Advertisement

Pengertian dan Fungsi Akuntansi Biaya Paling Lengkap

Rancakmedia.com – Haii, mari sama-sama kita mengenal tentang pengertian dan fungsi akuntansi biaya, agar kamu mandapatkan informasinya secara lengkap sebaiknya simak artikel yang telah kami sediakan dibawah ini.

Sistem informasi, perhitungan anggaran, dan pelaporan terkait erat dengan kelangsungan hidup dan pertumbuhan jangka panjang perusahaan.

Kemampuan pelaku usaha untuk memahami dasar-dasar akuntansi biaya, mulai dari definisi hingga penerapannya, sangat penting untuk kelancaran suatu perusahaan.

Akuntansi biaya ini diperlukan untuk tanggung jawab internal (manajemen) dan eksternal (investor atau kreditur) perusahaan.

Akuntansi biaya sangat penting bagi setiap perusahaan, karena data historis yang disediakan dalam catatannya akan sangat penting bagi manajemen untuk digunakan dalam merumuskan pilihan atau kebijakan di masa depan.

Apa Itu Akuntansi Biaya

Secara pengertian akuntansi biaya sebagai suatu kegiatan  di mana semua transaksi atau biaya dicatat, diklasifikasikan, diproduksi, dan dilaporkan, dari proses produksi melalui distribusi atau penjualan barang atau jasa. Akuntansi biaya berfungsi sebagai alat informasi untuk semua pengeluaran perusahaan.

Pengertian Akuntansi Biaya

Ketika manajemen perusahaan membutuhkan lebih banyak informasi tentang akuntansi ini untuk membuat penilaian, di situlah ia akan masuk. Selain itu, akuntansi juga merupakan instrumen pertanggungjawaban perusahaan kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

Pengertian Akuntansi Biaya Menurut Para Ahli

Sangat penting bagi kamu untuk memahami gagasan akuntansi biaya sebelum membaca lebih jauh. Untuk mempermudah, di bawah ini adalah penjelasan akuntansi biaya menurut berbagai ahli yang mungkin bisa diulas.

Rayburn

Rayburn mendefinisikan akuntansi biaya sebagai “semua operasi yang ditujukan untuk mengidentifikasi, mengukur, mengevaluasi, dan melaporkan anggaran perusahaan.” Keduanya memiliki dampak langsung pada proses produksi, distribusi, dan manufaktur perusahaan.

Bastian dan Nurlela

Akuntansi biaya, menurut Bastian dan Nurlela, adalah bidang ilmiah yang berfokus pada cara-cara pendokumentasian, pengukuran, dan pelaporan informasi anggaran yang digunakan dalam proses pokok produksi suatu perusahaan.

Datar, Foster dan Horngren

Datar, Foster, dan Horngren menggambarkan akuntansi biaya sebagai bidang ilmu yang berfokus pada bagaimana menawarkan informasi anggaran yang dibutuhkan dan penggunaannya oleh keuangan dan manajemen perusahaan.

Kholmi dan Yuningsih

Akuntansi biaya, menurut Kholmi dan Yuningsih, adalah seperangkat prosedur yang mencakup pemantauan, pendokumentasian, penugasan, dan pelaporan informasi tentang berbagai jenis anggaran produksi perusahaan setelah pemeriksaan.

Mulyadi

Akuntansi biaya menurut Mulyadi adalah suatu sistem untuk menangkap, menggabungkan, meringkas, menyajikan, dan menganalisis data biaya produksi dan penjualan barang dan jasa.

Kholmi dan Yuningsih

Schaum

Akuntansi biaya, seperti yang didefinisikan oleh Schaum, adalah proses yang terdiri dari pendokumentasian dan pelaporan hasil pengukuran anggaran untuk barang dan jasa. Sejumlah tugas diselesaikan untuk mengetahui apa yang dibutuhkan orang dan berapa banyak uang yang mereka miliki.

Abdul Halim

Pengertian akuntansi biaya menurut Abdul Halim adalah suatu bidang ilmu yang berfokus pada penilaian harga pokok produk yang dihasilkan (biaya) untuk memenuhi pesanan atau sebagai persediaan barang dagangan.

Carter dan Usry

Akuntansi biaya, menurut Carter dan Usry, adalah cabang ilmu ekonomi yang berfokus pada penilaian biaya untuk merencanakan, mengatur, meningkatkan kualitas, meningkatkan efisiensi, dan membuat keputusan dengan lebih baik.

R.A Supriyono

Menurut R.A. Supriyono, gagasan akuntansi biaya adalah cabang ilmu pencatatan yang digunakan sebagai alat manajemen untuk memantau dan mengurangi transaksi biaya dan memberikan informasi dalam bentuk laporan anggaran.

Armanto Witjaksono

Menurut Armanto Witjaksono, konsep akuntansi biaya digambarkan sebagai bagian dari operasi manajemen dalam bentuk pendokumentasian dan penilaian proses dengan menggunakan alat. Disiplin ini berpusat pada konsep organisasi dan koordinasi.

Hendi Somantri

Seperti yang didefinisikan oleh Hendi Somantri, proses pendokumentasian, pengkategorian, pengikhtisaran, dan penyajian statistik keuangan yang terkait dengan anggaran transaksi produksi dan penjualan barang adalah apa yang merupakan akuntansi biaya di matanya dan di mata orang lain.

Wikipedia

Definisi akuntansi biaya menurut Wikipedia adalah bagian dari ilmu sistem informasi yang difokuskan pada proses pemantauan, pendokumentasian, dan penilaian semua biaya yang berupa biaya pembuatan suatu produk.

Fungsi Akuntansi Biaya

Tahukah kamu bahwa akuntansi biaya memiliki posisi dan fungsi vital dalam sistem pelaporan perusahaan?
Untuk memperluas pengetahuan dan pemahaman kamu tentang topik ini, baca seluruh ulasan berikut:

Menentukan Cost atau Harga Pokok Barang

Salah satu peran akuntansi biaya adalah untuk membantu dalam mengidentifikasi biaya atau harga pokok produk dan jasa, baik yang diproduksi maupun dijual oleh perusahaan.

Prosedur yang dipermasalahkan terdiri dari menangkap, mengkategorikan, memantau, dan meringkas semua komponen biaya produksi berdasarkan data historis.

Menentukan Cost atau Harga Pokok Barang

Bertujuan untuk biaya menengah untuk item sangat penting untuk memastikan bahwa pelanggan tidak menunda oleh harga. Untuk menentukan biaya suatu barang, kamu harus terlebih dahulu memahami jumlah total biaya yang dikeluarkan selama proses pembuatan. Biaya produk atau jasa dapat ditentukan dengan cara ini.

Merinci Harga Pokok Barang atau Cost

Tidak hanya membantu menghitung biaya, dengan akuntansi biaya, biaya suatu barang dapat didokumentasikan secara mendalam dari setiap aspek produksinya. Ini dilakukan untuk mengantisipasi kesalahan.

Melalui akuntansi biaya, pencatatan harga pokok barang dilakukan secara rinci. Mulai dari barang terkecil hingga terbesar, sesuai dengan dasar-dasar produksi. Biaya dapat dibagi menjadi dua kategori: umum dan khusus.

Jika pengeluaran dan biaya dari pos-pos yang termasuk dalam laporan anggaran dapat dihitung secara akurat dan tepat, maka laporan tersebut dapat disusun. Setelah itu, dimungkinkan untuk menentukan apakah harga produk itu akurat atau tidak.

Untuk Data Proses Penyusunan Anggaran

Selain untuk menggambarkan harga pokok barang, akuntansi biaya ini juga dapat dimanfaatkan sebagai alat bantu untuk proses perencanaan anggaran produksi. Selain itu, data yang direkam dapat digunakan untuk membuat bahan dasar.

Prosedur pencatatan tidak akan dapat diselesaikan secara utuh dan mendalam tanpa fakta-fakta mendasar tersebut, dan hal ini mau tidak mau akan mengakibatkan terbatasnya penyusunan anggaran.

Oleh karena itu, penting bagi pihak pelaksana untuk menjelaskan barang-barang yang harus diberikan, lengkap dengan seluruh biayanya.

Uang anggaran untuk produksi dapat digunakan jika ada spesifik tentang apa yang harus diperoleh agar proses pembuatan produk berjalan lancar dan berkesinambungan. Misalnya, jika harga tidak dicantumkan dalam laporan, maka data tersebut dianggap tidak lengkap.

Informasi Dasar Perencanaan Biaya serta Beban

Tujuan lain dari akuntansi biaya adalah untuk menyediakan data dasar untuk tugas penganggaran dan biaya. Tentu tidak bisa sembarangan. Penulis harus mengetahui terlebih dahulu jenis-jenis pengeluaran dan pembagiannya.

Membuat strategi membutuhkan pembenaran logis yang didukung oleh bukti. Tujuannya agar ketika pelaksanaan atau kegiatan sesuai dengan harapan, temuan dari pencatatan akuntansi biaya ini digunakan sebagai landasan argumentasi.

Proses perencanaan biaya perusahaan akan disederhanakan jika semua data yang diperlukan didokumentasikan secara akurat dan mendalam dalam sistem akuntansi. Selain itu, berat beban dapat dihitung dengan menggunakan informasi ini.

Informasi Dasar serta Beban Akuntansi Biaya

Perencanaan dan Pengendalian Anggaran

Tugas selanjutnya adalah menggunakan akuntansi biaya sebagai dasar untuk anggaran dan pemantauan. Manajemen dapat menggunakan akuntansi biaya untuk menyelidiki dan, jika diperlukan, memverifikasi sumber varians atau inkonsistensi laporan anggaran.

Perbedaan dalam laporan anggaran produksi mungkin mengingatkan manajemen akan kemungkinan penyimpangan yang disengaja dan membantu perusahaan menghindari kerugian finansial dalam jangka panjang.

Jenis Akuntansi Biaya

Tidak hanya memiliki peran, akuntansi biaya juga terdiri dari berbagai kategori yang penting untuk diketahui dan dipahami, yaitu sebagai berikut:

Activity Based Accounting

Akuntansi biaya berbasis aktivitas adalah salah satu pendekatan untuk akuntansi biaya. Tujuan dari upaya dalam hal ini adalah untuk mengukur kuantitas anggaran produksi dan biaya produksi. Dengan tugas ini, kami akan memastikan kedua laporan sinkron.

Menurut apa yang baru saja dikatakan, akuntansi berbasis aktivitas digunakan untuk melacak hal-hal seperti pengeluaran dan biaya operasi yang merupakan bagian dari proses produksi. Tujuan utamanya adalah untuk mengetahui jumlah keuntungan dari barang tersebut.

Standard Cost Accounting

Akuntansi biaya standar merupakan salah satu bentuk akuntansi biaya yang berfokus pada analisis efisiensi sumber daya manusia (SDM), peralatan produksi, dan kebutuhan bahan baku produksi perusahaan.

Akuntansi biaya dalam penerapannya berbentuk serangkaian tindakan yang mencatat semua kebutuhan anggaran perusahaan, terutama yang terkait langsung dengan produksi. Sesuai dengan namanya,

Contribution Margin

Margin kontribusi adalah metode akuntansi biaya berikutnya. Analisis titik impas adalah inti dari pekerjaan bidang ini. Tindakan ini mengungkapkan fitur produk mana yang berpotensi membantu perusahaan.

Margin kontribusi ini digunakan untuk mencatat pendapatan perusahaan dari item-item tertentu, yang benar-benar dimanfaatkan. Temuan laporan dapat digunakan oleh manajemen untuk menentukan apakah produksi harus ditingkatkan atau dikurangi.

Cost Volume Profit

Keuntungan Bentuk terakhir dari akuntansi biaya adalah laba volume biaya. Dari namanya terlihat bahwa mata kuliah ini menitikberatkan pada tata cara pencatatan untuk menetapkan besaran anggaran produksi dan menyelaraskannya dengan volume produk.

Cost Volume Profit Akuntansi Biaya

Dalam prosedur pencatatan ini, perusahaan menggunakan konsep utama bahwa kuantitas harga pokok produksi tidak dialami perusahaan tetapi volume produk yang akan diubah. Tujuan utamanya adalah untuk mengidentifikasi jalan potensial untuk menghasilkan pendapatan tambahan.

FAQ

Contoh tanya jawab mengenai akuntansi biaya, sebagai berikut:

Di mana akuntansi biaya dibutuhkan?

Akuntansi biaya sering digunakan oleh bisnis yang operasinya mencakup pemrosesan sumber daya mentah menjadi barang, yang kemudian dijual kembali. Akuntansi di sini memiliki bagian penting untuk mencatat seluruh proses produksi untuk memproduksi suatu produk.

Apa saja bagian akuntansi biaya yang diterapkan pada perusahaan dagang?

Faktor-faktor tertentu dicatat dan dianalisis sebagai bagian dari akuntansi biaya yang digunakan oleh bisnis perdagangan. Contohnya termasuk akun promosi, persedian, inventaris, biaya pemasaran, dan diskon.

Apa itu akuntansi biaya standar?

Sektor industri telah lama mengandalkan akuntansi biaya standar sebagai alat akuntansi yang andal. Produsen menetapkan biaya “yang diantisipasi” atau “standar” daripada biaya sumber daya.

Kesimpulan

Akuntansi biaya adalah bidang ekonomi yang berfokus pada penilaian biaya untuk merencanakan, mengatur, meningkatkan kualitas, meningkatkan efisiensi, dan membuat keputusan dengan lebih baik.

Akuntansi biaya sangat penting bagi setiap perusahaan, karena data historis yang disediakan dalam catatannya akan sangat penting bagi manajemen untuk digunakan dalam merumuskan pilihan atau kebijakan di masa depan.

Sekian informasi tentang akuntansi biaya semoga kamu dapat memahaminya dengan mudah ya!

Tombol kembali ke atas