Advertisement

Apa itu TerraUSD (UST) dan Pengaruhnya

Rancakmedia.com – Apakah kamu tahu tentang apa itu TerraUSD (UST)? Jika kamu belum mengetahuinya, kamu dapat simak artikel di bawah ini karena kami akan membahasnya.

UST turun hampir 99 sen selama akhir pekan, memicu kekhawatiran akan potensi “bank run” yang dapat memaksa Terra, proyek di belakangnya, untuk mencelupkan ke dalam tumpukan bitcoin senilai $3.5 miliar untuk mendukung token.

Terra, proyek di belakang UST, mungkin terpaksa menyelidiki tumpukan bitcoin senilai $3,5 miliar untuk mendukung token setelah harganya anjlok sekitar 99 sen selama akhir pekan.

Sekarang, Luna Foundation Guard, sebuah organisasi yang didirikan oleh pencipta Terra, mengklaim akan meminjamkan $750 juta bitcoin kepada bisnis perdagangan untuk mempertahankan harga UST. Tapi itu tidak menghilangkan kecemasan investor tentang konsekuensi untuk bitcoin.

Apa itu TerraUSD (UST)

Dikembangkan oleh Terraform Labs yang berbasis di Singapura, UST dikenal sebagai stablecoin algoritmik.

Ini bertujuan untuk menjalankan fungsi stablecoin seperti tether, yang melacak harga Dolar AS, tetapi tanpa uang tunai aktual yang disimpan sebagai cadangan untuk mendukungnya.

UST, di sisi lain, dihasilkan oleh penggunaan kontrak pintar, yang merupakan baris kode yang direkam ke blockchain, untuk menghancurkan token saudara perempuan yang dikenal sebagai luna.

“Jika kamu memiliki, katakanlah, $405, dan kamu membakar satu luna, kamu seharusnya dapat mencetak 405 stablecoin UST,” Carol Alexander, profesor keuangan di University of Sussex, menjelaskan.

UST dan stablecoin algoritmik yang didukung Terra lainnya digunakan untuk membuat luna baru, dan kebalikannya juga benar.

Investor dapat memanfaatkan mekanisme arbitrase protokol Terra untuk mendapatkan keuntungan dari fluktuasi harga token.

Misalnya, terlalu banyak permintaan untuk UST dapat mengakibatkan harganya mencapai $1. Akibatnya, investor dapat mengubah $1 luna menjadi UST dan mendapatkan keuntungan dari selisihnya.

Konsep ini dimaksudkan untuk menyamakan supply dan demand terhadap UST. Pengguna diberi insentif untuk membakar luna dan menghasilkan UST baru ketika harga UST menjadi terlalu tinggi, sehingga meningkatkan pasokan stablecoin sambil mengurangi jumlah luna yang tersedia.

“Luna menjadi lebih langka, yang membuatnya lebih berharga, mentransfer nilai itu ke UST,” kata Alexander.

Ketika harga UST terlalu rendah, kebalikannya terjadi — UST terbakar dan luna dicetak. Itu seharusnya, secara teori, membantu menstabilkan harga.

Apa artinya untuk bitcoin

Investor takut bahwa pendukung bitcoin UST dapat mengakibatkan kerugian yang lebih besar untuk cryptocurrency.

Mata uang digital terbesar di dunia itu anjlok di bawah $33.000 pada hari Senin, turun ke level terendah sejak Juli 2021. Terakhir diperdagangkan pada $32.921 kemarin malam, turun 6% dari hari sebelumnya.

Intervensi LFG “akan menambah tekanan jual,” kata Derek Lim, kepala wawasan kripto di bursa Bybit. “BTC kemungkinan akan turun lebih rendah sebelum memantul kembali ketika penjual pendek mengambil untung.”

Kwon bersikeras LFG “tidak mencoba untuk keluar dari posisi bitcoin-nya.”

“Ketika pasar pulih, kami berencana untuk meminta pinjaman ditebus kepada kami dalam BTC, meningkatkan ukuran total cadangan kami,” katanya.

Pemegang token UST akan dapat memperdagangkan aset mereka untuk bitcoin di masa depan, sesuai dengan rencana.

Arbitrase yang membeli UST dan kemudian menukarnya dengan bitcoin murah akan memainkan fungsi yang biasanya dimainkan luna di masa krisis, dengan bitcoin memainkan peran yang sama.

Tapi itu masih beberapa minggu lagi untuk mengadopsi, dan tidak jelas bagaimana cara kerjanya dalam kenyataan.

Risiko terbesar ke depan adalah depegging lain dari UST yang memaksa LFG untuk melikuidasi kepemilikan bitcoinnya, kata Hendo Verbeek, kepala operasi perdagangan kuantitatif di Faculty Group.

Itu bisa, pada gilirannya, menghasilkan likuidasi lebih lanjut dari pembeli yang “berleverage berlebihan”, menurut Verbeek. “Ini adalah skenario mimpi buruk yang terlihat seperti hasil nyata dari berbagai peristiwa,” katanya.

Kesimpulan

Dikembangkan oleh Terraform Labs yang berbasis di Singapura, UST dikenal sebagai stablecoin algoritmik.

Pada artikel di atas kami telah membahas tentang TerraUSD (UST) dan kami juga membahas tentang pengarus TerraUSD untuk Bitcoin.

Demikian artikel tentang Apa itu TerraUSD (UST) dan Pengaruhnya, semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan membantu untuk kamu semua.

Tombol kembali ke atas