Advertisement

Tanda Gejala Umum Penyakit HIV dan AIDS

Rancakmedia.com – Berikut ini adalah tanda gejala pada penyakit HIV dan AIDS yang harus kita ketahui gejalanya, jangan sampai kita terkena penyakit AIDS. Yuk simak artikel yang telah di rangkum dibawah ini.

Virus HIV sangat sulit untuk didiagnosis pada tahap awal infeksi. Karena gejala HIV yang ambigu, banyak orang yang tidak mengetahui keberadaannya.

Pada kenyataannya, jika dibiarkan, HIV akan berubah menjadi AIDS dengan segala masalah berbahaya yang disebabkan oleh melemahnya sistem kekebalan tubuh manusia. Jadi, bagaimana cara mengetahui ciri dan gejala infeksi HIV? Berikut ulasannya.

Tahapan Gejala Penyakit HIV dan AIDS

Tahapan Gejala Penyakit HIV dan AIDS

Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah nama resmi penyakit ini. Selama berminggu-minggu, orang yang terinfeksi HIV memiliki berbagai gejala akut yang sebanding dengan flu, seperti demam, sakit kepala, dan nyeri otot.

Pada tahap ini, virus berkembang biak, tetapi sistem kekebalan tubuh tidak sepenuhnya rusak. Setelah fase akut berlalu, langkah selanjutnya adalah fase laten, di mana tubuh tampak tidak mengalami ketidaknyamanan, meski virus terus bereplikasi.

Sistem kekebalan seseorang memburuk dari waktu ke waktu jika kamu HIV positif atau terinfeksi tetapi tidak segera diobati dengan obat antivirus (obat HIV). Infeksi, kanker, dan penyakit lainnya tidak dapat lagi dilawan bahkan oleh tubuh infeksi itu sendiri.

AIDS adalah nama yang diberikan untuk penyakit ini ketika gejala penurunan sistem kekebalan tubuh mulai muncul (Acquired Immunodeficiency Syndrome).

Secara sederhana, AIDS adalah suatu kondisi (kumpulan gejala) yang lemah pada sistem pertahanan tubuh dan didapat (bukan kelainan bawaan) (bukan kelainan bawaan).

Ciri-Ciri dan Gejala Penyakit HIV dan AIDS

Pada tahap awal pertumbuhannya, ciri-ciri HIV dan AIDS sulit dikenali atau ditutupi. Namun, tidak ada salahnya untuk memperhatikan setiap gejala HIV AIDS berikut ini untuk pemeriksaan laboratorium selanjutnya:

Demam Berulang

Demam adalah reaksi awal tubuh untuk melawan infeksi atau invasi benda asing. Selama empat minggu pertama setelah tertular HIV, seseorang akan mengalami demam dan gejala mirip flu.

Sindrom retroviral akut adalah istilah medis untuk gangguan ini. Ini juga dikenal sebagai infeksi HIV primer. Sebagai bagian dari mekanisme pertahanan tubuh terhadap virus, demam merupakan tanda awal yang umum dari infeksi HIV.

Kenaikan suhu tubuh karena HIV dapat berkisar dari ringan hingga tinggi, sekitar 38-39° C. Demam biasanya disertai dengan kelelahan, sakit tenggorokan, pembesaran kelenjar getah bening dan kecenderungan mual.

Saat demam meningkat, virus masuk jauh ke dalam sirkulasi dan mulai bereplikasi (menggandakan dirinya sendiri), mengganggu fungsi sistem kekebalan dan menciptakan respons inflamasi.

Ruam Kulit

Reaksi alergi atau overdosis bahan kimia mungkin bukan penyebab ruam atau kemerahan, jadi kamu harus berhati-hati. karena ada kemungkinan bahwa ini adalah sifat HIV.

Ruam seperti ini mungkin muncul di awal penyakit atau di kemudian hari jika sistem kekebalan seseorang terganggu. Ruam mungkin muncul sebagai bintik-bintik merah, coklat, merah muda, atau ungu. Pertimbangkan untuk melakukan tes HIV jika ruam kulit berlanjut setelah terapi.

Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Sistem kekebalan termasuk kelenjar getah bening, jika kamu tidak tahu. HIV bukan satu-satunya hal yang dapat melukai organ ini, karena peradangan atau infeksi dalam tubuh sering terjadi.

Adanya pembesaran kelenjar getah bening bersama dengan demam adalah tanda dari kondisi medis yang mendasarinya. Namun jika pembesaran kelenjar getah bening di leher, selangkangan, atau ketiak tidak kunjung hilang, maka kita juga harus waspada terhadap HIV.

Kelelahan Kronis

Kelelahan yang terus-menerus dalam tubuh tanpa penjelasan yang jelas adalah tanda kesehatan, dan kelelahan terkait HIV adalah salah satu gejalanya. Infeksi HIV akan merusak sistem kekebalan tubuh, yang berarti juga menurunkan daya tahan tubuh.

Nyeri Otot dan Sendi

Ciri-Ciri dan Gejala Penyakit HIV dan AIDS

Pembengkakan kelenjar getah bening yang dikombinasikan dengan nyeri otot dan ketidaknyamanan sendi adalah gejala HIV utama tambahan.

Sakit Kepala Ekstrim

Sakit kepala dengan demam dan nyeri sendi mungkin merupakan tanda dari berbagai masalah kesehatan yang berbeda tetapi terutama sering dengan infeksi HIV.

Gejala Penyakit HIV dan AIDS Diare

Perhatikan dengan hati-hati jika kamu mengalami diare lebih dari seminggu. Jika ini terus terjadi bahkan setelah kamu minum obat, itu bisa menjadi salah satu tanda bahwa kamu mengidap HIV.

Penurunan Berat Badan

Diare dan penurunan berat badan yang cepat mungkin menunjukkan bahwa virus telah sangat membahayakan sistem pertahanan tubuh. Menggabungkan kehilangan 10% dari berat badan dengan diare dan mual adalah kombinasi yang fantastis.

Gejala Penyakit HIV dan AIDS Pneumonia

Batuk, demam, penurunan berat badan, dan sesak napas, yang merupakan indikasi pneumonia, dapat menjadi indikator infeksi HIV. Ingat, pneumonia adalah kondisi yang relatif umum untuk orang dengan HIV.

Keringat Malam

Bahkan ketika di luar tidak terlalu panas dan kamu tidak melakukan aktivitas fisik yang berat, banyak orang dengan HIV/AIDS mengalami keringat malam secara teratur.

Infeksi Jamur

Ketika sistem kekebalan tubuh melemah, tubuh rentan terhadap infeksi, terutama infeksi jamur. Secara teori, semua bagian tubuh mungkin terpengaruh.

Jika jamur menargetkan kuku, maka kuku akan menjadi kuning, berubah warna, menebal dan rapuh. Ini merupakan indikasi adanya infeksi sekunder setelah terinfeksi HIV.

Tanda lain yang mungkin adalah sariawan mulut yang disebabkan oleh infeksi jamur.

Penurunan Daya Ingat atau Depresi

Orang dengan HIV akan sering mengalami kehilangan ingatan dan bahkan putus asa. Ini lebih sering terjadi pada tahap akhir infeksi HIV, meskipun harus diwaspadai sejak dini.

Berdasarkan tanda dan gejala infeksi HIV terkait AIDS tersebut di atas, dapat dicurigai. Untuk memastikannya, tes darah harus dilakukan di laboratorium di bawah pengawasan dokter.

Ini bukan diagnosis medis; itu hanya untuk tujuan informasi kesehatan. HonestDocs mendorong kamu untuk menjaga kontak langsung dengan dokter yang ahli di bidangnya.

Pengobatan Penyakit HIV dan AIDS

Pengobatan Penyakit

Sampai saat ini, belum ada terapi yang dapat menyembuhkan HIV/AIDS. Tujuan utama terapi adalah untuk menghentikan penyakit agar tidak bertambah parah dan membantu penderita AIDS hidup senormal mungkin.

Sangat penting untuk memulai terapi HIV sesegera mungkin untuk menghindari pengembangan HIV AIDS. Obat antiretroviral digunakan dalam pengobatan (ARV). Obatnya bagus untuk mengobati HIV dan memperlambat penyebaran virus di dalam tubuh.

Ada banyak kelas obat ARV, seperti:

  1. Protease inhibitors
  2. Integrase inhibitors
  3. Nucleoside/nucleotide reverse transcriptase inhibitors (NRTIs
  4. Non-nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NNRTIs)
  5. Chemokine co-receptor antagonists
  6. Entry inhibitors

Biasanya, pengobatan dilakukan dengan menggunakan kombinasi beberapa macam obat. Jenis kombinasi obat bervariasi tergantung pada setiap pasien. Pengobatan untuk AIDS harus dilanjutkan tanpa batas.

Obat juga harus sering diminum pada jadwal yang sama. Sangat penting bahwa pasien melacak dosis obat HIV kamu dan berkonsultasi dengan dokter kamu jika diperlukan.

Berikut adalah beberapa efek negatif dari pengobatan:

  1. Mual
  2. Lemah
  3. Diare
  4. Sakit kepala
  5. Ruam kulit

Pencegahan Penyakit HIV dan AIDS

Cara terbaik untuk menghindari tertular AIDS adalah dengan mencegah penyebaran virus HIV.

  1. Menghindari kontak langsung dengan cairan tubuh dan darah pasien adalah salah satu cara untuk melakukannya.
  2. Selain itu, hindari penggunaan jarum suntik dan seks bebas.
  3. Menggunakan kondom atau bentuk perlindungan lain dapat membantu mencegah penularan virus HIV selama kontak seksual.
  4. Pemeriksaan dan pengobatan dini juga perlu dilakukan agar HIV tidak berkembang ke stadium yang lebih parah yaitu AIDS.
  5. Ketika kamu menderita AIDS, sistem kekebalan kamu tidak sekuat itu, yang membuat infeksi lain lebih mudah terjadi.
  6. Infeksi ini jarang menyerang orang normal dan sehat.
  7. Infeksi oportunistik, di sisi lain, dapat menyebabkan penyakit yang signifikan pada individu yang tidak menderita AIDS.

Mungkin ada sejumlah efek samping yang menyertai infeksi oportunistik, seperti:

  1. Pada otak: Cryptococcal meningitis, HIV-related encephalopathy, toksoplasmosis
  2. Pada mata: Infeksi CMV (cytomegalovirus)
  3. Pada saluran cerna: Kriptosporidiosis, infeksi CMV, Mycobacterium Avium Complex
  4. Pada kelamin: Kandidiasis, herpes simpleks, infeksi HPV
  5. Pada hati: Hepatitis (khususnya hepatitis B dan hepatitis C)
  6. Pada paru-paru: Tuberkulosis, pneumonia berulang
  7. Pada sistem limfatik: Non-Hodgkin’s lymphoma
  8. Pada mulut dan tenggorokan: Kandidiasis
  9. Pada kulit: Herpes simpleks, Kaposi’s sarcoma, herpes zoster.

Diagnosa Penyakit HIV dan AIDS

Mendiagnosis kondisi ini umumnya akan dilakukan dengan tes darah. Ini adalah pendekatan yang paling mungkin bagi dokter untuk memeriksa dan memutuskan apakah kamu terinfeksi HIV atau tidak.

Keakuratan tes tergantung pada kapan kamu terakhir kali terpapar HIV, seperti terakhir kali Anda tidur dengan seseorang yang terinfeksi tanpa perlindungan atau berbagi jarum dengan seseorang yang terinfeksi.

Kamu mungkin terinfeksi jika Anda terlibat dalam sejumlah aktivitas berisiko tinggi. Meskipun demikian, antibodi human immunodeficiency virus ditemukan dalam pemeriksaan kira-kira tiga bulan setelah paparan pertama.

Oleh karena itu, kamu disarankan untuk melakukan tes HIV untuk memastikan status kesehatan kamu. Jika hasil kamu kembali sebagai positif (reaktif), kamu telah terpapar HIV dan memiliki antibodi terhadap virus tersebut.

Bahkan jika kamu dites positif HIV, kamu mungkin tidak selalu mengembangkan AIDS. Tidak ada cara untuk memprediksi kapan virus yang terinfeksi HIV akan masuk ke gagal ginjal terkait AIDS.

Jika tes HIV Anda kembali negatif, itu berarti tubuh kamu tidak memiliki antibodi terhadap virus human immunodeficiency.

Komplikasi Penyakit HIV dan AIDS

Pencegahan HIV dan AIDS

Salah satu komplikasi infeksi human immunodeficiency virus adalah AIDS. Artinya, AIDS menjadi stadium lanjut dari infeksi HIV.

Virus ini dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, yang dapat mempermudah infeksi lain untuk bertahan. Jika kamu menderita AIDS, kamu mungkin mengalami komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa berikut ini:

Kanker

Orang yang mengidap AIDS mungkin juga mudah terkena kanker. Bentuk-bentuk kanker yang biasanya terjadi termasuk paru-paru, ginjal, limfoma, dan sarkoma Kaposi.

Tuberkulosis (TBC)

Tuberkulosis (TB) adalah infeksi paling umum yang muncul ketika seseorang memiliki HIV. Alasannya, orang dengan HIV/AIDS lebih rentan terhadap virus. Oleh karena itu, TB adalah penyebab utama kematian di antara kamu yang hidup dengan HIV/AIDS.

Sitomegalovirus

Cytomegalovirus adalah jenis virus herpes yang biasanya menyebar melalui air liur, darah, urin, sperma, dan air susu ibu. Virus akan menjadi tidak aktif oleh sistem kekebalan yang berfungsi dengan baik.

Tetapi jika kamu mengidap HIV atau AIDS, sistem kekebalan kamu mungkin lemah dan virus mungkin mulai menyebar dengan cepat. Cytomegalovirus dapat menyebabkan kerusakan pada mata, sistem pencernaan, paru-paru, atau organ lainnya.

Candidiasis

Infeksi yang dikenal sebagai kandidiasis umumnya muncul sebagai akibat dari HIV/AIDS. Akibat penyakit ini, mulut, lidah, kerongkongan, dan selaput lendir vagina mengembangkan lapisan putih tebal.

Kriptokokus Meningitis

Ketika selaput dan cairan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang menjadi meradang, itu disebut sebagai meningitis (meninges).

Pasien HIV/AIDS berisiko tertular meningitis kriptokokus infeksi sistem saraf pusat. Jamur tanah adalah penyebab meningkatnya kasus kriptokokus.

Toksoplasmosis

Penyakit ini dibawa oleh parasit Toxoplasma gondii, yang kebanyakan menginfeksi kucing. Kucing yang terinfeksi sering memiliki parasit dalam kotorannya.

Dengan demikian, parasit ini dapat berpindah dari satu hewan atau orang ke hewan lain tanpa sepengetahuan kamu. Toksoplasmosis dapat menyebabkan ensefalitis, penyakit otak yang dapat membunuh orang dengan HIV/AIDS jika tidak diobati.

Cryptosporidiosis

Penyakit ini disebabkan oleh parasit usus yang sering terlihat pada hewan. Biasanya, seseorang mungkin mendapatkan parasit ini, cryptosporidiosis, ketika kamu menelan makanan atau air yang terkontaminasi.

Diare kronis dan parah pada orang dengan AIDS disebabkan oleh pertumbuhan parasit di usus dan saluran empedu. Selain infeksi, kamu juga berisiko mengalami gangguan saraf dan masalah ginjal jika kamu mengidap AIDS.

Kesimpulan

Cara terbaik untuk menghindari tertular HIV/AIDS adalah dengan mencegah penyebaran virus HIV, serta melakukan pemeriksaan dan pengobatan sejak dini agar HIV tidak berkembang ke stadium yang lebih parah yaitu AIDS.

Tombol kembali ke atas