Millions of iPhone Users Could Get Paid In Legal Action

Rancakmedia.com – Jutaan pengguna iPhone mungkin memenuhi syarat untuk pembayaran, setelah dimulainya gugatan hukum yang menuduh Apple diam-diam menurunkan kinerja ponsel lama.

Korporasi, menurut Justin Gutmann, menipu pelanggan dengan pembaruan yang seharusnya meningkatkan kinerja tetapi benar-benar membuat ponsel lebih lambat.

Dia mengklaim ganti rugi sekitar £768 juta untuk jutaan pengguna iPhone di Inggris. Apple menyatakan “tidak pernah” dengan sengaja mengurangi masa pakai perangkatnya.

Untuk menghindari penarikan atau perbaikan yang mahal, menurut pengaduan yang diajukan ke Pengadilan Banding Persaingan, Apple diduga mencekik kinerja iPhone sebelumnya.

Ini berkaitan dengan pengenalan alat manajemen daya yang disampaikan dalam pembaruan perangkat lunak untuk jutaan pengguna iPhone pada Januari 2017, untuk mengatasi kesulitan kinerja dan menghentikan perangkat yang lebih tua dari tiba-tiba mati. Apple akan membayar $ 113 juta untuk menyelesaikan ‘batterygate’ iPhone

Mr Gutmann, seorang advokat konsumen, berpendapat bahwa informasi tentang alat itu tidak termasuk dalam deskripsi unduhan pembaruan perangkat lunak pada saat itu, dan bahwa bisnis gagal menjelaskan bahwa itu akan memperlambat smartphone.

Untuk menyamarkan fakta bahwa baterai iPhone mungkin kesulitan menjalankan perangkat lunak iOS terbaru, daripada menarik item atau memasok baterai baru ke pelanggan, ia percaya bahwa Apple mengembangkan perangkat lunak ini.

Alat yang menunda perangkat hingga 58 persen disembunyikan dalam peningkatan perangkat lunak, menurut Mr Gutmann, alih-alih melakukan hal yang benar oleh pengguna dan memberikan penggantian, perbaikan, atau kompensasi gratis.

IPhone 6, 6 Plus, 6S, 6S Plus, SE, 7, 7 Plus, 8, 8 Plus, dan iPhone X semuanya termasuk dalam klaim ini. Partisipasi pelanggan dalam gugatan tidak diperlukan karena ini adalah klaim opt-out.

Dalam sebuah pernyataan, Apple mengatakan: “Kami tidak pernah, dan tidak akan pernah, melakukan apa pun untuk sengaja mengurangi masa pakai perangkat Apple apa pun, atau merusak pengalaman pengguna untuk memaksa peningkatan konsumen.

“Tujuan kami selalu untuk membuat barang yang disukai konsumen kami, dan memastikan iPhone bertahan selama mungkin adalah bagian penting dari itu.”

Klaim untuk £ 750 Juta Terhadap Apple diluncurkan Karena Tuduhan ‘pelambatan’ Baterai

Apple telah dirundung oleh apa yang disebut “batterygate” untuk beberapa waktu tetapi selalu mengatakan tujuannya etis. Kepala eksekutifnya, Tim Cook, mengambil langkah yang sangat tidak biasa dengan meminta maaf pada tahun 2018 kepada “siapa pun yang percaya bahwa kami memiliki jenis insentif lain”.

Ponsel lama orang-orang melambat secara dramatis setelah pembaruan perangkat lunak, menurut pencela pembaruan, memaksa mereka untuk membeli yang baru.

Klaim untuk £ 750 Juta Terhadap Apple

Apple mempertahankan kebalikannya benar – itu bertujuan untuk memperpanjang hidup mereka. Raksasa teknologi itu kemudian menyediakan baterai baru yang murah untuk iPhone 6 dan lebih tinggi.

Ada dua kesulitan yang lebih luas di sini: satu adalah cara gadget pada umumnya menjadi usang dengan sangat cepat, karena mereka tidak dapat menangani pembaruan perangkat lunak terbaru dan paling kompleks yang mendorongnya.

Perusahaan teknologi berpendapat bahwa peningkatan ini sangat penting untuk menjaga perangkat tetap aman dan berfungsi sebaik mungkin, tetapi pada akhirnya mereka melampaui perangkat keras yang lebih lama – yaitu, CPU yang lebih lambat dan baterai yang lebih tua dengan lebih sedikit daya.

Kedua, semakin canggih gadget portabel, semakin sering harus diisi ulang karena baterainya habis. Baterai lithium-ion memiliki umur normal 500 siklus pengisian.

Gerbang Baterai

Tindakan Gutmann terjadi dua tahun setelah kasus serupa diselesaikan di Amerika Serikat. Investigasi terhadap dugaan perlambatan iPhone lama menghasilkan Apple setuju untuk membayar $ 113 juta pada tahun 2020.

Tiga puluh tiga negara bagian AS berpendapat bahwa Apple telah melakukan ini untuk memikat konsumen agar membeli smartphone baru.

Jutaan pengguna iPhone terkena dampak ketika model iPhone 6 dan 7 dan SE melambat pada tahun 2016 dalam skandal yang dijuluki batterygate.

Pada saat itu, Apple menolak berkomentar, tetapi sebelumnya telah mengindikasikan bahwa ponsel tersebut ditunda untuk menghemat masa pakai baterai yang memudar.

Analis Claire Holubowskyj di Enders Analysis mengatakan bahwa karena pembatasan yang ditimbulkan oleh baterai yang menua, masalah seperti ini dapat terus muncul.

Gugatan baterai Apple

“Teknologi di perangkat yang lebih baru maju dengan pesat, bukan sebagai perayapan terus menerus, menghadirkan tantangan saat mengeluarkan pembaruan perangkat lunak yang harus dijalankan pada perangkat dengan kemampuan yang seringkali berbeda secara dramatis,” tambah Ms Holubowskyj.

“Apple mendapatkan 84 persen pendapatannya dari penjualan perangkat baru, membuat mereka tidak mau menahan peningkatan untuk menjamin model lama tetap berjalan dengan baik.”

Dia menambahkan: “Sampai masalah perangkat dan peningkatan perangkat lunak yang bertahan lebih lama dan melampaui kapasitas baterai yang menua diatasi, kesulitan ini akan kembali.”

Conclusion

Gugatan itu berlaku untuk iPhone 6 dan sembilan model tambahan. Apple menyatakan “tidak pernah” dengan sengaja mengurangi masa pakai perangkatnya.

Ini memperkenalkan alat manajemen daya yang disampaikan dalam pembaruan perangkat lunak untuk jutaan pengguna iPhone pada Januari 2017, untuk mengatasi kesulitan kinerja dan menghentikan perangkat yang lebih tua dari tiba-tiba mati.

Check other Rancakmedia.com News and Articles at Google News

Back to top button

Adblock Detected

Please Turn OFF Your AdbLock Browser For Continue. Thanks / Please Turn Off Your AdBlock First. Thank you