Advertisement

Token SOS OpenDAO Turun Lebih Dari 20 Persen

Rancakmedia.com – Organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) Token SOS OpenDAO memulai debutnya pada Malam Natal dengan airdrop yang menargetkan pelanggan dari pasar non-fungible token (NFT) OpenSea – dan lonjakan besar token DAO diikuti oleh koreksi.

Proyek ini memberikan token SOS gratis untuk semua orang yang pernah menghabiskan uang di OpenSea sesuai dengan volume investasi mereka.

Baik proyek OpenDAO maupun token SOS tidak terikat secara formal dengan OpenSea. Namun, mata uang itu meledak dalam hari pertama pengenalannya, naik 489 persen, menurut statistik dari CoinGecko.

Namun, koin tersebut sekarang telah terkoreksi secara dramatis. Pada 8:33 UTC pada Senin pagi, SOS turun 23,7 persen selama 24 jam sebelumnya.

Baca Juga:  OpenDAO Mendistribusikan Token SOS Airdrop Crypto

Selain itu, pada puncaknya, SOS mencapai penilaian pasar lebih dari USD 340 juta, yang kemudian turun menjadi sekitar USD 252 juta.

20% Lainnya dari Pasokan Token SOS didedikasikan untuk OpenDAO

Proyek ini juga telah mengalami ekspansi yang luar biasa. Dalam dua hari pertama, server Discord OpenDAO memiliki lebih dari 50.000 pengguna, sementara akun Twitter resminya telah mengumpulkan sekitar 120.000 pengikut. Selain itu, menurut statistik Etherscan, SOS saat ini memiliki sekitar 203.000 pemegang.

Sementara itu, airdrop terdiri dari 50 persen pasokan token SOS. “Distribusi didasarkan pada jumlah total transaksi (30 persen berat) dan volume transaksi pada ETH, DAI & USDC (70 persen berat) di OpenSea,” kata situs web proyek, menambahkan bahwa pengguna memiliki waktu hingga 30 Juni 2022 untuk mengklaim token mereka.

Baca Juga:  Apa Itu OpenDAO dan Token SOS Nya

1 2Next page

Related Articles

Back to top button