Advertisement

Harga Cryptocurrency Bitcoin Turun Lagi

Rancakmedia.com – Akhir pekan ini, harga Bitcoin turun lebih jauh, membenarkan bahwa mata uang digital cryptocurrency masih di dalam fase bearish, simak untuk info lengkapnya dibawah.

Bitcoin turun 5,41 persen menjadi US$19.290 pada Sabtu (2/7/2022) pukul 07.50 WIB, menurut Bisnis dari CoinMarketCap.

Cryptocurrency lainnya, seperti Ethereum (ETH), Solana (4,75%), dan Binance Coin (BNB), semuanya juga turun nilainya, turun dari US$33,03 menjadi US$216,84 dan dari US$216,84 menjadi US$31,03.

Menurut Afid Sugiono, perdagangan pasar crypto secara umum tetap relatif stabil selama minggu sebelumnya. Penurunan Bitcoin disebabkan oleh persepsi tertentu yang tidak menguntungkan.

Kenapa Harga Cryptocurrency Bitcoin Masih Turun

Sikap negatif berasal dari berita bahwa dana lindung nilai crypto Three Arrows Capital akan dipaksa untuk menjual kepemilikannya, serta pernyataan terbaru dari bankir sentral yang menunjukkan kenaikan suku bunga lebih lanjut sudah dekat, menjaga bisnis crypto dalam kegelapan.

Hal itu menyebabkan harga Bitcoin anjlok dari ambang batas psikologisnya,” kata Afid dalam keterangan resminya, Sabtu (2/7/2022).

Kenapa Harga Cryptocurrency Bitcoin Masih Turun

Selanjutnya, investor diyakini konservatif dalam menjaga nilai aset kripto di atas level dukungan mereka. Analisis Afid, terutama untuk Bitcoin, bahwa akan ada tren untuk mempertahankan harga di atas tonggak psikologis US$20.000.

Menurut Afid, beberapa pakar menilai tren negatif masih jauh dari selesai. Kekhawatiran resesi masih melayang di atas investor.

Karena indeks saham di Amerika Serikat terus turun, penghindaran risiko investor menyebar ke pasar crypto. Pada prinsipnya, resesi akan terjadi dan nilai dolar AS akan turun. Ini meningkatkan nilai aset yang dianggap sebagai lindung nilai.

Afid mencatat pergerakan pasar kripto saat ini masih dalam masa bear market, sehingga kenaikan nilai bitcoin yang terjadi tidak akan bertahan lama.

“Bitcoin mungkin kembali ke wilayah di bawah US$20.000 atau mungkin lebih jauh, mengingat keadaan pasar yang sangat goyah,” dia memperingatkan.

Harga Cryptocurrency Bitcoin Siklus Empat Tahun

Namun berdasarkan analisa teknikal, CEO Indodax Oscar Darmawan menilai harga Bitcoin saat ini sedang turun, yaitu sekitar Rp. 300 juta, masih normal dan merupakan bagian dari siklus empat tahun yang pernah terjadi sebelumnya.

Harga Cryptocurrency Bitcoin Siklus Empat Tahun

“Setelah tertinggi sepanjang masa Bitcoin pada 2013, 2017 dan 2021, tahun depan akan melihat penurunan harga yang besar diikuti oleh penurunan cryptocurrency lainnya.” Tren penurunan terlihat pada 2014, 2018, dan sekarang 2014,” kata Oscar dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu, seperti dilansir Antara.

Menurutnya, siklus empat tahun biasanya digunakan oleh individu untuk memperoleh dan mengakumulasi aset kripto. Karena harga cryptocurrency lainnya cenderung menurun seiring dengan harga Bitcoin.

Biasanya, mayoritas mata uang kripto akan mengikuti Bitcoin sebagai aset kripto dengan nilai pasar tertinggi. Pada saat seperti inilah pedagang jangka panjang memperoleh kripto yang mereka inginkan dengan harga murah dan menggunakannya untuk membangun portofolio kripto, “tambah Oskar.

Di Indodax sendiri terdapat lebih dari 200 jenis aset kripto, dan tidak semuanya anjlok seperti Bitcoin. Berbagai jenis aset kripto, seperti token derivatif, juga meningkat.

Baca Juga:  Seberapa Aman Crypto Dijadikan Investasi Berikut Simak Selengkapnya

Token derivatif adalah token yang bergerak melawan harga cryptocurrency secara umum. Token turunan seperti Hedge and Bear, yang nilainya naik saat Bitcoin jatuh, atau Ethedge dan Bnbhedge, yang harganya naik saat Ethereum dan BNB turun, semuanya ditawarkan oleh Indodax untuk dibeli pengguna.

Pedagang jangka pendek dapat menggunakan token derivatif untuk menghasilkan uang bahkan ketika pasar sedang turun. Ia juga mengatakan bahwa para trader atau investor perlu mengetahui betapa pentingnya analisa teknikal dan menggunakan money management yang baik.

Oscar mengatakan bahwa analisis teknis adalah cara untuk memprediksi bagaimana harga akan berubah di masa depan dengan melihat bagaimana mereka telah berubah di masa lalu.

Teknik sederhana adalah pola support, di mana harga crypto dari bawah yang dilacak akan naik. Atau pola sebaliknya, disebut resistance, dimana harga akan turun dari puncaknya.

Investor perlu mengetahui apakah candlestick berarti harga akan naik atau harga akan turun. Apa perbedaan antara kandil hijau dan merah? Cara melihat tren menggunakan garis tren. “Bagaimana tren harga kripto dan lain sebagainya?” tanya Oskar.

Dia mengatakan investor baru dapat mempelajari strategi analisis teknis untuk Bitcoin dan cryptocurrency lainnya di internet, seperti di situs web Indodax

Presiden El Salvador Nayib Bukele Kembali Serok Bitcoin Rp 22,4 Miliar

Presiden El Salvador Nayib Bukele, yang kehilangan banyak uang dengan memasukkan uang publik ke dalam Bitcoin, mengatakan pada hari Senin bahwa ia telah menghabiskan USD 1,5 juta (sekitar Rp 22,4 miliar) lagi untuk membeli 80 BTC dengan harga USD 19.000.

Presiden El Salvador Nayib Bukele Kembali Serok Bitcoin Rp 22,4 Miliar

Dia tampaknya tidak peduli bahwa dia telah kehilangan banyak uang. Dengan total $19.000, El Salvador membeli 80 bitcoin. Bukele berkomentar dalam tweet pada Selasa (5/7/2022), dilansir Decrypt, “Bitcoin adalah masa depan. Terima kasih telah menjualnya dengan harga murah.”

Menurut tweetnya sendiri, sebelum pengungkapan saat ini, Bukele telah membayar sekitar USD 104 juta untuk memperoleh 2.301 bitcoin dengan harga rata-rata USD 45.171.

Stok Bitcoin El Salvador senilai USD 43.719.000 kemarin ketika Bitcoin jatuh ke USD 19.000, yang berarti kerugian USD 60,2 juta bagi negara. Dengan pembelian baru-baru ini, Bukele akan menurunkan harga rata-rata yang diinvestasikan per Bitcoin dari USD 45.171 menjadi USD 44.219.

Ini berarti bahwa Bitcoin harus naik menjadi USD 44.219 (lebih dari 100 persen) agar Bukele dapat mengembalikan investasi yang dilakukan atas nama negara tanpa menerima keuntungan apa pun.

Investor Bitcoin jangka panjang lainnya dengan pandangan yang lebih bullish juga telah mengadopsi taktik menimbun Bitcoin ini setelah penurunan tajam. Michael Saylor, CEO MicroStrategy, baru saja mengumumkan pembelian Bitcoin senilai USD 10 juta, sehingga jumlah total BTC di rekening bank perusahaannya menjadi 129.699 dengan harga rata-rata USD 30.664.

Baca Juga:  Turunnya Harga Shiba Inu Kabar Bagus Bagi Bitcoin dan Ethereum di Pasar Crypto

Harga Cryptocurrency Bitcoin (BTC) Masih Bisa Jatuh Lebih Dalam Lagi

Sebelum mengambil keputusan pembelian, investor masih mempelajari evolusi nilai atau harga Bitcoin (BTC).
Meskipun nilainya telah turun relatif jauh, para ahli berpikir bahwa Bitcoin (BTC) masih memiliki peluang untuk jatuh lebih jauh.

Harga Cryptocurrency Bitcoin (BTC) Masih Bisa Jatuh Lebih Dalam Lagi

Mark Mobius, yang merupakan salah satu investor paling terkenal, berpikir bahwa Bitcoin belum mencapai titik terendahnya.
“Investor Bitcoin masih berbicara tentang pembelian di bagian bawah, yang menunjukkan bahwa mereka masih berharap bagian bawah akan segera tercapai.” “Bitcoin belum mencapai titik terendah di pasar beruang saat ini, yang merupakan kabar baik bagi investor,” kata Mobius, seperti dilansir Coingape.com, Kamis (23/6/2022).

Bitcoin terkait erat dengan indeks saham AS, terutama Nasdaq 100. Harga Bitcoin dan industri kripto secara keseluruhan telah jatuh lebih cepat daripada saham AS sejak awal Mei.

Mobius mengatakan sesuatu yang menarik: bahwa Bitcoin akan menjadi indikator utama ketika pasar saham turun, dan dia mendesak orang-orang yang baru mengenal pasar saham untuk mengalihkan perhatian mereka ke mata uang kripto.

“Sentimen investor tercermin dalam harga cryptocurrency. Keesokan harinya, Bitcoin turun, dan Dow Jones turun. Itulah pola yang kamu dapatkan. Ini menunjukkan bahwa Bitcoin adalah indikator utama.

Pada saat penulisan ini, menurut coinmarketcap.com, 1 bitcoin (BTC) bernilai sekitar Rp 304,6 juta, naik hampir 1,22 persen dibandingkan hari sebelumnya. Sementara itu, volume perdagangan 24 jamnya sekitar Rp 432,8 triliun, meningkat 1,61 poin persentase.

Harga rata-rata yang diinvestasikan per Bitcoin akan turun dari USD 45.171 menjadi USD 44.219. Bitcoin terkait erat dengan indeks saham AS, terutama Nasdaq 100. Harga Bitcoin telah jatuh lebih cepat dari saham AS sejak awal Mei. 1 Bitcoin (BTC) bernilai sekitar Rp 304,6 juta, naik hampir 1,22 persen dibandingkan hari sebelumnya.

Kesimpulan

Harga Bitcoin turun 5,41 persen menjadi US$19.290 pada Sabtu (2/7/2022) pukul 07.50 WIB. Cryptocurrency lainnya, seperti ETH, Solana dan Binance Coin, semuanya juga turun nilainya.

Harga cryptocurrency lainnya cenderung menurun seiring dengan harga Bitcoin, menurut Oscar, salah satu pendiri Indodax, platform perdagangan crypto yang berbasis di Jakarta untuk individu dan bisnis yang ingin memperoleh dan mengakumulasi aset crypto.

Token turunan seperti Hedge and Bear, yang nilainya naik saat Bitcoin turun, atau Ethedge dan Bnbhedge, yang harganya naik saat Etherum dan BNB turun, semuanya tersedia untuk dibeli. Stok Bitcoin El Salvador senilai USD 43.719.000 kemarin ketika Bitcoin jatuh ke USD 19.000, yang berarti kerugian USD 60,2 juta bagi negara.

Back to top button