Advertisement

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Bahan Baku dan Jenisnya

Rancakmedia.com – Pada artikel berikut ini kami akan menjelaskan tentang cara menghitung biaya bahan baku, agar kamu lebih mudah memahaminya silakan simak artikel yang telah kami sediakan dibawah ini.

Akuntansi dan keuangan terkait erat dengan perusahaan, seperti yang kita semua tahu, terutama dalam hal pendanaan. Tiga komponen biaya yang harus dikendalikan dengan benar adalah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead.

Bahan baku adalah dasar untuk pembuatan komoditas, dan sangat penting untuk mengetahui berapa biayanya. Biaya bahan baku harus diperhitungkan dengan benar dalam laporan keuangan perusahaan manufaktur jika ingin berfungsi dengan lancar dan sesuai dengan anggaran mereka.

Apa itu Bahan Baku?

Bahan baku adalah zat atau bahan yang digunakan dalam produksi atau pembuatan barang. Perusahaan membuat bahan-bahan ini sendiri atau memperolehnya dari sumber dan menggunakannya untuk membangun barang baru.

Beberapa dari bahan mentah ini membutuhkan lebih banyak pemrosesan, seperti bahan kimia, baja, dan plastik, sementara yang lain adalah barang jadi yang tidak memerlukan perubahan lebih lanjut, seperti wadah dan pengencang.

Apa itu Bahan Baku

Ada dua kategori bahan baku yang digunakan perusahaan dalam proses manufaktur:

Bahan Baku Langsung

Bahan baku langsung digunakan secara langsung untuk memproduksi suatu produk. Contoh bahan langsung adalah kayu yang akan kamu gunakan untuk membuat furnitur atau biji-bijian yang akan kamu gunakan untuk membuat makanan.

Biaya bahan langsung yang digunakan dalam setiap item individual dapat dihitung karena bahan tersebut langsung digunakan dalam produk dan termasuk dalam hasil akhir.

Bahan langsung dianggap sebagai biaya variabel dalam produksi karena jumlah yang dibeli dan dikonsumsi bervariasi pada jumlah barang yang kamu butuhkan untuk memproduksi.

Bahan Baku tidak Langsung

Terlepas dari namanya, bahan baku tidak langsung adalah produk yang digunakan dalam proses produk dari produk jadi tetapi tidak termasuk di dalamnya.

Contoh bahan baku tidak langsung adalah bahan kimia pembersih yang mungkin kamu gunakan selama proyek pembangunan atau minyak yang mungkin kamu gunakan untuk merawat peralatan yang membuat barang di pabrik.

Bahan-bahan ini tidak dapat dihubungkan dengan barang individual yang dibuat, oleh karena itu tidak mudah untuk menghitung biaya bahan tidak langsung yang dibutuhkan untuk membangun setiap barang.

Bahan baku tidak langsung diakui sebagai aset tetap atau aset jangka panjang karena digunakan dalam jangka waktu yang lama dan dapat disusutkan.

Apa itu Biaya Bahan Baku?

Biaya bahan baku, sering dikenal sebagai biaya bahan baku, mengacu pada biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi suatu produk.

Sangat penting untuk memahami bagaimana fungsi biaya bahan baku karena mereka selalu berubah. Pasokan dan permintaan berdampak pada biaya bahan baku, jadi perusahaan harus mempertimbangkan hal ini saat melakukan akuisisi.

Apa itu Biaya Bahan Baku

Banyak bahan baku berasal dari sumber daya alam, yang mungkin dibatasi dan sering disaring. Statistik menunjukkan bahwa biaya bahan baku telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena ketegangan ini dan meningkatnya permintaan untuk bahan-bahan ini.

Ini terdiri dari bahan baku seperti minyak mentah, gas alam, baja, karet dan banyak lagi. Jumlah barang yang dapat diproduksi oleh perusahaan pada satu saat dan biaya produk akhir mereka dipengaruhi oleh biaya bahan baku.

Biaya bahan baku juga dapat bervariasi tergantung pada kualitas. Bahan baku bermutu lebih tinggi harganya lebih mahal daripada bahan baku berkualitas lebih rendah, jadi ini adalah masalah lain yang perlu dipertimbangkan saat menentukan apa dan berapa banyak yang harus dibeli.

Bagaimana Perusahaan Menggunakan Biaya Bahan Baku?

Perusahaan menggunakan biaya bahan baku untuk menghitung biaya akhir barang yang ingin mereka jual. Anggaran ini harus didasarkan pada jumlah bahan yang dibutuhkan selama periode waktu tertentu.

Membeli terlalu banyak bahan mentah tertentu dapat menyebabkan degradasi dan akhirnya tidak dapat digunakan, jadi sangat penting untuk menilai pilihan kamu dengan hati-hati.

Namun, jika kamu tidak memperoleh bahan baku yang cukup, biayanya mungkin bertambah, dan kamu mungkin perlu mengubah anggaran kamu.

Saat membuat produk, sangat penting untuk memiliki semua bahan baku yang diperlukan untuk menghindari penundaan dan menjaga produksi tetap berjalan sesuai rencana.

Scrap dan pembusukan adalah aspek yang dipertimbangkan perusahaan ketika memperkirakan biaya bahan baku dan pengadaan bahan baku.

Bahan mentah yang tertinggal setelah suatu produk dibuat disebut sebagai “scrap”. Untuk mengurangi pemborosan, perusahaan menyederhanakan proses mereka untuk menghilangkan sampah yang tidak dapat lagi digunakan di bidang manufaktur.

Pembusukan mengacu pada hilangnya bahan baku karena penyimpanan yang buruk atau hanya jumlah waktu dalam penyimpanan.

Meskipun sejumlah pemborosan diperlukan karena proses produksi, perusahaan dapat mengurangi pembusukan dengan menganggarkan bahan baku dengan benar dan kemudian menyimpannya dengan tepat. Harga bahan baku memiliki dampak signifikan pada bahan yang dipilih perusahaan untuk digunakan dalam biaya mereka.

Bagaimana Perusahaan Menggunakan Biaya Bahan Baku

Jenis Biaya Bahan Baku

Produksi bahan baku dapat dibagi menjadi dua kategori:

Biaya Material Langsung (Direct Material)

Pemrosesan dan pembuatan komoditas jadi, yang dijual oleh perusahaan, adalah fungsi langsung dari bahan mentah. Misalnya, semua bahan baku utama seperti kopi, biji kopi, air, gula, biaya kue, dan biaya bahan baku lainnya untuk menu lainnya termasuk dalam biaya bahan langsung kedai kopi.

Bahan Material Tidak Langsung (Indirect Material)

Biaya pendamping yang memainkan peran tidak langsung dalam proses manufaktur. Produk jadi tidak mengungkapkan keberadaan bahan pendukung ini.

Metode Pencatatan Biaya Bahan Baku

Ada beberapa teknik untuk menghitung biaya bahan manufaktur untuk bisnis, termasuk:

Metode Identifikasi Khusus

Biaya setiap bahan baku yang dibeli bervariasi, dan variasi ini harus dicatat dengan jelas pada bahan itu sendiri. Karena biaya bahan baku yang sudah ada di gudang dan yang diperoleh dengan harga per unit berbeda-beda, penyimpanan harus dibagi dan bahan baku yang dibeli dengan harga terpisah harus diberi label yang sesuai Setiap jenis bahan baku sudah memiliki tanda pengenal yang terlihat pada biaya per unit.

Metode Masuk Pertama Keluar Pertama

First in first out (FIFO) adalah teknik untuk mengevaluasi biaya bahan dengan menghitung biaya per unit bahan baku yang pertama kali masuk ke gudang. Ini menghitung harga bahan baku pertama yang digunakan.

Metode Masuk Terakhir Keluar Pertama

Last in First Out (LIFO), atau last in first out, adalah teknik untuk menilai biaya bahan baku yang terakhir masuk ke gudang. Biaya per unit bahan baku yang terakhir dicatat dalam persediaan gudang mempengaruhi biaya bahan baku yang pertama kali digunakan dalam produksi.

Metode Rata-rata Bergerak

Harga rata-rata persediaan bahan baku di gudang penyimpanan digunakan untuk menghitung harga bahan baku dengan menggunakan pendekatan rata-rata bergerak. Jika ada sejumlah unit yang diproduksi, biaya total semua bahan baku dihitung.

Ketika produk dijual, biaya per unit produk berbeda dari biaya rata-rata persediaan di gudang. Biaya rata-rata per unit produk harus dihitung lagi. Hal ini dilakukan dengan jumlah unit bahan baku yang digunakan dikalikan dengan biaya rata-rata per unit bahan baku di gudang.

Cara Menghitung Biaya Bahan Baku

Cara Menghitung Biaya Bahan Baku

Untuk menghitung biaya bahan baku, tambahkan total semua biaya bahan langsung yang dikeluarkan selama periode akuntansi.

Akun bahan langsung menggabungkan biaya bahan yang digunakan sebagai pengganti bahan yang dibeli untuk memperkirakan biaya produksi.

Melacak bahan langsung yang dibutuhkan untuk membuat suatu produk membantu menentukan biaya produksinya.

Biaya variabel termasuk biaya bahan langsung. Biaya produksi ditentukan dengan menjumlahkan biaya bahan langsung, overhead pabrik, dan tenaga kerja.

Biaya Produksi = Bahan Langsung + Overhead Manufaktur + Tenaga Kerja Langsung

Memperkirakan bahan langsung yang digunakan memungkinkan organisasi untuk menghitung tingkat pemesanan ulang.

Ini berarti lebih banyak bahan baku perlu diperoleh untuk manufaktur pada tingkat ini. Bahan langsung adalah bahan yang tercantum dalam daftar bahan produk, bukan produk jadi itu sendiri.

Biaya Bahan Langsung = Nilai Persediaan Bahan Baku + Pembelian Bahan Langsung – Nilai Persediaan Bahan Baku

Menghitung Nilai Awal Persediaan Bahan Langsung

Persediaan bahan baku pada awal periode akuntansi sama dengan nilai awal persediaan bahan langsung. Dalam proses manufaktur, bahan baku melewati tiga tahap: persediaan bahan langsung, persediaan barang dalam proses, dan akhirnya persediaan produk jadi.

Ketika bahan berpindah dari persediaan bahan langsung A/C, mereka disebut sebagai ‘bekas’. Pendekatan biaya persediaan tipikal adalah First-In, First-Out, atau FIFO. Industri minuman dan makanan paling banyak menggunakannya.

Menambahkan Bahan Langsung yang Dibeli

Bahan langsung yang diperoleh selama sesi perdagangan ditambahkan. Ini termasuk biaya pengiriman perusahaan.

Dapatkan Nilai Akhir Persediaan Bahan Langsung

Hitung sisa persediaan toko pada akhir periode perdagangan. Gunakan pendekatan FIFO untuk rumus total biaya bahan langsung akhir. Formula untuk bahan langsung yang digunakan untuk menghitung jumlah dan biaya bahan yang digunakan dalam pembuatan produksi.

FAQ

Dibawah ini adalah tanya jawab mengenai biaya bahan baku

Apakah biaya bahan baku ikut dalam perhitungan?

Berbagai biaya tambahan yang biasa dimasukkan dalam perhitungan sebagai biaya bahan baku selain harga beli dan biaya transportasi antara lain: BBB dicatat hanya sebesar harga beli berdasarkan faktur pembelian.

Bagaimana cara mencatat biaya bahan baku?

Buatlah buku catatan yang diperlukan untuk mendokumentasikan keadaan ini! Jurnal untuk mencatat biaya pembuatan produk. Jurnal untuk mencatat biaya pengerjaan ulang ketika biaya di distribusikan ke produk secara keseluruhan.

Apakah pasokan dan permintaan mempengaruhi biaya bahan baku?

Pasokan dan permintaan berdampak pada biaya bahan baku, sehingga perusahaan harus mempertimbangkan hal ini saat melakukan akuisisi. Banyak bahan baku berasal dari sumber daya alam, yang mungkin dibatasi dan sering disaring.

Kesimpulan

Bahan baku adalah zat atau bahan yang digunakan dalam produksi atau pembuatan barang. Perusahaan membuat bahan-bahan ini sendiri atau memperolehnya dari sumber dan menggunakannya untuk membangun barang baru. Biaya bahan baku harus diperhitungkan dengan baik dalam laporan keuangan perusahaan manufaktur.

Biaya bahan baku mengacu pada biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi suatu produk. Biaya bahan baku juga dapat bervariasi tergantung pada kualitas dengan bahan kelas yang lebih tinggi harganya lebih mahal.

Demikian artikel tentang biaya bahan baku, Semoga artikel diatas dapat membantu dan bermanfaat untuk kamu semua.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas