Advertisement

Pentingnya Kesehatan Mental Pada Remaja

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah mengenal apa itu kesehatan mental pada remaja yang perlu kita ketahui sejak saat ini. Kesehatan mental seseorang dapat dipengaruhi oleh berbagai elemen seperti keadaan biologis, sosial, dan lingkungan.

Ketika kesejahteraan fisik, intelektual dan emosional seseorang selaras dengan kesehatan mentalnya, kamu dikatakan dalam kesehatan mental yang baik oleh para profesional medis.

Misalnya, dalam situasi pandemi seperti yang kita alami sekarang, kaum muda menghadapi sejumlah masalah, seperti belajar dari jarak jauh, kebijakan pemisahan sosial dan fisik yang ada, keuangan keluarga yang cenderung memburuk dan rumah yang belum bisa menjadi tempat tinggal yang nyaman dan aman.

Gejala penyakit ini termasuk kecemasan, kesepian, keputusasaan, kesedihan, dan perilaku berbahaya.

Kesehatan Mental Menurut Dr. Jalaluddin

Kesehatan Mental Menurut Dr. Jalaluddin

Dalam bukunya tentang kesehatan mental dan kesejahteraan, Dr. Jalaluddin mengatakan bahwa penyesuaian diri melalui kepasrahan atau pengabdian penuh kepada Tuhan hanyalah dua cara untuk menemukan kedamaian batin.

Ide, perasaan dan tindakan setiap orang dipengaruhi oleh kesehatan mental kamu. Setiap orang dari kita memiliki kesehatan mental yang berbeda-beda tergantung pada bagaimana kita mengatasi tantangan dan pikiran masing-masing.

Tidak mungkin membuat generalisasi tentang ketangguhan mental berdasarkan perbedaan individu. Masa remaja juga merupakan masa perubahan pikiran, tubuh dan jiwa yang semuanya rentan terhadap perubahan.

Ini juga dikenal sebagai waktu antara masa remaja dan dewasa, atau hanya sebagai “fase transisi.” Tahap ini biasanya terjadi antara usia enam belas dan dua puluh empat tahun.

Masalah kesehatan mental pada remaja mungkin muncul karena kamu menghadapi berbagai hambatan dan pengalaman baru. Selain itu, kamu tidak lagi hanya anak-anak dari segi status hukum dan tugas kamu.

Karena tanggung jawab sekolah atau pekerjaan masa depan, beberapa remaja terpaksa pindah dan mencari teman baru. Masa remaja berlangsung sampai usia 20 tahun dan merupakan masa pertumbuhan pesat dalam kemampuan fisik, mental, dan emosional.

Kecemasan, ketakutan, dan kekhawatiran yang berlebihan sering terjadi di kalangan remaja, dan bahkan dapat menyebabkan melankolis. Selain itu, kamu belum mampu mengatasi masalah kesehatan mental kamu sendiri.

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa kesehatan mental adalah sesuatu yang dapat diobati secara perlahan dengan sendirinya.

Namun, bagi remaja yang mengalami gangguan kesehatan mental yang serius, hal ini harus diabaikan karena dapat menyebabkan hal-hal buruk seperti stres atau penyakit mental yang dapat menyebabkan bunuh diri.

Perubahan ini mungkin bisa dihadapi dan dijalani dengan baik jika kita sehat mental dan tidak terjerumus ke dalam hal-hal yang menipu jika kita sehat.

Kita dapat memanfaatkan waktu emas kita dengan sebaik-baiknya, misalnya dengan memperoleh prestasi atau pujian sebagai awal dari kesuksesan kita. Mengatasi masalah kesehatan mental pada masa remaja dapat dilakukan dengan mengatur emosi dan berpikir.

Di masa remaja, kamu pasti akan bertemu banyak orang baru yang tidak persis seperti kamu. Kesalahpahaman bisa terjadi ketika orang memiliki pandangan, cara berpikir, atau sudut pandang yang berbeda.

Penerimaan diri juga merupakan suatu keharusan. Kita harus bersyukur atas kemampuan dan kekurangan kita sehingga kita dapat memanfaatkannya sebaik mungkin dan menghindari kerusakan pada diri kita sendiri atau orang lain.

Karena itu, kita juga harus bisa menyibukkan diri dengan hal-hal yang, karena tidak melakukan apa-apa seharian, bisa menyebabkan hormon stres menumpuk di dalam tubuh.

Hal ini membuat kita mudah khawatir dan gelisah, sehingga pada gilirannya, ketika kita menghadapi kesulitan, kita dengan cepat merasa seperti merasakan ketegangan yang sangat berat.

Baca Juga:  Link Ujian Tes Depresi yang Viral di TikTok

Mengenal Kesehatan Mental pada Remaja

Kesehatan mental seseorang mungkin terpengaruh secara negatif oleh situasi sosial di sekitar kamu. Misalnya hubungan antar anggota keluarga di rumah yang tidak sehat atau lingkungan sosial sekolah, tetangga, dan lingkungan sekitar lainnya.

Bahkan ketika kesehatan mental seseorang memburuk, kehadiran dukungan dan perhatian orang lain dapat membuat perbedaan besar. Jika kerusakan pada kesehatan mental seseorang serius, kamu mungkin harus dikirim ke praktisi psikiatri seperti psikolog atau psikiater.

Kesehatan mental seseorang akan tertangani jika ia menemui psikiater. Dokter mendengarkan kekhawatirannya tentang hidupnya sebelum menawarkan saran untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Misalnya dengan upaya preventif, kuratif, dan rehabilitatif melalui pemberian konseling, psikoterapi, dan obat-obatan. Seseorang dengan penyakit mental tidak hanya mampu memusatkan perhatian pada pikiran dan jiwanya sendiri, tetapi juga mempengaruhi tindakan dan sikapnya sendiri.

Seperti halnya kita menjaga tubuh fisik kita, kita juga harus menjaga kesehatan mental kita. Oleh karena itu, segera jika kita sehat mental, kita akan mengurus kebutuhan tubuh kita sendiri.

Jadi, untuk menjaga kesehatan mental, seseorang harus menjaga pikiran dan emosinya dalam keadaan baik. Jika kita menjaga pikiran yang positif, tentunya tubuh kita juga akan bertindak untuk melakukan hal-hal yang baik agar tubuh juga sehat.

Kesehatan mental sangat penting pada masa remaja karena kita adalah generasi muda. Apalagi belakangan ini, kesehatan mental di kalangan remaja semakin meningkat, dan sayangnya, selama ini kita mengabaikan masalah kesehatan mental.

Mungkin ini karena kita belum memahami alasan perlunya menjaga kesehatan mental.

Mengenal Kesehatan Mental pada Remaja

Kesehatan mental adalah sarana untuk mendefinisikan kesejahteraan sosial dan emosional. Anak-anak dan remaja membutuhkan kesehatan mental yang baik untuk tumbuh dengan cara yang sehat, berteman baik, menghadapi perubahan, dan menghadapi masalah yang muncul dalam hidup.

Remaja dengan kesehatan mental yang sangat baik umumnya memiliki ciri-ciri berikut:

  1. Kamu merasa lebih bahagia dan lebih optimis tentang hidup kamu dan menikmati hidup.
  2. Mendapatkan kembali ketenangan kamu setelah mengalami frustrasi dan kekecewaan.
  3. Ini akan meningkatkan kualitas interaksi kamu dengan orang-orang terkasih dan teman-teman.
  4. Lakukan latihan fisik dan konsumsi makanan bergizi.
  5. Terlibat dalam kegiatan.
  6. Kami mendapatkan kepuasan dari menyelesaikan suatu tugas.
  7. Mampu bersantai dan tidur nyenyak.
  8. Kamu merasa betah di lingkungan kamu.

Cara Mencegah Kesehatan Mental pada Remaja

Cara Mencegah Kesehatan Mental pada Remaja

Cinta dan dukungan, serta hubungan yang kuat dengan keluarga dan orang-orang terkasih, dapat berdampak langsung dan bermanfaat bagi kesehatan mental remaja.

Faktanya, hubungan emosional yang kuat dengan orang dewasa mungkin membuat anak kecil kemungkinannya untuk memiliki masalah kesehatan mental.

Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah kesehatan mental bagi remaja dan meningkatkan kesejahteraan kamu:

  1. Remaja membutuhkan kasih sayang, perhatian, dan perhatian.
  2. Tunjukkan minat pada kejadian dalam kehidupan anak kamu dengan menunjukkan bahwa kamu peduli.
  3. Pujilah upaya anak serta aspek positif dan keberhasilannya.
  4. Hargai pemikiran dan pandangan anak kamu.
  5. Nikmati menghabiskan waktu bersama anak kamu dan juga sebagai keluarga.
  6. Bujuk anak kamu untuk berbagi emosinya dengan kamu sehingga kamu dapat membantunya mengatasinya.
  7. Anak-anak perlu tahu bahwa kamu tidak sendirian dalam perjuangan kamu dan bahwa kamu bersedia bekerja dengan kamu untuk menemukan jawaban.
  8. Tangani masalah segera setelah masalah itu muncul, daripada membiarkannya menumpuk.
  9. Bicaralah dengan anggota keluarga yang dapat dipercaya, teman, orang tua atau instruktur lain jika kamu memiliki kekhawatiran.
  10. Jika kamu yakin kamu memerlukan dukungan lebih lanjut, bicarakan dengan dokter umum kamu atau profesional kesehatan lainnya tentang kondisi mental anak kamu.
Baca Juga:  Cek Kesehatan Mental Online Gratis

Kesehatan fisik adalah elemen kunci dari kesehatan mental. Untuk membantu anak kamu tetap sehat secara mental dan fisik, dorong anak kamu untuk melakukan hal berikut:

  1. Pertahankan tingkat aktivitas fisik yang sehat.
  2. Kesehatan, vitalitas, harga diri anak kamu, kemampuan untuk mengatasi stres, dan kemampuan untuk tidur lebih baik semuanya akan meningkat jika dia aktif secara fisik.
  3. Tetapkan dan pertahankan pola makan sehat seumur hidup.
  4. Tidur teratur yang cukup.
  5. Stres dan kewajiban mungkin lebih mudah diatasi jika kamu cukup tidur di malam hari.
  6. Hindari alkohol dan obat-obatan lainnya.

Inisiatif Menjaga Kesehatan Mental pada Remaja

Berbicara dari hati ke hati dengan anak remaja kamu tentang penyakit dan kesehatan mental kamu adalah langkah pertama yang perlu kamu ambil sebagai orang tua. Mulailah dengan berbicara dengan anak kamu jika kamu khawatir tentang kesehatan mental kamu.

Berbicara dengan anak kamu tentang bagaimana perasaan kamu mengkomunikasikan kepada kamu bahwa kamu tidak sendirian dan bahwa kamu, sebagai orang tua, peduli. Selain itu, anak mungkin juga memerlukan bantuan kamu untuk menerima dukungan profesional.

Inisiatif Menjaga Kesehatan Mental pada Remaja

Pertimbangkan saran-saran berikut untuk membantu anak remaja kamu mengekspresikan emosinya:

  1. Bahkan orang dewasa, konon, menghadapi masalah yang tidak dapat kamu selesaikan sendiri.
  2. Bantu orang lain untuk melihat betapa mudahnya menerima bantuan ketika kamu mendukung kamu.
  3. Beri tahu anak kamu bahwa bukan hal yang aneh bagi anak muda untuk merasa cemas, kesal, atau tidak bahagia.
  4. Juga, beri tahu kamu bahwa mengemukakan ide dan emosi pribadi mungkin menakutkan.
  5. Beri tahu anak kamu bahwa membicarakan suatu masalah sering kali dapat membantu meletakkan segala sesuatunya ke dalam perspektif dan membuat perasaan menjadi lebih jelas.
  6. Seseorang dengan pengalaman yang lebih banyak atau berbeda – seperti orang dewasa – mungkin dapat mengajukan gagasan yang belum pernah kamu pikirkan.
  7. Sarankan beberapa orang lain yang dapat diajak bicara oleh anak kamu jika kamu tidak ingin berbicara dengan kamu – misalnya, bibi atau paman, teman keluarga dekat, pelatih olahraga atau pemuka agama tepercaya, orang yang lebih tua atau dokter umum.
  8. Beri tahu anak kamu bahwa berbicara dengan dokter umum atau profesional kesehatan lainnya bersifat rahasia.
  9. Kamu hanya dapat memberi tahu orang lain jika kamu memiliki kepedulian yang tulus terhadap kesejahteraan anak kamu atau orang lain.
  10. Ingatkan anak kamu bahwa kamu tidak sendirian.
  11. Kamu akan berada di sana kapan saja kamu siap untuk berkomunikasi.

Ada kemungkinan bahwa jika kamu mengemukakan masalah dengan anak kamu, kamu akan mengabaikannya atau bersikeras bahwa tidak ada yang salah.

Banyak anak muda tidak mau mencari bantuan sendiri. Jadi, kamu mungkin perlu menyatakan bahwa kamu mengkhawatirkan kamu dan akan berusaha untuk mendapatkan nasihat yang kompeten. Ini ideal untuk mendorong anak-anak muda untuk ikut.

Kesimpulan

Nah itu dia di atas bahwa kesehatan mental adalah sarana untuk mendefinisikan kesejahteraan sosial dan emosional. Remaja membutuhkan kasih sayang, perhatian, dan perhatian.

Berbicara dari hati ke hati dengan anak remaja kamu tentang penyakit dan kesehatan mental kamu adalah langkah pertama yang perlu kamu ambil sebagai orang tua.

Related Articles

Back to top button