Advertisement

Perkembangan Target KPR CIMB Niaga

Perkembangan target KPR CIMB Niaga di atas 6 %. PT Bank CIMB Niaga Tbk optimis pendistribusian kredit pemilikan rumah (KPR) tahun ini akan semakin meningkat dengan perkembangan di atas 6 %. Pada 2020, pembayaran KPR BNGA akan capai 5,9 %, 2x lipat dari perbankan nasional.

Heintje F. Mogi, Kepala hipotek dan usaha mobil tidak langsung.  CIMB Niaga menjelaskan pertanda kenaikan kelihatan pada 2 bulan pertama tahun 2021.

PT Bank CIMB Niaga Tbk optimis pendistribusian KPR tahun ini akan semakin meningkat dengan perkembangan di atas 6 %. Pada 2020, pembayaran KPR BNGA akan capai 5,9 %, 2x lipat dari perbankan nasional.

Heintje F. Mogi, kepala hipotek dan usaha mobil tidak langsung CIMB Niaga, menjelaskan pertanda peningkatan kelihatan pada 2 bulan pertama tahun 2021.

Pada Januari lalu, pendistribusian utang KPR capai Rp 700 miliar. “Jika menyaksikan tahun kemarin susah capai Rp 500 miliar. Saya saksikan tanda-tandanya lebih bagus,” kata Heintje dalam konferensi virtual, Kamis (18 Maret 2021).

Heintje menjelaskan, pendistribusianannya masih dikuasai rumah dengan jarak harga Rp 700 juta sampai Rp 1 miliar.

Tetapi, rumah pada harga di atas 1 miliar dan barisan real estat eksklusif sudah sembuh kembali. Beberapa pengembang besar seperti Summarecon memberikan laporan jika pemasaran rumah kelas menengah dengan range harga Rs 1,5-2 miliar ialah yang paling diharapkan.

Begitupun untuk property eksklusif di atas 2 miliar. “Pencairan utang akan bertambah sampai Februari 2021. Saya percaya walau terjadi wabah, kami bisa sesuaikan tipe pemasaran dan keberlangsungan hidup. Kami dapat melakukan,” kata Heintje.

Pendistribusian KPR didorong sampai optimal 100 % karena ada kelonggaran LTV / FTV yang dikeluarkan Bank Indonesia bulan akhir kemarin.

Perkembangan target KPR CIMB Niaga di Atas 6 % tahun. Maksudnya supaya perkembangan dengan jatah KPR syariah semakin tinggi dari tahun 2020 dapat melewati 6 %. Prosentase KPR syariah dari CIMB Niaga capai 40 % di tahun ini dan semakin meningkat dari 20 % pada 2017 jadi 29 % pada 2018 dan 37 % pada 2019.

“Berdirinya Bank Syariah Indonesia (BSI) bermakna semua bank telah semakin maju. Tahun 2021 maksudnya konvensional, tetapi tumbuh oke. Semestinya dapat semakin baik dari tahun kemarin (di atas 6 persen), dengan pembagian syariah usai sudah. 40 %, “ujarnya.

Sebagai info Rerata perkembangan KPR di industri cuman akan capai 2,8 % di tahun 2020. Bergantung pada tipe propertinya, KPR tipe rumah cuman bertambah 3,5 % , apartemen sejumlah 2,3 % dan ruko berkurang 9,6 %  karena konsumsi khalayak yang lebih rendah.

Related Articles

Back to top button