BISNIS

Balanced Scorecard? Berikut Pengertian dan Fungsi

Rancakmedia.com – Balanced Scorecard? Definisi, fungsi, sudut pandang dan contoh diberikan di bawah ini
Balanced scorecard ini adalah sistem manajemen yang dirancang untuk mengubah tujuan strategis organisasi menjadi serangkaian tujuan kinerja, yang diukur, dipantau, dan dimodifikasi sesuai kebutuhan untuk menjamin bahwa tujuan strategis organisasi terpenuhi.

Asumsi mendasar dari metode ini adalah bahwa bisnis secara historis tidak memiliki ukuran akuntansi keuangan untuk memantau tujuan strategis mereka yang cukup untuk mempertahankan jalur perusahaan. Hasil keuangan menjelaskan apa yang telah terjadi di masa lalu, bukan di mana bisnis berada atau seharusnya.

Apakah Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang balanced scorecard? Baca artikel berikut:

Definisi dan Sejarah Balanced Scorecard

Penting untuk memahami latar belakang dan gagasan yang mendasari alat manajemen dan pemantauan yang dikembangkan dalam artikel Harvard Business Review tahun 1992 yang terkenal “The Balanced Scorecard: Measures that promote performance,” sebelum melangkah lebih jauh.

Pada saat itu, itu dianggap sebagai teknik benchmarking organisasi yang ketinggalan zaman dan tidak memadai. Pada akhir studi mereka, diperlukan teknik pengukuran kinerja perusahaan yang lebih akurat, dan pada akhirnya dibuat sistem pendukung pengambilan keputusan yang efisien untuk membantu manajemen strategis.

Definisi dan Sejarah Balanced Scorecard

Salah satu aspek utama adalah untuk memperluas penilaian prospek, yang secara tradisional sangat berorientasi finansial.

🔥TRENDING:  Lowongan Kerja Indomaret 2021 Jakarta

Deskripsinya mungkin sebagai berikut dalam pengukuran balanced scorecard:
Alat untuk memantau pilihan strategis perusahaan berdasarkan indikator yang ditentukan sebelumnya yang harus menembus minimal empat bidang – keuangan, pelanggan, proses internal dan pembelajaran & pengembangan.

Dengan demikian, perusahaan telah mengukur kemampuan pengukuran dan pemantauannya untuk memungkinkan pengukuran semua lokasi rantai pasokan yang penting.

Ini juga berkontribusi pada peningkatan substansial dalam pengetahuan luas perusahaan tentang strategi manajemen tingginya, dengan melibatkan setiap karyawan dalam prosesnya. Hal ini dilakukan dengan membuat peta strategis.

Dalam contoh manajemen yang menggunakan teknik balanced scorecard, banyak peta strategis menjadi jelas ketika manajemen merangkum setiap metode pengukuran kinerja organisasi dan dampaknya terhadap pencapaian tujuan bisnis.

Robert Kaplan dan David Norton berpendapat

Dikomunikasikan melalui kerangka kerja logis berdasarkan pengelolaan tujuan yang telah ditentukan sebelumnya dan memungkinkan manajer untuk menggunakan kembali sumber daya fisik, keuangan, dan manusia untuk mencapai tujuan strategis. Bukan hanya alat untuk mengukur kinerja, tetapi juga alat untuk mengukur kinerja. juru strategi dan komunikator kinerja.”

Sistem manajemen proses bisnis yang solid mungkin selalu menjadi bagian yang dapat diandalkan dari pemantauan, manajemen, dan dukungan pengambilan keputusan perusahaan Anda.

🔥TRENDING:  Berikut Rekomendasi Analis Untuk Saham Emiten Pembiayaan Multiguna

Fungsi Balanced Scorecard

Berikan Kerangka Strategi

Tidak seperti manajemen keuangan atau SDM, perusahaan sering berbicara dalam beberapa cara yang berbeda dan unik tentang kinerja dan strategi organisasi.

Memfasilitasi Komunikasi Bisnis yang Strategis

Rencana bisnis dimaksudkan untuk mengkomunikasikan strategi strategis secara efektif. Ini adalah alat visual yang sangat baik dan mudah untuk menyelaraskan setiap departemen atau divisi untuk mencapai tujuan bisnis tingkat tinggi.

Ini menyelaraskan Pivisi dan Pepartemen

Semua divisi dan departemen harus menyelaraskan dengan strategi yang sama jika dijalankan dengan benar, dan membantu proses ini.

Anda dapat menghubungkan tujuan utama Anda dengan tujuan perusahaan Anda yang lebih luas dengan mengintegrasikan kerangka kerja ke dalam.

Memungkinkan Pekerja Anda untuk Memahami Tujuan

Balanced scorecard memungkinkan orang untuk menyelaraskan tujuan mereka di seluruh organisasi, menggunakan kerangka strategi organisasi.

Misalnya, seorang karyawan yang sering menetapkan tujuan kinerja untuk penilaian pribadi tahunan dan dapat menghubungkan tujuannya dengan tujuan divisi atau departemen.

Ini Melacak Strategi Anda

Banyak perusahaan sedang mengembangkan dan menempatkan rencana strategis di rak untuk tidak pernah direvisi. Pengembangan kerangka kerja balanced scorecard didasarkan pada penilaian yang sering terhadap strategi Anda dan hanya dapat dicapai dengan mengatur strategi Anda.
Sesi tinjauan strategis reguler, bulanan atau triwulanan, bersama dengan pembaruan strategis tahunan

🔥TRENDING:  Cara Daftar Pengajuan BPUM Online 2021

Kesimpulan:

Balanced scorecard adalah sistem manajemen yang dirancang untuk mengubah tujuan strategis organisasi menjadi serangkaian tujuan kinerja, yang diukur, dipantau, dan dimodifikasi sesuai kebutuhan. Ini dikembangkan oleh Robert Kaplan dan David Norton pada tahun 1992 untuk artikel Harvard Business Review mereka “The Balanced Scorecard”. Balanced Scorecard adalah alat visual yang sangat baik dan mudah untuk menyelaraskan setiap departemen atau divisi untuk mencapai tujuan bisnis tingkat tinggi. Balanced scorecard memungkinkan orang untuk menyelaraskan tujuan mereka di seluruh organisasi, menggunakan kerangka strategi organisasi. Ini juga membantu pekerja memahami bagaimana tujuan khusus mereka terhubung dengan strategi organisasi.

Back to top button