Advertisement

Komponen Sistem Rem Cakram Mobil

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah penjelasan mengenai komponen sistem rem mobil yang harus kamu ketahui para pencinta otomotif. Secara dasar, fungsi rem cakram mobil sendiri adalah untuk mengendalikan laju kendaraan. Yuk simak artikel dibawah ini.

Rem merupakan salah satu bagian terpenting dari sebuah kendaraan. Porsi ini akan menjamin keselamatan pengemudi atau penumpang di dalamnya.

Pada dasarnya, peran dari rem cakram mobil sendiri adalah untuk mengatur kecepatan kendaraan agar dapat berjalan atau berhenti sesuai dengan tuntutan pengemudi.

Tidak seperti pengereman mobil tradisional yang mengandalkan rem tromol atau rem tromol, pabrikan mobil mulai meninggalkan jenis rem tersebut dan beralih ke rem cakram, baik depan maupun belakang.

Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan sistem pengereman mobil, terutama pada kecepatan tinggi. Ketika rem cakram memberikan mobil berhenti terbaik.

Menggunakan rem cakram semua pada mobil menghilangkan kebutuhan untuk mengerem pada jarak yang jauh; dengan kata lain, mengurangi jarak berhenti.

Rem cakram memastikan keselamatan pengemudi dan penumpang di dalam mobil. Selain itu, ada beberapa komponen rem cakram mobil yang tidak kalah pentingnya untuk dipelajari, yang semuanya akan dijelaskan secara rinci berikut ini.

Daftar Komponen Rem Cakram Mobil

Daftar Komponen Rem Cakram Mobil

Berikut ini adalah daftar komponen rem cakram mobil, diantaranya:

Kaliper Rem (Caliper)

Kaliper rem sendiri bergerak secara mekanis untuk menjepit bantalan rem pada cakram, menjadikannya fitur atau komponen penting dari rem cakram. Kaliper rem ini juga terletak untuk menopang kampas rem dan piston rem.

Ada dua jenis kaliper rem cakram mobil, dan keduanya menggunakan tekanan hidrolik untuk mengontrol tekanan minyak rem saat memasuki sistem melalui saluran atau kabel rem.

Floating Caliper

Kaliper rem yang dipasang pada kaliper penopang rem semacam ini dapat bergeser dan bergerak ke kiri atau ke kanan setelah mempelajari cara melakukannya.

Dalam jenis ini, piston rem dapat diakses di satu sisi. Saat piston bergerak untuk menekan kampas rem, sisi lain bekerja dengan menjepit kampas rem di sebelahnya.

Fixed Caliper

Saat menggunakan fixed caliper, maka dipasangkan dengan brake support caliper agar kaliper tidak bergerak dan hanya piston rem yang bertugas menekan kampas rem.

Kampas Rem (Brake Pads)

Kampas rem ini menekan cakram untuk menghasilkan gesekan, yang menghentikan rem cakram berputar.

Untuk alasan ini, sangat disarankan untuk memilih bantalan rem dari produsen terkemuka yang memiliki bahan pelapis rem yang unggul. Semi-logam, asbes, sinter, dan keramik adalah semua pilihan untuk kanvas.

Gaya gesekan dan ketahanan panas bantalan rem merupakan faktor penting yang perlu dipertimbangkan saat membelinya karena diperlukan untuk menghentikan cakram agar tidak berputar secara efektif.

Biasanya semakin bagus bahan kampas rem semakin mahal harganya, jadi jangan kaget dengan jenis mobil sport, kampas rem dibandrol dengan harga jutaan rupiah.

Piringan Cakram (Disc)

Cakram, atau rem cakram, adalah bagian yang langsung menempel pada poros, yang berputar mengikuti putaran roda.

Selain itu, komponen rem cakram mobil ini merupakan bagian penting dari rem cakram mobil karena berfungsi sebagai media yang terjepit atau terjepit oleh kampas rem sehingga terjadi pengereman.

Besi tuang adalah bahan yang paling umum untuk cakram ini, tetapi komposit matriks keramik atau komposit karbon, yang menghilangkan panas lebih cepat daripada besi tuang dan karenanya lebih baik untuk pengereman, juga tersedia untuk digunakan pada kendaraan mewah berkecepatan tinggi.

Hingga saat ini, setidaknya telah muncul dua jenis cakram mobil yang berbeda, antara lain:

Solid Disc

Untuk pertama kalinya, tidak ada celah di sekitar disk, dan bentuk serta desainnya kokoh. Namun, tidak ada alasan untuk tidak mempercayai daya pengereman karena terbukti memiliki cengkeraman yang kuat.

Ventilated Disc

Dengan cakramnya yang tipis dan berlubang, cakram berventilasi mengungguli cakram padat tradisional dalam hal pendinginan dan pembuangan panas selama pengereman.

Caliper Bracket (Brake Support Caliper)

Kaliper Rem Mobil

Untuk memastikan bahwa caliper tetap pada posisinya dan tidak bergerak, braket caliper harus dipasang pada unit rem cakram mobil. Terhubung ke buku jari kemudi adalah instalasi yang sebenarnya.

Piston Brake

Masih dalam lingkup caliper, rem piston berada di dalam caliper yang berbentuk tabung dengan ujung yang didesain berlekuk (coakan) sebagai tempat karet pelindung debu.

Tugas rem piston adalah mengurangi atau menghentikan putaran roda dengan cara menekan atau mendorong kampas rem terhadap cakram.

Seal Piston

Di dalam piston terdapat berbagai bagian, salah satunya adalah seal piston, yang terbuat dari bahan tahan panas dari minyak rem.

Saat tuas rem ditekan, seal piston yang dipasang pada silinder mencegah kebocoran minyak rem selama operasi hidrolik. Segel piston juga berfungsi untuk menarik piston kembali setelah pengereman.

Master Silinder

Beroperasi atau tidaknya rem cakram mobil bergantung pada master silinder rem, dimana master silinder rem akan menerjemahkan aksi mekanis dari pedal rem menjadi tekanan hidrolik. Komponen rem cakram mobil ini memiliki fitur komponen piston yang menempel pada pedal rem.

Dari piston inilah akan mendorong minyak atau minyak rem berdasarkan hukum Pascal. Seperti yang kamu lihat pada gambar di bawah, ada dua jenis master silinder yang berbeda.

Master Silinder Tipe Tandem

Saat menggunakan drivetrain tandem, roda belakang dan depan akan dikontrol secara independen oleh dua selang dan dua piston.

Jika salah satu piston gagal berfungsi, piston lainnya mungkin masih menjalankan fungsi pengereman, sehingga sistem lebih aman digunakan saat sedang beroperasi.

Master Silinder Tipe Tunggal

Master silinder tipe tunggal, seperti namanya, hanya membawa satu selang keluaran dan satu piston, dengan satu bagian berfungsi untuk mengontrol keempat roda, membuat keselamatan agak terganggu karena kerusakan berarti pengereman akan dibatasi.

Reservoir Tank

Normalnya, reservoir dikopel dengan master cylinder dan memiliki sensor yang mendeteksi tingginya jumlah minyak rem sehingga jika level minyak turun di bawah batas tertentu, indikator dashboard akan menyala. Reservoir digunakan untuk menyimpan cadangan minyak rem.

Brake Fluid (Minyak Rem)

Dalam kondisi normal, jumlah minyak rem tidak boleh berkurang jika tidak ada kebocoran. Namun, minyak rem tidak akan bekerja dengan baik jika sudah sangat kotor.

Hal ini dikarenakan minyak rem ini berperan sebagai media pengiriman tenaga dari pedal rem ke kaliper, sehingga kampas rem menjepit cakram.

Selain digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan, minyak rem diklasifikasikan berdasarkan titik didih masing-masing jenis, perbedaan diperjelas dengan keseragaman kemasan yang bertuliskan titik 3, titik 4.

Akibatnya, sebagai pemilik mobil, kamu harus lebih memperhatikan persyaratan minyak rem yang akan digunakan nantinya, agar pengereman dapat dilakukan dengan baik.

Booster Rem

Intake manifold menempel pada membran yang berfungsi sebagai booster rem. Jika ada kevakuman di intake manifold, membran yang terhubung ke master silinder akan menarik pedal rem tetapi tidak menarik rem.

Selain itu, booster rem berfungsi sebagai alat bantu yang mengurangi upaya yang diperlukan untuk mendorong pedal rem tanpa mengurangi daya pengereman, dan komponen tunggal ini meningkatkan energi pengereman saat pengemudi mengerem.

Ini berarti bahwa booster rem mengurangi jumlah gaya yang dibutuhkan oleh pengemudi untuk menekan pedal rem, memungkinkan pengemudi untuk merasakan mobil yang lebih ringan di pedal rem selama pengereman.

Selang Hidrolik

Selang hidrolik masuk ke komponen fundamental rem cakram mobil, karena disinilah terjadi penyaluran minyak rem ke setiap kaliper rem dengan tekanan hidrolik.

Namun, perlu diingat bahwa tekanan selang hidrolik bervariasi dan terus berubah, sehingga bahan yang kokoh seperti baja digunakan untuk memastikan tidak ada minyak rem yang bocor nantinya.

Pedal Rem

Pedal rem adalah komponen utama rem cakram mobil untuk memicu sistem pengereman.

Pada umumnya pedal rem dibuat dengan tuas/lengan panjang, yang digunakan untuk memodifikasi tuntutan pengereman pengemudi, karena konsep kerja pedal rem sama dengan prinsip tuas sederhana, karena hanya perlu diinjak. untuk menghasilkan gaya tekan yang besar.

FAQ

Berikut ini adalah tanya dan jawab tentang komponen sistem rem cakram mobil, diantaranya:

Kampas Rem Mobil

Komponen Apa yang Berfungsi untuk Menekan Secara Langsung Kampas Rem Cakram?

Pada sistem rem cakram, piston menekan pelat kampas rem, yang selanjutnya mengencangkan rem cakram pada permukaan piston. Komponen ini berbentuk silinder.

Cakram : Cakram atau piringan berfungsi sebagai media yang akan bergesekan dengan kampas rem sehingga putaran roda dapat terhenti.

Apa Nama Komponen untuk Menyimpan Minyak Rem adalah?

Reservoir adalah komponen yang membantu menampung cairan atau minyak rem ekstra. Tabung reservoir terhubung ke master silinder.

Di dalam tabung ini umumnya terdapat sensor untuk mengukur level volume minyak rem. Akibatnya, jika ada kekurangan cairan dalam sistem rem, tampilan multi-info akan menunjukkan hal ini.

Apa Saja Komponen Rem Tromol dan Fungsinya?

Pengereman dilakukan dengan menggunakan komponen rem tromol, yang berfungsi sebagai media gesekan untuk kampas rem.

Hal ini akan menyebabkan kecepatan mobil turun, dan mesin akan perlahan berhenti. Hub roda kendaraan menampung komponen ini. Drum rem atau tromol rem terbuat dari bahan padat dan tahan terhadap panas.

Kesimpulan

Nah itu dia adalah beberapa komponen sistem rem cakram mobil yang telah kami rangkum. Rem cakram memastikan keselamatan pengemudi dan penumpang di dalam mobil. Demikian artikel ini semoga bermanfaat.

Back to top button