Advertisement

Teknologi Mobil Hidrogen dan Cara Kerjanya

Rancakmedia.comCara kerja Mobil Hidrogen agar dapat bersaing di pasar saat ini, setiap produsen mobil bekerja keras untuk mengembangkan teknologi kendaraan dengan emisi rendah.

Ini untuk mengejar aturan di banyak negara, seperti Eropa, Cina, dan Amerika, yang langsung mengadopsi nol emisi untuk mobil. Teknologi hidrogen adalah teknologi lain yang berkembang pesat, bersama dengan mobil listrik.

Namun, berlakunya pembatasan ini tidak mengurangi penggunaan bahan bakar fosil. Sudah saatnya mempertimbangkan untuk mencari alternatif bahan bakar minyak (BBM) (BBM). Mengacu pada PP di atas, teknologi fuel cell mungkin bisa menjadi alternatif. Namun, kami tidak tahu kapan itu akan terjadi.

Diversifikasi Teknologi Mobil Hidrogen

Semakin beragam pasokan energi (pemasok), semakin besar ketahanan energinya, menurut hukum dasar ketahanan energi. Biodiesel dan bioetanol, serta listrik dan hidrogen, semuanya merupakan alternatif bahan bakar berbasis bahan bakar di industri transportasi.

Diversifikasi Teknologi Mobil Hidrogen

Di negara-negara tertentu, berbagai jenis bahan bakar alternatif telah mencapai tahap komersial dan terus meningkat, baik dalam jumlah SPBU maupun jumlah mobil pengguna yang berjalan. Sejumlah produsen mobil juga telah meluncurkan variasi kendaraan berbahan bakar alternatif.

Fungsi pemerintah sangat penting untuk menawarkan bantuan di sisi penawaran dan permintaan. Di sisi pasokan, stasiun bahan bakar alternatif perlu dibangun dan diperluas. Di sisi permintaan, pemerintah Indonesia dapat memaksa perusahaan mobil untuk membuat mobil yang dapat menggunakan bahan bakar seperti hidrogen.

Bentuk alternatif energi bersih telah lama disebut-sebut tersedia untuk digunakan segera. Pada 2020, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) ingin melihat lima persen konsumsi energi negara berasal dari sumber alternatif.

Kebijakan energi alternatif juga banyak. Dari segi teknologi dan ketersediaan sumber daya mentah, juga tidak perlu dipertanyakan lagi.

Salah satu teknologi yang dihadirkan adalah FCV (Fuel Cell Vehicle) yang berbasis hidrogen. FCV (Fuel Cell Vehicle) bekerja dengan memanfaatkan tenaga listrik yang dihasilkan dari reaksi kimia antara bahan bakar hidrogen dan oksigen.

Karena hanya mengeluarkan air sebagai limbah, mobil ini mendapat predikat sebagai penemuan otomotif tercanggih. Oleh karena itu, FCV (Fuel Cell Vehicle) menyediakan energi listrik tanpa membakar bahan bakar.

Oleh karena itu, tidak ada polusi. Saking amannya, bahkan desainer Toyota Mirai Seiji Mizuno mengatakan lebih aman untuk diminum daripada susu. Air dihasilkan dari pembakaran mesin karena Mirai memiliki sumber tenaga hidrogen.

Di laboratorium khusus, pembuat mobil terbesar di dunia menyelidiki potensi risiko kesehatan dari minum air limbah. Faktanya, kontaminan organik dalam air dari api Mirai jauh lebih sedikit daripada yang ada dalam susu.

FCV versus Baterai

Berbeda dengan baterai, FCV (Fuel Cell Vehicle) tidak hanya menyimpan tetapi juga menciptakan energi listrik secara terus menerus selama ada pasokan bahan bakar. FCV juga senyap, hampir tidak menghasilkan emisi sama sekali, dan memiliki beberapa kemungkinan bahan bakar.

Pengembangan FCV terhambat oleh teknik pembuatan hidrogen. Terlepas dari kelimpahannya di alam semesta, hidrogen secara kimia terikat sebagai kompleks oksida. Energi gas hidrogen membutuhkan daya, dan sebagian besar daya tersebut berasal dari sumber daya alam yang semakin menipis.

Elemen lain yang mungkin menjadi penghambat FCV (Fuel Cell Vehicle) adalah harga jual yang tinggi. Pertama, karena tarif impor yang besar dan kuat yang dikenakan oleh negara asal pada model tersebut.

Dengan kata lain, tidak ada aturan nasional khusus tentang pengurangan pajak kendaraan untuk kendaraan ramah lingkungan. Sebagai contoh, Prius di Indonesia ditawarkan dengan harga sekitar Rp. 500 juta. Namun, mobil ini berada di kisaran harga yang sama dengan Yaris.

Tidak hanya kendala, pertumbuhan FCV juga memiliki banyak masalah. Salah satu tantangannya adalah bagaimana memasukkan mesin berbahan bakar hidrogen ke dalam mobil dengan tingkat performa yang telah ditentukan.

Tujuan para pembuat mobil berbahan bakar hidrogen adalah mengejar kemampuan untuk memasarkan mobil tanpa emisi di semua lokasi. London, Paris, Los Angeles, dan Tokyo termasuk di antara kota-kota yang diserang saat ini.

Pemerintah kota di kota itu mulai menetapkan batas polusi yang ketat, termasuk melarang mesin diesel dan bensin biasa dari pusat kota. Bahkan di London, bantuan keuangan sebesar £11 juta diberikan oleh pemerintah setempat untuk mendorong mobil hidrogen dengan subsidi sebesar £4 juta per unit.

Kebutuhan Infrastruktur

Jika hidrogen akan digunakan sebagai bahan bakar, maka infrastruktur yang diperlukan harus dibangun untuk mengangkut hidrogen ke lokasi yang membutuhkannya. Generator dan stasiun pengisian bahan bakar dapat dibangun pada waktu yang bersamaan.

Kebutuhan Infrastruktur Teknologi Mobil Hidrogen

Inilah yang dilakukan di sejumlah negara kaya di mana hidrogen digunakan sebagai bahan bakar transportasi. Teknologi sel bahan bakar bukanlah hal baru di banyak negara kaya. Teknologi ini telah dikembangkan sejak lama di negara-negara termasuk AS, Jepang, Jerman, dan Inggris.

Di negara ini, pemicu penggunaan hidrogen sebagai bahan bakar mobil antara lain kesulitan lingkungan dan konservasi energi. Atom hidrogen dipecah menjadi proton dan elektron dalam mobil sel bahan bakar.

Dengan menggunakan elektron sebagai arus listrik, proton bergabung dengan oksigen dari udara, menjadikan uap air sebagai produk sampingan. Urutan sel bahan bakar tumpukan diperlukan untuk menyediakan tenaga penggerak mobil.

Tapi mengemudi di tangki hidrogen terkompresi jauh lebih menyenangkan daripada di tangki bensin. Mobil hidrogen ini rata-rata dapat menempuh jarak sekitar 500 kilometer sebelum perlu diisi ulang selama 3 menit.

Selain kurang nyaman, mobil hidrogen juga sangat mahal, dengan harga sekitar US$60.000. atau lebih dari Rp 700 juta, menurut perkiraan banyak produsen.

Hidrogen sering dianggap sebagai sumber energi alternatif terbaik karena merupakan zat universal yang dapat diproduksi dalam jumlah yang hampir tak terbatas sementara juga ramah lingkungan.

Kebijakan Pemerintah

Diperkirakan bahwa insentif pemerintah untuk mobil ramah lingkungan akan memungkinkan pelanggan Korea untuk membeli SUV baru Hyundai dengan harga kurang dari Rp 672,7 juta ($60 juta won). Dan bagaimana dengan di sana?

Di bidang energi alternatif, sudah ada beberapa kebijakan. Pembahasan prosedur kebijakan yang diperlukan untuk aktualisasi penggunaan teknologi ini harus melibatkan partisipasi dari semua pihak yang berkepentingan.

Kesulitannya, di negara maju efektif digunakan, tetapi di Indonesia masih membutuhkan rute yang panjang dan berliku-liku.

Tujuan menjadi pengguna mobil hidrogen terbesar di Asia Tenggara atau membangun masyarakat hidrogen harus ditetapkan untuk kita. Penting untuk menginvestasikan uang dan mengatasi tantangan teknologi yang signifikan untuk mencapai tujuan ini.

Cara Kerja Mobil Hidrogen, Teknologi Fuel Cell Canggih Ramah Lingkungan

Mobil bertenaga hidrogen jauh lebih baik daripada mobil bertenaga bahan bakar konvensional. Selain ramah lingkungan, mobil ini juga memiliki daya jelajah yang jauh dan waktu pengisian hidrogen yang sangat cepat, senyap, dan responsif.

Cara Kerja Mobil Hidrogen Teknologi Fuel Cell Canggih

Mobil ini telah dibuat oleh hampir semua perusahaan mobil dan sekarang dijual di pasar di seluruh dunia. Sel bahan bakar, yang mengubah gas hidrogen dan oksigen menjadi energi listrik, adalah yang menyediakan tenaga untuk mobil listrik tradisional.

Namun, dengan mobil hidrogen, listrik dihasilkan di dalam kendaraan itu sendiri. Sel bahan bakar mobil bertenaga hidrogen beroperasi pada premis yang cukup mendasar. Dalam sel bahan bakar, oksigen dari udara bereaksi dengan hidrogen yang tersimpan di tangki.

Gadget inilah yang mengubah hidrogen dan oksigen menjadi uap air dan energi. Mobil ini tidak memiliki emisi karena satu-satunya produk sampingan dari FCV adalah panas dan air, yang keduanya dibuang ke sel bahan bakar. Dalam hal efisiensi, FCV mengungguli mesin tradisional hingga 80 persen.

Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Mobil Hidrogen

Menggunakan mobil hidrogen tentu saja ada kelebihan dan kekurangannya, untuk mengetahui apa saja kelebihan dan kekurangannya, simak dalam artikel berikut ini:

Kelebihan

Dengan kata lain, apa keunggulan mobil bertenaga hidrogen dibandingkan mobil konvensional? Dibutuhkan tiga hingga lima menit lebih sedikit bagi mobil untuk mengisi ulang kendaraan hidrogen daripada kendaraan listrik.

Satu-satunya produk limbah dari mobil sel bahan bakar hidrogen adalah air, yang tidak merusak lingkungan dengan cara apa pun.

Mobil hidrogen memiliki jarak tempuh yang mirip dengan banyak kendaraan konvensional, sekitar 300 mil per tangki.

Kendaraan sel bahan bakar memiliki efisiensi yang lebih tinggi dalam mengekstraksi energi dari hidrogen daripada mobil biasa ketika mengambil energi dari bahan bakar fosil seperti bensin atau solar.

Kekurangan

Sekarang hanya ada beberapa stasiun pengisian bahan bakar hidrogen yang beroperasi. Sangat mahal untuk membangun teknologi yang menyimpan dan mentransfer hidrogen, bahkan jika biaya pengisian mobil hidrogen dengan bahan bakar standar sebanding.

Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Mobil Hidrogen

Hidrogen mudah terbakar, begitu juga bensin, dan meskipun ini dianggap sebagai risiko keselamatan, jutaan orang di seluruh dunia masih mengendarai mobil bertenaga bensin.

Perbedaan antara keduanya adalah bahwa dalam mobil hidrogen, listrik dihasilkan di dalam kendaraan daripada dari sumber luar seperti bahan bakar fosil.

Kesimpulan

Kendaraan sel bahan bakar dapat menjadi alternatif bahan bakar fosil dalam industri transportasi. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Indonesia ingin melihat lima persen konsumsi energinya berasal dari sumber alternatif pada tahun 2020, kata Menteri Energi Ryamizard Ryamido.

Teknologi sel bahan bakar bukanlah hal baru di banyak negara kaya. FCV (Fuel Cell Vehicle) tidak bersuara, hampir tidak menghasilkan emisi sama sekali, dan memiliki beberapa kemungkinan bahan bakar. Energi gas hidrogen membutuhkan daya, dan sebagian besar daya itu berasal dari sumber daya yang hampir habis.

Sebuah mobil hidrogen dapat menempuh jarak sekitar 500 kilometer sebelum perlu mengisi ulang selama 3 menit. Teknologi hidrogen adalah teknologi lain yang berkembang pesat, bersama dengan mobil listrik. Di negara maju efektif digunakan, tetapi di Indonesia masih membutuhkan rute yang panjang dan berliku-liku.

Back to top button