RadioShack Membuka Pasar DeFi Membawa Crypto

Rancakmedia.com – Generasi yang lebih tua tidak percaya dengan cita-cita ketinggalan zaman dari para pemuda Bitcoin. RadioShack membuka pasar DeFi dan mengubah penekanannya dari elektronik ke crypto, menyatakan bahwa itu akan dapat menjembatani kesenjangan dengan generasi yang lebih tua dan mendorong teknologi blockchain lebih dekat untuk digunakan secara luas.

“Adalah teori kami bahwa cara terbaik agar crypto menjadi lebih populer adalah dengan nama merek yang mapan di bidang TI untuk memimpin,” tulis RadioShack dalam proposalnya.

“Generasi yang lebih tua tidak percaya gagasan baru tentang pemuda Bitcoin,” katanya.

Merek berusia 100 tahun telah menetapkan rencananya, mengumumkan peluncuran koin RADIO sebagai bagian dari RadioShack DeFi (pembiayaan terdesentralisasi) (keuangan terdesentralisasi).

Keuangan terdesentralisasi mendefinisikan protokol berbasis blockchain yang memungkinkan pengguna untuk memperdagangkan uang tanpa perlu perantara, seperti bank.

Paket DeFi RadioShack akan memungkinkan pengguna bertukar token satu sama lain tanpa harus melalui broker konvensional. Proyek ini dibuat layak oleh protokol Atlas USV (kependekan dari Universal Store of Value), yang memungkinkan aplikasi tambahan dibangun di atasnya.

🔥TRENDING:  Shiba Inu Menjadi Token yang Paling Diburu Karna Alami Penurunan

Perjalanan RadioShack Membuka Pasar DeFi

RadioShack mengajukan kebangkrutan pada 2015 dan sekali lagi pada 2017. Toko bersejarah itu dibeli oleh Retail Ecommerce Ventures pada 2020, dipimpin oleh Alex Mehr dan Tai Lopez, yang juga jenius di balik Atlas USV. Selain Pier 1, Steinmart, dan Dressbarn, Retail Ecommerce Ventures memiliki sejumlah perusahaan terkenal lainnya tetapi gagal.

“RadioShack memiliki satu tujuan: Distribusi dan penggunaan oleh jutaan orang tetapi berpotensi lebih penting, oleh ratusan blue-chip, organisasi besar sebagai pintu masuk mereka menuju perusahaan blockchain,” tulis perusahaan itu.

Perjalanan RadioShack Membuka Pasar DeFi

RadioShack melanjutkan dengan menyarankan bahwa bisnis crypto sejauh ini telah meleset dari target dengan berkonsentrasi pada “spekulasi dan tidak cukup untuk membuat klien ‘jadul’ merasa nyaman.” Pengguna crypto biasa dan seorang CEO memiliki “kesenjangan generasi yang serius,” menurut laporan itu.

🔥TRENDING:  Prediksi Harga Shiba Inu Sampai Akhir 2021 dan Pengaruh Elon Musk

“Kesenjangan demografis ini menghadirkan penghalang psikologis yang sangat besar untuk adopsi crypto,” klaim perusahaan.

Meskipun tidak diketahui kapan token RADIO berencana untuk diluncurkan, Anda dapat bergabung dalam daftar tunggu melalui situs web perusahaan. “RadioShack, dan RadioShack saja, dapat menjembatani kesenjangan dan ‘menyeberangi jurang’,” bangga perusahaan.

Dalam berita lain, Jack Dorsey dan Elon Musk baru-baru ini membuat diskusi tentang siapa yang benar-benar mengendalikan web3.

Kesimpulan:

Paket DeFi RadioShack akan memungkinkan pengguna bertukar token satu sama lain tanpa harus melalui broker konvensional.

Proyek ini dibuat layak oleh protokol Atlas USV (kependekan dari Universal Store of Value), yang memungkinkan aplikasi tambahan dibangun di atasnya. Meskipun tidak diketahui kapan token RADIO berencana untuk diluncurkan, Anda dapat bergabung untuk daftar tunggu melalui situs web perusahaan.

Pencarian Populer

How Many Radio Shacks Are Left 2021 - Is Radio Shack Dead-
Back to top button