Advertisement

Apa itu Terra (LUNA) dan Cara Kerjanya

Rancakmedia.com – Apakah kamu sudah mengetahui apa itu Terra (LUNA)? Bagaimana sejarah dan juga cara kerjanya? Berikut pada artikel di bawah ini kami akan menjelaskannya. Terra adalah inisiatif pembayaran digital yang menggunakan teknologi blockchain.

Definisi Terra (LUNA)

Stablecoin, juga dikenal sebagai aset kripto, akan digunakan oleh Terra untuk menciptakan lingkungan pembayaran digital yang terdesentralisasi.

Stablecoin adalah aset kripto yang diciptakan untuk memiliki nilai yang sebanding dengan mata uang fiat. Aset stablecoin paling populer yang dibuat Terra adalah TerraUSD (UST).

Selain itu, Terra adalah blockchain yang mencakup kemampuan kontrak pintar dan dapat memfasilitasi pembangunan ekosistem DApps di dalamnya.

Definisi Terra (LUNA)

LUNA adalah aset kripto standar di jaringan Terra. Menurut Coinmarketcap, Terra memiliki kapitalisasi pasar $27 miliar dolar dengan harga $75 dolar untuk 1 LUNA.

Hasil ini menempatkan Terra sebagai aset kripto terbesar ke-9 di dunia. Sebagai aset kripto yang digunakan untuk mendukung stablecoin, LUNA tidak memiliki jumlah suplai yang maksimal karena suplainya selalu menyesuaikan dengan jumlah stablecoin yang beredar.

Sejarah Terra

Pada tahun 2018, Do Kwon dan Daniel Shin membentuk Terraform Labs di Korea Selatan yang kemudian mulai mengembangkan Terra.

Kwon sebelumnya adalah anggota staf di Microsoft sementara Shin adalah pendiri dan CEO startup teknologi pembayaran Chai dan pendiri bisnis e-commerce Korea TMON.

Tujuan dari proyek Terra adalah untuk menciptakan infrastruktur untuk mendukung adopsi luas pembayaran digital melalui teknologi blockchain.

Terra diciptakan sebagai opsi pembayaran di tengah ekologi keuangan yang rapuh yang mengelilingi sektor bitcoin.

Stablecoin Terra memberi pengguna akses ke aset yang didukung oleh mata uang fiat tetapi terdesentralisasi dan dilindungi oleh kekekalan jaringan blockchain. Saat ini, Do Kwon adalah CEO Terraform Labs, yang bertanggung jawab atas pengelolaan dan pengembangan proyek Terra.

Cara Kerja Terra

Sebagai mata uang digital, stablecoin Terra dapat digunakan seperti uang kertas, tetapi dengan keuntungan tambahan dari blockchain: buku besar yang tidak dapat diubah, transaksi yang lebih cepat, waktu penyelesaian yang lebih cepat, dan biaya yang lebih murah.

Tidak seperti USDT dan USDC, stablecoin Terra tidak didukung oleh dolar, won Korea, atau uang kertas apa pun. Sebagai gantinya, Terra merilis stablecoin algoritmik seperti UST yang didukung oleh aset crypto Terra, token LUNA.

Terra mempertahankan harga UST setara dengan dolar melalui aset LUNA yang dapat ditukar dengan UST oleh pengguna Terra.

Karena penggunaan UST meningkat dan pasokan LUNA turun, mekanisme pembakaran dan pertukaran LUNA ini bermanfaat baik bagi sumber LUNA maupun UST (membuat LUNA semakin langka).

Algoritme Terra menyebabkan pasokan token LUNA berkontraksi dan meningkat berdasarkan permintaan UST dan stablecoin Terra lainnya.

Terlepas dari interaksi LUNA dan UST, Terra sendiri adalah platform blockchain yang menggunakan metode proof-of-stake. Hasilnya, kamu dapat berinvestasi di jaringan Terra.

Selain itu, Terra juga menawarkan kemampuan kontrak pintar dan dapat menjadi dasar untuk menciptakan ekosistem DeFi sendiri. Fakta ini menambah nilai Terra sebagai proyek yang memiliki berbagai kegunaan dan kegunaan.

Apa itu LUNA

Ada empat fungsi berbeda untuk cryptocurrency Terra, LUNA, dalam protokol Terra:

  1. Metode untuk membayar biaya transaksi dalam sistem gasnya (token utilitas).
  2. Cara untuk berpartisipasi dalam sistem tata kelola platform. Dengan melakukan staking atas token LUNA, kamu dapat membuat dan melakukan voting terhadap proposal dengan perubahan terkait protokol Terra.
  3. Mekanisme untuk menyerap fluktuasi permintaan terhadap stablecoin yang dicetak di Terra untuk mempertahankan patokan harga.
  4. Token untuk melakukan staking dalam mekanisme konsensus DPoS di balik para validator yang memproses transaksi jaringan.

LUNA memiliki pasokan target maksimum sebesar satu miliar token. Jika jaringan melampaui satu miliar LUNA, Terra akan melakukan burning LUNA hingga pasokannya kembali ke tingkat keseimbangannya.

Kesimpulan

Stablecoin adalah aset kripto yang diciptakan untuk memiliki nilai yang sebanding dengan mata uang fiat. Aset stablecoin paling populer yang dibuat Terra adalah TerraUSD (UST).

Pada artikel di atas kami telah membahas tentang Terra (LUNA), sejarah dan juga cara kerja yang dapat kamu pahami dengan mudah. Pada artikel lain, kami juga menyiapkan harga Terra (LUNA) yang dapat kamu simak.

Demikian artikel tentang Apa itu Terra (LUNA) dan Cara Kerjanya, semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan membantu untuk kamu semua.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas