Advertisement

Penyebab Harga Bitcoin Longsor di Bawah US$30.000

Rancakmedia.com – Pada artikel di atas kami telah membahas tentang penyebab harga bitcoin longsor di bawah US$30.000 yang banyak di cari-cari oleh masyarakat.

Harga Bitcoin terus melemah atau turun di bawah $30.000 untuk pertama kalinya sejak Juli 2021. Ini menandai penurunan lebih dari 55 persen dari puncaknya pada November 2021.

Pada hari Selasa, 10/5/2022, menurut Bloomberg, cryptocurrency paling berharga di dunia turun 1% menjadi US$29.992 di perdagangan Asia. Ether turun 3,7%, Solana turun 8,2%, dan Avalanche turun 10,4% dari harga sebelumnya.

Penyebab Harga Bitcoin Anjlok

“Kami melihat slow-motion meltdown, karena sebagian besar adalah aksi jual pemegang lama. Sekarang beberapa perbendaharaan perusahaan melayang di dekat basis biaya mereka.

Pasar menunggu dan mengawasi untuk melihat apakah pemegang saham akan memaksa beberapa risiko,” kata Josh Lim, kepala derivatif di broker Genesis Global Trading yang berbasis di New York.

Penyebab Harga Bitcoin Anjlok

Ketika Federal Reserve memperketat kebijakan moneter untuk melawan inflasi, pasar crypto runtuh, mendorong investor menjauh dari aset spekulatif di pasar internasional.

Michael Novogratz, investor cryptocurrency miliarder yang memimpin Galaxy Digital Holdings Ltd., mengatakan bahwa menurutnya segala sesuatunya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

Ada kemungkinan bahwa Bitcoin dan Nasdaq akan terus diperdagangkan secara bersamaan sampai keseimbangan baru tercapai.

Firasat saya adalah bahwa ada beberapa kelemahan lagi yang bisa didapat, dan itu akan diperdagangkan di pasar yang sangat berombak, bergejolak, dan keras setidaknya untuk beberapa kuartal berikutnya sebelum orang merasa kita seimbang, ”kata Novogratz.

Sementara itu, Luna Foundation Guard (LFG), asosiasi yang dibuat untuk mendukung token dan blockchain terdesentralisasi TerraUSD.

Mengatakan akan mengeluarkan pinjaman senilai sekitar $1,5 miliar dalam Bitcoin dan TerraUSD untuk membantu memperkuat pasak TerraUSD setelah turun di bawah $1 Sabtu lalu. karena pasar crypto terus anjlok.

“Kami mengawasi dengan cermat untuk melihat bagaimana harga pasar selama 24 jam ke depan. Ini Termasuk apakah mekanisme yang diperkenalkan untuk membantu meningkatkan ketergantungan.

Seperti LFG yang meminjamkan Bitcoin ke perusahaan perdagangan OTC, akan cukup untuk bertahan pada saat stres berat atau jika kita membutuhkan mekanisme stabilisasi tambahan,” kata Steven Goulden, analis riset senior di pembuat pasar kripto Cumberland DRW.

Menurut statistik yang disediakan oleh Bloomberg, saham patokan S&P 500 memiliki korelasi 40 hari di sekitar rekor, yang berarti bahwa setiap penurunan tambahan di pasar saham dapat membawa Bitcoin turun bersamanya.

Kesimpulan

Pada hari Selasa, 10/5/2022, menurut Bloomberg, cryptocurrency paling berharga di dunia turun 1% menjadi US$29.992 di perdagangan Asia. Ether turun 3,7%, Solana turun 8,2%, dan Avalanche turun 10,4% dari harga sebelumnya.

Demikian artikel tentang Penyebab Harga Bitcoin Longsor di Bawah US$30.000, selain itu kami juga membuat artikel Apa itu unfi bitcoin? Semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan membantu untuk kamu semua.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas