Advertisement

Prediksi Nilai Tukar Euro dan Dollar Hari Ini

Rancakmedia.com – Bagi kamu yang belum tahu dan ingin mengetahui prediksi nilai tukar euro dan dollar hari ini, kamu dapat mengetahuinya pada artikel yang kami sediakan di bawah ini.

Apakah kami baru atau sudah lama berkecimpung dalam perdagangan valas, tentu kami menyadari bahwa ada banyak pasangan mata uang yang penting dalam perdagangan valas. Keempat kombinasi mata uang ini semuanya berada di peringkat empat teratas dalam hal popularitas.

Nah, kali ini kita akan membahas pasangan mata uang EUR/USD, dimana secara lebih khusus kita akan membahas bagaimana mengantisipasi EUR/USD dalam trading forex.

Mengenal Pasangan Euro dan Dollar

Pasangan mata uang EUR/USD sangat sensitif terhadap statistik ekonomi AS. Euro mungkin akan sangat terpengaruh jika terjadi perubahan tak terduga dalam statistik ekonomi AS.

Mengenal Pasangan Euro dan Dollar

Ekonomi AS sendiri sangat bergantung pada impor minyak. Akibatnya, jika harga minyak mentah berubah, nilai dolar AS akan turun, yang akan berdampak pada pasangan EUR/USD.

Fluktuasi harian rata-rata dari pasangan ini kira-kira 120 pips. Setelah pergerakan yang kuat, pasangan EUR/USD cenderung berkonsolidasi atau menciptakan pola sideways. Pada dasarnya, pasangan mata uang ini juga cukup baik untuk diperdagangkan di semua periode waktu.

Waktu terbaik untuk berdagang EUR/USD adalah antara pukul 7 pagi Waktu Standar Timur (EST) dan 11 pagi EST, ketika jam perbankan Eropa dan Amerika bertepatan. Bagi kami yang memperdagangkan pasangan mata uang utama lainnya, pasangan EUR/USD ini bisa menjadi indikator yang baik tentang bagaimana ekonomi AS dibandingkan dengan negara lain.

Indikator yang Membantu Prediksi Euro dan Dollar dengan Tepat

Berikut ini adalah beberapa tanda yang mungkin membantu memperkirakan EUR/USD dengan benar: Trendspotter, Ichimoku, indikator arah rata-rata, saluran hilo MA, harga MA VS, osilator MACD, dan Bollinger Bands semuanya adalah perdagangan jangka pendek yang dapat diambil.

perdagangan jangka menengah, terutama indeks saluran komoditas, Ichimoku, Harga MA VS, osilator MACD, waktu/harga parabola, dan osilator MACD. Perdagangan jangka panjang adalah indeks saluran komoditas, Harga MA VS, dan osilator MACD.

Mengenal Laporan yang Berpengaruh Terhadap Euro dan Dollar

Pasangan mata uang EUR/USD, seperti yang lainnya, dipengaruhi oleh berbagai variabel. Berikut ini adalah beberapa laporan yang mempengaruhi EUR/USD dan kami harus memperhatikannya.

Mengenal Laporan yang Berpengaruh Terhadap Euro dan Dollar

Data ini berasal dari data Non-Farm Payrolls (NFP) dari Amerika Serikat. Data khusus ini merupakan publikasi jumlah lapangan kerja baru di luar industri pertanian. Jika rilis asli lebih besar dari prediksi, biasanya dolar AS akan menguat dan sebaliknya. Pada hari Jumat pertama setiap bulan, Biro Statistik Tenaga Kerja mengumumkan informasi ini kepada publik.

Pernyataan FOMC (keputusan suku bunga FOMC): Ini adalah pengumuman suku bunga AS. Berdasarkan berita ini, kami akan dapat mengetahui apakah suku bunga di Amerika Serikat akan naik atau turun. Pelemahan dolar AS kemungkinan terjadi jika suku bunga turun.

Dimungkinkan untuk menyimpulkan suku bunga Fed untuk bulan depan dari risalah pertemuan terbaru, yang tersedia di sini. Ketika suku bunga diperkirakan turun, nilai dolar AS turun, dan sebaliknya juga benar.

Ini adalah pengumuman suku bunga dari European Central Bank (ECB) yang dilakukan setiap bulan. Jika berita lebih baik dari yang diharapkan, euro akan menguat, dan sebaliknya.

pengangguran Jerman. Ini adalah statistik pengangguran di Jerman, yang diterbitkan setiap bulan. Jika nilai rilis lebih rendah, maka efeknya positif untuk euro dan sebaliknya.

Indikator yang menilai status ekonomi Jerman, ekonomi terbesar di zona euro, digunakan untuk menyusun survei lingkungan bisnis IFO. Euro yang lebih lemah akan terjadi jika hasil rilis lebih rendah dari yang diperkirakan.

Produk Domestik Bruto (PDB) Eropa mengukur jumlah uang yang dihasilkan suatu negara atau wilayah dengan menjual barang dan jasa. Jika berita lebih baik dari yang diharapkan, nilai euro akan naik, dan jika lebih buruk dari yang diharapkan, nilai euro akan turun.

Ini adalah neraca perdagangan Eropa. Ini adalah neraca perdagangan zona euro. Jika rilis menghasilkan surplus, nilai euro akan terapresiasi, dan sebaliknya.

Mungkin ada pengaruh pada nilai euro dan dolar dari pidato pejabat bank sentral (The Fed atau ECB).

Euro Rebound di Hadapan Dolar AS

Euro kembali menguat pada akhir perdagangan pada Selasa (12/7/2022) waktu setempat, setelah anjlok ke level terendah 20 tahun dan mendekati paritas terhadap dolar AS karena investor mengantisipasi bahwa krisis minyak di kawasan itu akan menyebabkan resesi.

Euro Rebound di Hadapan Dolar AS

Menurut Antara, euro mencapai $1.0005 terhadap mata uang pada Rabu (13/7/2022), level terendah sejak Desember 2002, menyusul data yang menunjukkan bahwa sentimen investor Jerman turun di bawah level yang terlihat pada awal pandemi virus corona karena kekhawatiran energi. , kemacetan pasokan, dan kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB).

“Tampaknya ini adalah masa depan yang cukup suram untuk euro, dan paradigma sub-paritas cukup masuk akal,” kata Mazen Issa, analis senior FX di TD Securities di New York. Dia menyatakan bahwa mata uang tunggal mungkin jatuh ke level 85-90 sen AS.

Issa menunjukkan bahwa ECB berencana untuk menaikkan suku bunga lagi, dan bahwa neraca berjalan Eropa yang memburuk dengan cepat memberi tekanan pada mata uang tunggal.

Orang-orang berpikir bahwa bank sentral AS dapat menaikkan suku bunga lebih cepat daripada rekan-rekannya, yang ekonominya memburuk. Ini membuat dolar lebih kuat.

Kekhawatiran bahwa Eropa mungkin tergelincir ke dalam resesi telah meningkat sejak pipa tunggal terbesar yang memasok gas Rusia ke Jerman, Nord Stream 1, memulai perawatan tahunan pada Senin (11/7/2022). Karena perang di Ukraina, pemerintah, pasar, dan bisnis semua khawatir bahwa penutupan akan berlangsung lebih lama dari yang diharapkan.

Euro baru-baru ini diperdagangkan pada 1,0045 dolar setelah rebound dari kisaran 1,0 dolar, yang oleh beberapa ahli dikaitkan dengan faktor teknis seperti aktivitas opsi dan short-covering.

Untuk mengantisipasi penurunan di bawah paritas, pasar menjual euro, kata Neil Jones, kepala penjualan mata uang di Mizuho. “Tapi kami tidak menerimanya, yang menyebabkan para investor ini membeli kembali mata uang itu,” lanjutnya.

Nilai Tukar Euro dan Dolar AS Hampir Sama

Untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, nilai tukar antara euro dan dolar AS praktis sama. Keduanya kurang dari 1 sen dari paritas.

Nilai Tukar Euro dan Dolar AS Hampir Sama

Euro diperdagangkan pada 1,004 per dolar AS pada Senin (11/7/2022) sore, turun sekitar 12% sejak awal tahun. Kekhawatiran resesi di Eropa, yang disebabkan oleh harga tinggi dan ketidakpastian pasokan energi karena konflik antara Rusia dan Ukraina, membuat ini terjadi.

Beberapa kebangkitan juga bisa ada hubungannya dengan wilayah 1,0 USD menjadi level psikologis yang penting.

“Ketika datang ke grafik, paritas kurang merupakan indikator kritis daripada signifikansi psikologis.” “Sebagai tingkat teknis yang lebih signifikan, poin grafik penting turun menjadi sekitar $0,96 atau $0,98,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York.

Data inflasi yang sangat diantisipasi pada hari Rabu, yang diharapkan menunjukkan bahwa harga konsumen AS naik pada tingkat tahunan sebesar 8,8 persen pada bulan Juni, merupakan pemicu potensial yang dapat mengirim euro kembali turun.

Sebelum melampaui level (paritas), Simon Harvey, kepala FX di Monex Eropa, mengatakan, “Kita mungkin harus menunggu IHK AS atau gambaran yang lebih baik untuk pasar energi Eropa karena pemeliharaan terjadwal di Nord Stream mendekati finalisasi euro-dolar” sebelum melampaui level (paritas).

Thomas Barkin, presiden Fed Richmond, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia berpikir bank sentral AS akan berhasil dalam memerangi inflasi, tetapi dia tidak tahu seberapa cepat keadaan akan berubah.

Dolar Australia naik dari level terendah dua tahun karena kekhawatiran tentang ekonomi global dan karena China menambahkan pembatasan COVID-19. Dolar Australia baru-baru ini naik 0,36 persen menjadi $0,6761 setelah jatuh ke $0,6712, level terendah sejak Juni 2020.

Yen tergelincir 0,47 persen menjadi 136,78 yen dari tertinggi Senin di 137,73 yen, level tertinggi dalam 24 tahun untuk dolar. Indeks dolar turun 0,07 persen menjadi 108,06. Bitcoin turun 1,95 persen, atau $19, pada 19:560 UTC.

FAQ

Di bawah ini kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang sering di tanyakan tentang EUR dan USD, sebagai berikut:

Kenapa Harga EUR dan USD Turun?

Nilai tukar euro makin terpuruk di hadapan dolar Amerika Serikat (AS), selain karena krisis energi di eropa akibat konflik Rusia dan Ukraina, pairing EUR atau USD melemah sebab kenaikan fed funds rate dan penguatan pada dolar AS yang merupakan safe haven.

Kesimpulan

Pasangan mata uang EUR/USD sangat sensitif terhadap statistik ekonomi AS. Euro mungkin akan sangat terpengaruh jika terjadi perubahan tak terduga dalam data ekonomi AS. Pasangan ini bisa menjadi indikator yang baik tentang bagaimana ekonomi AS dibandingkan dengan negara lain.

Ini adalah salah satu dari empat pasangan mata uang paling populer dalam perdagangan valas. Dimungkinkan untuk menyimpulkan suku bunga Fed untuk bulan depan dari risalah mereka.

Euro diperdagangkan pada 1,004 per dolar AS pada Senin (11/7/2022) sore, turun sekitar 12% sejak awal tahun. Kedua mata uang tersebut berjarak kurang dari 1 sen dari paritas untuk pertama kalinya dalam 20 tahun. Dolar Australia naik di atas $0,67 setelah mencapai level terendah dua tahun awal bulan ini.

Tombol kembali ke atas