Prediksi Aset Crypto di Akhir Tahun 2021 Shiba Inu dan Bitcoin Naik Pesat

Rancakmedia.com – Berikut ini Prediksi Aset Crypto terbaik di Akhir tahun dan akan menjadi puncak pendakian cryptocurrency. Dirangkum rancakmedia dari coinmarketcap dan Money US News, berbagai aset kripto mulai dari Bitcoin (BTC), Binance Coin (BNB), dan Shiba Inu (SHIB) akan menyaksikan lonjakan besar.

Lalu bagaimana dengan aset Crypto lainnya seperti Solana (SOL), Dogecoin (DOGE), Ethereum (ETH), FTX Token (FTT), Cardano (ADA), hingga Yield Guild Games (YGG) apakah nilainya juga akan meningkat?

Berikut ini adalah prediksi aset Crypto yang akan meningkat pada akhir tahun 2021 hingga awal tahun 2022

Berikut ini adalah prediksi aset Crypto yang akan meningkat pada akhir tahun 2021 hingga awal tahun 2022.

Shiba Inu (SHIB)

Koin Shiba Inu yang dirancang sebagai koin berbasis meme semakin aneh. Dalam satu bulan, koin Shiba Inu tumbuh lebih dari 800 persen , hampir melampaui Dogecoin.

Selain itu, koin Shiba Inu juga merupakan koin kripto terpopuler di kalangan netizen Indonesia. Dalam perkembangannya, koin Shiba Inu empat kali lebih populer di media sosial dibandingkan saingan terdekatnya, Dogecoin.

Bitcoin (BTC)

Lonjakan Bitcoin saat ini adalah konsekuensi dari berbagai penyebab, di antaranya perdagangan terkonsentrasi di Amerika Serikat. ETF Bitcoin telah mulai diperdagangkan sejak 19 Oktober 2021 dengan peminat yang cukup banyak.

🔥TRENDING:  Cara Membeli Token COVAL

Hal ini membantu membuat harga Bitcoin mencapai ATH atau harga tertingginya di $66.930 atau sekitar Rp930 juta sehari kemudian.

Ethereum (ETH)

Selanjutnya, mata uang Crypto terbesar untuk dibeli pada akhir 2021 dan awal 2022 adalah Ethereum. Ethereum mungkin satu-satunya aset digital di luar Bitcoin yang layak disebut sebagai cryptocurrency yang kompeten.

Dalam hal kapitalisasi pasar secara keseluruhan, aset Bitcoin mencapai lebih dari 43%, sementara aset Ethereum mencapai lebih dari 19%. Alasan utama mengapa Ethereum mendapatkan popularitas adalah kemampuannya sebagai alat untuk sistem keuangan terdesentralisasi atau DeFi.

Pengembang sangat antusias untuk membuat aplikasi terdesentralisasi, atau DApps, menggunakan Ethereum, yang merupakan blockchain dan NFT yang paling banyak digunakan di dunia.

Cardano (ADA)

Koin lain yang mungkin menantang supremasi Bitcoin adalah Cardano, yang juga termasuk di antara lima aset kripto teratas. Berbeda dengan pasar saham, Cardano tidak menawarkan rasio laba triwulanan dan data keuangan saat menganalisis nilai mata uang digital tertentu.

Elemen kualitatif itulah yang mengilhami Charles Hoskinson, salah satu pendiri Ethereum, untuk menjadi investor Cardano yang memberikan legitimasi koin saat pertama kali diperkenalkan pada September 2017.

🔥TRENDING:  Harga Shiba Inu Masih Menurun Berikut Prediksi dan Analisa Plus Minus Investasi

Solana (SOL)

Solana pasti akan menjadi aset crypto kuda hitam yang agak kuat pada tahun 2022. Solana sering mencapai rekor tertinggi pada akhir Oktober dan awal November 2021. Mulai dari akhir 2021, dengan hanya 0,01 persen di pasar, Solana telah melonjak ke 10 cryptocurrency teratas dalam penilaian pasar.

Pertumbuhan Solana tidak didorong oleh prediksi para spekulan, tetapi sebenarnya karena kecemerlangan teknisnya. Sama seperti Ethereum, protokol Solana juga dibuat untuk mempromosikan pembuatan DApps yang sederhana, dengan jaringan yang lebih cepat daripada Ethereum, dan biaya yang jauh lebih murah.

Dengan menggabungkan dua karakteristik koin yang menarik, popularitas Cardano (ADA) diperkirakan akan melonjak hingga awal 2022.

Pencarian Populer

Investasi Crypto Untuk Pemula - Aset Cryptocurrency - Investasi Crypto Paling Menguntungkan - Saham Kripto Yang Bagus - Investasi Di Cryptocurrency-

1 2Next page
Back to top button