Advertisement

Apa itu Manajemen Proses Bisnis, Pengertian Beserta Manfaatnya

Rancakmedia.com – Dalam artikel berikut ini, kita akan menjelaskan tentang manajemen proses bisnis, mulai dari pengertian, tahapan manfaat dan tujuannya. Agar kamu mendapatkan informasi secara lebih lengkap silakan simak dibawah ini.

Personil bisnis harus dapat menilai bagaimana proses bisnis berfungsi. Dengan memahami proses, eksekutif bisnis dapat membangun strategi yang efisien dan mengatasi hambatan. Oleh karena itu, para pelaku bisnis harus mampu memahami apa itu manajemen proses bisnis.

Dasar-dasar bisnis. Manajemen proses bisnis (BPM) adalah proses melihat proses perusahaan saat ini dan kemudian mendesain ulang mereka untuk membuat manajemen dan efektivitas lebih baik.

Pengertian Manajemen Proses Bisnis

Dimungkinkan untuk mengotomatisasi dan meningkatkan operasi bisnis melalui penggunaan manajemen proses bisnis (BPM).

Manajemen Proses Bisnis, di sisi lain, adalah sesuatu yang dilakukan perusahaan sepanjang waktu daripada hanya melakukannya sekali. Manajemen proses bisnis terintegrasi ke dalam teknik manajemen operasional perusahaan.

Pengertian Manajemen Proses Bisnis

Dengan menerapkannya, perusahaan harus mengetahui definisi luas dari siklus proses BPM atau Business Process Management (Manajemen Proses Bisnis). Artinya, tindakan tertentu yang harus diambil perusahaan untuk bekerja pada setiap proses saat ini.

Tahapan Manajemen Proses Bisnis

Proses permohonan Manajemen proses bisnis meliputi lima tahapan atau prosedur, yaitu:

  1. Desain (Design)
  2. Pemodelan (Modeling)
  3. Analisis (Analyst)
  4. Pemantauan (Monitoring)
  5. Meningkatkan (Improving)
  6. Desain (Design)

Setiap perusahaan memiliki proses. Namun, tidak semuanya benar-benar dapat dijelaskan oleh perusahaan. Untuk “merancang” apa pun, kamu harus terlebih dahulu menetapkan proses dan kemudian menentukan di mana itu dimulai, komponen apa yang dikandungnya, dan di mana ia selesai.

Pemodelan (Modeling)

Setelah proses telah diidentifikasi, bagan model harus dibuat untuk mewakilinya. Untuk melakukan analisis, kamu memerlukan semacam deskripsi. Saat memodelkan, sebagian besar waktu, diagram alur kerja atau salah satu dari banyak alat pemetaan proses bisnis digunakan jika prosesnya sederhana.

Analisis (Analyst)

Sekarang setelah perusahaan memiliki diagram proses, perusahaan dapat mulai mengevaluasinya. Analisis alur kerja dengan menjawab pertanyaan di bawah ini. Tahapan apa yang tidak benar-benar memberi nilai pada proses? Apakah ada cara untuk menghilangkannya? Dalam studi ini, kami akan menghapus proses apa pun yang tidak memberikan nilai atau nilai bagi perusahaan.

Pemantauan (Monitoring)

Jika perusahaan tidak tahu seberapa baik prosedur mereka bekerja, bagaimana mereka bisa memperbaikinya? Selain itu, harus dapat menentukan apakah perubahan yang dilakukan oleh perusahaan memiliki efek yang diinginkan atau tidak.

Tahapan Manajemen Proses Bisnis

Sehingga diperlukan data pembanding berupa standar kinerja dan data hasil lapangan untuk mengetahui apakah perubahan yang dilakukan perusahaan berpengaruh positif atau buruk. Pemantauan ini perlu dilakukan dalam jangka waktu tertentu.

Meningkatkan (Improving)

Setelah kita melakukan proses monitoring, kita akan tahu apakah penyesuaian yang kita lakukan berdampak baik atau tidak. Jika hasilnya bagus, perusahaan dapat memutuskan untuk melakukan perubahan. Jika hasilnya buruk, perusahaan akan tetap dengan rencana lama sambil mencari yang lebih baik.

Manfaat Manajemen Proses Bisnis

Pendekatan analitik ini memiliki beberapa keuntungan bagi bisnis, oleh karena itu banyak individu bisnis atau perusahaan menggunakan metode BPM ini. Perusahaan mungkin harus menghadapi persaingan bisnis yang ketat, yang menyulitkan mereka untuk menggunakan strategi ini.

Berikut empat manfaat bisnis BPM:

  1. Mengefektifkan proses
  2. Meningkatkan keuntungan
  3. Meningkatkan K3
  4. Mengurangi biaya
  5. Visibilitas yang transparan
  6. Mengefektifkan proses

Tujuan utama manajemen proses bisnis adalah untuk menyederhanakan prosedur bisnis saat ini. Waktu pemrosesan yang lebih singkat, hasil kualitas yang lebih baik, dan tingkat kecelakaan yang lebih rendah adalah tanda-tanda tingkat efisiensi ini.

Meningkatkan Keuntungan

Dengan meningkatnya produksi, tentu saja, meningkatkan produktivitas, dan perusahaan dapat menjual lebih banyak barang. Atau, perusahaan mungkin dapat menghemat biaya operasional dengan membuat proses manufaktur berjalan lebih cepat. Akibatnya, BPM tidak hanya meningkatkan efisiensi operasi tetapi juga dapat meningkatkan pendapatan bisnis.

Meningkatkan K3

Dengan BPM, kamu tidak hanya berusaha mempercepat proses atau meningkatkan produksi. Namun, K3 (Kesehatan dan keselamatan) akan ditingkatkan sebagai hasil dari penerapan BPM. bahwa BPM tetap memperhatikan keselamatan personelnya.

Mengurangi Biaya

Penghematan biaya berbanding lurus dengan efisiensi proses. Dengan BPM, kami dapat meminimalkan biaya proses dan menghapus operasi yang tidak diperlukan organisasi.

Visibilitas yang Transparan

Tentu saja, hasil dari pengurangan biaya ini mungkin perusahaan dapat memotong harga produk atau perusahaan dapat menarik lebih banyak keuntungan.

Visibilitas yang tidak buram BPM sering menggunakan sistem dalam pelaksanaannya sehingga proses bisnis dapat lebih jelas diamati secara real time.

Visibilitas yang Transparan

Dengan teknologi ini, perusahaan tidak perlu mempekerjakan orang sebanyak-banyaknya, sehingga dapat berjalan lebih efisien.

Sistem yang lebih terbuka juga akan memudahkan penanggung jawab untuk melakukan perubahan karena akan lebih mengetahui bisnis yang dijalankan.

Tujuan dari Manajemen Proses Bisnis

Tujuan dari manajemen proses bisnis adalah untuk melakukan hal berikut:

Untuk Menetapkan apa Tujuan Akhir Organisasi

Sebelum memutuskan tindakan untuk mencapai tujuan akhir organisasi, penting untuk memahami apa tujuan tersebut. Dengan memilih jalur tertentu, sumber daya akan digunakan lebih efisien dan dengan cara yang lebih baik.

Juga, ketika pekerja tahu apa yang mereka lakukan dan mengapa mereka melakukannya, mereka akan memiliki keinginan yang lebih besar untuk tampil lebih baik.

Untuk Mengatur Proses Operasional untuk Mencapai Tujuan yang Ditentukan

Perusahaan mungkin harus merencanakan ulang operasinya sehari-hari agar lebih sesuai dengan persyaratannya untuk meningkatkan produktivitas. Menetapkan kuota kerja harian dapat membantu kamu mencapai sasaran bulanan dan tahunan yang perlu kamu capai.

Organisasi juga harus mengambil inisiatif untuk meningkatkan komunikasi dan koordinasi kerja di berbagai divisi. Selain itu, untuk membangun akuntabilitas, harus ada konsensus tentang bagaimana proses kerja akan berjalan. Ia juga perlu memantau dan mengelola beberapa aktivitas kerja yang berlangsung secara bersamaan.

Untuk Memanfaatkan Sumber Daya Organisasi yang Tersedia Secara Optimal

Pemanfaatan sumber daya yang ada secara optimal sangat penting untuk menurunkan biaya operasional. Dengan manajemen proses, perusahaan dapat mengidentifikasi item yang mereka butuhkan dan mengatur akuisisi mereka.

Mereka dapat memilih bagaimana sumber daya akan disimpan dan bagaimana mendistribusikannya sesuai kebutuhan. Ini menjamin bahwa proses bisnis terus berfungsi dengan baik tanpa kehabisan sumber daya atau menimbulkan pemborosan.

Untuk Memanfaatkan Sumber Daya Organisasi yang Tersedia Secara Optimal

Untuk Meningkatkan Produktivitas

Manajemen proses menjadi lebih otomatis. Dengan mengotomatisasi operasi berulang, perusahaan dapat meningkatkan kecepatan, efisiensi, dan akurasi pekerjaan.

Ia juga mampu mendelegasikan tugas-tugas lain yang lebih bermanfaat kepada tenaga kerja manusianya. Pergantian staf dan stres terkait pekerjaan dapat dikurangi sebagai akibatnya.

Jenis-Jenis Manajemen Proses Bisnis

Manajemen proses bisnis dapat dibagi menjadi tiga kategori: Deskripsi masing-masing dari tiga kategori diberikan di bawah ini.

Integration-Centric BPM

Jenis pertama adalah BPM integrasi-sentris, yang berfokus pada proses bisnis yang tidak membutuhkan banyak partisipasi manusia.

Proses ini sangat bergantung pada API (antarmuka pemrograman aplikasi) dan mekanisme perangkat yang mengintegrasikan data lintas platform. Misalnya, manajemen hubungan pelanggan (CRM), ERP, atau manajemen sumber daya manusia (SDM) (CRM).

Human-Centric BPM

Bentuk BPM ini, berbeda dengan BPM yang berpusat pada integrasi, menekankan keterlibatan manusia dan memerlukan persetujuan tertulis untuk setiap proses.

Antarmuka pengguna yang sederhana dengan kemampuan drag-and-drop dan fitur notifikasi yang mudah dipahami memungkinkan tim untuk dengan mudah mengalokasikan pekerjaan ke berbagai peran. Lebih mudah untuk meminta orang bertanggung jawab atas tindakan mereka sepanjang proses.

Document-Centric BPM

Proses manajemen berpusat pada dokumen tertentu, seperti kontrak dan laporan keuangan, adalah salah satu pilihan terakhir (laporan keuangan dan laporan keuangan).

Ketika perusahaan kamu membeli produk atau layanan dari perusahaan lain, tim analis harus menemukan beberapa jenis kertas persetujuan sehingga klien dan vendor dapat mencapai kesepakatan.

FAQ

Dibawah ini adalah tanya jawab mengenai manajemen proses bisnis, sebagai berikut:

Mengapa proses bisnis sangat penting bagi perusahaan?

Manajemen Proses Bisnis yang baik akan memiliki pengaruh yang menguntungkan terhadap perusahaan, seperti efisiensi dalam hal biaya, sumber daya dan waktu, meningkatkan kualitas pekerjaan dan efektivitas kinerja, meningkatkan produktivitas, dan kebahagiaan pelanggan.

Mengapa Pengimplementasian Manajemen Proses Bisnis dapat Meningkatkan Efisiensi Proses Bisnis Secara Pesat?

Penerapan pengimplementasian manajemen proses bisnis Perusahaan akan mendorong efisiensi proses bisnis dengan cepat. Hal ini mungkin terjadi karena operasi bisnis perusahaan terhubung dari awal hingga akhir proses.

Kesimpulan

Manajemen proses bisnis (BPM) adalah proses melihat proses perusahaan saat ini dan mendesain ulang mereka untuk membuat manajemen dan efektivitas lebih baik.

Dengan memahami proses, eksekutif bisnis dapat membangun strategi yang efisien dan mengatasi kemacetan. Tujuan utama manajemen proses bisnis adalah untuk menyederhanakan prosedur bisnis saat ini.

Tombol kembali ke atas