Advertisement

Apa Itu Luna 2.0 Crypto dan Bagaimana Cara Kerjanya

Rancakmedia.com – Berikut ini kami akan memberikan informasi terkait luna 2.0 crypto karena banyak investor klasik TerraUSD dan LUNA menanyakan apa yang akan terjadi selanjutnya di blockchain.

Meskipun blockchain Terra gagal hanya beberapa minggu yang lalu, edisi baru dari blockchain ini sekarang siap diluncurkan. Versi Terra ini dikenal sebagai Terra 2.0. Setelah diluncurkan, peremajaan platform diizinkan dengan persetujuan lebih dari 65 persen pemegang.

Tutorial berikut menjelaskan semua yang perlu kamu ketahui tentang Terra 2.0 dan dapat membantu kamu memutuskan apakah akan menambahkan koin LUNA baru ke portofolio kamu atau tidak.

Apa Itu Luna 2.0 Crypto

Terra 2.0 adalah versi baru dari blockchain Terra asli. LUNA, cryptocurrency, akan diluncurkan kembali sebagai bagian dari upaya ini juga. Ticker LUNA akan digunakan untuk memperdagangkan mata uang LUNA yang baru, yang akan menggantikan mata uang yang sudah ada.

Apa Itu Luna 2.0 Crypto

Terra 2.0 berbeda dari platform aslinya, yang sekarang diberi nama Terra traditional. Sekarang platform telah dibuka, Terra baru akan secara resmi didirikan dengan merek lama. Airdrop dari token Terra baru akan tersedia untuk pemegang UST dan LUNA. Perbedaan terbesar antara Terra tradisional dan Terra baru adalah Terra 2.0 tidak akan dipelihara dengan cara apa pun oleh Terraform Labs atau Do Kwon. Terra 2.0, di sisi lain, akan sepenuhnya dimiliki oleh komunitas.

Ada Apa dengan Luna 2.0 Crypto

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, Terra 2.0 hanyalah rekreasi dari Terra lama yang harus bertahan lama. Sementara Terraform Labs dan Do Kwon bukan bagian dari Terra 2.0, bisnis di balik Luna dan Terra menyusun “rencana kelahiran kembali yang kuat” yang bermaksud untuk berhasil menyelamatkan seluruh lingkungan Terra tradisional dengan memproduksi Terra baru. Moniker Earth 2.0 awalnya diberikan kepada pesawat ini.

Meskipun ada bukti jelas bahwa Terra 2.0 tidak akan menghadapi nasib yang sama seperti pendahulunya, pertukaran cryptocurrency dan pengusaha TI saat ini terbagi atas kelayakan untuk mendukung blockchain Terra 2.0.

Ada Apa dengan Luna 2.0 Crypto

Proposal yang awalnya diusulkan oleh Do Kwon dan Terraform Labs berpusat pada verifikasi blok yang salah serta transaksi jaringan blockchain, yang akan memungkinkan mata uang LUNA dan Terra 2.0 yang baru untuk bertahan. Sebagai hasil dari hard fork, Terra 2.0 tidak akan langsung ditautkan ke LUNA classic, tetapi akan tetap berada di blockchainnya sendiri sepenuhnya.

Ada beberapa pertimbangan yang diberikan pada rencana Do Kwon, tetapi tidak banyak yang mendukungnya. Alih-alih didasarkan pada blockchain Terra sebelumnya, Terra 2.0 terhubung ke blockchain yang sama sekali baru, yang dikenal sebagai Terra baru. Token LUNA asli telah diubah menjadi LUNA klasik.

Berinvestasi di Luna 2.0 Crypto

Jika kamu mempertimbangkan untuk berinvestasi di Terra 2.0, ingatlah bahwa Terra dan LUNA dianggap sebagai mata uang saudara, yang menyiratkan bahwa menjaga keseimbangan antara kedua mata uang mengharuskan pengguna untuk memperoleh beberapa Terra sebelum memperdagangkannya untuk MOON.

Ada sedikit manfaat dari metode ini. Testnet Terra 2.0 ditayangkan pada 24 Mei, yang berarti bahwa mekanisme platform blockchain baru sekarang sepenuhnya dikunci. pada berbagai interval.

Berinvestasi di Luna 2.0 Crypto

Peluncuran Luna 2.0 Crypto

Koin pada dasarnya diberikan secara gratis melalui airdrops. Koin ini sering diberikan sebagai cara untuk mempromosikan mata uang baru. Sementara airdrop LUNA baru ditujukan untuk mempromosikan stablecoin Terra 2.0, mereka juga dirancang untuk memberi kompensasi kepada pemilik LUNA classic dan TerraUSD saat ini.

Bagaimana Airdrops Beroperasi

Jumlah koin LUNA baru yang dapat diperoleh pemegang LUNA classic bergantung pada jumlah yang mereka miliki saat ini dan kapan token diperoleh. Meskipun Terra 2.0 mudah untuk mempertimbangkan jumlah koin yang dimiliki saat melakukan airdrop, beberapa token ini diperoleh setelah koin LUNA mulai hancur.

Terra 2.0 menyimpan snapshot sebelum dan sesudah crash untuk membatasi jumlah koin baru yang didapat oleh pemegang LUNA classic yang membeli koin setelah crash. Pada atau sekitar 7 Mei 2022, foto pra-runtuh ini diambil. Sementara foto pasca-runtuh ini bertanggal 27 Mei, itu diambil 20 hari setelah keruntuhan awal.

Pemegang LUNA sebelum runtuh akan mendapatkan airdrop mendekati 1:1 dari apa yang mereka pegang pada saat runtuh. Investor yang memperoleh koin ini setelah musim gugur, di sisi lain, mungkin mengantisipasi airdrop yang sebanding dengan rasio 1,000015 pada 27 Mei agar sesuai dengan nilainya saat ini.

Tanggal Rilis Luna 2.0

Pada tanggal 28 Mei, Luna 2.0 dikeluarkan sebagai bagian dari blok genesis rantai Terra. Ini memiliki waktu peluncuran 6:2 UTC (23:1 ET, XNUMX:XNUMX PT), ketika blok pertama di mainnet baru, yang dikenal sebagai Phoenix-XNUMX, dibuat.

Tanggal ini dimundurkan satu hari oleh Earth, yang awalnya mengumumkan akan diterbitkan pada 27 Mei. Terra Classic block 7790000 akan menjadi tuan rumah trailer lemparan koin pada 27 Mei.

Berbicara setelah peluncuran mainnet Terra 2.0, Terra berkata: “Hari ini menkamui awal dari babak baru komunitas Terra. Tidak ada batasan untuk apa yang bisa kita lakukan ketika kita bekerja sama.”

Lebih Banyak Token LUNA

Luna 2.0 Crypto akan diberikan melalui airdrop dalam waktu dekat. Dua airdrop tambahan ditujukan untuk memberi kompensasi kepada pemegang TerraUSD, yang memerlukan kompensasi pemegang stablecoin ini sebelum mereka jatuh dari pasak mereka, serta mereka yang memperoleh stablecoin setelah pasak runtuh.

Pemegang UST sebelum kecelakaan akan mendapatkan airdrop dengan rating 1:0.033. Di sisi lain, mereka yang membeli stablecoin setelah event ini akan mendapatkan Terra 2.0 pada 1:0.013. Kamu memiliki 1.000 UST pada 27 Mei, katakanlah.

Dalam situasi ini, kamu akan mendapatkan 13 token LUNA baru melalui airdrop. Pada tanggal 27 Mei, setiap orang dengan 1.000 token LUNA tradisional akan mendapatkan 0,15 token LUNA baru secara gratis. Pada peluncuran Terra 2.0 pada 27 Mei, semua investor, apa pun kategorinya, mendapatkan 30% dari seluruh airdrop mereka.

Airdrops yang tersisa akan diberikan secara linier selama jangka waktu dua tahun, yang datang dengan tebing enam bulan. Karena “status terhubung” dari airdrop ini, transfer tidak akan dapat diakses selama 21 hari setelah menerima airdrop.

Selama waktu tiga minggu ini, airdrop akan ditangguhkan. Jenis penundaan ini menyebabkan banyak pemangku kepentingan dan investor kehilangan jutaan saat keruntuhan LUNA yang asli terjadi. Alasan investor yang memegang LUNA dalam jumlah besar hanya akan mendapatkan sebagian dari token Terra 2.0 mereka saat peluncuran adalah untuk memastikan mereka tidak segera menjualnya.

Terra baru pasti akan runtuh jika ada investor besar di Terra tradisional memutuskan untuk menjual saham mereka setelah mendapatkan 100% airdrop. Setiap pemilik token klasik Terra atau LUNA yang memiliki lebih dari satu juta token harus menunggu setahun sebelum mereka bisa mendapatkan hadiah airdrop. Dana yang tersisa akan dikumpulkan selama periode empat tahun.

Apa yang Terjadi Pada Old Terra Blockchain?

Baik TerraUSD dan LUNA classic adalah token asli dari jaringan Terra asli, yang merupakan proyek blockchain yang dibangun oleh Terra Labs. Tujuan dari platform blockchain ini adalah untuk membangun sistem uang elektronik peer-to-peer.

UST dan LUNA adalah dua token yang dapat diakses di blockchain ini. Stablecoin, seperti UST, terikat pada satu mata uang, dalam hal ini, dolar AS. Akibat indeksasi ini, nilai UST harus tetap mendekati satu dolar AS. Koin LUNA adalah komponen penting dalam memastikan UST mempertahankan pinnya.

Pengindeksan dipertahankan menggunakan mekanisme berbasis kontrak konvensional. TerraUSD tetap pada atau sekitar $1 membakar token LUNA, memungkinkan token baru untuk dihasilkan. Pada platform asli Terra, pengguna harus menukar token LUNA untuk UST dan UST untuk LUNA. Bahkan jika harga pasar token berubah pada saat perdagangan, transaksi ini tetap akan dikenakan biaya $1.

Nilai TerraUSD akhirnya turun karena tidak bisa lagi menjaga keseimbangan dengan dolar AS. Kami masih tidak tahu apa yang menyebabkan stablecoin ini kehilangan nilainya. Sementara semua ini terjadi, algoritme yang memberi daya pada seluruh jaringan berusaha memperbaiki masalah dengan mengeluarkan lebih banyak koin LUNA daripada biasanya.

Kenyataannya, jumlah total LUNA telah berkembang dari sekitar 700 juta token sekitar 5 Mei 2022 menjadi tujuh triliun token hanya delapan hari kemudian. Hal ini menyebabkan LUNA kehilangan lebih dari 99,9 persen dari nilai keseluruhannya.

Dengan melepaskan miliaran koin baru ke pasar, nilai satu koin akhirnya diturunkan menjadi hanya sepersekian sen. Sekarang token LUNA asli praktis tidak berharga, mereka telah diganti namanya menjadi LUNA classic dan terdaftar di bawah ticker LUNC. Adapun blockchain Terra sebelumnya, pada dasarnya tidak akan ada lagi.

Apa yang Terjadi Pada Old Terra Blockchain

New Terra adalah blockchain yang sepenuhnya independen. Ini adalah satu-satunya bagian dari blockchain Terra yang akan dihapus secara permanen: stablecoin UST. Bahkan jika koin LUNA baru dicetak, stablecoin tidak akan diterbitkan.

Apakah Layak untuk Investasi LUNA

Kelayakan Terra baru di pasar cryptocurrency harus dilihat. Sementara banyak situs telah berjanji untuk mengakomodasi mata uang baru, adopsi yang luas belum sepenuhnya terwujud. Keruntuhan langsung mungkin kurang mungkin sekarang karena platform baru tidak bergantung pada stablecoin yang dipatok dolar.

Seperti halnya berinvestasi dalam mata uang kripto, lakukan studi dan analisis yang cukup mendalam tentang pergerakan harga saat ini sebelum melanjutkan dengan berinvestasi di LUNA baru.

Oleh karena itu, sebelum melakukan investasi apa pun, lakukan studi kamu, berinvestasi dalam cryptocurrency sangat berbahaya dan spekulatif, dan posting ini bukan saran penulis untuk berinvestasi dalam cryptocurrency.

Terra 2.0 tampaknya menjadi platform yang menarik dengan potensi kinerja yang kuat di masa depan. Namun, berhati-hatilah dengan kematian terbaru Terra. Pendekatan termudah untuk melindungi diri kamu dari kerugian bitcoin yang besar adalah dengan mendiversifikasi portofolio kamu dan memastikan kamu memiliki campuran aset cryptocurrency yang berisiko dan aman.

Kualitas informasi dan membuktikan verifikasi semua materi yang dibuat oleh stafnya, menggarisbawahi, bagaimanapun, bahwa ia tidak menawarkan saran investasi apa pun, tidak bertanggung jawab atas kerugian, kerusakan (langsung, tidak langsung, dan insidental), biaya dan kehilangan keuntungan.

Kesimpulan

Terra 2.0 berbeda dari platform aslinya, yang sekarang diberi nama Terra traditional. Airdrop dari token Terra baru akan tersedia untuk pemegang UST dan LUNA. Ticker LUNA akan digunakan untuk memperdagangkan mata uang LUNA yang baru, menggantikan yang sudah ada.

Testnet Terra 2.0 baru ditayangkan pada 24 Mei. Token LUNA asli telah diubah menjadi LUNA klasik. Pengguna harus memperoleh beberapa Terra sebelum menukarkannya dengan MOON untuk menjaga keseimbangan antara kedua mata uang.

Airdrop LUNA baru ditujukan untuk mempromosikan stablecoin Terra 2.0. Pemegang LUNA sebelum runtuh akan mendapatkan airdrop mendekati 1:1 dari apa yang mereka pegang pada saat runtuh. Investor yang memperoleh koin ini setelah crash mungkin melihat rasio 1,000015 pada 27 Mei untuk nilai mereka saat ini.

Related Articles

Back to top button