Kpi Perusahaan Definisi, Jenis dan Tujuan

Rancakmedia.com – kpi perusahaan, untuk menjalankan perusahaan secara efisien, proses pengendalian dan penilaian manajemen harus memastikan bahwa rencana kerja perusahaan berjalan efektif sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai. Sistem manajemen kinerja yang efektif diperlukan untuk melaksanakan tugas pengendalian dan penilaian secara efektif.

Sistem manajemen kinerja yang dirancang dengan baik adalah sistem yang dapat mendefinisikan operasi bisnis yang terjadi di dalam organisasi. KPI dapat digunakan untuk mengukur sistem manajemen kinerja (Key Performance Indicator) Setiap area perusahaan, termasuk unit bisnis, fungsi, dan tujuan strategis lainnya, diwakili oleh satu atau lebih KPI (indikator kinerja utama) dalam sistem manajemen kinerja.

Sistem manajemen kinerja digunakan oleh banyak perusahaan, namun mereka memasukkan “daftar KPI” yang tidak mengeksplorasi keterkaitan antar indikator. Untuk memenuhi kebutuhan organisasi yang kompleks, beberapa sistem manajemen kinerja telah dibuat untuk menangani keterkaitan antar indikator. Hubungan antar indikator dalam BSC hanya ditunjukkan secara kualitatif.

Menggunakan model pengukuran kinerja, lebih spesifik untuk menerapkan kriteria yang lebih spesifik, seperti menghitung bagaimana hubungan mempengaruhi kinerja secara keseluruhan untuk memanfaatkan hasil masa lalu untuk merencanakan strategi dan perilaku masa depan.

Definisi KPI

KPI adalah alat yang memberi tahu apakah perusahaan mencapai tujuan bisnisnya dan menjelaskan efektivitas perusahaan. Untuk bisnis, KPI digunakan untuk mengukur apakah mereka berhasil mencapai tujuan mereka atau tidak.

Beberapa fitur KPI antara lain:

  • Ukuran tidak termasuk pertimbangan keuangan
  • Ukuran yang paling sering digunakan (Pengukuran biasa)
  • Ukuran yang diketahui manajemen
  • Semua anggota organisasi telah memahami dan memahami KPI.
  • Komitmen kepada tim dan rekanan
  • Memiliki dampak yang luar biasa
  • Menghasilkan hasil yang baik

Indikator kinerja utama diukur dalam tiga interval waktu: harian, mingguan, dan bulanan. KPI adalah konsep penting untuk sukses, dan manajemen selalu memperhatikannya. Jika seseorang menyimpang dari KPI, manajemen kemudian dapat berbaikan dengan individu tersebut untuk membantu mereka memperbaiki masalah tersebut.

Definisi Indikator Kinerja Utama (Key Performance Indicators) Studi mengungkapkan

  • Iveta (2012) telah menunjukkan bahwa Key Performance Indicators (KPI) adalah ukuran jangka panjang dan nyata yang bergantung pada berbagai pandangan perusahaan dan menjadikan perusahaan sebagai basis data, dan digunakan untuk mulai mengembangkan rencana dan tujuan.
  • Warren (2011) berpendapat bahwa Key Performance Indicator (KPI) adalah alat yang membantu mengukur bagaimana kinerja organisasi terhadap tujuan strategisnya. Hal ini berkaitan dengan bagaimana strategi organisasi berinteraksi dengan strategi perusahaan secara keseluruhan.
  • Parmenter (2007), yang paling esensial bagi keberhasilan organisasi dalam keadaan saat ini dan yang akan datang adalah Key Performance Indicator (KPI).
  • Banerjee dan Buoti (2012) mengatakan bahwa Key Performance Indicator (KPI) adalah metode pengukuran yang digunakan untuk melacak kinerja dan mengukurnya dengan cara yang memungkinkan orang untuk “mengejar tujuan”. KPI membantu dalam mengidentifikasi tren dan mendukung pengambilan keputusan, dan lebih jauh lagi, mereka membantu dalam menetapkan tujuan yang terukur.

Definisi Indikator Kinerja Utama (Key Performance Indicators) Studi mengungkapkan

Berbagai jenis Indikator Kinerja Utama

KPI dapat dipecah menjadi dua kelompok yang berbeda: KPI keuangan dan non-keuangan.

KPI di bidang keuangan

Yang berhubungan dengan uang adalah KPI keuangan. Berikut ini adalah contoh KPI keuangan tersebut ukuran sisa uang setelah dikurangi harga pokok penjualan, yang merupakan KPI yang disebut Laba Kotor (HPP).
KPI ini, Laba Bersih (Net Profit), digunakan untuk mengevaluasi keseluruhan laba bersih perusahaan dengan mengurangkan berbagai biaya dan memperhitungkan pembayaran bunga dan pajak.
KPI Margin Laba Kotor, yang menghitung nilai persentase Laba Kotor dibagi dengan Pendapatan.
KPI yang mengukur nilai persentase yang diperoleh dengan membagi laba bersih dengan pendapatan dan mendefinisikannya sebagai KPI Net Profit Margin (Margin Laba Bersih)
KPI ini, Rasio Lancar (Current Ratio), merupakan indikator kinerja keuangan yang menggunakan rasio aktiva lancar/kewajiban lancar (saldo) untuk mengukur likuiditas.
Jika sebuah perusahaan memiliki indikator ini, Anda bisa menebak apakah akan mampu menghadapi krisis yang tidak terduga.

🔥TRENDING:  Pembayaran Gaji PNS Terapkan Aplikasi SIPD

KPI non-Keuangan

KPI non-keuangan adalah KPI yang tidak berdampak pada keuangan perusahaan. Misalnya, KPI Non-Keuangan mencakup contoh seperti:

pergantian karyawan yang tinggi (Manpower Turnover)
pengukuran pada kebahagiaan pelanggan
Rasio pelanggan berulang/pelanggan baru (Rasio Pelanggan berulang terhadap Pelanggan Baru)
total penjualan (Pangsa Pasar)
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Efektivitas KPI
Jika Anda mengadopsi KPI yang digunakan perusahaan lain di industri Anda, KPI mungkin bisa membantu. Namun, jika Anda tidak menerapkan KPI Anda, itu pada dasarnya tidak berguna. Saya penasaran kenapa kinerja perusahaan tidak terlihat di KPI. Anda harus terlebih dahulu memikirkan tujuan organisasi Anda, metode yang digunakan untuk mencapainya, dan siapa yang akan mengambil tugas tertentu sebagai hasilnya. Setelah melakukan ini, tim Anda harus membuat strategi untuk menetapkan KPI. Analis, kepala departemen, dan manajer harus terlibat selama proses ini. Terakhir, Anda akan mempelajari bagaimana KPI mengukur proses bisnis Anda dan siapa yang dapat menindaklanjutinya.

Kriteria SMART dapat digunakan untuk menghasilkan KPI yang berlaku untuk organisasi mana pun. Istilah ini berarti memiliki tujuan yang terukur dengan tenggat waktu tertentu. Untuk informasi lebih lanjut tentang masalah ini, Anda dapat berkonsultasi berikut ini.

  • Apa tujuan jangka waktu spesifik perusahaan?
  • Apakah mungkin untuk mengukur hasil tujuan seperti itu?
  • Apakah dapat dicapai untuk mencapai tujuan?
  • Apakah tujuan terhubung dengan perusahaan?
  • Kapan Anda akan mencapai tujuan ini?

Mengembangkan dan meluncurkan indikator kinerja utama
Empat kriteria berikut harus diikuti sebelum sebuah organisasi dapat mengklaim bahwa ia telah berhasil memperkenalkan KPI ke dalam proses operasionalnya. persyaratan yang diperlukan adalah

  • Partisipasi karyawan, tim, pemasok, dan pelanggan
  • Perataan manajemen dari atas ke bawah
  • Tindakan, laporan, dan tindakan yang saling berhubungan
  • KPI dan strategi yang terkait dengan KPI

Untuk membuat KPI bekerja, harus ada pendekatan sistem-lebar yang menghubungkan setiap aspek perusahaan satu sama lain, termasuk staf, manajer, pemegang saham, dan pelanggan dan pemasok. Laporan juga harus dibuat dengan cepat, akurat, dan dapat mengidentifikasi di mana perbaikan dapat dilakukan dalam proses pengambilan keputusan. Saat menyiapkan KPI, penting untuk mengetahui apa hasil dan tujuan dari setiap KPI. Dalam melaksanakan KPI, dimungkinkan untuk membuat tujuan yang menggabungkan beberapa kriteria menggunakan istilah yang disebut SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic and Time Sensitive).

🔥TRENDING:  Keuntungan Bisnis Digital Pada PT Telkom Indonesia

Tujuan

Sebuah tujuan harus didefinisikan dengan baik, dan tujuan “luas” tidak akan tercapai. Ketika sudah jelas apa yang harus dilakukan, mudah untuk mengenali kapan Anda telah mencapai tujuan Anda.

Measurable

Harus dapat diukur untuk mengukur tujuan dalam hasil kuantitas atau kualitas. Ini dapat dibandingkan dengan kinerja dasar atau seberapa baik sesuatu harus berfungsi. Itu harus ditulis sebagai tantangan, yang akan memotivasi organisasi untuk bekerja mencapai sesuatu. Tujuan yang realistis harus merupakan hasil dari penerapan konsep yang berorientasi pada hasil.

Semua tujuan dan hasil memiliki tenggat waktu yang sulit untuk diselesaikan. Untuk menentukan apakah ada peningkatan tujuan atau hasil, lebih sederhana untuk mengukur apakah hasil atau hasil bergantung pada batasan waktu. Mengembangkan KPI mengharuskan perusahaan untuk mencurahkan waktu dan sumber daya.

Key Performance Indicators (KPI) adalah indikator yang diukur yang sesuai dengan tuntutan perusahaan dengan menempatkan strategi pada tujuan jangka pendek dan strategi jangka panjang. KPI perusahaan kami adalah Net Profit Margin dan Gross Profit Margin. Jika penjualan perusahaan kami sedang meningkat, tetapi profitabilitas perusahaan kami tidak cukup baik untuk membiayai pengembangan bisnis, inilah KPI kami.

Seseorang dapat memperoleh ini dengan melihat catatan akuntansi untuk perusahaan yang terdaftar di perusahaan tersebut. Saat membandingkan KPI keuangan dan non-keuangan, dimungkinkan untuk memeriksa KPI untuk perputaran tenaga kerja, KPI untuk kebahagiaan pelanggan, atau rasio pelanggan tetap dengan pelanggan baru, yang semuanya memberikan informasi tambahan di luar pendapatan.

Kesimpulan:

Sistem manajemen kinerja yang efektif diperlukan untuk melaksanakan tugas pengendalian dan penilaian secara efektif. KPI adalah alat yang memberi tahu apakah perusahaan mencapai tujuan bisnisnya dan menjelaskan efektivitas perusahaan. Untuk bisnis, KPI digunakan untuk mengukur apakah mereka berhasil mencapai tujuan mereka atau tidak.

Key Performance Indicator (KPI) adalah metode pengukuran yang digunakan untuk melacak kinerja dan mengukurnya dengan cara yang memungkinkan orang untuk “mengejar tujuan”. KPI membantu dalam mengidentifikasi tren dan mendukung pengambilan keputusan, dan lebih jauh lagi, mereka membantu dalam menetapkan tujuan yang terukur. KPI dapat dipecah menjadi dua kelompok yang berbeda: KPI keuangan dan non-keuangan.

KPI didefinisikan dengan istilah yang disebut SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic, Time Sensitive) yang berarti memiliki tujuan yang terukur dengan tenggat waktu tertentu. Kriteria SMART dapat digunakan untuk menghasilkan KPI yang berlaku untuk organisasi mana pun. Empat kriteria berikut harus diikuti sebelum sebuah organisasi dapat mengklaim bahwa ia telah berhasil memperkenalkan KPI ke dalam proses operasionalnya:.

Back to top button