Advertisement

Konsep Bangunan Taman Ismail Marzuki dan Sejarahnya

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah konsep taman ismail marzuki sebagai pusat kesenian dan kebudayaan yang wajib kamu kunjungi untuk mengetahui ada apa saja disana? Yuk simak artikel dibawah ini.

Pusat Seni Pertunjukan Jakarta Taman Ismail Marzuki, yang lebih dikenal sebagai Taman Ismail Marzuki (TIM), terletak di Jalan Cikini Raya 73, Jakarta Pusat, dan merupakan pusat seni dan budaya. Di sinilah kamu akan menemukan Institut Kesenian Jakarta dan Planetarium Jakarta.

TIM juga memiliki enam teater modern, serta ruang pameran, galeri, gedung arsip, dan ruang pertunjukan tradisional yang disebut pagagam.

Drama, tari, wayang, musik, pembacaan puisi, pameran seni, dan pemutaran film adalah beberapa kegiatan budaya yang berlangsung setiap bulan di pusat seni ini. Seni tradisional dan modern dari Indonesia dan luar negeri, serta seni dari negara lain, dapat ditemukan di sini.

Sejarah Taman Ismail Marzuki

Sejarah Taman Ismail Marzuki

Pada 10 November 1968, Gubernur DKI Jakarta Jenderal Kelautan Ali Sadikin meresmikan Taman Ismail Marzuki. TIM dikembangkan di atas lahan seluas sembilan hektar.

Sebelum direlokasi ke Ragunan, kawasan ini dikenal sebagai ruang rekreasi umum “Taman Raden Saleh” (TRS) yang menaungi Kebun Binatang Jakarta.

Para pecinta hewan akan senang melihat berbagai makhluk yang disebut sebagai rumah “TRS”, serta menonton balapan anjing di trek “Dog Race” yang dulunya ditinggalkan, yang saat ini digunakan sebagai ruang kelas dan kantor bagi mahasiswa film dan televisi IKJ.

Arena roller berlantai semen juga tersedia. Fasilitas lainnya termasuk dua teater, Garden Hall dan Podium, melengkapi lingkungan hiburan malam bagi mereka yang lebih suka menonton film.

Namun, suasana seperti itu sudah tidak terlihat lagi, apalagi saat Gubernur Ali Sadikin mengubah lokasi ini menjadi TIM Jakarta Arts Center. Namun setelah itu, semakin banyak fasilitas yang dikembangkan.

Ada berbagai kompleks bangunan di Taman Ismail Marzuki sendiri, antara lain sebagai berikut:

Planetarium Jakarta

Planetarium dan Observatorium Jakarta merupakan wahana simulasi langit tertua di Indonesia.

Teater Kecil atau Teater Studio

Teater berkapasitas sekitar 200 kursi ini ditujukan untuk pertunjukkan teater, atau musik yang sifatnya kecil dan lebih intim.

Graha Bakti Budaya

Gedung teater opera legendaris ini berkapasitas 811 dan sering digunakan untuk pertunjukkan teater atau opera musikal dengan skala kolosal.

Galeri Cipta

Tempat untuk pameran lukisan dan karya seni rupa.

Perpustakaan HB Jassin

Perpustakaan yang banyak memilki koleksi naskah-naskah kesenian seperti naskah atau buku teater, hingga partitur musik yang lumayan lengkap.

Institut Kesenian Jakarta (IKJ)

Salah satu kampus kesenian terkenal di Indonesia. IKJ banyak melahirkan seniman-seniman dan juga pesohor tanah air dari berbagai bidang mulai dari aktor, aktris, sutradara hingga musisi kenamaan di Indonesia.

Desain Gedung Taman Ismail Marzuki

Teater Jakarta

Merupakan Gedung Teater terbesar di kawasan TIM. Berkapasitas 1200 dan memiliki 3 tingkat. Gedung ini dibangun pada tahun 2010an dan ditujukan untuk menggantikan Graha Bakti Budaya yang sudah mulai tua bangunannya.

Sudah berstandar internasional, gedung ini sering digunakan pertunjukkan internasional dan juga konser klasik atau teater kolosal. Pada 2019, pemerintah mulai melakukan pemugaran menyeluruh di kawasan TIM.

Kawasan TIM nantinya akan banyak memanfaatkan ide-ide bangunan hijau yang ramah lingkungan, dan hampir semua fasilitas dan bangunannya akan diperbarui untuk memenuhi standar internasional serta peningkatan bangunan.

Salah satu ciri dari remodelling tersebut adalah kapasitas tempat duduk di setiap teater dan infrastruktur terkait. Tim Datra siap memenuhi kebutuhan kursi teater atau auditorium berkualitas tinggi yang memenuhi standar internasional.

Desain Gedung Taman Ismail Marzuki

Konsep ini merupakan perpaduan vernakular di Indonesia yang didasarkan pada pengertian struktur bangunan Toraja yang juga merupakan konsep bangunan joglo sebagai penampang bangunan teater ini. Disajikan dalam suasana kekinian namun tetap memiliki cita rasa Indonesia.

Skala Bangunan Taman Ismail Marzuki

Terdapat fasilitas menara terbang dengan ketinggian yang sama dengan panggung, memungkinkan personel panggung untuk mengubah latar belakang pertunjukan secara vertikal. Teater Jakarta dapat menampung 1200 orang dengan total luas lantai 40.108m2 di atas tanah 14.732m2.

Lyric Theatre sebuah gedung pertunjukan berkapasitas 1.200 kursi yang menampilkan panggung proscenium, belakang panggung, panggung samping, menara terbang, dan lubang orkestra adalah jantung dari gedung yang seharusnya berskala internasional ini.

Studio Theater berkapasitas 250 kursi berfungsi sebagai area latihan dan pertunjukan yang lebih kecil untuk produksi yang lebih kecil. Meskipun sederhana, di area ini, empat pengaturan panggung alternatif dapat dibuat.

Warna Bangunan Taman Ismail Marzuki

Menghadap bangunan adalah kubah putih kecil dan besar, yang keduanya membanjiri warna biru laut dominan struktur.

Skala Bangunan Taman Ismail Marzuki

Material Bangunan Taman Ismail Marzuki

  1. Furnitur tempat duduk teater Ferco dan Archigrama.
  2. Marmer Amarillo Triatna, Nero Marquina, Rosso Alicante, marmer Carara Putih, karpet teater dari Patcraft, parket panggung Daru-Daru, dan lubang orkestra dari marmer Harlequin menghiasi lobi.
  3. Keramik dan ubin homogen Essenza di toilet dan area layanan lantai dansa reversibelLantai alun-alun menggunakan batu andesit.
  4. Dinding lobi menggunakan marmer Nero Asoluto, Trespa Virtuon dalam warna Kuning Tembaga, Armorcoat dalam warna Travertine berwarna hijau, dan Topacoustic dalam papan dengan ukuran 28/4 M dalam kayu beech.
  5. Rita Widagdo menggunakan kayu sebagai elemen estetika dalam teater studionya.
  6. Knauf gypsum digunakan untuk menutupi langit-langit kantor.
  7. Dinding kaca Asahimas transparan, dan Panasap berwarna hijau.
  8. Untuk membuat kaca laba-laba, digunakan Sistem Irlandia Fev Italia.
  9. Aluminium komposit dari Alpolic, warna champagne mengkilat.
  10. YKK AP menawarkan rangka aluminium untuk tas ini.
  11. Dorma menawarkan perlengkapan pintu tanpa bingkai.
  12. Kolom beton pracetak Dusaspun dibungkus dengan kain.
  13. TECU Patina dan TECU Zinn roofing dari KME Jerman.
  14. Jotun mengecat rangka baja.
  15. Perlengkapan tetap dan keseluruhan dengan barang kamar mandi TOTO adalah suatu keharusan. Ini adalah eskalator dan elevator yang disediakan oleh Sigma Elevator.
  16. Sistem TOA Galva dan generator FG Wilson masing-masing digunakan untuk menyediakan suara dan cahaya di dalam gedung.

Fasilitas Taman Ismail Marzuki

  1. Dengan 800 kursi di teater utama dan 200 kursi lagi di balkon atas, Graha Bhakti Budaya adalah tempat yang substansial.
  2. Panggung GBB berukuran 15 m x 10 m x 6 m.
  3. Gedung ini dapat dimanfaatkan untuk konser musik, baik teater tradisional maupun kontemporer, tari, dan bioskop, serta dilengkapi dengan tata cahaya, tata suara akustik, dan pendingin ruangan.
  4. Ruang pameran Galeri Cipta II dan Galeri Cipta III, keduanya lebih besar dari Galeri Cipta III (GC III).
  5. Pameran lukisan dan patung, ceramah dan ceramah, serta pemutaran film pendek, semuanya dapat berlangsung di lokasi ini.
  6. Bangunan ini dapat berisi sekitar 80 lukisan dan 20 patung dan dilengkapi dengan AC, pencahayaan unik, sistem suara, dan panel yang dapat dipindahkan.
  7. Teater Kecil/Teater Studio memiliki kapasitas tempat duduk 200 orang.
  8. Gedung ini memiliki beberapa kegunaan, seperti seni pertunjukan, teater, musik, pembacaan puisi, seminar, dll.
  9. Panggung di Teater Kecil berukuran 10 meter kali 5 meter kali 6 meter.
  10. Akustik, pencahayaan, dan pengatur suhu semua disediakan di gedung ini.
  11. Penonton yang akomodatif menjadikan Theatre Pages (Studio Performing Arts) tempat yang ideal untuk pertunjukan eksperimental oleh para pemain teater dan puisi yang baru muncul.
  12. Pertunjukan seni luar ruang dapat diadakan di tempat-tempat dengan banyak kegunaan, seperti TIM Plaza dan Courtyard.
  13. Koleksi teater Taman Ismail Marzuki memiliki tambahan baru dengan panggung berukuran 14 x 16 x 79 m.
  14. Teater ini dapat menampung hingga 1200 orang dan disertai dengan fasilitas terbaru yang memungkinkan acara berskala besar dipentaskan di teater ini.

Kesimpulan

Nah itu dia adalah konsep bangunan dan sejarah Taman Ismail Marzuki (TIM) yang memiliki enam teater modern, serta ruang pameran, galeri, gedung arsip, dan ruang pertunjukan tradisional yang disebut pagagam.

Back to top button