TEKNO

2 Cara Menjadikan Chrome Sebagai Default Browser di Android

rancakmedia.com – Google chrome di android memiliki mode ringan yang diklaim mampu menghemat kuota lebih dari 50 persen. Begitu google chrome selesai diinstall, mode ringan tersebut aktif secara default yang disertai dengan pemberitahuan singkat mengenai fungsi dan manfaatnya.

Disediakan juga opsi untuk menonaktifkan mode ringan apabila anda tidak tertarik dengan fitur tersebut dan ingin membuka halaman web seperti apa adanya.

Selama mode ringan diaktifkan, anda akan mendapatkan informasi mengenai seberapa besar total kuota yang telah dikonsumsi dan seberapa banyak kuota yang mampu dihemat selama browsing dengan menggunakan browser google chrome di android. Informasi tersebut bisa anda temukan di dalam setelan google chrome.

Cara Menjadikan Chrome Sebagai Default Browser di Android

Mode ringan hanyalah salah satu keunggulan google chrome yang membuat banyak pengguna tetap setia menggunakan browser tersebut.

Di versi terbarunya, google chrome versi 80 menyertakan update untuk menutup 56 celah keamanan yang berhasil ditemukan oleh para pemburu bug. Sebagai imbalan, google memberikan uang sebesar 50 ribu dolar secara total kepada mereka.

🔥TRENDING:  Google mengumpulkan lebih banyak data di Android daripada Apple di iPhone: Belajar

Google chrome di Android memiliki mode ringan yang diklaim mampu menghemat kuota lebih dari 50 persen.

 

Berikut cara menjadikan Chrome sebagai default browser di Android.

  1. Masuk ke menu Settings.
  2. Setelah itu anda masuk ke menu Apps dan notifications.
  3. Kemudian anda pilih Advanced.
  4. Setelah itu anda pilih Default apps.
  5. Kemudian pada opsi Browser app, anda bisa mengganti default browser sesuai keinginan. Pada contoh dibawah ini, default bawaan HP saya menggunakan Opera dan saya ingin menggantinya ke google chrome.
  6. Pilih chrome.
  7. Sekarang anda berhasil mengganti default browser ke google chrome.

Update Terbaru Google Chrome

Update lain yang ditambahkan pada versi terbaru google chrome adalah setting notifikasi web. Sebetulnya google chrome sudah mempunyai fitur untuk memblokir notifikasi,

Namun pemblokiran dilakukan secara total. Berbeda dengan fitur terbarunya yang melakukan pemblokiran notifikasi secara otomatis setelah mengamati kebiasaan pengguna.

Jika anda terbiasa memblokir notifikasi web, maka secara otomatis google chrome akan memblokir semua notifikasi dan hanya akan membuka blokir untuk website-website yang anda ijinkan.

🔥TRENDING:  Cara Mengubah Tema dan Pengaturan Obrolan di Telegram

Web yang tawaran notifikasinya sudah sering ditolak oleh pengguna secara otomatis akan selalu diblokir oleh google chrome dengan fitur terbaru itu.

Dengan terus meningkatnya kemampuan google chrome, tidak aneh jika banyak pengguna yang mengunduh dan menginstall browser tersebut. Seperti halnya di desktop, Chrome juga bisa dijadikan sebagai default browser di android. Cara melakukannya relatif tidak sulit.

Penutup

Tersebut cara menjadikan chrome sebagai default browser di android. Alasan lain untuk menjadikan chrome sebagai default browser di android adalah menu Duet yang sekarang sedang disempurnakan oleh google.

Menu Duet ini pada dasarnya adalah sebuah menu bar yang terletak di bagian bawah browser. Isi menu tersebut berupa tombol Home, Tabs, More, Search dan Share.

Dalam percobaan chrome sebelumnya, semua tombol itu diperlihatkan pada menu tanpa kecuali, tetapi dalam uji coba terbaru hanya tiga tombol yang dipertunjukkan, sedang sisanya disembunyikan berdasarkan model layout yang dipilih.

🔥TRENDING:  Dc Lapangan KTA Kilat yang Ke Rumah

Seandainya layout yang anda tentukan adalah “NewTab Search Share Variation”, maka tombol yang ditampilkan dalam menu Duet adalah tombol untuk membuat tab baru, tombol untuk melakukan pencarian, dan tombol untuk share web di media sosial.

Sementara itu, layout “Home Search TabSwitcher Variation” akan menampilkan tombol Home, tombol pencarian, dan tombol untuk beralih ke tab lain.

Back to top button