Advertisement

Pengertian Buku Fiksi dan Non Fiksi Beserta Contohnya

Rancakmedia.com – Bagi kamu para pecinta karya tulis, tentu sudah tidak asing mendengar buku fiksi dan non fiksi. Pengertian fiksi dan non fiksi jenis, contohnya serta ciri-ciri fiksi harus dipahami secara mendalam sehingga kamu bisa membedakannya.

Pada dasarnya, buku fiksi dan nonfiksi adalah dua kategori yang berbeda. Salah satu teknik untuk memisahkan kedua jenis buku ini cukup sederhana, substansi buku merupakan salah satu ciri pembeda.

Buku ini sebagian besar terdiri dari cerita-cerita menarik dan bergema secara emosional, karena fiksi terutama difokuskan pada penggunaan imajinasi. Seperti halnya genre non fiksi, genre ini didasarkan pada fakta. Jenis ini juga memberikan pengetahuan informasi.

Pengertian Buku Fiksi
unplash @shiromanikant

Pengertian Buku Fiksi

Fiksi adalah buku cerita yang memiliki kecenderungan kreatif. Fiksi ini, baik fiksi maupun fantasi, sebenarnya tidak berdasar.

Gaya buku ini diciptakan secara sadar oleh penulis, yang mengembangkan imajinasi kamu dari konflik, karakter, alur cerita, dan cerita ke depan. Semua kreasi dibangun di atas imajinasi.

Namun, hampir semua buku fiksi juga menggunakan peristiwa sejarah dan sosial yang telah terjadi untuk memperkuat cerita dan membuatnya tampak lebih kredibel.

Selain itu, perbedaan antara buku fiksi dan non fiksi dapat terlihat jelas dalam terminologi yang digunakan. Pembaca didorong untuk terlibat dengan cerita dan menggunakan kosakata yang tidak standar.

Pengertian Buku Non Fiksi

Buku nonfiksi adalah buku yang memuat kebenaran. Menulis bukanlah produk imajinasi karena penciptaannya menuntut pengetahuan dan keahlian. Jika bentuknya adalah narasi, maka karya tersebut otentik dan dapat diverifikasi.

Karya nonfiksi adalah karya seni yang bersifat faktual, termasuk kejadian-kejadian yang asli. Berlawanan dengan fiksi, isinya faktual. Umumnya, buku bersifat informasional, dengan isi termasuk pemikiran atau ide. Ada beberapa jenis nonfiksi.

Biografi, pandangan, esai, dan eksposisi adalah contoh esai nonfiksi. Selain itu, buku pengetahuan yang mencakup suatu subjek juga dapat diklasifikasikan sebagai karya ini. Buku ini sangat ilmiah, sehingga tidak ada unsur fantasi dan kebenarannya dapat ditunjukkan secara ilmiah.

Esai ini sangat bermanfaat karena memudahkan pemahaman suatu bidang ilmu. Selain itu, konten biografi dapat diakses secara bebas karena tersedianya nonfiksi. Intinya, karya-karya non-fiksi yang menyampaikan fakta dan tanpa imajinasi.

Pengertian Buku Non Fiksi

Pengertian Buku Fiksi dan Non Fiksi Menurut Para Ahli

Definisi buku fiksi dan nonfiksi sangat berbeda. Fiksi ini berdasarkan pengamatan langsung dan kurang imajinasi. Sebaliknya, fiksi mencakup karya sastra dengan cakupan inspirasi dan pengembangan yang luas melalui fiksi.

Berikut adalah definisi dari beberapa individu terkenal:

Manurut Kamus Besar Bahasa Indonesia

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, fiksi adalah fiksi yang dibuat-buat berdasarkan imajinasi pengarang. Karya sastra ini ada sebagian besar karena pengalaman atau pendapat penulis sendiri. Novel, cerita pendek, dan roman adalah contoh dari berbagai bentuk fiksi.

Novel adalah karangan, termasuk cerita dengan halaman yang agak panjang. Ini menceritakan berbagai peristiwa, dari romansa hingga petualangan. Sebagian besar berasal dari imajinasi penulis. Kadang-kadang, ini berasal dari kejadian aktual daripada ide.

Saat ini, banyak cerita fiksi didasarkan pada kejadian nyata. Namun, penulis menambahkan rasa pada plot untuk membuatnya lebih menarik.

Meskipun merupakan karya fiksi, banyak di antaranya berdasarkan kisah nyata. Eksistensi esai ini sangat menarik karena ada beberapa nilai dalam kehidupan.

Menurut Henry Guntur Tarigan

Pengertian Menurut Para Ahli
unplash @seemamiah

Fiksi adalah karya sastra yang tercipta dari gagasan atau pemikiran pengarang. Ini menunjukkan bahwa ide-ide penulis hanya didasarkan pada fiksi. Meskipun tidak ilmiah, esai memiliki kemampuan untuk menyenangkan pembacanya.

Esai fiksi kreatif ini memotivasi pembaca, menghasilkan kinerja pasar yang kuat. Selain itu, ada genre lain yang dapat diakses, termasuk horor, drama, dan humor. Tersedianya opsi ini memungkinkan para pecinta sastra untuk berkumpul.

Karya sastra ini didasarkan pada ide-ide penulis, memberikan otoritas penuh kepada penulis atas penciptaan teks. Meskipun fiksi, ia terkadang melakukan penelitian untuk menciptakan kisah yang disukai audiensnya.

Menurut Thani Ahmad

Sebuah karya fiksi adalah ciptaan imajinasi penulis yang mengabaikan fakta dan sejarah. Selain itu, Thani mengungkapkan bahwa kehadirannya mengabaikan kejadian yang sebenarnya. Karena sifat fiksi, penulis memiliki kemampuan untuk membentuk plot sesuai dengan keinginannya.

Penulis terkadang mengabaikan kebenaran untuk menghasilkan karya yang khas dan menarik. Sastra menarik karena menyediakan berbagai elemen yang menguji pemikiran kreatif para penulis yang terampil.

Dapat dikatakan bahwa Thani mendefinisikan fiksi sebagai kemurnian imajinasi seseorang, sehingga pembaca tidak perlu mengaitkannya dengan sejarah karena terkadang tidak ada hubungannya.

Kamu mungkin diingatkan akan kejadian bersejarah saat membaca buku, tetapi perlu diingat bahwa kisah tersebut sepenuhnya imajiner.

Menurut Nurgiantoro

Nurgiantoro adalah salah satu tokoh terkemuka yang juga mendefinisikan fiksi. Ia mengungkapkan bahwa imajinasi penulis digunakan untuk memproduksi teks naratif ini.

Dia mengatakan bahwa fiksi sering dibuat-buat. Namun, jika kamu memikirkannya, kamu akan menemukan bahwa komponennya cukup masuk akal.

Bahkan jika kisah itu adalah karya fiksi, plotnya dapat diterima dengan akal sehat. Artinya karya sastra ini tetap digemari masyarakat. Jelas, kehadiran realitas ini dikemas dalam kisah yang menarik untuk menarik perhatian pembaca dan mendorong membaca lebih lanjut.

Dalam mendefinisikan fiksi, Nurgiantoro juga menekankan istilah “prosa naratif”. Ini menyiratkan, misalnya, bahwa ia berkonsentrasi pada novel dan saga. Narasinya begitu intens sehingga pembaca merasa seolah-olah kamu adalah bagian darinya.

Manurut Kamus Besar Bahasa Indonesia

Menurut Wellen dan Warren

Menurut Wellen dan Warren, definisi fiksi agak spesifik. kamu menunjukkan bahwa fiksi adalah konstruksi dengan tujuan estetika. Porsi teks mampu mengembangkan kohesi untuk kepentingan pembaca.

Keuntungan utamanya adalah menghibur. Selain itu, pembaca juga bisa mendapatkan beberapa wawasan dari pelajaran hidup karakter. Wellen dan Warren berpendapat bahwa fungsi fiksi adalah untuk memasok masyarakat dengan seni.

Seni yang dimaksud adalah keanggunan gaya penulisan cerita, yang membuat pembaca tetap terlibat bahkan jika tidak ada ilustrasi dalam teks. Seorang penulis yang dapat dipercaya memiliki kemampuan untuk membenamkan pembaca dalam cerita.

Menurut Semi

Semi mendefinisikan fiksi ini sebagai sebuah cerita berbentuk narasi dengan plot imajiner yang mengabaikan kenyataan. Sementara realitas sangat penting, itu bukan faktor utama saat membuat fiksi. Aspek yang paling signifikan dari narasi adalah bahwa teks itu palsu.

Skenario fiktif ini diturunkan menjadi imajinatif. Oleh karena itu, jika kamu menemukan sebuah narasi dengan premis yang agak tidak biasa, jangan langsung menilainya secara negatif karena itu adalah ekspresi kebebasan berkreasi.

Novelis memiliki kebebasan untuk mengkonstruksi cerita tanpa berpegang pada akurasi sejarah. Semi-jelas, fiksi adalah cerita yang memiliki struktur naratif dan banyak imajinasi.

Bahkan jika kamu tidak mempertimbangkan aktualitas suatu kejadian, kisah itu tetap menghibur. Inilah tepatnya mengapa orang mengejarnya.

Menurut Krismasanti

Krismasanti mendefinisikan fiksi sebagai cerita yang dikarang oleh seorang pengarang dengan menggunakan imajinasinya. Penulis terkadang mengambil inspirasi dari lingkungan sekitar. Namun, mayoritas ini adalah hasil pemikiran rasional. Penggunaan imajinasi agak lazim.

Menurut Henry Guntur Tarigan
unplash @sandyravaloniaina

Imajinasi penulis dan gaya penulisan yang kaya akan estetika digunakan untuk membangun cerita fiksi. Bahkan ketika kamu tidak tertarik pada aktualitas atau sejarah suatu lokasi, kadang-kadang esai mendapatkan inspirasi dari lingkungan sekitarnya.

Sastra itu unik. Fakta bahwa sebagian besar sastra adalah fiksi tidak menghalangi penulis untuk memasukkan detail dunia nyata ke dalam narasi. Memahami fiksi dalam arti luas melibatkan lebih dari sekadar menghasilkan cerita inventif, karena penulis juga menarik inspirasi dari lingkungan kamu.

Menurut Abrams

Seorang individu terkenal, Abrams, mendefinisikan fiksi sebagai karya naratif fiktif. Cerita tidak berdasarkan fakta, jadi harus dibuat menggunakan imajinasi. Dari definisi ini, kami dapat menyimpulkan bahwa fiksi dan fantasi terkait erat.

Fiksi adalah karya sastra yang diciptakan oleh imajinasi pengarang. Abrams menyatakan bahwa novel tersebut tidak merujuk pada peristiwa aktual atau tokoh sejarah. Penulis harus memiliki imajinasi yang kuat dan kapasitas untuk menganalisis bahasa secara efektif.

Tanpa kemampuan menulis yang solid, mustahil untuk menulis cerita yang hebat. Kadang-kadang, penulis melakukan penelitian untuk membuat novel unik yang akan menarik perhatian pembaca.

Karena kata-katanya menyampaikan makna yang mendalam, fiksi memiliki kemampuan untuk menggerakkan pembacanya.

Menurut Alternbernd dan Lewis

Semua persoalan eksistensi manusia disajikan dalam fiksi. Dari definisi ini, orang dapat berasumsi bahwa Alternbernd dan Lewis melihatnya sebagai cara untuk menyampaikan kesulitan hidup. Memang, biasanya ada setidaknya satu kesulitan dalam sebuah esai.

Biasanya, karakter utama menghadapi berbagai tantangan hidup. Perjuangan untuk mengatasinya digambarkan dengan sangat presisi dan koheren.

Menurut Thani Ahmad

Karena esai biasanya memasukkan konflik, definisi ini menekankan masalah kehidupan. Terkadang, karakter utama dihadapkan pada beberapa rintangan.

Selain memberikan bayangan situasi nyata, narasi esai memberikan pelajaran. Secara umum, tokoh utama mampu mengatasi masalahnya, dengan atau tanpa bantuan aktor lain. Namun, sejumlah besar gagal menyelesaikannya.

Menurut Rocky Gerung

Rocky Gerung, salah satu tokoh terkenal, menggambarkan fiksi sebagai energi yang dapat merangsang imajinasi. Keberadaannya terhubung dengan kata Yunani telos, yang berarti “kesimpulan.” Seperti definisi sebelumnya, penekanannya adalah pada istilah “fiksi”.

Tujuan dari karya sastra ini adalah untuk menginspirasi imajinasi pembaca. Prosa adalah jenis tulisan yang ketika dibaca secara tidak langsung membuat penonton merasa seolah-olah sedang mengalami emosi tokoh-tokoh cerita.

Pengarang menghasilkan karya sastra dengan menampilkan kreativitas dalam tulisannya. Kata-kata dicerna sedemikian rupa sehingga pesannya dapat dipahami. Selain itu, pembaca diharapkan dapat memanfaatkan imajinasinya.

Jenis-Jenis Buku Fiksi

Setelah memahami definisi buku fiksi dan non fiksi, perlu dipahami banyak ragamnya. Ada beberapa jenis fiksi yang harus dipahami. Meskipun plotnya fiksi, kadang-kadang didasarkan pada fakta sejarah. Hanya imajinasi yang diperlukan untuk membuatnya lebih menarik.

Roman

Romansa adalah karya sastra fiksi. Fiksi ini sering mengarah pada cerita klasik, sehingga bahasanya agak sulit dipahami. Pembaca harus membaca secara mendalam. Tidak hanya terminologi, tetapi juga plot narasi diatur di masa lalu.

Meski sebagian besar didasarkan pada cerita lama, romansa ini sangat diminati oleh para pecinta sastra. kamu mengklaim bahwa melalui membaca karya sastra ini, individu dapat belajar banyak, termasuk pengalaman hidup karakter.

Romansa merupakan salah satu jenis sastra yang mengandung konflik. Sebelum protagonis dihadapkan dengan berbagai tantangan sederhana hingga besar, ia diinformasikan secara lengkap. Terlepas dari kekacauan, situasi biasanya diselesaikan dengan baik oleh kesimpulan dari narasi.

Novel

Menurut Nurgiantoro
unplash @sandyravaloniaina

Novel adalah salah satu karya fiksi yang paling terkenal. Esai ini, yang berasal dari pikiran penulis, memiliki protagonis pria atau wanita. Ceritanya berbeda-beda tergantung genrenya. Para pemain dijelaskan dari awal hingga kesimpulan dengan cara yang sangat logis.

Protagonis ini akan menghadapi rintangan di tengah-tengah narasi. Saat dia mendekati kesimpulan, kesulitannya mulai diselesaikan dengan tepat. Namun, akhir tragis dalam buku tidak jarang. Penulis diizinkan untuk memilih kesimpulan yang menyenangkan atau menyedihkan.

Biasanya, sulit bagi pembaca untuk memprediksi kesimpulan dari sebuah novel. Sebenarnya, ada akhir buku lain yang dibiarkan terbuka untuk membawa penonton ke klimaks. Kehadiran seni sastra ini justru membangkitkan imajinasi publik.

Cerpen

Cerpen adalah salah satu karya sastra menarik yang sering diminati pembaca. Cerpen ini, tidak seperti novel, memiliki halaman tipis karena jumlah kata minimal 2000. Esai dapat diselesaikan dalam beberapa menit. Narasinya mengandung konflik.

Namun, karena hanya terdiri dari ribuan kata, protagonis seringkali hanya menghadapi satu tantangan. Penulis cerita pendek juga harus mampu memuat plot dalam batasan kata-kata. Plotnya harus menawan sehingga pembaca tertarik sampai akhir.

Karya sastra ini populer karena membutuhkan sedikit waktu untuk membaca. Berbeda dengan novel yang membutuhkan waktu berhari-hari untuk membacanya, cerita pendek dapat dikonsumsi dalam hitungan menit.

Ini sering digunakan sebagai latihan menulis sebelum mengembangkan buku atau novel.

Fabel

Kisah ini adalah karya sastra menarik lainnya yang perlu diketahui. Ini adalah esai dengan karakter binatang. Uniknya, perilakunya mencerminkan perilaku seseorang, yang membuatnya menarik. Sebagian besar orang tua membacakannya untuk anak-anak kamu.

Sementara karakternya adalah hewan, kamu menunjukkan perilaku seperti manusia. Akibatnya, kamu berbicara, mengkonsumsi, dan bergerak seolah-olah sedang menceritakan kisah-kisah orang biasa. Selain cerita menghibur dan lucu, fabel memberikan pelajaran penting.

Cerita-cerita ini tidak hanya menghibur bagi anak-anak, tetapi juga mengajari kamu bagaimana memperlakukan orang lain dengan baik. Kehadiran nilai moral ini membuat ini menjadi dongeng pengantar tidur.

Mitos (Mite)

Siapa yang tidak kenal dengan mitos? Hal ini ternyata terkandung dalam fiksi, yaitu fiksi. Namun, beberapa individu terus percaya pada kenyataan cerita. Hingga akhirnya diterbitkan oleh penerbit, narasi sering berkembang dari mulut ke mulut.

Kisah ini diyakini asli, meskipun kedengarannya menggelikan. Dulu, disebarluaskan langsung dari mulut ke mulut. Namun, media sosial sekarang juga menyebarkannya. Apakah mitos itu benar-benar terjadi atau tidak, itu mewarnai fiksi.

Kadang-kadang, keberadaan dongeng-dongeng ini dikaitkan dengan kejadian supernatural atau kejadian di masa lalu. kamu bebas untuk menerima atau menolak kebenaran. Kehadiran seni sastra ini menambah warna masyarakat, memungkinkan individu untuk memilih bahan bacaan yang disukainya.

Menurut Wellen dan Warren

Dongeng

Dongeng merupakan salah satu jenis karya sastra yang sangat dikenal oleh masyarakat umum. Esai ini sering menjadi salah satu bacaan pengantar tidur untuk anak kecil.

Narasinya begitu penuh dengan fantasi sehingga beberapa orang menganggapnya sebagai fiksi murni. Meskipun kreativitasnya, itu cukup populer di kalangan masyarakat umum.

Pada malam hari, kehadiran karya sastra ini menggairahkan anak-anak muda. Biasanya, orang tua akan membacakan cerita kamu sampai kamu tertidur.

Dari Putri Salju hingga Putri Duyung, beberapa cerita dapat diceritakan kembali. Kebanyakan dongeng memiliki akhir yang bahagia, terutama yang ditujukan untuk anak-anak.

Biasanya, dongeng memiliki kesimpulan yang bahagia sehingga anak-anak akan menikmati narasinya. Namun, ini tidak berarti bahwa tidak ada kesimpulan yang tragis.

Karya sastra ini memiliki potensi untuk menyenangkan pembaca, khususnya kaum muda. Terlepas dari kenyataan bahwa itu tidak terjadi, nilai hidupnya dapat menginspirasi

Puisi

Puisi adalah salah satu karya sastra yang paling imajinatif dan fiksi. Penulis menyusun banyak bait menggunakan bahasa yang indah. Gaya bahasanya sangat menakjubkan dan padat makna. Penyair menggunakan simbol seperti kucing untuk melambangkan seorang wanita naif dan manja.

Simbol yang digunakan sangat bervariasi tergantung pada motivasi penyair. Puisi yang bagus juga mencakup penggunaan bahasa yang indah. Kadang-kadang, kisah itu fiktif, tetapi banyak penyair menggunakan bait kamu untuk menyampaikan fiksi.

Sandiwara

Penonton tidak hanya bisa membaca fiksi tetapi juga melihatnya sebagai drama. Ada beberapa bentuk kesenian ini, seperti opera, teater, dan drama. Bahkan permainan boneka anak-anak dimasukkan ke dalam fiksi. Kategori ini juga termasuk tarian teatrikal.

Orang-orang dapat mengamati permainan, yang sering disajikan di panggung secara langsung. Meskipun demikian, hari ini, bahkan penggemar fiksi dapat menikmati teater online. Keindahan seni sastra ini hanya bisa kamu rasakan dengan menggunakan perangkat atau laptop dan koneksi internet.

Lakon ini merupakan karya fiksi karena biasanya menceritakan kisah fiktif dan inventif. Kualitas khas dari karya seni ini adalah dapat ditangkap di kamera dan dibuat ulang di rumah. Selain itu, bagian pemain dapat segera dihargai melalui penglihatan dan suara.

Epik

Epik adalah jenis fiksi umum yang dapat ditemukan di toko-toko buku. Esai ini, tidak seperti novel, berkonsentrasi pada cerita heroik.

Protagonisnya sama seperti pada cerita-cerita sebelumnya, namun pengarang memberikan motif heroik. Pahlawan dapat berupa pria atau wanita, tergantung pada keinginan penulis.

Karya epik ini mungkin tidak akan sepanjang sebuah buku karena popularitasnya sedang menurun. Mirip dengan roman, gaya bahasanya cukup kompleks karena penggunaan kata-kata kuno. Memahami itu membutuhkan waktu. Namun, kehadiran literatur semacam itu sangat jarang.

Menurut KrismasantiMenurut Krismasanti
unplash @tentang

Secara tidak langsung, pembaca akan terdorong untuk menelusuri masa lalu. Periode dan lokasinya sangat berbeda dari saat ini, memungkinkan penggemar untuk mengalami acara tersebut.

Sebanding dengan melewati waktu. Melalui tindakan membaca, seseorang dapat melakukan perjalanan ke kejadian sebelumnya.

Contoh Cerita Buku Fiksi yang Paling Populer

kamu sekarang menyadari banyak bentuk fiksi. Mengenai karya sastra, di bawah ini adalah beberapa karya fiksi terpopuler di Indonesia. Meskipun fiksi, perhatian pembaca sangat besar, melebihi fiksi.

Novel

Mengenai definisi fiksi, buku ini dikategorikan sebagai fiksi karena menceritakan kisah imajinatif. Panjang esai berkisar dari ratusan hingga ribuan halaman. Tenggelamnya Vander Wick adalah salah satu kasus yang paling terkenal. Karya ini sangat populer sehingga diadaptasi menjadi film.

Selanjutnya, ada When Love is Exalted. Ini adalah karya fiksi, tetapi beberapa lokasi didasarkan pada pengalaman penulis sendiri selama belajar di Mesir. Memang, esai sastra adalah produk imajinasi pengarang, tetapi pengarang sering mengambil inspirasi dari lingkungan atau peristiwa di sekitarnya.

Terjadinya fenomena ini memberikan realisme pada narasi dengan membuat pembaca percaya bahwa dia telah melihat deskripsi teliti penulis secara langsung. Karya-karya sastra ini sangat disukai oleh masyarakat. Karena popularitasnya, beberapa buku telah diadaptasi untuk layar lebar.

Cerpen

Fiksi pendek dan cerita fiksi yang dapat dibaca dalam sekali duduk adalah contoh cerita yang menarik. Cerpen terkadang dimuat di majalah atau media cetak selain media internet. Meskipun lebih tipis dari buku atau novel, orang-orang sangat menyukainya.

Oh Mama Oh Papa adalah salah satu cerita pendek paling populer pada masa itu. Narasi yang pendek mampu memikat hati pendengarnya. Kehadiran karya sastra ini dimaksudkan untuk lebih dari sekedar orang dewasa. Biasanya, publikasi anak-anak seperti Bobo juga ada.

Anak-anak, khususnya, dapat menggunakan cerita pendek sebagai cara latihan membaca. Selain narasi yang unik dan menarik, anak kamu akan dididik untuk menikmati kegiatan membaca, sehingga memperluas pengetahuan kamu. Selain itu, membaca fiksi meningkatkan kreativitas seseorang.

Ciri-Ciri Buku Fiksi

Ada sejumlah besar bahan buku fiksi dan non fiksi yang tersedia. Keduanya sangat berbeda, dengan fiksi lebih menyukai fiksi daripada peristiwa berdasarkan kebenaran. Berikut beberapa ciri-cirinya:

Bersifat Imajinatif atau Rekaan

Ini adalah fiksi karena tergantung pada imajinasi penulis, sebagai lawan dari penjelasan faktual dan dapat diandalkan. Plotnya memang menarik, namun jika kamu membacanya, kamu tidak perlu berpikir rasional karena tujuan dari karya sastra ini adalah untuk menghibur.

Meski karya fiksi, penulis terkadang dipengaruhi oleh kejadian di dunia nyata. Penulis hanya akan menambahkan lebih banyak sehingga cerita akan lebih menarik bagi penonton. Karya sastra ini mampu mendramatisasi skenario karena seolah-olah mengajak pembaca untuk membayangkannya.

Menurut Alternbernd dan Lewis

Jalan Ceritanya Ditata Secara Kronologis

Narasi sering disusun sesuai dengan plot, yang merupakan aspek pembeda lainnya. Narasi dapat dialami sepenuhnya karena penulis telah mengaturnya dalam urutan kronologis. Biasanya, pada awalnya, tidak ada konflik; penulis hanya menyajikan gaya hidup karakter.

Kadang-kadang, urutan plot menjadi campur aduk, tetapi ini terjadi ketika karakter secara tak terduga mengingat peristiwa di masa lalu. Yang diperbolehkan adalah adanya kilas balik ke masa lalu. Bahkan, sering meningkatkan intrik plot novel.

Memiliki Unsur Cerita

Sebuah esai dianggap fiksi jika memiliki komponen cerita, seperti karakter, lokasi, dan plot. Biasanya ada setidaknya satu karakter dalam sebuah cerita. Karakter juga diberkahi dengan latar belakang dan prinsip moral.

Selain menjadi dongeng, fiksi juga menyampaikan pesan. Jelas, untuk mengetahuinya, pembaca perlu membaca keseluruhan teks. Tujuan karya sastra adalah untuk menghibur penonton, tetapi juga memiliki tujuan pendidikan.

Tidak Terpaku Aturan yang Sistematis

Tidak adanya pembatasan ketat dalam fiksi memungkinkan penulis untuk memanfaatkan imajinasinya untuk membuat karya lebih menarik. Ini sangat berbeda dengan nonfiksi. Teks berisi aturan, yang harus diikuti oleh penulis.

Fleksibilitas ini meningkatkan popularitas fiksi di toko-toko buku. Meskipun fiksi, buku-buku ini dapat mengajarkan pembaca pelajaran hidup yang berharga. Kurangnya batasan yang ketat memudahkan pembaca untuk memahami isi yang disampaikan.

Penggunaan Bahasa Konotatif

Karena kata-katanya mengandung makna tersembunyi, fiksinya cukup populer. Dalam puisi, misalnya, frasa senja tidak selalu menunjukkan bahwa akan segera menjadi gelap. Ini mungkin menunjukkan bahwa kebahagiaan akan segera pergi.

FAQ

Berikut ini adalah pertanyaan dan jawaban tentang buku fiksi dan non fiksi, antara lain:

Apa Saja Ciri-Ciri Buku Nonfiksi?

  1. Ini berisi penjelasan faktual tentang subjek atau objek tertentu.
  2. Mencapai objektivitas yang tinggi dan berusaha melibatkan dan menggairahkan pembaca (pikiran).
  3. Bahasa bersifat denotatif dan berhubungan dengan pengetahuan yang terbatas, mencegahnya memiliki banyak arti.
  4. Penjelasan terdiri dari fakta atau konsep. Gambar, seperti grafik, tabel, dan diagram, dapat disertakan.
Jenis Jenis Buku Fiksi
unplash @sandyravaloniaina

Apa Saja Contoh dari Non Fiksi?

Berita, buku ilmiah, biografi, esai, jurnal, tesis, karya ilmiah, laporan buku, dan karya ilmiah merupakan contoh bahan nonfiksi yang sering dijumpai.

Kesimpulan

Untuk memahami fiksi, seseorang harus memiliki imajinasi yang hidup karena pembaca akan diminta untuk memasuki pikiran penyair. Satu kata dapat menyampaikan makna yang signifikan.

Kehadiran seni ini tidak hanya memberikan hiburan tetapi juga meningkatkan daya cipta para pembacanya. Itulah pengertian buku fiksi dan non fiksi, serta contoh-contoh fiksi dan kualitasnya. Sekarang jelas bahwa bentuk kamu berbeda.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas