Advertisement

Pengertian dan Jenis Piutang Usaha

Rancakmedia.com – Bagi kamu yang belum mengetahui pengertian dan jenis piutang usaha, kamu dapat dengan mudah mendapatkan informasi lebih rinci pada artikel yang kami sediakan di bawah ini.

Kata “piutang” tentu bukan bahasa asing dalam kamus pembukuan atau akuntansi. Frasa ini biasanya digunakan pada neraca atau arus kas perusahaan.

Dalam menjalankan bisnis, dikenal berbagai istilah yang digunakan sehubungan dengan keuangan perusahaan. Ini termasuk hal-hal seperti piutang yang harus dibayar dan uang yang akan diterima.

Untuk menjadi pebisnis yang sukses, kamu harus familiar dengan istilah dunia keuangan. Ini sangat relevan bagi kamu yang bekerja di bidang akuntansi atau pembukuan.

Memahami kata-kata ini dapat membantu kamu menjalankan perusahaan secara efisien. Pada dasarnya, piutang adalah klaim yang dibuat kepada pihak ketiga dalam bentuk uang, produk, atau layanan.

Saat kamu menjual barang secara kredit kepada konsumen, kamu tidak langsung mendapatkan seluruh pembayaran. Ini disebut hutang.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai pengertian piutang, kategori piutang, dan turunannya, simak penjelasannya berikut ini, OK!

Pengertian Piutang Usaha

Menurut Investopedia, piutang usaha adalah saldo kas yang muncul ketika perusahaan menawarkan produk atau jasa tetapi belum dibayar oleh pelanggan. Piutang usaha merupakan bagian dari neraca perusahaan dan dicatat sebagai aktiva lancar.

Pengertian Piutang Usaha

Uang yang pelanggan berutang kepada kamu karena pembelian kredit dikenal sebagai piutang. “Piutang usaha” mengacu pada tagihan yang harus dibayar oleh perusahaan. Artinya, perusahaan berhak mendapatkan sejumlah uang tertentu dari penjualan suatu produk atau jasa.

Piutang usaha adalah semacam penjualan kredit, yang mencakup berbagai kondisi, seperti tanggal jatuh tempo pembayaran yang sangat singkat. Karena pelanggan memiliki kewajiban untuk membayar, piutang usaha diperlakukan sebagai aset.

Mengapa Perusahaan Memiliki Piutang Usaha?

Di pasar yang kompetitif saat ini, perusahaan perlu menawarkan produk dan layanan secara kredit untuk membuat prosedur pembayaran lebih fleksibel dan sederhana bagi pelanggan.

Pelanggan lebih cenderung membeli produk dan layanan secara kredit karena mereka lebih suka menyimpan uang tunai mereka dan cenderung tidak membelanjakannya secara kredit.

Misalnya, vendor kamu ingin membeli barang dari kamu untuk dijual kepada pelanggan mereka karena mereka telah mendapatkan pesanan penjualan tetapi tidak memiliki uang untuk membayar barang tersebut.

Dimungkinkan bagi mereka untuk melakukan pembelian kredit dari kamu dan mengirimkannya ke gudang klien mereka. Setelah pemasok kamu menerima uang dari pelanggan mereka, mereka akan membayar kamu dan menghapus faktur.

Perusahaan utilitas listrik adalah contoh lain. Uang disediakan secara kredit oleh perusahaan listrik, yang menagih pelanggan pada akhir setiap bulan. Semua hutang yang belum dibayar dari semua pelanggan adalah bagian dari piutang mereka.

Tujuan Piutang Usaha

Menjual barang secara kredit sangat penting untuk kesuksesan perusahaan. karena tidak semua pembeli memiliki uang untuk membeli semua kebutuhan sehari-hari mereka secara tunai.

Pelanggan akan lebih mungkin untuk kembali jika kamu memberi mereka opsi untuk membayar pembelian mereka nanti. tidak sedikit pembeli yang memiliki uang cukup tetapi lebih memilih kredit.

Tujuan Piutang Usaha

Karena, seringkali, pembelian secara kredit memungkinkan pembeli untuk membelanjakan sebagian uangnya untuk tujuan lain. Dalam kebanyakan kasus, pembayaran jatuh tempo dalam beberapa bulan.

Akibatnya, mengizinkan pelanggan untuk membeli barang secara kredit dapat meningkatkan penjualan dan membuat mereka tetap setia.

Manfaat Piutang Usaha Bagi Perusahaan

Menurut Chron, ada beberapa manfaat piutang usaha bagi perusahaan. Piutang usaha adalah kredit yang diberikan kepada pelanggan, manfaat piutang usaha yaitu:

  1. Menghasilkan pendapatan, sebab sumber pendapatan pada dasarnya berupa uang tunai dan kredit. Mendapatkan uang tunai di awal memang menguntungkan, namun piutang dapat lebih mendorong banyak penjualan. Pembeli dapat melakukan transaksi meskipun belum memiliki cukup uang.
  2. Piutang usaha adalah aset lancar terbesar bagi perusahaan. Aset lancar jatuh tempo dalam waktu 12 bulan, artinya perusahaan yang menjual barang secara kredit sama artinya dengan berinvestasi di masa depan. Sebab, biasanya penjualan barang kredit memiliki bunga. Selisih antara bunga dan harga asli menjadi keuntungan lain bagi perusahaan.

Piutang adalah aset lancar, sehingga dapat digunakan untuk mengukur likuiditas atau kapasitas perusahaan untuk melunasi komitmennya.

Jenis-Jenis Piutang Usaha

Piutang usaha, setelah kamu mempelajari apa yang tersirat dan apa yang dapat mereka lakukan untuk piutang kamu, harus dipecah menjadi beberapa kategori.

Apa saja bentuk piutang? Berikut cara kerjanya.

Jenis-Jenis Piutang Usaha

Piutang

Piutang umumnya berkembang karena penjualan secara kredit. Dalam hal ini, saldo piutang adalah jumlah pendapatan yang akan diterima oleh penjual sesuai dengan perjanjian jual beli.

Dalam kebanyakan kasus, jangka waktu pengembalian untuk kartu kredit hanya beberapa bulan.

Piutang Catatan

Piutang usaha mirip dengan piutang biasa, tetapi jangka waktu pinjaman dan tingkat bunganya berbeda.

Surat perjanjian digunakan untuk mengamankan piutang ini, yang biasanya dikembalikan dalam waktu dua sampai tiga bulan. Tidak ada bunga yang dikenakan, kecuali peminjam meminta perpanjangan waktu.

Piutang Lainnya

Piutang semacam ini cukup luas, karena dapat mencakup piutang bunga, piutang gaji, uang muka karyawan, dan pajak. Piutang semacam ini biasanya dinyatakan secara individual di neraca perusahaan. Selain itu, selalu ada risiko peminjam atau debitur tidak dapat melunasi pinjamannya. Sebuah keringanan pajak untuk perusahaan mungkin tersedia jika utang dihapuskan.

Cara Meningkatkan Piutang Usaha

Peningkatan piutang memerlukan sejumlah pertimbangan sebelum mencoba memberikan alternatif kredit kepada pelanggan.

Dirangkum dari Live Plan, simak penjelasannya berikut ini ya!

Tawarkan Diskon

Untuk meningkatkan piutang, kamu dapat memberikan diskon pada barang-barang kamu. Pelanggan yang membayar dengan kartu kredit, misalnya, akan mendapatkan potongan harga.

Selain itu, kamu juga dapat memberikan diskon jika pembeli melunasi tagihan lebih awal. kamu mungkin juga berpikir untuk memberikan kredit tanpa kredit dari waktu ke waktu. kamu dapat meningkatkan piutang kamu dengan menggunakan strategi ini.

Memberlakukan Denda

Jika peminjam gagal melakukan pembayaran tepat waktu, kamu mungkin memungut biaya untuk melindungi aset kamu saat ini. Saat menegosiasikan persyaratan perjanjian jual beli, kamu dan pembeli dapat menyetujui jumlah denda di muka. Hutang kamu mungkin dilunasi dengan denda.

Pembiayaan Piutang

Jika kamu takut pelanggan tidak dapat melunasi kewajiban tepat waktu, kamu dapat melakukan pembiayaan utang. Saat kamu siap, kamu dapat mengirimkan faktur pembelian piutang kepada perusahaan pembiayaan.

kamu akan dibayar 80-90 persen dari jumlah tagihan secara tunai. Selanjutnya, pembeli akan membayar pinjaman kepada perusahaan pembiayaan, dan kamu akan menerima sisanya.

Manfaatkan Platform Piutang

Bekerja dengan perusahaan atau platform penagihan kredit adalah pilihan yang lebih baik daripada melakukan proses penagihan sendiri.

kamu akan menyelamatkan diri dari kesulitan karena harus mengejar hutang yang belum dibayar dengan cara ini. Karena platform ini akan mengingatkan pelanggan kamu untuk menyelesaikan kewajibannya.

Manfaatkan Platform

Ciri-Ciri Piutang Usaha

Berikut ini adalah ciri-ciri piutang:

Adanya Nilai Jatuh Tempo

Ketika seorang pelanggan membeli sesuatu secara kredit, dia bertanggung jawab atas harga pembelian barang tersebut dan bunga apa pun yang diperoleh selama periode yang diminta pelanggan untuk membayarnya.

Nilai jatuh tempo adalah total nilai transaksi utama yang digabungkan dengan tingkat bunga yang dibebankan untuk dibayar pada tanggal jatuh tempo.

Adanya Tanggal Jatuh Tempo

Tanggal jatuh tempo dapat dihitung dari panjang atau umur piutang. Umumnya, pedagang menggunakan dua jenis metrik usia, yaitu bulan dan hari.

Tanggal jatuh tempo sama dengan hari pembeli memulai transaksi kredit jika kamu menggunakan perhitungan bulanan. Ini hanya bulan yang berbeda. Jika didasarkan pada harian, maka diperlukan perhitungan untuk memastikan tanggal jatuh tempo yang tepat.

Adanya Bunga yang Berlaku

Ketika pelanggan setuju untuk membayar dengan kredit, piutang adalah hasilnya. Ini menimbulkan banyak pertanyaan.

Dalam hal ini, bunga dibayarkan karena pembeli meminta jangka waktu pembayaran tertentu dan penjual bersedia menunggu pembayaran kredit.

Tingkat bunga yang diterapkan dalam contoh ini diatur sesuai dengan kebijakan penjual.

FAQ

Di bawah ini kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang sering di tanyakan tentang piutang, sebagai berikut:

Kapan Piutang Terjadi?

Piutang dapat terjadi dikarenakan pembeli memutuskan melakukan transaksi secara kredit. Hal ini akan menimbulkan bunga. Bunga dalam hal ini di bayar sebagai bentuk konsekuensi pembeli yang meminta waktu pembayaran tertentu dan sebagai keuntungan bagi penjualan karena sudah bersabar dalam menunggu pelunasan kredit tersebut.

Kesimpulan

Piutang usaha adalah klaim yang dilakukan kepada pihak ketiga dalam bentuk uang, produk, atau jasa. Artinya, perusahaan berhak mendapatkan sejumlah uang tertentu dari penjualan suatu produk atau jasa.

Piutang usaha adalah pinjaman yang diberikan kepada pelanggan. Penjualan secara kredit sebanding dengan investasi di masa depan karena, umumnya, penjualan barang secara kredit memerlukan bunga. Perusahaan juga mendapatkan keuntungan dari perbedaan bunga ke harga asli.

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

Tombol kembali ke atas