Advertisement

Apa itu Buta Warna Parsial yang Banyak di Alami Banyak Orang

Rancakmedia.com – Perlu kamu ketahui tentang apa itu buta warna parsial yang perlu kamu waspadai karena sudah banyak di alami oleh banyak orang.

Individu yang menderita buta warna mengalami kesulitan membedakan antara nuansa warna yang berbeda atau melihat warna sebagai variasi pada satu warna.

Oleh karena itu, ada beberapa jenis buta warna, salah satunya adalah buta warna parsial atau sebagian. Buta warna parsial menyebabkan pasien untuk melihat biru sebagai hijau atau biru sebagai hijau.

Apa itu Buta Warna Parsial

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai buta warna parsial, teman-teman bisa menyimak pembahasannya berikut. Yuk, simak agar menambah wawasan.

Apa itu Buta Warna Parsial

Daripada buta warna total, buta warna parsial atau sebagian lebih banyak dialami beberapa orang. Sebagian besar waktu, mereka tidak dapat melihat atau tidak dapat membedakan warna tertentu.

Molekul di retina yang bertanggung jawab untuk mendeteksi warna, fotopigmen, tidak berfungsi, dan ini kemungkinan merupakan sumber kelainan.

Dengan demikian, kondisi buta warna parsial dapat diturunkan secara genetik atau terpapar zat beracun, serta kerusakan di sekitar indera penglihatan.

Jenis-Jenis Buta Warna Parsial

Umumnya, buta warna parsial meliputi kesulitan melihat warna merah dan hijau, oleh karena itu disebut buta warna merah-hijau.

Namun, buta warna diklasifikasikan lebih lanjut menjadi empat jenis, karena terbatasnya jumlah sel kerucut (protan) dan sel kerucut hijau (deutan) di retina.

1. Buta Warna Protan

Kelainan pada sel kerucut merah yang berfungsi untuk mempersepsikan warna merah menyebabkan buta warna parsial protan.

Baca Juga:  Link Tes Buta Warna Parsial dan Jenisnya

Namun, interferensi berarti bahwa sel kerucut merah ini menerima lebih banyak cahaya hijau daripada cahaya merah, yang menghasilkan pergeseran warna.

Oleh karena itu, orang yang mempunyai buta warna parsial jenis protan, akan melihat warna hijau, kuning oranye, merah, dan cokelat sebagai warna yang sama.

Sedangkan ungu tampak seperti biru, merah muda tampak seperti abu-abu, dan merah tampak gelap atau hitam.

2. Buta Warna Deutan

Buta warna parsial deutan adalah kelainan pada sel kerucut hijau yang berfungsi untuk mempersepsi warna hijau. Namun karena interferensi, sel kerucut hijau ini tidak menerima cukup cahaya hijau dan malah menerima lebih banyak cahaya merah.

Karena kemiripannya, penderita buta warna parsial ini sulit membedakan warna hijau, kuning, biru, dan ungu. Sementara itu, warna hijau mungkin tampak terang atau bahkan putih jika dilihat dalam kondisi pencahayaan tertentu.

Mereka salah mengira warna pink sebagai ungu muda.

3. Buta Warna Tritan

Degenerasi makula terkait usia, glaukoma, dan penyakit mata lainnya semuanya dapat berkontribusi pada tritanomali, yang merupakan sejenis buta warna parsial.

Ini juga dapat disebabkan oleh menguningnya lensa kristal di dalam mata, karena sel-sel tidak memperbaiki dirinya sendiri dan terus-menerus terkena radiasi UV dari matahari.

Orang yang mengalami buta warna parsial tritan memiliki jumlah sel kerucut biru yang terbatas.

Jadi, ketika rusak atau berkurang fungsinya, itu langsung berdampak pada penglihatan, karena tidak bisa lagi melihat warna biru. Bahkan, mungkin sulit untuk mengidentifikasi perbedaan antara biru dan hijau.

Baca Juga:  Link Tes Buta Warna Parsial dan Jenisnya

4. Buta Warna Monokromasi dan Akromatopsia

Buta warna parsial disebabkan oleh penyakit pada monokromatisme sel batang, monokromatisme sel kerucut, dan akromatopsia retina.

Dengan demikian, pasien mungkin memiliki batang normal tetapi tidak memiliki kerucut. Jadi mereka hanya bisa melihat abu-abu dan hitam dalam semua warna yang mereka lihat.

Buta warna parsial monokromatik juga dipengaruhi oleh kepekaan cahaya, fotofobia (karena kepekaan terhadap cahaya di mata), dan kemampuan melihat silau dengan mudah.

Kesimpulan

Daripada buta warna total, buta warna parsial atau sebagian lebih banyak dialami beberapa orang. Sebagian besar waktu, mereka tidak dapat melihat atau tidak dapat membedakan warna tertentu.

Pada artikel di atas kami tidak hanya membahas tentang apa itu buta warna persial saja, tetapi kami juga memberikan jenis-jenis buta warna persial. Jika kamu ingin tes buta warna persial, kamu dapat simak link tes buta warna persial pada artikel yang kami buat sebelumnya.

Demikian artikel tentang Apa itu Buta Warna Parsial yang Banyak di Alami Banyak Orang, semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan membantu untuk kamu semua,

Related Articles

Back to top button