Advertisement

Fungsi Standarisasi Gambar Teknik dan Penjelasannya

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah penjelasan mengenai fungsi standarisasi gambar yang mungkin saja belum kamu ketahui bagi para pecinta gambar. Jadi, yuk simak artikel dibawah ini dengan baik dan teliti.

Gambar teknik standar, yang umumnya lebih tampak dalam bentuk huruf dan angka. Biasanya, huruf dan angka berfungsi untuk menjelaskan visual.

Untuk melengkapi keterangan pada gambar teknik agar tidak terjadi salah pengertian, huruf, angka, dan simbol harus disusun secara meyakinkan dengan keterangan atau penjelasan tambahan.

Kemudian, masukkan huruf dan angka pada baris tersebut sehingga sesuai dengan standarisasi. Dalam gambar teknik, banyak jenis garis digunakan, masing-masing dengan arti dan kegunaannya sendiri.

Kegiatan Menggambar Teknik

Kegiatan Menggambar Teknik

Di lokasi yang dikenal sebagai studio gambar, tugas menggambar teknik dilakukan (departemen perancangan teknik). Insinyur yang bertanggung jawab untuk membuat gambar desain dikenal sebagai desainer.

Pengertian Gambar Teknik

Gambar teknik adalah alat yang digunakan oleh spesialis teknis untuk mengkomunikasikan pemikiran dan konsep kamu, yang juga dapat disebut sebagai bahasa teknis. Sebagai bahasa, gambar teknik harus menyampaikan informasi dengan baik dan objektif.

Fungsi Gambar Teknik

Gambar teknis melayani tiga tujuan: transmisi informasi, dokumentasi, dan ekspresi konsep pengembangan.

Menyampaikan Informasi

Pada awal industri, individu yang sama bertanggung jawab atas perencanaan dan produksi produk teknis. Tidak perlu adanya pedoman dalam hal ini karena gambar hanya berfungsi sebagai penggambaran suatu gagasan.

Setelah industri mulai berkembang, individu yang terpisah bertanggung jawab atas perencanaan dan produksi produk teknis. Dalam hal ini, gambar berfungsi sebagai cara bagi perancang (desainer drafter) dan pabrikan (operator) untuk berbagi informasi.

Bahan Dokumentasi

Gambar teknis adalah dokumen penting yang menawarkan informasi teknis singkat tentang suatu produk. Dengan menyimpan dan mengarsipkan gambar untuk digunakan sebagai informasi informasi, gambar didokumentasikan.

Menuangkan Gagasan untuk Pengembangan

Dalam bentuk gambar, gambar desainer dari konsepsi abstrak bahan teknis menjadi bentuk (biasanya sketsa). Gambar tersebut kemudian terus-menerus dilihat dan dipelajari sehingga gambar yang sempurna dapat dibuat.

Pengertian Standarisasi Gambar

Standardisasi gambar melibatkan standarisasi bagaimana gambar dibuat dan ditafsirkan. Jika orang-orang di lingkungan teknik yang membuat dan membaca gambar teknik menggunakan standar yang sama, ini berarti gambar teknik tersebut distandarisasi.

Fungsi Standarisasi Gambar

Berikut ini adalah fungsi Standarisasi gambar teknik:

  1. Untuk memberikan kejelasan kepada pembuat gambar dan pembaca tentang kesesuaian pedoman gambar.
  2. Interpretasi seragam dari penggunaan simbol ditampilkan secara visual.
  3. Ini memfasilitasi komunikasi antara seniman dan konsumen gambar.
  4. Memfasilitasi kerjasama bisnis dalam produksi massal barang-barang teknis (mass production).
  5. Memperlancar produksi dan distribusi suku cadang.

Macam-Macam Standarisasi

Di antara standar yang paling menonjol adalah:

  1. JIS (Japanese Industrial Standard), standar industri di negara Jepang.
  2. NNI (Nederland Normalisatie Instituut), standarisasi industri di negara Belanda.
  3. DIN (Deutsche Industrie Normen), standarisasi industri di negara Jerman.
  4. ANSI (American National Standart Institute), standarisasi industri di negara Amerika.

Selain itu, negara kami memiliki standar nasional. sebelumnya dikenal sebagai Standar Industri Indonesia (SII).

Namun setelah dikeluarkannya Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1991 tentang Standar Nasional Indonesia, diganti dengan Standar Nasional Indonesia (SNI). Dewan Standardisasi Nasional mengelola SNI (DSN).

Standar Internasional ISO

Untuk memenuhi tuntutan dunia, Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) didirikan sebagai badan penetapan standar internasional (ISO).

International Organization for Standardization (ISO) dibentuk pada 14 Oktober 1946 sebagai pengganti International National Standardizing Association (ISA) yang dibubarkan pada tahun 1942.

Dengan menetapkan standar, ISO bertujuan untuk menyelaraskan pengetahuan teknis antar negara. ISO/TC 10 adalah sebutan untuk komite standar gambar teknik (engineering drawing). Dewan Standardisasi Nasional mewakili keanggotaan Indonesia dalam ISO. Indonesia adalah anggota ISO.

Properti Gambar dan Pengembangan Standar Gambar

Berikut ini adalah penjelasan mengenai properti gambar dan pengembangan standar gambar, diantaranya:

Pengertian Gambar Teknik

Kepastian Gambar

Peran gambar sebagai sumber informasi, yang menghubungkan desainer dengan orang yang menggunakannya, harus menawarkan informasi yang pasti dan tidak boleh menimbulkan ketidakpastian.

Karena berbagai produk, sulit bagi karyawan yang berpengalaman untuk membedakan pentingnya foto yang terpisah-pisah. Dalam suatu bahasa, simbol harus menggantikan nada, dan makna harus distandarisasi secara universal.

Saat membuat standar, penting untuk memikirkan seberapa besar kepastian yang dapat diciptakan, karena kondisi terbaik untuk standar perlu dibuat.

Hubungan antara Fungsi dan Sifat Gambar

Transmisi informasi adalah fungsi yang paling penting dari sebuah gambar, yang dikendalikan oleh beberapa aspek. Oleh karena itu, cara penyebaran informasi harus diprioritaskan di atas yang lain.

Penyederhanaan gambar dan berkurangnya kemampuan menggambar dapat mengakibatkan cacat gambar. Dengan kata lain, gambar yang akan digunakan orang lain harus dibuat dan informasi serupa harus diteruskan.

Sifat dan Pengembangan Standar Gambar

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, standar menggambar menggabungkan persiapan informasi dan pengiriman informasi, dan seperti yang ditunjukkan sebelumnya, kejelasan memainkan peran.

Dalam mengembangkan standar gambar, sangat penting untuk menentukan keadaan ideal dari keadaan teknologi saat ini dan untuk memilih di antara kriteria yang kontradiktif ini.

Kerangka dan Bidang Kerja ISO/TC10 (Gambar Teknik)

Berikut ini adalah kerangka dan bidang kerja gambar teknik, diantaranya:

Kerangka ISO/TC 10

Gambar teknik telah memainkan peran penting dalam standarisasi gambar teknik untuk menyediakan gambar teknik dengan karakter mendunia sebagai bahasa teknis internasional.

Di bawah SC1, yang menetapkan standar peraturan keseluruhan untuk gambar teknik, ada dua kategori utama: gambar lambang dan gambar kerja.

Menurut berbagai bidangnya, bagian gambar simbol dipisahkan lebih lanjut menjadi SC2, SC3, dan SC4. SC5 mengelola tiga SC yang mengelola berbagai sektor khusus, seperti peralatan, rangka baja, dan bangunan.

SC5 bertugas membagi gambar pekerjaan, yang berarti menentukan ukuran dan toleransi.

Kegiatan ISO/TC 10

Berikut ini adalah kegiatan dari IDO/TC 10, diantaranya:

Kegiatan SC 1 (Prinsip Dasar)

SC 1 telah menetapkan standar luas untuk menggambar dan bertanggung jawab atas sebagian besar tugas TC 10. Tugas yang paling signifikan dari SC 1 adalah belajar untuk menyajikan dasar-dasar.

Temuan telah ditentukan dalam ISO/DIS 128, yang mencakup penyajian kerangka baja dan gambar bangunan setelah penetapan rekomendasi ISO/R 128 tahun 1958, yang saat ini sedang ditinjau dan ditingkatkan.

Presentasi gambar langsung adalah metode menampilkan sesuatu menggunakan tampilan gambar tunggal. Untuk huruf, ISO 3098/Z telah mengembangkan kumpulan angka dan huruf yang secara khusus dicetak menggunakan sablon huruf.

Sebuah skala telah digunakan untuk mengklasifikasikan harga yang disukai. Konfigurasi permukaan suatu komponen dapat ditunjukkan dalam gambar dengan menggunakan simbol untuk menunjukkan kekasaran permukaan dan arah pemesinan.

Simbol untuk las dalam gambar telah ditentukan oleh penggambaran simbol dalam gambar.

Memberi Toleransi dan Ukuran

SC 5 telah menangani masalah ukuran dan toleransi dan memiliki tanggung jawab sebagai berikut:

  1. Ukuran dan tolerabilitas harus ditentukan.
  2. Toleransi dan berdiri (toleransi geometris).
  3. Kamu menyediakan ukuran dan toleransi khusus untuk elemen.
  4. Dimensi dan toleransi.

Standar menentukan cara alokasi ukuran gambar, dan standar saat ini sedang ditinjau dan direvisi. Penyebab utama perbaikan adalah:

  1. Penyetel ukuran untuk struktur harus disediakan.
  2. Sejauh mungkin, simbol harus digunakan untuk internasionalisasi daripada catatan dalam satu bahasa.
  3. ISO/R 406 menentukan representasi toleransi linier dan sudut.
  4. Tampilan toleransi gambar untuk bentuk, posisi, lokasi, dan deviasi rotasi (habis).

Toleransi geometrik adalah penggambaran toleransi bentuk, posisi, lokasi, dan deviasi rotasi. Rentang yang dapat diterima untuk suatu elemen (seperti titik, garis sumbu, permukaan, dll.) ditentukan oleh toleransi geometriknya.

  1. Memberi Ukuran dan Toleransi Elemen Khusus.
  2. Ketika datang ke bagian unik seperti kerucut, cara ukuran dan toleransi diberikan harus jelas dan sama di mana-mana.
  3. SC 6 Operasi (Presentasi Khusus Gambar Teknik).
  4. Presentasi khusus dikelola di SC 6 dan dikategorikan sebagai.
  5. Penggambaran konvensional atau efisien dari komponen mesin atau bagian mesin.
  6. Presentasi dalam domain khusus seperti barang pecah belah, komponen optik, dan saluran pipa, dll.
  7. Pelabelan proses pada gambar.

Kegiatan SC 2, SC 3 dan SC 4

Fungsi Gambar Teknik

Lambang teknologi vakum adalah perhatian utama SC 2. Simbol instrumen telah disediakan di SC 3. SC 4 mendefinisikan simbol kinematika, yang digunakan dalam diagram kerangka mesin untuk menunjukkan bagaimana bagian-bagian mesin bekerja dalam hal kinematika.

Tugas Perancang, Juru Gambar dan Pengguna Gambar

Pekerjaan seorang desainer dimulai dengan membuat gambar. Gambar pendahuluan selanjutnya dipelajari untuk mengidentifikasi bahan apa yang harus dibuat dari komponen tersebut dan bagaimana komponen itu harus dibuat.

Perancang juga harus memberikan informasi tentang jumlah bagian yang akan diproduksi dan perakitannya. Menggunakan hasil analisis, sketsa diubah menjadi gambar desain yang memberikan informasi spesifik. Sebagai konsekuensi dari proses desain, gambar kerja adalah produk akhir.

Seorang desainer didukung dalam membuat gambar kerja oleh seorang juru gambar yang bertanggung jawab untuk menyajikan informasi pada gambar secara ringkas sambil memasukkan semua ide desainer.

Saat memberikan deskripsi gambar, seorang juru gambar harus selalu memeriksa dengan perancang atau perencana proses.

Operator bertanggung jawab untuk mengubah gambar menjadi benda fisik. Selain dapat menjalankan mesin, seorang operator harus dapat membaca gambar atau mengetahui cara menggambar sesuai standar gambar.

Kesimpulan

Nah itu dia adalah pengertian dari fungsi standarisasi gambar teknik. Dalam gambar teknik, banyak jenis garis digunakan, masing-masing dengan arti dan kegunaannya sendiri. Huruf dan angka berfungsi untuk menjelaskan visual.

Tombol kembali ke atas