Advertisement

10 Komponen Mesin Mobil dan Fungsinya

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah penjelasan mengenai komponen mesin mobil beserta penjelasan fungsinya apa saja. Yuk simak artikel ini jika nanti, ada kerusakan di mobil kamu untuk mencegahnya.

Mesin mobil adalah salah satu bagian dari mobil yang menggerakkan kendaraan. Sebagai hasil dari fitur ini, mesin dapat dianggap sebagai komponen penting dari sebuah mobil.

Mengapa kamu tidak ingin tahu apa yang masuk ke mesin mobil? Berikut ini ikhtisar berbagai komponen mesin mobil, beserta penjelasan fungsinya.

Komponen Mesin Tidak Bergerak dan Bergerak

Komponen Mesin Tidak Bergerak dan Bergerak

Komponen yang tidak dapat bergerak dan komponen yang bergerak merupakan bagian terbesar dari mesin mobil, secara sederhana. Berikut ini adalah komponen dari dua bagian:

Tidak Bergerak

Sertakan komponen mesin yang tidak dapat dipindahkan.

  1. Blok silinder atau cylinder block
  2. Kepala silinder atau cylinder head
  3. Bak oli atau carter

Bergerak

Komponen bergerak dari mesin termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  1. Poros engkol atau crank shaft
  2. Torak ( piston)
  3. Poros hubungan atau cam shaft
  4. Gigi timing atau timing gear
  5. Mekanisme katup atau valve mechanisme
  6. Roda penerus atau fly wheel

Komponen mesin mobil dan beberapa sistem pendukungnya memainkan peran penting dalam kinerja kendaraan. Ini adalah mesin yang menyediakan kendaraan dengan gerakan.

Banyak komponen memiliki ratusan atau bahkan ribuan keping. Itu semua tergantung pada seberapa rumit mesinnya. Karena mesin tertentu dilengkapi dengan turbocharger, manifold variabel, dll. Belum lagi berbagai mekanisme katup.

Kami ingin menggunakan kesempatan ini untuk memperkenalkan kamu pada berbagai komponen mesin mobil dan menjelaskan cara kerjanya. Beberapa komponen yang paling penting, meskipun tidak semua.

Selain itu, kami akan menerapkan banyak sistem pendukung pada mesin sehingga dapat memulai dan beroperasi secara efektif.

Komponen Mesin Mobil

Mesin diesel dan bensin berbagi hampir semua komponen utama kamu. Untuk menahan lebih banyak tekanan dan panas daripada mesin bensin, mesin diesel membutuhkan mesin yang lebih kuat.

Selain itu, sistem bahan bakar dan pembakaran bervariasi, yang berdampak pada kinerja sistem. Beberapa bagian dan aksesoris dari mesin mobil Mercedes ditunjukkan di bawah ini.

  1. Keterangan
  2. Sistem pemasukan dan pembuangan
  3. Sistem pengapian
  4. Sistem bahan bakar
  5. Injektor
  6. Sistem starter
  7. Sistem pelumasan
  8. Komponen mesin dengan balancer
  9. Sistem pendinginan
  10. Thermostat
  11. Mekanisme katup

Komponen Mesin Mobil dan Fungsinya

Komponen Mesin Mobil

Selanjutnya, kami akan membahas beberapa komponen terpenting dan apa fungsinya.

Silinder dan Blok Silinder

Blok silinder adalah inti dari mesin. Di dalam silinder, terjadi proses pembakaran terus menerus. Besi tuang adalah bahan tradisional untuk blok mesin, tetapi paduan aluminium sekarang banyak digunakan.

Ini karena aluminium lebih ringan dari besi tuang dan dapat mentransfer panas lebih baik daripada besi tuang. Blok silinder aluminium mesin BMW N20 dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Di sebelah kanan disebutkan metode pengerasan blok silinder menggunakan teknik tertentu.

Nama-nama komponen blok silinder tersebut di atas adalah sebagai berikut:

  1. Oil return duct
  2. Cylinder bore
  3. Water Jacket
  4. Blow by-duct
  5. Oli bersih
  6. Oli yang belum di filter
  7. Silinder

Sebuah silinder menciptakan ruang bakar dengan kepala silinder, piston, dan liner silinder. Selain itu, silinder adalah tempat piston naik turun.

Lapisan silinder menentukan banyak jenisnya. Jenisnya adalah tipe single-piece dan tipe liner. Pada tipe single-piece, silinder dan blok menjadi satu. Dan untuk tipe liner, silinder dipaksakan ke blok silinder.

Tipe Silinder

Beberapa pemikiran lagi tentang penempatan silinder. Berdasarkan konfigurasi silinder, ada empat macam mesin.

Tipe in-line

Silinder diposisikan sejajar sehingga mesin menjadi lebih panjang jika jumlah silinder bertambah.

Tipe V

Susunan silinder ini menyerupai huruf V. Mesin tipe V lebih menarik secara visual daripada mesin in-line. Selain itu, bantalan poros engkol lebih sedikit.

Tipe VR

Di salah satu perusahaan Eropa, kamu memproduksi tipe VR. Silinder ditumpuk dengan cara ini, mirip dengan huruf V, tetapi dengan sudut yang lebih dekat. Tampaknya menjadi mesin inline dari luar.

Tipe Flat atau Boxer

Dalam satu poros engkol, silinder disusun dalam dua baris, saling berhadapan

Pada tipe ini, ketinggian mesin diturunkan tetapi menjadi lebih lebar.

Tipe W

Susunan silinder-silinder ini menyerupai huruf W. Mesin VR telah digabungkan sedemikian rupa sehingga terlihat seperti huruf W. Namun dari luar, tampak seperti mesin V.

Kepala Silinder

Kepala silinder diposisikan di permukaan atas blok silinder dan berfungsi untuk menciptakan ruang bakar. Kepala silinder juga berisi jaket air dan saluran oli. Lubang hisap dan lubang buang disertakan dengan mesin 4-tak. Dan ada juga mekanisme katup.

Tergantung pada bentuk ruang bakar, di mana camshaft ditempatkan, cara kerja katup, dan faktor lainnya, kepala silinder dibuat dengan cara yang berbeda.

Umumnya, kepala silinder terdiri dari aluminium, yang lebih efektif dalam menghantarkan panas. Namun ada juga yang terbuat dari besi cor.

Piston

Piston naik dan turun di dalam silinder untuk melakukan langkah hisap, kompresi, pembakaran, dan buang. Tugas utama piston adalah mengambil tekanan dari hasil pembakaran dan mengirimkannya ke poros engkol melalui batang penghubung.

  1. Mari kami lihat struktur piston.
  2. Head yang merupakan kepala piston.
  3. Ring grove adalah daerah untuk memasukkan ring piston.
  4. Piston biasanya memiliki tiga alur.
  5. Oil return slot, yang terletak pada celah ring.
  6. Oli akan ditekan ring untuk kembali ke karter oli melalui lubang ini
  7. Piston pin hole merupakan lubang untuk pen piston.
  8. Celah piston dengan silinder.

Saat memasang piston, kami harus ingat bahwa ada jarak tertentu antara piston dan dinding silinder (jarak piston) (jarak piston). Jarak bebas piston bervariasi tergantung pada mesin. Secara umum, ukurannya kira-kira 0,02-0,12 mm.

Keadaan ini diukur pada suhu kamar kira-kira 25 C. Jika terlalu tipis, piston dapat macet selama ekspansi. Sehingga gesekan semakin kuat dan bisa membahayakan mesin.

Jika celah piston tinggi maka tekanan kompresi akan berkurang sehingga tenaga mesin akan turun. Ruang bakar juga dapat membakar minyak.

Ring Piston

Piston dipisahkan dari dinding silinder oleh suatu rongga. Saat piston didorong ke bawah, ring piston digunakan untuk mencegah kebocoran terjadi. Ring piston dipasang pada alur ring piston. Diameternya lebih besar dari piston.

Dan itu terbuat dari jenis baja tuang khusus yang menjaga dinding silinder agar tidak rusak dan membantu panas melewatinya. Cincin oli adalah cincin piston terendah. Ini mencegah oli masuk ke ruang bakar.

Komponen Mesin Mobil dan Fungsinya

Tips pemasangan

  1. Ring piston juga akan memuai jika dipanaskan.
  2. Oleh karena itu, ring piston terpotong dan memiliki celah.
  3. Celah ini memiliki diameter yang bervariasi.
  4. Biasanya, 0,2-0,5 mm pada suhu kamar.
  5. Saat ditempatkan, celahnya tidak boleh sejajar.

Connecting Rod dan Pin Piston

Piston mesin terhubung ke poros engkolnya melalui batang penghubung. Gerakan bolak-balik piston memutar poros engkol dalam lingkaran berkat batang penghubung.

Itu harus ringan, kuat dan tahan terhadap tekanan kompresi. Penting! Batang penghubung harus ditempatkan sesuai dengan tanda. Jika pemasangan yang salah menutup lubang oli,

Poros Engkol

Crankshaft mendapat tekanan pembakaran melalui piston dan connecting rod. Gerak putar piston akan diubah menjadi gerak rotasi.

Pada mesin 4 tak, poros engkol berputar dua kali untuk menyelesaikan satu siklus kerja. Ini terdiri dari hisap, kompresi, upaya, dan buang.

Ini menyiratkan bahwa setiap dua putaran poros engkol, pembakaran terjadi (720 derajat). Pembakaran terjadi setiap 180 derajat putaran poros engkol dalam mesin empat silinder.

Bearing Poros Engkol

Tekanan pembakaran menempatkan beban berat pada pin engkol dan jurnal. Akibatnya, oli digunakan untuk melumasi beberapa bantalan.

Logam jalan dan logam duduk adalah istilah yang lebih sering kami gunakan di lapangan.

Sebuah nomor bantalan tertulis pada masing-masing. Saat mengganti bantalan, gunakan sesuai dengan petunjuk di buku pegangan.

Flywheel (Roda Penerus)

Upaya stroke menghasilkan torsi, yang disimpan di roda gila. Langkah piston berikut memanfaatkan energi ini. Konverter torsi menggantikannya di mobil dengan transmisi otomatis.

Pada flywheel, terdapat ring gear yang diposisikan di bagian luar. yang berfungsi sebagai kopling dengan motor starter.

Engine Balancer

Engine balancer ditempatkan agar putaran mesin lebih lembut. Ada tanda pada setiap komponen yang harus diperhatikan selama perakitan dan pembongkaran.

Mekanisme Katup

Di mesin, mekanisme katup mengatur bagaimana katup membuka dan menutup sebagai respons terhadap tuntutan mesin.

Kelengkapan Mesin Mobil

Berikut ini adalah kelengkapan mesin mobil dan fungsinya, diantaranya:

Sistem Pelumasan

Tugasnya adalah melumasi komponen mesin agar tidak terjadi keausan. Panci oli, pompa oli, filter oli, dan sebagainya adalah beberapa komponennya.

Sistem Pendinginan

Adalah tugas sistem pendingin mesin untuk menjaga agar mesin tetap berjalan pada suhu yang aman. Komponen termasuk radiator, selang, termostat, pompa air, tutup radiator, dll.

Sistem Pemasukan dan Pembuangan

Udara dan bahan bakar masuk ke ruang bakar melalui sistem intake. Komponen mulai dengan filter udara, intake manifold, dll.

Sistem pembuangan membantu mengevakuasi gas sisa pembakaran ke udara luar. Manifold buang berfungsi sebagai titik awal untuk komponen sistem.

Kelengkapan Mesin Mobil

Sistem Bahan Bakar

Sistem bahan bakar memberi makan bensin dari tangki ke intake atau ke dalam silinder. Komponen mulai dari tangki bahan bakar, pompa bensin, filter bensin, injektor atau karburator, dll.

Sistem Starter

Saat kunci mesin ditekan, sistem starter akan bekerja untuk membuat mesin bergerak. Komponen motor starter

Sistem Pengisian

Saat mesin beroperasi dan mobil berada di jalan, sistem pengisian memasok daya ke beban listrik dan mengisi ulang baterai.

Sistem Pengapian

Sistem pengapian memastikan bahwa busi di mesin menyala pada waktu yang tepat agar bahan bakar dapat terbakar dengan baik.

Pengapian tradisional menggunakan baterai, koil, dan distributor, serta kabel steker, titik pemutus, dan elektroda, serta komponen lainnya.

Kesimpulan

Ini adalah bagian dari mesin yang menyediakan tenaga penggerak untuk kendaraan. Semua komponen tersebut memiliki fungsi yang saling terkait, sehingga kerusakan pada salah satu elemen akan berdampak pada bagian lainnya.

Back to top button