Advertisement

Apa Yang dimaksud Dengan Token Ecomi Coin OMI

Rancakmedia.com – Berikut ini artikel tentang token Ecomi Coin OMI yang telah admin jelaskan untuk kamu. Cryptocurrency dan teknologi blockchain telah menginvasi dunia seni melalui meningkatnya popularitas token non-fungible (NFTs).

Seni digital asli dalam bentuk NFT, seperti lukisan dan komposisi musik, dijual dengan harga puluhan juta dolar. Selain itu, disiplin seni digital ini telah beralih ke permainan, misalnya Cryptokitties, dan saat ini mulai menggabungkan karakter televisi dengan ECOMI.

Popularitas NFT yang meningkat dan kemungkinan aplikasi yang berkembang telah membuka gerbang baru ke dunia digital. Peluang pertumbuhan ini mendapatkan momentum di dunia kriptografi dan Ecomi Coin OMI ingin memanfaatkannya sebaik mungkin.

Apa itu Token Ecomi Coin OMI?

ECOMI adalah perusahaan yang berbasis di Singapura di belakang uang OMI, yang merupakan mata uang asli, dompet aman Ecomi Coin OMI, dan platform VeVe.

Tujuan utamanya berkisar pada produksi token yang tidak dapat ditukar (NFT) dan membawa budaya populer ke era digital.

Ecomi Coin OMI membayangkan masa depan yang besar di NFT, tidak hanya sebagai karya seni digital, tetapi juga sebagai pengalaman interaktif – lupakan seni digital pada stik USB, pertimbangkan kreasi seni 3D dari karakter favorit Anda dalam headphone realitas virtual ( VR) atau Kartu Virtual NFT 3D melawan Pokemon .

Ecomi Coin OMI dibuat pada tahun 2017, tetapi peluncuran platform VeVe pada bulan Desember 2020 benar-benar membuat segalanya berjalan. Ini masih dalam proses karena faktanya sangat baru.

Namun, dengan Alfred Khan sebagai kepala perizinan yang baru, sekarang kita dapat melihat ke mana arahnya. Pengaturan lisensi penting, seperti untuk Pokémon, Zelda, James Bond dan Lord of the Rings, telah difasilitasi oleh keterlibatan Khan.

Apa itu Token Ecomi Coin OMI

Dengan keterampilan dan tujuan bisnis mereka, kita mungkin berharap untuk melihat NFT dibuat di sekitar tokoh-tokoh penting yang dapat dikoleksi seperti pahlawan super, selebritas olahraga, dan orang-orang di dunia hiburan.

Pengaturan lisensi dengan perusahaan seperti Cartoon Network dan DC Comics mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi seiring meningkatnya popularitas NFT, perusahaan besar dengan IP yang signifikan secara budaya akan ingin mendapat untung.

Perusahaan yang ingin membangun platform pembuatan blockchain dan NFT mereka harus beralih ke platform yang sudah ada.

Budaya pop, termasuk film, kartun, dan buku komik, memiliki banyak pengikut dan banyak uang dapat dihasilkan darinya. Seseorang hanya perlu melihat popularitas perdagangan kartu karakter di dunia nyata untuk menyadari potensinya hanya di salah satu sektor ini, game, misalnya.

Singkatnya, mengakses, menonton, memiliki, memainkan, memperdagangkan, dan memperdagangkan NFT mungkin sama besarnya dengan bisnis.

1 2Next page

Related Articles

Back to top button