Was ist Binance Smart Chain Top 3

rancakmedia.com – Binance Smart Chain (BSC) adalah jaringan blockchain yang dikembangkan untuk mendukung aplikasi berbasis kontrak pintar, untuk detailnya simak artikel dibawah ini.

SC bekerja bersama-sama dengan Binance Chain (BC) asli Binance, memungkinkan pengguna untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia: volume transaksi besar BC dan fitur kontrak pintar BSC.

Selain itu, Binance Smart Chain sekarang menggabungkan Ethereum Virtual Machine (EVM), yang memungkinkannya untuk menjalankan aplikasi berbasis Ethereum seperti MetaMask.

Tujuan dari platform ini adalah untuk memungkinkan pengembang membangun aplikasi terdesentralisasi (DApps) dan membantu konsumen mengelola aset digital mereka di seluruh rantai dengan latensi rendah dan kapasitas besar.

Binance Smart Chain telah menghasilkan daya tarik yang besar pada awal 2021 sejauh ini sebagian karena kemacetan Ethereum dan kesulitan biaya gas, yang telah memaksa pengembang dan investor untuk mencari pilihan alternatif.

Komunitas BSC membuat jaringan lebih menarik bagi pengguna baru sebagai alternatif yang hemat biaya dan kamul, dengan memotong biaya gasnya dari 15 Gwei menjadi 10 Gwei untuk melawan kenaikan harga Binance Coin (BNB) yang tidak masuk akal menjadi lebih dari $300 pada bulan Februari .

Binance Coin (BNB) pasti sudah kamu kenal sekarang, bukan? Memang, pamor aset kripto yang satu ini naik pesat sepanjang tahun 2021. Kini, nilai pasar BNB telah mencapai US$49,63 miliar dan memegang posisi mata uang kripto terpopuler keempat di dunia.

Nah, pernahkah kamu mendengar tentang “rumah” BNB khususnya Binance Smart Chain (BSC)? Teknologi blockchain ini dari bisnis pertukaran crypto Binance, kamu harus memperhatikan kemajuannya. Sebab, apapun yang terjadi di dalamnya akan mempengaruhi permintaan BNB dan tentunya bisa mengubah harga.

Mengenal Binance Smart Chain

Binance Smart Chains adalah teknologi blockchain yang dikembangkan oleh Binance yang bekerja sama dengan Binance Chain, teknologi lain yang dikembangkan oleh Binance (BC). Akibatnya, mengapa jaringan Binance harus memiliki dua rantai blockchain?

Awalnya, Binance mengembangkan Binance Chain pada April 2019 dengan fokus pada mempromosikan perdagangan cryptocurrency yang cepat dan terdesentralisasi. Binance DEX, platform perdagangan crypto terdesentralisasi yang terkenal, adalah salah satu aplikasi (dApps) yang dibuat di atas jaringan Binance Chain.

Binance Chain juga merupakan rumah bagi BNB untuk pertama kalinya. Namun, jaringan ini memiliki kelemahan yang signifikan. Salah satunya adalah masalah fleksibilitas.

Mengenal Binance Smart Chain

Binance Chain dirancang dengan mempertimbangkan kecepatan. Sementara blockchain lain dapat digunakan untuk mengembangkan beberapa aplikasi di atas BC menggunakan teknologi kontrak pintar, BC kaku karena penekanan eksklusifnya.

Jika BC, di sisi lain, memutuskan untuk menggunakan teknologi kontrak pintar, perkirakan tingkat transaksi yang lebih lambat. Ini tidak diragukan lagi akan merusak status Binance Chain sebagai jaringan transaksi tercepat. Selain itu, skalabilitas transaksi selalu menjadi masalah terbesar dalam pengembangan blockchain.

Jadi, oleh karena itu, Binance mendirikan Binance Smart Chain yang memiliki teknologi kontrak pintar di dalamnya. Akibatnya, pengguna Binance dapat memanfaatkan kecepatan transaksi BC dan teknologi kontrak pintar BSC.

Binance Smart Chain bukanlah batu loncatan untuk Binance Chain, dan sebaliknya, karena kedua blockchain tersebut saling berhubungan. Keduanya adalah blockchain terpisah yang dapat menopang satu sama lain ketika salah satu dari mereka benar-benar mati.

Berikut Ini Karakteristik BSC

Binance Smart Chain telah menghasilkan daya tarik yang besar pada awal 2021 sejauh ini sebagian karena kemacetan Ethereum dan kesulitan biaya gas, yang telah memaksa pengembang dan investor untuk mencari pilihan alternatif.

Berikut Ini Karakteristik BSC

Komunitas BSC membuat jaringan lebih menarik bagi pengguna baru sebagai alternatif yang hemat biaya dan kamul, dengan memotong biaya gasnya dari 15 Gwei menjadi 10 Gwei untuk melawan kenaikan harga Binance Coin (BNB) yang tidak masuk akal menjadi lebih dari $300 pada bulan Februari .

Blockchain Independen

Sebagai blockchain terpisah dari BC, Binance Smart Chain bekerja bersama-sama dengannya. Jika BC ditutup, BSC akan tetap melanjutkan operasi teknis dan komersialnya.

Kompatibel dengan Ethereum

BSC dapat bekerja dengan kontrak pintar yang kompatibel dengan Ethereum. Melalui fungsi ini, pengembang dapat membuat atau menyebarkan DApps, utilitas, dan komponen ekosistem lainnya di jaringan BSC tanpa banyak gesekan.

Mendukung Staking dan Tata Kelola Berbasis Komunitas

Proof-of-stake-otority, mekanisme konsensus berdasarkan proof-of-stake, memperkuat platform. kamu dapat memilih protokol tata kelola komunitas menggunakan Binance Coin (BNB), mata uang asli BSC. Selain itu, karena metodologi proof-of-stake (PoS), ia dapat memproses transaksi lebih cepat daripada jaringan yang menggunakan sistem proof-of-work (PoW) lengkap.

Interoperabilitas Asli

BC dan BSC dapat dengan mudah berinteraksi satu sama lain tanpa gesekan, bahkan jika BSC bukan solusi lapisan 2 (karena ini adalah blockchain terpisah, sejajar dengan Binance Chain). Ini memudahkan pengguna untuk mengalihkan bitcoin mereka antara BC dan BSC.

Apa Fungsi Binance Smart Chain

Pengembang dapat menggunakan BSC untuk membuat aplikasi terdesentralisasi, seperti halnya dengan teknologi kontrak pintar berbasis blockchain lainnya. Pada kenyataannya, teknologi BSC kompatibel dengan Mesin Virtual Ethereum, yang merupakan sistem yang dapat mengubah kontrak pintar menjadi instruksi yang dapat dibaca komputer.

Apa Fungsi Binance Smart Chain

Selain itu, Binance Smart Chain juga beroperasi sehingga pengguna Binance dapat mengelola lintas rantai aset digital mereka dengan latensi minimal dan kapasitas besar. Ekosistem Binance, yang telah dikenal karena kecepatan transaksinya yang tinggi sebelum penambahan BSC, kini telah lebih ditingkatkan.

Hubungan Binance Smart Chain dan Harga BNB

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, BSC memiliki koin asli, yang disebut Binance Coin. Karena blockchain BSC menggunakan mekanisme konsensus Proof of Stake, koin ini penting untuk memastikan kekamulan dan keamanan sistem. Di dalam proses ini, pengguna harus memiliki koin BNB untuk memverifikasi setiap transaksi untuk dimasukkan ke buku besar blockchain BSC.

Selain itu, BNB juga dimanfaatkan oleh pengembang untuk membayar biaya transaksi (gas cost) atas setiap tindakan yang terjadi pada sistem ini. Jadi, apa hubungan antara harga BNB dan teknologi blockchain BSC?

Penggemar gadget mungkin sudah tahu bahwa tingginya permintaan suatu produk merupakan faktor dalam pertumbuhan harganya. Jika permintaan tumbuh, kemungkinan harga komoditas ini juga akan meningkat mengingat penawarannya tidak berubah.

Penggunaan koin dalam teknologi BSC adalah salah satu faktor yang mendorong permintaan BNB. Permintaan Binance Smart Chain (BNB) hanya akan meningkat jika sejumlah besar pengembang bergabung dengan platform. Hal ini tentunya akan mendongkrak harga BNB ke depan.

Stabilitas harga BNB ke depan juga akan dijaga dengan mekanisme coin burning. Bagi sobat gadget yang belum paham mekanismenya, silahkan rujuk ke postingan ini.

Bukti Penggunaan Teknologi BSC ke Harga BNB

Mungkin Sobat Gadget masih ingat, bahwa dari kuartal pertama hingga kuartal kedua tahun ini, harga BNB naik drastis. Harga BNB tercatat mencapai rekor tertinggi pada 10 Mei 2021 dengan nilai US$690,93 per keping, meski harga di awal tahun hanya US$37 per keping. Alias, dalam lima bulan, nilai BNB melonjak 1.767,38 persen!

Salah satu penjelasan dari kenaikan harga adalah pertumbuhan pengembang yang berbondong-bondong ke blockchain BSC. Alasannya adalah penetapan harga gas dan waktu transaksi yang lama pada kompetisi Binance Smart Chain, blockchain Ethereum.

Selain itu, pada bulan Februari, komunitas BSC menurunkan harga bensin dari 15 Gwei menjadi 10 Gwei untuk mengawali tahun baru. Ini tentunya menjadi daya tarik bagi pengembang yang ingin menghasilkan dApps baru tetapi dengan biaya yang lebih efektif.

Selain itu, investor crypto staking juga menyukai jaringan Binance Smart Chain karena biaya transaksinya juga relatif murah. Semua peristiwa ini mendorong permintaan BNB dan karenanya, harga BNB akhirnya naik di awal tahun ini.

Bukti Penggunaan Teknologi BSC ke Harga BNB

Jumlah aplikasi terdesentralisasi yang dibangun menunjukkan bahwa jaringan BNB lebih disukai oleh banyak pengembang. Ethereum memiliki 2.800 dApps, sedangkan BSC hanya memiliki 810 pada Juni 2021. Memang benar bahwa tidak banyak orang yang mendaftar untuk BSC. Namun, BSC berhasil mencapai angka itu dalam waktu kurang dari dua tahun, sedangkan Ethereum telah beroperasi selama lebih dari delapan tahun.

Selain itu, tindakan transaksional perusahaan sehari-hari mengungkapkan aspek lain dari perusahaan. Mei lalu, BSC berhasil mencatatkan 11 juta transaksi harian seperti terlihat dari grafik berikut.

Nah, jumlah ini benar-benar jauh lebih besar daripada Ethereum, yang tidak pernah mencapai lebih dari 1,8 juta transaksi harian, seperti yang ditunjukkan pada grafik terlampir.

Fazit

Binance Smart Chain (BSC) adalah jaringan blockchain yang dikembangkan untuk mendukung aplikasi berbasis kontrak pintar. BSC bekerja bersama-sama dengan Binance Chain asli Binance, memungkinkan pengguna untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia volume transaksi besar BC dan fitur kontrak pintar BSC.

Binance mendirikan Binance Smart Chain yang memiliki teknologi kontrak pintar di dalamnya. BSC dapat bekerja dengan. Kontrak pintar yang kompatibel dengan Ethereum. Dapat memproses transaksi lebih cepat dari a. jaringan yang menggunakan sistem complete proof-of-work (PoW).

Überprüfen Sie andere Nachrichten und Artikel von Rancakmedia.com unter Google Nachrichten

Zurück nach oben-Schaltfläche

Adblock erkannt

Bitte schalten Sie Ihren AdbLock-Browser aus, um fortzufahren. Danke / Bitte schalten Sie zuerst Ihren AdBlock aus. Vielen Dank