Advertisement

Cara Meningkatkan Mutu Pendidikan di Indonesia

Rancakmedia.com – Perlu kamu ketahui jika mutu pendidikan di indonesia sangat rendah, untuk itu pada artikel dibawah ini kami akan memberitahu cara agar mutu pendidikan dapat meningkat.

Memiliki pendidikan yang elegan dan berkualitas tentunya menjadi dambaan setiap guru di Indonesia. Tentunya dengan pendidikan yang berkualitas, pendidikan di Kalbar dan daerah lainnya dapat saling bersaing dan berjuang untuk membangun generasi yang lebih baik dari generasi sebelumnya untuk masa depan Indonesia yang lebih cerah.

Namun disadari atau tidak, kualitas pendidikan di Indonesia masih jauh dari kata prima. Masih banyak kajian yang harus dilakukan, khususnya bagi mereka yang berkecimpung dalam dunia pendidikan, guna meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia.

Banyaknya kejadian tawuran antar pelajar atau pelajar yang membolos dan melakukan tindak kriminal merupakan salah satu gambaran kacaunya dunia pendidikan di Indonesia. Rendahnya standar pendidikan di Indonesia juga disebabkan oleh masalah di dalam sekolah, seperti yang menyangkut korupsi.

Lantas, apa yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia?

Faktor Penyebab Rendahnya Mutu Pendidikan

Cukup banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya tingkat pendidikan di Indonesia, antara lain tentunya beberapa penyebab tersebut perlu dipahami dengan baik agar upaya peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia ke depan dapat dilakukan dengan sebaik mungkin.

Beberapa faktor yang melatarbelakangi rendahnya tingkat pendidikan di Indonesia antara lain sebagai berikut:

Faktor Penyebab Rendahnya Mutu Pendidikan

Rendahnya Kualitas Sarana Fisik

Seperti terlihat dari banyaknya sekolah dan perguruan tinggi di Indonesia yang memiliki masalah struktural, kekurangan seluruh perpustakaan, atau memiliki kondisi laboratorium di bawah standar, untuk menyebutkan beberapa masalah.

Rendahnya Kualitas Guru

Masih banyak pengajar yang belum memiliki profesionalisme yang tinggi, antara lain sertifikasi, pengetahuan mendalam tentang banyak mata pelajaran di bidang pendidikan, dan lain-lain. Meskipun guru bukan merupakan faktor dalam kinerja siswa, guru tetap memiliki peran yang sangat penting.

Rendahnya Kesejahteraan Guru

Ada sejumlah besar pendidik membuat hidup yang sangat kecil. Guru yang memiliki banyak tanggung jawab tidak diberikan dukungan yang mereka butuhkan, yang mengakibatkan kondisi kelas di bawah standar.

Kurangnya Pemerataan Mutu Pendidikan

Ada kesenjangan yang cukup luar biasa dalam pendidikan di tempat yang berbeda. Mungkin dapat dikatakan bahwa SMK di Kalbar agak berbeda dengan sekolah yang kenyataannya berada di wilayah metropolitan dengan akses ilmu pengetahuan yang lebih luas.

Mahalnya biaya pendidikan di Indonesia Meskipun pemerintah telah membuat undang-undang yang mengatur tentang pendidikan gratis, tidak semua lembaga dapat menerapkan gagasan tersebut.

Tentu saja, beberapa faktor ini harus menjadi sangat penting bagi setiap administrator sekolah. Dengan pengetahuan yang komprehensif tentang penyebab rendahnya kualitas pendidikan di Indonesia, peningkatan kualitas selanjutnya dapat dilakukan jika diperlukan.

Tips dan Upaya Peningkatan Mutu Pendidikan

Cukup banyak rekomendasi dan kegiatan yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Misalnya, dapat mengambil manfaat dari ide-ide ini di masa depan dengan mempermudah belajar dan menghasilkan lulusan yang lebih baik.

Beberapa upaya peningkatan mutu pendidikan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:

Perubahan Kurikulum Belajar

Dapat dikatakan bahwa kurikulum sangat penting dalam pelaksanaan pendidikan. Oleh karena itu, isi kurikulum akan berdampak langsung pada proses pengajaran, termasuk bagaimana kualitas pendidikan akan dikembangkan. Oleh karena itu, modifikasi kurikuler dapat dilakukan dengan penyesuaian dengan kebutuhan siswa.

Peningkatan Mutu Guru

Selain modifikasi kurikuler, peningkatan kualitas pengajar juga sangat penting untuk mengoptimalkan kualitas pendidikan di Indonesia. Guru merupakan motor penggerak pendidikan, yang tentunya akan bermuara pada bagaimana proses pengajaran itu akan dilaksanakan.

Untuk kualitas pendidikan yang layak, instruktur berkualitas tinggi juga penting. Akibatnya, pendidik harus diperlengkapi untuk melakukan pekerjaan mereka. Agar guru siap dengan masalah yang akan dihadapinya di masa depan, banyak jenis pendidikan guru dan hal-hal lain yang perlu diperhatikan.

Peningkatan Mutu Guru

Pemberian Bantuan Operasional

Pemberian bantuan operasional, baik untuk sekolah maupun siswa, juga sangat berarti dalam upaya peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia. Dukungan operasional selanjutnya dapat digunakan untuk memperoleh penyelesaian pendidikan yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Saat ini, pemerintah telah memberikan bantuan dalam bentuk BOS, atau dana operasional sekolah. Tugas BOS adalah untuk memenuhi berbagai kebutuhan sekolah, seperti membayar honor guru honorer, membuat sekolah menjadi lebih baik, memberikan apa yang dibutuhkan guru, dan sebagainya.

Pemerataan Mutu Pendidikan di Indonesia

Kualitas pendidikan pendidikan Indonesia akan sangat meningkat dengan adanya distribusi sumber daya pendidikan yang lebih adil. Ini ide yang bagus karena akan ada persaingan sehat di bidang pendidikan.

Beberapa hal yang bisa dilakukan antara lain relokasi guru ke daerah-daerah terisolir di Indonesia. Dengan demikian, tempat-tempat ini akan memiliki kemungkinan memiliki pendidikan yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Selain itu, pemberian bantuan prioritas juga dapat menjadi sarana untuk mencapainya. Dana yang diberikan tidak diragukan lagi akan digunakan dengan baik dalam pembangunan fasilitas pendidikan baru di Indonesia, membantu meningkatkan kualitas standar pendidikan negara secara keseluruhan.

Faktor yang Mempengaruhi dalam Peningkatan Mutu Pendidikan

Ada berbagai faktor yang mempengaruhi peningkatan kualitas siswa yang dapat dibagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut:

Faktor Eksternal

Di bawah ini adalah beberapa faktor eksternal yang meningkatkan kualitas pendidikan, sebagai berikut:

Tantangan Globalisasi

Sesuai dengan pertumbuhan dan ilmu pengetahuan dan teknologi, planet kita telah mengalami banyak perubahan di semua bagian keberadaannya. Setiap orang dalam profesinya diharapkan tidak hanya mampu berkiprah dan berkompeten di tingkat lokal dan nasional, tetapi juga mampu berkiprah di tingkat dunia.

Lebih lanjut ditegaskan oleh Syaiful Sagala, dalam era globalisasi ini, manusia perlu berusaha untuk mengetahui banyak (know much), berbuat banyak (doing much), mencapai keunggulan (being excellence), dan berusaha untuk menjaga prinsip-prinsip moral.

Sumber daya manusia yang mampu bersaing tidak hanya dengan rekan-rekannya dalam suatu wilayah, wilayah, atau negara, tetapi juga dengan orang-orang dari wilayah, wilayah, dan negara lain dapat disimpulkan dari dua karakteristik yang diberikan di atas.

Penguasaan Bahasa Asing

Dengan tumbuhnya lembaga bisnis internasional dan semakin banyaknya investasi asing yang masuk ke Indonesia, semakin banyak orang yang ingin belajar bahasa internasional. Bahasa Inggris adalah salah satu persyaratan untuk banyak pekerjaan.

Banyak buku dan bentuk informasi lain yang masuk ke Indonesia menggunakan bahasa Inggris. Seperti halnya teknologi komputer, yang sekarang menjadi satu-satunya prasyarat, semua yang ada di internet ditulis dalam bahasa Inggris.

Bahkan dalam percakapan biasa di kalangan kelas menengah atas bangsa, istilah yang digunakan sering berasal dari leksikon bahasa Inggris. Pengembangan bahasa Arab berupaya untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam berbahasa Arab, yang kemudian dimanfaatkan sebagai alat untuk menempuh studi keislaman.

Penguasaan Bahasa Asing

Melalui pembelajaran bahasa yang intens, kreatif, menggairahkan, dan pembiasaan, dimaksudkan agar mahasiswa mampu berbicara dalam bahasa Arab dan dapat melakukan penelitian sastra berbahasa Arab secara bebas, sehingga dengan tujuan agar mahasiswa mampu membangun pengetahuan yang lebih dapat dipenuhi.

Memiliki kefasihan dalam lebih dari satu bahasa memperluas wawasan seseorang dan membuka dunia pilihan. Adaptasi aktif bahasa asing, khususnya bahasa Inggris, harus dilakukan dengan menerapkan penggunaan bahasa Inggris dalam bentuk pembelajaran sastra Inggris.

Jadi, jelas bahwa mengetahui bahasa internasional, seperti bahasa Inggris, adalah salah satu hal terpenting yang kamu butuhkan untuk dapat bersaing di panggung dunia.

Faktor Keluarga

Keluarga adalah tempat tinggal siswa; dalam keluarga, siswa mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Ada berbagai unsur yang berdampak pada peningkatan kualitas siswa di lingkungan rumah, antara lain:

  1. Tingkat pendidikan orang tua
  2. Cara orang tua mendidik atau membina hubungan anggota keluarga
  3. Suasana atau skenario keluarga
  4. Status ekonomi keluarga.

Semua ini mungkin memiliki pengaruh positif atau negatif pada pengalaman belajar siswa dan nilai akhir mereka.

Faktor Sekolah (faktor Instrumental)

Umaedi menilai ada beberapa hal yang bisa membantu siswa berprestasi di sekolah. Ini termasuk materi kurikulum, keterampilan guru, bantuan administrasi, infrastruktur, dan pendidikan sekolah yang baik. Menurut Zamroni beberapa faktor yang dapat mempengaruhi peningkatan mutu siswa adalah:

  1. Pemimpin atau pengelola yang profesional
  2. Sumber daya yang berkualitas
  3. Tata usaha yang bermutu
  4. Sarana prasarana yang memadai
  5. Dan lingkungan yang mendukung serta faktor- faktor lainnya.

Lingkungan Sosial atau Masyarakat

Siswa adalah individu yang suka bergaul yang lebih memilih untuk hidup dengan satu sama lain. Cara hidup ini akan menimbulkan semacam interaksi sosial di mana orang memberi dan menerima dan yang akan menjadi ciri konstan keberadaan manusia.

Pertumbuhan dan perkembangan pribadi siswa dipengaruhi oleh lingkungan sosial terdekat mereka.
Menurut Slameto keberadaan siswa dalam masyarakat dapat dipengaruhi beberapa hal, sebagai berikut:

  1. Kegiatan siswa dalam masyarakat
  2. Media massa
  3. Teman bergaul dan bentuk kehidupan masyarakat.

Faktor Internal

Beberapa faktor internal yang dapat membantu meningkatkan kualitas pendidikan adalah:

Faktor Internal Mutu Pendidikan

Kesehatan Jasmani

Tingkat motivasi dan keterlibatan siswa di kelas mungkin dipengaruhi oleh kesehatan fisik mereka. Sakit kepala dan gejala kelemahan organ lainnya, hal tersebut dapat menurunkan kualitas rana cipta (kognitif), mungkin lebih mudah bagi mereka untuk mengingat apa yang mereka pelajari jika rana kreatif mereka naik.

Apsek Psikologis

Kecerdasan, bakat, keterampilan aktual atau prestasi yang telah dimiliki oleh siswa, baik yang melekat maupun yang diturunkan melalui konsekuensi pengaruh eksternal dan kepribadian tertentu seperti: sikap, kebiasaan, minat, kebutuhan, motivasi, emosi, penyesuaian diri.

Setidaknya ada tujuh faktor yang dikategorikan sebagai faktor psikologis, yaitu: intelek, perhatian, minat, bakat, motivasi, kedewasaan, dan kelelahan. Dari semua itu akan berpengaruh pada peningkatan kualitas siswa yang baik dan buruknya atau keberhasilan yang diperoleh siswa.

Kesimpulan

Cukup banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya tingkat pendidikan di Indonesia. Beberapa penyebabnya perlu dipahami dengan baik agar upaya peningkatan mutu pendidikan ke depan dapat dilakukan secara efektif.

Pemerintah telah membuat undang-undang yang membahas pendidikan gratis, tetapi tidak semua lembaga dapat menerapkan gagasan tersebut. Banyak sekali rekomendasi dan kegiatan yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia.

Related Articles

Back to top button