Advertisement

Shiba Inu Sedang Menurun dan Bitcoin Cs Melesat

Rancakmedia.com – Harga sebagian besar cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar tinggi terpantau baik pada Rabu (3/11/2021) pagi waktu Indonesia, setelah diperdagangkan secara berbeda pada hari sebelumnya.

Berdasarkan data CoinMarketCap pada pukul 09:00 WIB, hanya crypto stablecoin tether dan digital coin Shiba Inu yang terkoreksi pagi ini. Koin Shiba Inu Sedang Menurun 2,17 persen ke level harga US$ 0,00006806/koin atau setara dengan Rp. 1/koin (dengan asumsi kurs Rp. 14.250/US$).

Sedangkan sisanya terlihat menguat pagi ini. Bitcoin melonjak 3,03 persen ke level harga US$ 63.164,48/coin atau Rp 900.093.840/coin, ethereum terbang 6,77 persen ke level US$ 4.611,59/coin (Rp 65.715.158/coin), Solana meroket 12,48 persen menjadi US$ 227,13/ coin (Rp 3.236.603/coin), dan Dogecoin menguat 1,8% menjadi US$ 0.2725/coin (Rp 3.883/coin).

Bitcoin kembali diperdagangkan di level US$ 63.000, setelah bertahan selama berhari-hari di level US$ 61.000. Sedangkan pada altcoin digital, ethereum mencapai rekor tertinggi baru yang tercipta pada pukul 08:09 WIB, yaitu pada level US$ 4.636,42/koin. Shiba Inu Sedang Menurun

Melonjaknya harga cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar lebih dari US$ 35 miliar, termasuk bitcoin, terjadi di tengah sikap wait and see investor di pasar saham jelang pengumuman hasil rapat Federal Open Market Committee (FOMC). oleh bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed). ) yang dimulai hari ini hingga Kamis pagi waktu Indonesia.

Namun, pelaku pasar kali ini tidak berkonsentrasi pada suku bunga acuan, melainkan fokus pada meminimalkan pembelian surat berharga, atau tapering down. Pasar mengantisipasi Fed untuk mengumumkan pengurangan besok. Sebagai permulaan, pembelian surat berharga diperkirakan turun US$ 15 miliar.

Nantinya, pembelian surat berharga diperkirakan turun US$ 15 miliar per bulan. Dengan kecepatan tersebut, tapering akan dilakukan dalam delapan bulan atau pertengahan 2022.

Sementara itu, arus masuk ke dana perdagangan pertukaran bitcoin (ETF) telah mencapai lebih dari US$1 miliar pada minggu pertama perdagangan ETF bitcoin, yang mencerminkan keberhasilan ETF dalam melihat mata uang digital naik menuju tertinggi baru sepanjang masa.

Minat di pasar melonjak secara signifikan di antara investor individu dan institusi, menghasilkan rekor arus masuk selama seminggu terakhir, terbesar dalam periode tujuh hari sebelumnya. Permintaan ini telah menjadi puncak meningkatnya minat dari investor institusi selama beberapa bulan sebelumnya.

Di sisi lain, berita bagus datang dari Australia, di mana Commonwealth Bank of Australia (CBA) akan menjadi bank pertama di Australia yang menyediakan layanan kripto untuk kliennya, terutama investor ritel. Ini menandakan istirahat dari industri perbankan Australia yang sama sekali menolak untuk melakukan bisnis dengan pemasok cryptocurrency.

Dimulai dengan eksperimen tahun ini, CBA akan bergabung dengan Gemini Trust Company LLC, pertukaran crypto yang berbasis di New York, Amerika Serikat (AS) untuk memungkinkan perdagangan 10 cryptocurrency melalui aplikasi perbankannya, yang digunakan oleh hampir 6,4 juta orang.

1 2Laman berikutnya
Tombol kembali ke atas