Coin Crypto yang Menjanjikan di 2022 Mulai Dari Peringkat 1 Sampai 10

4. Tether

USDT adalah stablecoin (cryptocurrency nilai stabil) yang melacak harga dolar AS, diproduksi oleh bisnis Tether yang berbasis di Hong Kong.

Token peg ke USD dilakukan dengan memegang sejumlah aset, deposito fidusia, uang tunai, catatan repo cadangan, dan tagihan treasury dalam cadangan yang setara dalam nilai USD dengan jumlah USDT yang beredar.

Awalnya diperkenalkan pada Juli 2014 sebagai Realcoin, token cryptocurrency tingkat kedua yang dibangun di atas blockchain Bitcoin melalui penggunaan platform Omni, kemudian diubah namanya menjadi USTether, dan terakhir, menjadi USDT.

Selain Bitcoin, USDT kemudian dimodifikasi untuk bekerja pada blockchain Ethereum, EOS, Tron, Algorand, dan OMG.

5. Solana

Solana adalah proyek open source yang berfungsi penuh yang memanfaatkan teknologi blockchain tanpa izin untuk menciptakan solusi keuangan terdesentralisasi (DeFi). Sementara konsep awal dan pengerjaan proyek dimulai pada tahun 2017, Solana secara resmi diluncurkan pada Maret 2020 oleh Solana Foundation yang berlokasi di Jenewa, Swiss.

šŸ”„TRENDING:  Coinbase Membeli Agara dan Akuisisi Startup Pertamanya di India

Protokol Solana bertujuan untuk menyederhanakan pembangunan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Ini bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas dengan menambahkan konsensus proof-of-history (PoH) yang dicampur dengan konsensus proof-of-stake (PoS) yang mendasari blockchain.

6. Cardano

Cardano adalah platform blockchain bukti kepemilikan yang menyatakan tujuannya adalah untuk memberdayakan ā€œpembuat perubahan, inovator, dan visionerā€ untuk membawa perubahan global yang baik.

Inisiatif open-source juga bertujuan untuk “mendistribusikan kembali kekuasaan dari struktur yang tidak bertanggung jawab ke pinggiran kepada individu” dan membantu membangun masyarakat yang lebih aman, transparan dan adil.

Cardano dibentuk kembali pada tahun 2017, dan dinamai setelah polymath Italia abad ke-16 Gerolamo Cardano.

7. XRP

XRP adalah mata uang yang bekerja pada infrastruktur pembayaran digital yang disebut RippleNet, yang terletak di atas database buku besar terdistribusi yang disebut XRP Ledger.

Sementara RippleNet dikelola oleh perusahaan bernama Ripple, XRP Ledger adalah open-source dan tidak didasarkan pada blockchain, melainkan database buku besar terdistribusi yang dinyatakan sebelumnya.

šŸ”„TRENDING:  Shiba Inu Kini Terdaftar di Kraken dan Harganya Mulai Meningkat

Platform pembayaran RippleNet adalah sistem RTGS yang dimaksudkan untuk memungkinkan transaksi moneter langsung secara internasional.

Meskipun XRP adalah cryptocurrency utama dari XRP Ledger, Anda benar-benar dapat menggunakan uang apa pun untuk bertransaksi di situs.

8. Polkadot

Polkadot adalah protokol sharding multichain sumber terbuka yang mendukung transfer lintas rantai dari semua jenis data atau aset, tidak hanya token, sehingga membuat beragam blockchain kompatibel satu sama lain.

Interoperabilitas ini bermaksud untuk membangun web yang sepenuhnya terdesentralisasi dan pribadi, yang dimiliki oleh penggunanya, dan memfasilitasi pengembangan aplikasi, organisasi, dan layanan baru.

Previous page 1 2 3Next page
Back to top button