Advertisement

7 Cara Analisa Fundamental Saham Untuk Investasi Bagi Pemula

Rancakmedia.com – Cara analisa fundamental saham adalah metode untuk berinvestasi di saham modal yang menguntungkan, aman dan memastikan keberadaan yang tenang. Sayangnya, banyak yang tidak memahami stok dasar dan mengambil rute yang salah.

Saya mengumpulkan 10 catatan tentang analisis saham fundamental untuk menghasilkan keuntungan jangka panjang. Harga saham telah hancur, IHSG telah jatuh sekali. Itulah yang terjadi di awal tahun 2020! Sebuah kejadian yang tidak pernah diantisipasi terjadi.

Efek dari epidemi telah menghancurkan pasar saham di seluruh dunia. Korona Covid-19. Banyak orang yang terburu-buru untuk berhenti dari investasi ini dalam keadaan ekonomi dan pasar saham yang sangat bergejolak ini. Jual sahamnya! Jual sahamnya!

Seorang teman melikuidasi 90% dari investasi sahamnya, takut melihat harga saham jatuh tanpa dasar. Apakah Anda saat ini seorang investor saham atau hanya berniat untuk masuk dalam skenario ini, apa yang harus Anda lakukan?

Saya akan mengatakan bahwa saham masih merupakan alat terbaik, meskipun ada penurunan tajam dalam harga saham. Bagaimana Anda bisa mendapatkan keuntungan investasi saham yang berkelanjutan? Lakukan analisa saham secara fundamental. Apa itu analisis fundamental?

Berikut Cara Analisa Fundamental Saham Yang Benar

Kinerja perusahaan atau emiten mendorong harga saham.

Analisa fundamental menggunakan laporan keuangan untuk mengevaluasi atau mengevaluasi saham dengan menilai tiga isu utama, yaitu:

  • Menilai kinerja dan kondisi perusahaan, apakah kinerjanya baik dan berkelanjutan.
  • Menentukan acuan harga yang adil untuk saham yang akan menjadi tolak ukur pilihan untuk membeli dan menjual saham.
  • Melakukan pemantauan dan analisis saham secara berkala untuk memastikan apakah saham tersebut masih layak untuk diinvestasikan atau tidak.

Cara Analisa Fundamental Saham

Ada sepuluh item utama dalam saham yang perlu Anda perhatikan, yaitu:

  1. Pilih Perusahaan Bagus dan Solid
  2. Acuan Harga Saham yang Pantas
  3. Margin of Safety (MOS)
  4. Kuasai Laporan Keuangan
  5. Bayar Deviden, Saham Bagus
  6. Sumber Informasi Valid
  7. Stock Screener
  8. Long-Term, Stupid !
  9. Beri Kesempatan Management Bekerja
  10. Siapkan Mental (Kunci Segalanya !

1. Pilih Perusahaan Yang Baik Dan Kuat

Carilah perusahaan yang baik dan bagus dengan kinerja keuangan yang terbukti dan kemungkinan masa depan. Singkatnya, pilihkan perusahaan untuk saya yang dapat bertahan ‘1000 tahun lagi.’

Warren Buffet, orang terkaya di dunia yang hidup dari investasi saham, pernah menawarkan nasihat, membeli sebuah perusahaan yang dengannya Anda dapat membeli dengan nyaman 20 tahun, 30 tahun atau seumur hidup.

Dengan memegang banyak saham selama beberapa dekade, Buffett menunjukkan argumennya dan tidak pernah menjualnya untuk sebagian besar. Bagaimana menemukan perusahaan seperti ini?

Anda harus memanfaatkan kinerja sebelumnya untuk menilai apakah ini perusahaan yang baik atau tidak. Pelajari akun keuangan selama beberapa tahun terakhir, dan evaluasi kinerja perusahaan setidaknya selama lima tahun.

Penting juga untuk menggunakan kinerja sebelumnya untuk meramalkan masa depan perusahaan. Alangkah indahnya jika Anda menguasai bisnis perusahaan.

Misalnya, saya sudah lama bekerja di sektor keuangan, jadi saya memahami bank dan organisasi keuangan dengan cukup baik baik di dalam maupun di luar. Saya memanfaatkan informasi ini untuk berkonsentrasi berinvestasi di saham bank.

2. Referensi Harga Saham Yang Sesuai

Tujuan dasar dari penelitian ini tidak hanya untuk memilih bisnis yang baik, tetapi juga untuk membeli saham perusahaan dengan harga yang layak. Kami ingin membeli saham yang harganya di bawah nilai perusahaan.

Anda memerlukan referensi harga untuk dapat menentukan harga saham, baik atau buruk, murah atau mahal. Jadi setelah itu Anda tidak sekadar membeli atau mengikuti apa yang dikatakan orang lain, karena acuan harga saham yang tepat sudah ada.

Ketika pasar muncul, tolok ukur harga sangat penting dan Anda harus memutuskan untuk membeli atau menjual saham Anda. Anda dapat lebih mudah menentukan apakah Anda ingin membeli, menjual, atau tidak melakukan apa pun jika Anda memiliki referensi harga yang baik.

Jika Anda tidak memiliki referensi, menurut pengalaman saya, pengaruh pergerakan pasar sangat sederhana, yang mungkin salah dan bukan keadaan saham perusahaan. Beli dan beli, jual dan jual dan lakukan sebaliknya.

Bagaimana harga referensi dapat ditentukan? Ada dua macam metode penilaian, yaitu penilaian relatif dan penilaian inheren.

Metode paling sederhana untuk mencapai ini adalah membuat penilaian relatif, membandingkan saham bisnis dengan perusahaan lain yang sebanding. Indikator yang dipertimbangkan dalam penilaian relatif meliputi:

PBV PBV (Harga ke nilai buku). Harga rasio nilai buku. Harga untuk memesan nilai Perusahaan.
SEBELUM (rasio harga terhadap pendapatan). Rasio harga untuk membagi pendapatan. Harga per saham untuk menilai laba bersih

Penilaian intrinsik menggunakan penilaian penilaian untuk menilai bisnis berdasarkan kapasitasnya untuk menghasilkan arus kas masa depan dan untuk mendiskontokan arus kas tersebut untuk menentukan harga yang wajar.

3. Margin of Safety (MOS)

Benjamin Graham mengembangkan konsep Margin of Safety dalam bukunya yang terkenal, The Intelligent Investor.

Konsepnya dasar namun kuat. Pada dasarnya, Anda harus buffer untuk mengantisipasi ketidakpastian masa depan sambil menghasilkan perkiraan.

Namun kami mengantisipasi kejadian di masa depan sambil menghasilkan prediksi atau tolok ukur harga, yang memengaruhi dan menghubungkan banyak variabel. Siapa yang mengira dunia akan dilanda pandemi pada tahun 2020?

Memang, tidak ada yang akan tahu. Dengan demikian Anda harus menawarkan MOS terhadap perkiraan harga yang Anda berikan. Misalnya, jika Anda menetapkan Rp 5000 sebagai acuan harga wajar berdasarkan riset fundamental, tujuan Anda bukan Rp 5.000 tetapi 30 hingga 40 persen dari harga, atau Rp 3. 500 hingga 3.000.

Berapa MOS ini seharusnya? Tidak ada referensi yang jelas karena tingkat analisis Anda yang sebenarnya bergantung pada pandangan Anda. Tapi saya perhatikan referensi MoS mulai dari 30% hingga 50%.

4. Kuasai Laporan Keuangan

Kitab suci Anda pada dasarnya adalah rekening keuangan. Pemahaman yang baik tentang bagaimana laporan keuangan bisnis dilihat dan dianalisis.

Tentu saja, ada berbagai indikator di setiap sektor untuk mengidentifikasi saham terbaik untuk membaca dan mengevaluasi laporan keuangan.

Ada banyak indikator rasio fundamental yang banyak digunakan sebagai metode analisis untuk mengevaluasi bisnis berdasarkan pemeriksaan laporan keuangan:

  • Pengembalian Ekuitas ROE. Berapa pengembalian, keuntungan bisnis, relatif terhadap ekuitas pemegang saham atau modal disetor? Semakin tinggi semakin baik. Lebih baik.
  • Pendapatan EPS berdasarkan saham. Keuntungan per lembar saham perusahaan. Semakin baik semakin tinggi semakin baik. Dalam mengevaluasi nilai harga persediaan, EPS merupakan elemen penting.
  • Aset dan tanggung jawab. Berapa banyak aset bisnis yang dimiliki dan apakah aset tersebut cukup produktif untuk menciptakan hutang bagi perusahaan dan bagaimana dana perusahaan memegang aset tersebut dengan hutang bank yang besar (tidak baik), atau sebagian besar dengan modal sendiri (lebih baik) atau dengan pinjaman pemasok (juga baik).
  • Hutang bank. Berapa banyak hutang bisnis kepada bank perusahaan (DER debt ratio Debt Equity Ratio) dan apakah perusahaan dalam posisi membayar bunga hutang dan tidak membebani keuangan perusahaan.
  • Analisis arus kas. Analisis arus kas. Studi ini menunjukkan kapasitas perusahaan untuk menciptakan kas, yang merupakan darah bisnis yang harus dihasilkan oleh operasi dan pendapatannya dan bukan dari hutang atau pemasukan modal.

Tidak mudah mempelajari akun keuangan, menganalisis analisis rasio dasar. Anda perlu memahami bisnis perusahaan untuk menguasai laporan keuangan dengan orang yang kompeten.

Saran saya adalah Anda fokus pada beberapa, tidak banyak perusahaan, untuk memeriksa laporan keuangan, pelajari rasio keuangan dengan cermat untuk menentukan investasi. Saya biasanya fokus membangun bisnis atau lini bisnis yang saya ketahui dan pahami.

5. Saham Bagus, Bayar Dividen

Apa yang dimaksud dengan dividen? Dividen adalah bagian keuntungan yang diberikan secara tunai kepada pemegang saham yang disahkan oleh rapat umum pemegang saham (RUPS).

Mengapa penting untuk membagikan dividen? Tentu saja, sebagai pemegang saham, Anda senang mendapatkan uang, meskipun banyak pemegang saham menginginkan perusahaan di masa depan menginvestasikan kembali pendapatannya untuk pengembangan perusahaan yang lebih besar.

Selain indikasi bahwa pembayaran dividen tidak kalah pentingnya dengan bagi hasil, mereka menunjukkan bahwa perusahaan itu kuat dan memiliki arus kas yang solid.

Perusahaan telah menghasilkan laba, tetapi belum tentu arus kas yang kuat. Ini mungkin keuntungan besar, tapi benar-benar tidak ada uang tunai.

Dividen adalah bukti profitabilitas dan keuntungan perusahaan, dan asli karena dapat diberikan kepada pemegang saham secara tunai.

Kinerja perusahaan yang buruk tidak mungkin memberikan dividen, karena laba akan digunakan untuk meningkatkan kinerja perusahaan. Bagi saya, pembayaran dividen yang konsisten merupakan indikasi kuatnya fondasi perusahaan.

6. Sumber Informasi Yang Valid

Analisis fundamental mencakup sumber informasi penting tentang saham, kinerja keuangan emiten, latar belakang perusahaan dan aksi korporasi.

Tidak hanya penting, tetapi juga sangat penting! Persoalannya, banyak pelaku atau investor memutuskan berinvestasi berdasarkan rumor dan rumor di pasar saham. Beberapa yang buruk dimotivasi oleh masalah sehari-hari di lantai perdagangan, apakah sahamnya bagus atau tidak.

7. Stock Screener

Apakah ada metode cepat untuk melakukan analisis saham dasar? Bayangkan ratusan saham di BEI, jika masing-masing sudah melakukan analisa fundamental, berapa lama waktu yang dibutuhkan. Selain itu, Anda tidak dapat melakukan analisis fundamental yang menyeluruh karena banyaknya saham yang diperiksa, meskipun kedalaman penting dalam situasi ini.

Untungnya, ada screener saham, yang merupakan alat yang ditawarkan oleh pialang saham yang memungkinkan Anda memilih saham berdasarkan kriteria Anda sendiri.

Anda dapat memilih dari berbagai kriteria untuk memilih saham. Anda dapat memilih antara kapitalisasi pasar, dividen, kinerja, dan bahkan analisis teknologi.

FAQ

Dibawah ini adalah sesi pertanyaan yang akan kami jawab secara jelas, simak berikut ini:

Analisa Fundamental Meliputi Apa Saja?

Analisis fundamental atau analisis fundamental adalah teknik analisis yang memperhitungkan berbagai faktor seperti: Kinerja Perusahaan, Analisis Kompetitif, Analisis Industri, Makro-Mikroekonomi dan Analisis Pasar. Hal ini menunjukkan apakah perusahaan tersebut masih sehat atau tidak.

Manfaat Analisis Fundamental Saham?

Analisis fundamental memiliki beberapa kegunaan dalam investasi saham, antara lain:

  1. Kenali saat yang tepat untuk masuk atau keluar dari pasar saham
  2. Bantu kamu memilih saham yang bagus untuk diinvestasikan
  3. Ketahui harga wajar suatu saham
  4. Tetapkan kerangka waktu
  5. Waspadalah terhadap PER murah
  6. Gunakan asumsi proyeksi sedang
  7. Pertimbangan situasi dan kondisi sektoral

Tujuan Analisis Fundamental?

Secara umum, analisis fundamental digunakan untuk mempelajari dasar-dasar ekonomi, neraca, laporan laba rugi, dll. Di sisi lain, analisis teknis berkaitan dengan mempelajari kinerja historis pergerakan harga dengan membandingkannya dengan pergerakan harga di masa depan.

Kesimpulan

Harga saham pernah jatuh, IHSG pernah jatuh sekali. Itulah yang terjadi di awal tahun 2020! Sebuah peristiwa yang tidak pernah diharapkan terjadi. Banyak yang tidak mengerti stok dasar dan mengambil rute yang salah. Saya mengumpulkan 10 catatan tentang analisis saham fundamental untuk menghasilkan keuntungan jangka panjang.

Tujuan dari penelitian ini tidak hanya untuk memilih bisnis yang baik, tetapi juga untuk membeli saham perusahaan dengan harga yang wajar. Anda memerlukan referensi harga untuk dapat menentukan harga saham, baik buruknya, murah atau mahalnya.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas