Advertisement

Harga Minyak Brent Naik Tembus Ke USD 70 Per Barel

Rancakmedia.com –  Minyak brent untuk pengangkutan Juni naik 28 sen, atau 0,4% jadi $ 67,05 per barel, sesudah naik 6,0% minggu kemarin. Harga minyak brent naik sedikit pada perdagangan Selasa pagi di Jakarta (20 April 2021), dibantu oleh dolar AS yang kurang kuat, tapi kenaikannya terbatasi oleh perkiraan imbas keinginan karena bertambahnya kasus virus korona di India.

Harga Minyak Brent Naik

Harga minyak mentah brent berjangka untuk pengangkutan Juni naik 28 sen, atau 0,4% jadi $ 67,05 per barel, sesudah naik 6,0% minggu kemarin. Saat itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate ( WTI ) untuk pengangkutan Mei tutup sesion 25 sen, atau 0,4% jadi $ 63,38 per barel, sesudah naik 6,4% pada minggu kemarin.

Dolar AS ada di tingkat paling rendah 6 minggu pada mata uang khusus yang lain di hari Senin (19 April 2021), dengan hasil pengunduran pemerintahan dekati tingkat paling lemah dalam 5 minggu. Indeks dolar, yang menghitung greenback pada 6 kompetitor khusus, turun 0,53% jadi 91.0709 perdagangan Senin malam.

Dolar yang lebih kurang kuat membuat minyak tambah murah untuk pemegang mata uang yang lain. Tetapi, di India, importir dan pelanggan minyak paling besar ke-3 dalam dunia, kasus korona sudah bertambah, kurangi kepercayaan diri untuk perbaikan permintaan global yang berkepanjangan.

Harga Minyak Brent Naik

“Bila kekurangan AS berbasiskan luas hari ini, kompleks energi yang dapat meningkatkan sejumlah besar peningkatan yang dibikinnya minggu kemarin,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

“Teror khusus untuk selalu kuatnya harga minyak peluang peluang kasus korona jumlah besar. Ada kenaikan baru dalam kasus di sejumlah besar Asia yang dapat memberikan pesanan ulangi atas rekonsilasi minyak mentah permintaan global yang bertambah belakangan ini.”

“India menulis 1 catatan peningkatan infeksi, hingga jumlah total kasus jadi lebih dari 15 juta, membuat India negara yang paling terserang imbas ke-2 sesudah AS lebih dari 31 juta infeksi disampaikan. Kematian karena Covid-19 di India tingkatkan nilai catatan itu dari 1.619 jadi nyaris 180.000.

Daerah ibukota Delhi memerintah kuncian 6 hari dan sudah tergabung dengan seputar 13 negara sisi lain di semua India yang sudah memutuskan untuk berlakukan limitasi, jam malam atau kuncian di kota mereka.

“Sementara beberapa langkah baru yang mustahil seketat pada Maret 2020, saat keinginan bensin dan minyak atau solar di negara tersebut turun nyaris 60%, mereka terus akan memberatkan konsumsi bahan bakar di transportasi,” kata yang dikatakan JBC.

Harga minyak brent naik tembus ke USD 70 per barel. Ekspor minyak mentah Arab Saudi turun ke tingkat paling rendah dalam 8 bulan di bulan Februari, Prakarsa Data Organisasi Gabungan ( JODI ) umumkan di hari Senin (19 April 2021) saat ekspor minyak paling besar dunia secara suka-rela perintah produksi untuk memberikan dukungan harga minyak mentah.

JP Morgan saat ini memprediksi harga minyak Brent akan capai $ 70 pada Mei, diperbandingkan dengan prediksi September awalnya, bank menjelaskan dalam sebuah pengakuan belakangan ini. Mereka terus mengharap untuk tutup pada tingkat yang serupa seputar $ 74 tahun ini.

Kesimpulan

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Juni naik 28 sen, atau 0,4%, menjadi $67,05 per barel, setelah naik 6,0% minggu lalu. Dolar yang kurang kuat membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Keuntungan dibatasi oleh dampak yang diharapkan dari permintaan karena peningkatan kasus virus corona di India. India mencatat 1 rekor peningkatan infeksi, sehingga jumlah total kasus menjadi lebih dari 15 juta.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas