sosial ini, dan persaingan untuk mendapatkan sumber daya dan kekuasaan akan difasilitasi.

Ruang Lingkup Perilaku Organisasi

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, perilaku organisasi adalah studi tentang bagaimana setiap karyawan berperilaku ketika bekerja untuk sebuah organisasi.

Perilaku individu, dan perilaku kelompok semuanya berada di bawah lingkup organisasi, yang membentuk jangkauannya yang luas.

Ruang Lingkup Perilaku Organisasi

  1. Perilaku Individu kepribadian, kognisi, motivasi, dan kepuasan dalam karier seseorang adalah topik-topik yang merupakan merupakan studi tentang hal-hal tersebut.
  2. Perilaku Antar Individu berfokus pada cara-cara rekan kerja dan atasan berinteraksi satu sama lain, serta dinamika tim, konflik di antara rekan kerja, dan kelompok otoritas dalam organisasi.
  3. Perilaku Kelompok ini mengkaji dinamika kelompok dan bagaimana mereka bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama.

Kontribusi Bidang Ilmu Terhadap Perilaku Dalam Organisasi

Psikologi

Psikologi adalah ilmu yang mengukur, menjelaskan, dan mengubah perilaku manusia, motivasi, pembelajaran, kepribadian, persepsi, kemanjuran kepemimpinan, pelatihan, pengambilan keputusan individu, kepuasan kerja, penilaian kinerja, pengukuran sikap, desain pekerjaan, seleksi karyawan, dan stres adalah beberapa bidang di mana ia telah memberikan kontribusi pada perilaku organisasi.

Psikologi Sosial

Dalam studi psikologi sosial, para psikolog memanfaatkan ide-ide dari psikologi dan sosiologi untuk memeriksa cara-cara di mana individu dan kelompok berinteraksi satu sama lain.

Kelompok ini berkontribusi pada studi perilaku organisasi dengan menjelaskan topik perilaku perilaku, dinamika kelompok, dan pengambilan keputusan kolektif.

Sosiologi

Studi tentang interaksi manusia dikenal sebagai sosiologi. Interaksi sosial manusia dan pengetahuan tentang sistem sosial cenderung menyatu dalam kerangka kerja seperti itu.

Tim kerja, dinamika kelompok, perilaku antarkelompok, konflik, transformasi organisasi, teori organisasi formal, dan budaya organisasi adalah beberapa kontribusinya pada bidang perilaku organisasi.

Antropologi

Antropologi berfokus pada budaya dan studi manusia. Penelitian lintas budaya, analisis nilai komparatif, dan studi tentang pengaturan organisasi adalah bidang-bidang di mana antropologi telah memberikan kontribusi penting untuk studi perilaku organisasi.

Ilmu Politik

Memahami bagaimana orang bertindak dalam pengaturan politik adalah fokus ilmu politik. Perebutan kekuasaan di dalam organisasi dan politik internal adalah beberapa kontribusi mereka yang paling signifikan terhadap perilaku dinamika organisasi.

Konsep Dasar Perilaku Keorganisasian

Ilmu pengetahuan secara umum, seperti halnya akuntansi, fisika, dan yang lainnya, semuanya memiliki asumsi filosofis yang mendasarinya sendiri.

Sama halnya dengan aspek perilaku organisasi yang berpusat pada manusia. Gagasan dasar tentang manusia dalam kelompok dan bagaimana mereka bekerja sama akan digunakan untuk menjelaskan pola perilaku organisasi ini.

FAQ

Dibawah ini adalah tanya jawab tentang manfaat perilaku organisasi, sebagai berikut:

Pentingkah Memahami Perilaku dalam Organisasi?

Setiap orang dalam sebuah organisasi, mulai dari manajemen tingkat atas hingga staf tingkat pemula, harus meluangkan waktu untuk belajar tentang perilaku organisasi.

Karena sangat mungkin untuk meningkatkan produktivitas pekerja dengan mendapatkan wawasan tentang bagaimana mereka berperilaku dalam tim dan sebagai individu jika pengetahuan ini sudah ada. Sebagai hasilnya, kita akan mencermati bagaimana orang bertindak baik sendiri maupun dalam kelompok.

Kesimpulan

Perilaku organisasi adalah ilmu multi-segi yang telah mendapat manfaat dari kemajuan di bidang-bidang seperti psikologi, sosiologi, ekonomi, teknik, dan pengalaman langsung dari para praktisi.

Demikianlah artikel tentang apa manfaat perilaku organisasi, semoga artikel diatas dapat membantu dan berguna untuk kamu semua.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas