Advertisement

Tujuan dan Fungsi Sistem Informasi Akuntansi

Rancakmedia.com – Berikut ini penjelasan tentang tujuan dan fungsi sistem informasi akuntansi yang harus kamu ketahui, untuk informasi lebih lengkapnya mari simak artikel dibawah ini.

Sistem informasi akuntansi (AIS) adalah cara untuk mengumpulkan dan menampilkan informasi akuntansi sehingga akuntan dan pemimpin bisnis dapat membuat keputusan yang tepat. Sistem ini diakui sebagai komponen utama kantor keuangan di seluruh dunia, di mana sebagian besar berbasis perangkat lunak dan dapat diinstal sebagai bagian dari solusi teknologi informasi bisnis.

Setiap bisnis, terlepas dari industrinya, membutuhkan sistem informasi akuntansi (AIS). Dasar pemikirannya adalah bahwa ia terdiri dari suatu proses untuk melaporkan posisi keuangan perusahaan secara tepat dan tepat kepada semua pihak yang membutuhkannya.

Teknologi informasi memiliki peran dalam proses bisnis ini. Mayoritas operasi perusahaan akan disederhanakan berkat SIA. Dengan memberikan informasi yang tepat dan akurat, biaya produksi dapat ditekan dan efektivitas dan efisiensi dapat ditingkatkan.

Apa itu Sistem Informasi Akuntansi (SIA)?

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sistem yang terdiri dari berbagai bentuk, catatan, dan laporan yang telah dihasilkan dan menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh organisasi. Demi membuat keputusan bisnis, manajer dan pihak berkepentingan lainnya dapat memanfaatkan informasi yang dikumpulkan dan dianalisis oleh sistem informasi akuntansi (AIS).

Apa itu Sistem Informasi Akuntansi

Tujuan dari sistem informasi akuntansi (SIA) adalah untuk memproses data keuangan dan akuntansi serta menghasilkan laporan keuangan yang dapat digunakan oleh manajer atau pihak lain yang berkepentingan untuk membuat keputusan bisnis.

Sistem informasi akuntansi yang baik harus mencakup kriteria sebagai berikut:

  1. Keamanan: Akses ke sistem dan datanya dikelola dan dibatasi hanya untuk individu yang berwenang.
  2. Kerahasiaan: Pengamanan informasi sensitif dari pengungkapan yang tidak sah.
  3. Privasi: Pengumpulan, penggunaan, dan pembagian informasi pribadi tentang konsumen dilakukan dengan cara yang dapat diterima.
  4. Integritas pemrosesan: Yang bebas gangguan, penuh dan tepat waktu dipastikan dengan izin yang benar.
  5. Ketersediaan: ini tersedia untuk memenuhi persyaratan operasional dan kontrak.

Fungsi Sistem Informasi Akuntansi

Berikut ini adalah beberapa fungsi dari Sistem Informasi Akuntansi:

  1. Mengumpulkan semua data tentang operasi bisnis perusahaan dan menyimpan data dengan baik dan efisien. Selain itu, SIA juga dapat menangkap semua sumber daya yang mempengaruhi bisnis dan semua pemangku kepentingan yang terlibat. Dengan fitur ini, tidak akan ada di perusahaan yang tidak disebutkan.
  2. Temukan informasi yang kamu butuhkan dalam berbagai kumpulan data terkait bisnis. Data yang disimpan akan mudah diakses karena setiap aspek data telah dicatat dengan SIA.
  3. Menjaga urutan dan tanggal transaksi dengan memasukkan data secara akurat ke dalam jurnal yang diperlukan untuk proses akuntansi. Pencatatan ini berupaya untuk memudahkan pihak-pihak yang perlu meninjau kembali semua transaksi sehingga jika terjadi kesalahan dapat diperbaiki secara sederhana dan dapat segera ditemukan alasannya.
  4. Informasi keuangan organisasi dihasilkan dengan mengonversi kumpulan data. Setiap orang membutuhkan informasi ini dalam bentuk laporan keuangan, yang dapat dibuat dengan tangan atau dengan komputer.
  5. sebagai sistem kontrol keuangan, untuk mencegah penipuan. Dengan sistem ini, keuangan perusahaan dapat diikuti dengan percaya diri karena sistem pertanggungjawaban yang tepat. Fungsi ini harus diterapkan untuk melindungi aset perusahaan dan mengurangi kemungkinan dicuri.
Baca Juga:  Pengertian Kualitas Informasi Akuntansi

Meskipun informasi yang disimpan dalam sistem bervariasi di seluruh industri dan ukuran bisnis, AIS berisi data yang terkait dengan:

  1. Pendapatan
  2. Pengeluaran
  3. Data pelanggan
  4. Data karyawan
  5. Informasi pajak
  6. Invoice

Fungsi Sistem Informasi Akuntansi

Komponen Sistem Informasi Akuntansi

Beberapa komponen sistem informasi akuntansi, sebagai berikut:

  1. Orang-orang yang mengoperasikan sistem tersebut dan melaksanakan berbagai fungsi.
  2. Prosedur-prosedur, baik manual maupun otomatis yang dilibatkan dalam mengumpulkan, memproses, dan menyimpan data tentang aktivitas-aktivitas organisasi.
  3. Data tentang proses-proses bisnis organisasi.
  4. Software yang dipakai untuk memproses data organisasi.
  5. Infrastruktur teknologi informasi, seperti komputer, peralatan untuk komunikasi jaringan, dan peralatan pendukung lainnya

Masing-masing komponen sistem informasi akuntansi tersebut di atas merupakan kelanjutan. Setiap bagian dari Sistem Informasi Akuntansi membantu yang lain bekerja dengan benar sehingga keseluruhan sistem bekerja dengan baik.

Dasar Proses dan Transaksi Bisnis dalam SIA

Ungkapan “transaksi bisnis” dan “proses atau siklus bisnis” adalah istilah akuntansi mendasar yang harus dipahami sebelum kamu dapat sepenuhnya memahami bagaimana sistem informasi akuntansi beroperasi dan keuntungan yang diberikannya.

Dasar Proses dan Transaksi Bisnis dalam SIA

Untuk membuat laporan keuangan, kamu perlu mengetahui bagaimana transaksi bisnis dan proses bisnis saling terkait.

Transaksi bisnis dikelompokkan menjadi beberapa macam proses atau siklus bisnis, yaitu:

  1. Kontrol pendapatan segala transaksi bisnis yang terjadi dalam proses ini terdiri dari penjualan harian, retur penjualan, dan transaksi lainnya yang berkaitan dengan masuknya arus kas.
  2. Kontrol pengeluaran segala transaksi bisnis yang terjadi dalam proses ini terdiri dari pembelian, retur pembelian, biaya-biaya, dan transaksi lainnya terkait dengan keluarnya arus kas. Pembayaran gaji dan pembelian aset tetap juga masuk dalam kategori proses ini.
    Kontrol konversi terdiri dari biaya-biaya yang terkait transaksi pembelian bahan baku, dan bahan dalam proses.
  3. Kontrol administratif terdiri dari segala transaksi yang berkaitan dengan ekuitas: investasi, obligasi, dan sejenisnya. Dari kesemua proses bisnis tersebut akan bermuara di sistem, proses, dan kontrol Buku Besar (General Ledger). Dari Buku Besar akan menghasilkan laporan keuangan internal dan eksternal. Contoh dari Laporan keuangan internal adalah laporan umur piutang dan status persediaan di gudang. Sedangkan laporan keuangan eksternal berupa laporan neraca, laba rugi, dan arus kas.
Baca Juga:  Pengertian Kualitas Informasi Akuntansi

Sistem Akuntansi Informasi menyediakan dua tipe dasar pencatatan akuntansi yaitu Jurnal dan Buku Besar Pembantu.

Jurnal

Jurnal dapat dibagi menjadi dua kategori jurnal umum dan jurnal khusus perusahaan dagang.

Jurnal umum dapat menangkap semua entri jurnal, tetapi metode ini mengharuskan memasukkan setiap debit dan kredit dengan tangan.

Jurnal khusus digunakan untuk mencatat jenis transaksi yang serupa. Ada empat jenis jurnal spesialis di sebagian besar sistem informasi akuntansi:

  1. Penjualan kredit dicatat dalam buku catatan penjualan.
  2. Buku catatan penerimaan kas digunakan untuk melacak semua transaksi yang melibatkan debit ke uang tunai.
  3. Buku harian pembelian untuk mencatat semua pembelian yang dilakukan secara kredit (kredit ke hutang dagang). (kredit ke hutang dagang).
  4. Pengeluaran tunai Buku catatan untuk mencatat semua transaksi tunai dan kredit
  5. Buku Besar Pembantu
  6. Buku besar pembantu adalah karakteristik lain yang umum untuk sebagian besar sistem informasi akuntansi.

Transaksi buku besar dipecah menjadi banyak sub-akun yang disebut “anak perusahaan.”

Berikut ini adalah dua contoh buku besar pembantu:

  1. Buku besar piutang dagang, di mana transaksi dengan setiap pelanggan individu dicatat
  2. Buku besar hutang dagang, dimana transaksi dengan vendor individu dicatat
  3. Jurnal dan buku besar pembantu ini adalah komponen untuk banyak laporan lainnya, contohnya:
  4. Laporan piutang
  5. Penyusutan aset tetap
  6. Neraca saldo
  7. Buku besar
  8. Inventaris stok barang
  9. dll

Dengan beberapa informasi tambahan yang dikumpulkan di tempat lain dalam sistem, informasi utama seperti profitabilitas pelanggan dan produk, umur hutang dan piutang, dan prediksi arus kas, menjadi lebih sederhana untuk dilakukan.

Jurnal Khusus Perdagangan

Laporan keuangan seperti laporan saldo, laporan laba rugi, laporan arus kas atau laporan arus kas, serta laporan pengembalian pajak semuanya dapat dihasilkan oleh sistem akuntansi.

Data akuntansi dapat diatur dalam beberapa cara untuk memberi manajer wawasan berharga tentang operasi bisnis, memungkinkan kamu untuk membuat pilihan yang terinformasi dengan baik.

Kesimpulan

Sistem informasi akuntansi (AIS) adalah program komputer yang melacak transaksi keuangan. Terdiri dari berbagai bentuk, catatan, dan laporan yang telah dihasilkan dan memberikan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh organisasi.

SIA juga dapat menangkap semua sumber daya yang mempengaruhi bisnis dan semua pemangku kepentingan yang terlibat. Informasi keuangan organisasi dihasilkan dengan mengonversi kumpulan data. Sistem Informasi Akuntansi (SIA) berisi data yang berkaitan.

Related Articles

Back to top button