Advertisement

Apa Itu Psikologi Industri dan Organisasi?

Rancakmedia.com – Mari mengetahui pengertian dari apa itu psikologi industri dan organisasi, Jika kamu ingin mendapatkan informasinya secara lengkap baca artikel yang telah kami sediakan dibawah ini dengan teliti.

Psikologi industri dan organisasi adalah subbidang psikologi yang berfokus pada bisnis dan organisasi. Sejarah pertumbuhan sektor ini cukup luas, bahkan dimulai sebelum perang besar.

Untuk memotivasi diri kita lebih keras, terkadang kita harus memberi semangat atau sedikit semangat. Namun, jangan menipu diri sendiri dengan mengatakan, “Saya masih bisa melakukannya” saat kamu mulai merasa lelah. Ada hal-hal yang lebih penting daripada sekadar memulai, seperti mengakui bahwa kamu membutuhkan bantuan.

Telah dinyatakan bahwa “ketika kita lelah dan lemah, yang sebenarnya kita butuhkan adalah dukungan, bukan uang atau hiburan.” Itu termasuk pengusaha dan pekerja. Oleh karena itu, sebuah perusahaan membutuhkan psikolog, khususnya psikolog industri dan organisasi.

Pengertian Psikologi

Menurut Jhon Locke, psikologi adalah semua pengetahuan, tanggapan, dan perasaan jiwa manusia diperoleh karena pengalaman melalui alat-alat indranya.

Menurut Rene Descartes, psikologi adalah ilmu pengetahuan mengenai gejala pemikiran atau gejala kesadaran manusia, terlepas dari badannya.

Pengertian Psikologi Industri

Pengertian Industri

Menurut George T. Renner, industri merupakan semua kegiatan manusia dalam ekonomi produktif atau memproduksi barang dan jasa.

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 5 tahun 1984 tentang perindustrian. Industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi, dan atau barang jadi, menjadi barang dengan nilai tinggi untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri.

Menurut Max Weber, organisasi merupakan sebuah kerangka hubungan sosial yang sifatnya terstruktur di mana dalamnya tercantum wewenang, pembagian kerja dan tanggung jawab untuk menjalankan suatu fungsi tertentu.

Menurut James D. Mooney, organisasi merupakan sebuah bentuk perserikatan yangdibuat oleh sekelompok orang demi mewujudkan sebuah atau beberapa tujuan bersama.

Pengertian Psikologi Industri dan Organisasi

Psikologi industri dan organisasi, menurut Blum dan Naylor, adalah penerapan ide-ide psikologis dan fakta untuk masalah dalam pengaturan perusahaan atau industri. Menurut A.S. Munandar, psikologi industri dan organisasi melihat bagaimana orang dan kelompok bertindak di tempat kerja dan sebagai pelanggan.

Sejarah Perkembangan Psikologi Industri dan Organisasi

Asal usul apa itu psikologi industri dan organisasi tetap menjadi misteri. Menurut para akademisi, awal mula psikologi industri dan organisasi dapat ditelusuri kembali ke dua peristiwa penting.

Buku Walter Dill Scott tahun 1903, The Theory of Advertising, adalah langkah awal dalam proses tersebut. Banyak orang berpikir bahwa buku ini adalah yang pertama berbicara tentang psikologi kerja.

Sejarah Perkembangan Psikologi Industri dan Organisasi

Kemudian tonggak kedua adalah terbitnya buku Psychology and Industrial Efficiency oleh Hugo Munsterberg pada tahun 1910. apa itu Psikologi industri dan organisasi awalnya menjadi pusat perhatian selama Perang Dunia Pertama.

Banyak rekrutan baru harus disingkirkan dan ditempatkan di unit yang berbeda berdasarkan keterampilan dan minat mereka saat itu. Oleh karena itu, penyelenggaraan ujian ini membutuhkan psikolog untuk menilai bakat mental calon pasukan, yang dikenal sebagai Army Alpha dan Army Beta.

Teori Psikologi Industri dan Organisasi

Secara umum, ada tiga fase pengembangan teori yang digunakan dalam industri dan organisasi, yaitu teori klasik, teori neoklasik, dan teori kontemporer. Biarkan saya memberi kamu sebuah contoh untuk membantu kamu memahami:

Teori Klasik

Aliran teori klasik telah ada sejak akhir 1800-an atau awal 1900-an. Teori klasik kadang-kadang dikenal sebagai teori mesin atau teori tradisional. Teori ini menggambarkan organisasi sebagai institusi yang terpusat.

Perintah yang dikeluarkan bersifat struktural-mekanik tanpa kreativitas apapun. Menurut teori ini, manusia dilihat sebagai mesin yang dapat ditambahkan dan dihilangkan setiap saat atas perintah pemimpin.

Menurut para pemikir klasik, disiplin, ideologi, kekuasaan, dan pelayanan adalah empat komponen utama organisasi. Berdasarkan teori klasik, organisasi digambarkan sebagai kerangka koneksi, tujuan, kekuatan, aktivitas, komunikasi, peran, dan elemen lain ketika orang-orang bekerja sama.

Tiga cabang utama teori klasik adalah sebagai berikut:

  1. Teori Birokrasi: Teori birokrasi dalam aliran teori klasik dihasilkan oleh seorang ahli bernama Max Weber.
  2. Manajemen ilmiah: Manajemen ilmiah diciptakan oleh Frederick Taylor pada tahun 1900.
  3. Teori administrasi: Teori administrasi didirikan oleh Lyndall Urwick dan Henry Fayol. Mooney dan Reiley juga berkontribusi pada teori ini.

Teori Neoklasik

Aliran yang muncul setelah teori klasik adalah teori neoklasik. Teori Neoklasik ini diberi nama “Teori Hubungan Manusia”. Teori neoklasik muncul untuk meningkatkan teori klasik dan muncul dari ketidakpuasan dengan teori klasik.

Fokus penting dari teori ini adalah kesejahteraan sosial dan psikologis pekerja sebagai individu dan sebagai anggota kelompok kerja. Salah satu bapak neoklasikisme adalah Hugo Munsterberg, penulis Psychology and Industrial Efficiency. Eksperimen Hawthorne adalah tempat teori klasik dimulai.

Teori Neoklasik, menyatakan ada tiga hal yang perlu diperhatikan, antara lain:

  1. Perluasan pekerjaan sebagai lawan dari spesialisasi pekerjaan.
  2. Partisipasi atau keterlibatan semua orang dalam pengambilan keputusan
  3. Bawahan akan memiliki suara yang lebih besar dalam pengambilan keputusan di bawah pendekatan manajemen top-down.

Teori Neoklasik Psikologis

Teori Modern

Teori modern telah muncul sejak tahun 1950. Teori ini merupakan hasil dari ketidaksepakatan dengan dua hipotesis sebelumnya. Kata lain yang digunakan untuk mencirikan teori saat ini adalah analisis sistem atau teori terbuka.

Teori ini merupakan perpaduan antara teori klasik dan neoklasik. Semua bagian konstituen organisasi dimasukkan ke dalam organisasi dalam teori modern. Menurut teori saat ini, semua aspek organisasi saling terkait dan membentuk satu kesatuan.

Sistem terbuka berinteraksi dengan lingkungannya, dan ini juga berlaku untuk organisasi. mengkhususkan diri dalam psikologi organisasi dan industri. Pertumbuhan psikologi industri dan organisasi melahirkan berbagai spesialisasi dalam disiplin psikologi ini, yaitu:

  1. Psikologi personalia melihat semua aspek manajemen tenaga kerja, mulai dari perencanaan hingga perekrutan, penempatan, pelatihan, dan mempertahankan orang dalam pekerjaan mereka sampai mereka meninggalkan perusahaan.
  2. Psikologi Konsumen dalam psikologi konsumen berfokus pada bagaimana konsumen membuat keputusan pembelian dan faktor-faktor yang mempengaruhi proses pengambilan keputusan tersebut.

Selain itu, bidang psikologi konsumen melakukan penelitian yang berfokus pada kebutuhan pelanggan aktual dan menyusun taktik untuk melakukannya. Psikologi konsumen juga membahas masalah membela hak-hak konsumen.

Perilaku Organisasi di dalam Perusahaan

Perilaku organisasi mencakup perilaku manusia dalam organisasi, baik sebagai individu maupun anggota kelompok. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan kinerja setiap karyawan di dalam organisasi.

Kesehatan dan Keselamatan Kerja Psikologi industri dan organisasi menganalisis kesehatan dan keselamatan kerja untuk meningkatkan kinerja organisasi.

Analisis Jabatan

Analisis pekerjaan melihat bagaimana deskripsi pekerjaan dan kriteria pekerjaan disatukan untuk setiap pekerjaan dan posisi dalam suatu organisasi.

Ergonomics

Ergonomi adalah studi tentang bagaimana mesin dan manusia berinteraksi di tempat kerja dan cara terbaik untuk memastikan kesejahteraan dan keselamatan karyawan.

Psikologi Sumber Daya Manusia

Psikologi Sumber Daya Manusia

Pengembangan organisasi dapat diperiksa pada tingkat individu, kelompok, atau organisasi dalam psikologi sumber daya manusia.

Ruang Lingkup Psikologi Industri dan Organisasi

Ada berbagai studi di bawah lingkup psikologi industri dan organisasi, Berikut yang termasuk dalam ruang lingkup psikologi industri:

Psikologi Industri dan Organisasi sebagai Ilmu

Setelah Perang Dunia II, psikologi industri dan organisasi muncul dengan sendirinya sebagai bidang studi. Kemajuan ilmiah psikologi industri dan organisasi diterapkan dalam industri dan organisasi.

Beragam teknik dan konsep ilmiah dalam psikologi digunakan oleh psikologi industri dan organisasi untuk memecahkan berbagai masalah di tempat kerja.

Psikologi Industri dan Organisasi Mempelajari Perilaku Manusia

Aspek perilaku manusia yang dapat diamati dan tidak dapat diamati di tempat kerja diperiksa dalam psikologi industri dan organisasi.

Perilaku yang dapat diperhatikan misalnya menulis, berbicara, berjalan, duduk dan sebagainya, sedangkan yang tidak dapat dilihat secara fisik meliputi pikiran, motivasi, kepuasan dan sebagainya.

Perilaku Manusia dalam Perannya sebagai Konsumen dan Tenaga Kerja

Bidang psikologi industri dan organisasi bekerja pada peran ganda konsumen dan karyawan yang dimainkan orang di tempat kerja.

Psikologi industri dan organisasi menyelidiki individu dalam dunia kerja dan hubungan mereka dengan pekerjaan, organisasi, lingkungan fisik, dan lingkungan psikososial di tempat kerja. Semakin banyak individu yang membeli dan menggunakan barang dan jasa perusahaan.

Perilaku Manusia dipelajari Secara Perorangan dan Kelompok

Perilaku Manusia dipelajari Secara Perorangan dan Kelompok

Subbagian yang lebih kecil membentuk unit kerja yang ditemukan di sebagian besar organisasi. Porsi akan dikurangi sampai peran setiap orang.

Hubungan dan pengaruh kelompok pada perilaku individu dan dampak orang pada kelompok dieksplorasi dalam psikologi industri dan organisasi.

Psikologi industri dan organisasi juga mengeksplorasi tren, struktur, dan jenis organisasi yang mungkin berdampak pada tenaga kerja.

Pendekatan Psikologi Industri dan Organisasi

Ada dua teknik untuk mencapai tujuan psikologi industri dan organisasi. Pendekatannya adalah industri dan organisasi.

Metode industri berfokus pada mengidentifikasi keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan dan bagaimana mereka terhubung ke organisasi yang bertanggung jawab untuk mengisi posisi.

Industri juga diarahkan pada kompetensi yang dimiliki oleh pekerja dan bagaimana kompetensi karyawan dapat ditingkatkan melalui pelatihan.

Pendekatan organisasi bertujuan untuk membangun kerangka kerja dan budaya di dalam perusahaan yang mendorong orang untuk melaksanakan tugasnya.

Selain itu, organisasi memastikan bahwa pekerja mereka memiliki akses ke data yang mereka butuhkan untuk menjalankan tugas mereka. Organisasi juga menawarkan lingkungan kerja yang aman.

Manfaat Psikologi Industri dan Organisasi

Psikologi industri dan organisasi memiliki dampak positif dan vital bagi organisasi, yaitu:

Manfaat Psikologi Industri dan Organisasi

  1. Membantu organisasi dan perusahaan dalam mencapai tujuannya.
  2. Menjembatani kebutuhan individu dan kebutuhan organisasi
  3. Meningkatkan talenta individu di lingkungan kerja sehingga tidak hanya meningkatkan kompetensi individu tetapi juga menumbuhkan
  4. Menjamin kesehatan pekerja dengan memperhatikan kepuasan kerja.

Kesimpulan

Psikologi industri dan organisasi adalah penerapan ide dan fakta psikologis untuk masalah dalam lingkungan perusahaan atau industri. Metode industri berfokus pada mengidentifikasi keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan.

Pendekatan organisasi bertujuan untuk membangun kerangka kerja dan budaya dalam perusahaan yang mendorong orang untuk melaksanakan tugasnya.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas