Advertisement

JPMorgan Memasuki Metaverse Dengan Virtual Decentraland

Rancakmedia.com – JPMorgan membuat langkah signifikan memasuki Metaverse pada hari Selasa 15 Februari 2022, bergerak ke bidang embrionik dengan ruang virtual di lingkungan populer berbasis blockchain Decentraland.

“Onyx Lounge” diluncurkan bersamaan dengan studi dari bank yang menjelaskan potensi pengembangan terkait metaverse untuk perusahaan dan alasan untuk “bunga eksplosifnya”.

Ada potensi di hampir setiap sektor pasar ketika Anda berpikir tentang ekonomi metaverse atau metanomics,” bank mencatat. “Kami di sini tidak untuk menyiratkan metaverse, seperti yang kita ketahui sekarang, akan mengambil alih semua interaksi manusia, tetapi melainkan, untuk mengeksplorasi banyak potensi menarik yang dibawanya bagi konsumen dan pemasar.”

Metaverse, JPMorgan menyatakan, menawarkan potensi pasar sebesar $1 triliun dalam pendapatan tahunan, karena seniman memanfaatkan Web3 untuk memonetisasi karya mereka dengan cara baru.

“Ekonomi kepemilikan demokratis ini dipasangkan dengan prospek interoperabilitas, mungkin mengungkap kemungkinan ekonomi yang sangat besar, di mana produk dan layanan digital tidak lagi disandera oleh platform atau merek game tertentu,” menurut penelitian tersebut.

Bank mengidentifikasi perusahaan besar seperti PWC, Walmart, Nike, Verizon, Gap, Adidas, Hulu dan Atari sebagai pengguna awal dan investor dalam ekonomi blockchain.

JPMorgan Memasuki Metaverse dengan Virtual

CEO dan ruang rapat di seluruh dunia bertanya-tanya, ‘Apa strategi metaverse saya?'” Metaverse tidak tahu apa yang saya lakukan di sini. Apa itu metaverse?’” pesan itu menyatakan.

Menurut statistik dari empat situs metaverse terkemuka, harga rata-rata tanah virtual telah meningkat dari $6.000 menjadi $12.000 hanya dalam enam bulan tahun lalu. Pengeluaran iklan dalam game, menurut bank, akan mencapai $ 18,4 miliar pada tahun 2027, katanya.

Meskipun metaverse telah tumbuh “sangat cepat,” dan “sulit untuk membuat rencana bisnis di ruang yang dinamis seperti itu,” JPMorgan mengklaim bahwa bahaya “tertinggal sepadan dengan upaya ekstra yang diperlukan untuk memulai.”

Langkah metaverse oleh JPMorgan mengikuti komunikasi serupa dengan pelanggan bulan lalu dari Morgan Stanley.

Analis di bank percaya total addressable market (TAM) metaverse pertama di China akan menjadi sekitar $4 triliun, karena menggantikan internet seluler dengan “pengalaman yang lebih mendalam.” Jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi $8 triliun saat metaverse mulai “mengganggu aktivitas offline”, seperti pertunjukan real estat, test drive mobil, dan sekolah.

“Kami mengantisipasi TAM metaverse menjadi luas dan tumbuh melampaui pasar konsumen online saat ini, yang sebagian besar didorong oleh belanja e-commerce dan hiburan online,” tambah catatan tersebut.

Kesimpulan

JPMorgan Memasuki metaverse dengan ruang virtual di lingkungan populer berbasis blockchain Decentraland. “Onyx lounge” diluncurkan bersamaan dengan studi dari bank yang menjelaskan potensi pengembangan metaverse terkait perusahaan.

Bank mengidentifikasi perusahaan besar seperti PWC, Walmart, Nike, Verizon, Gap, Adidas, Hulu dan Atari sebagai pengguna awal dan investor di lapangan. Pengeluaran iklan dalam game akan mencapai $ 18,4 miliar pada tahun 2027, kata JPMorgan.

Related Articles

Back to top button