Advertisement

Perbedaan Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan

Rancakmedia.com –  Dalam berbisnis kita harus tahu tentang apa perbedaan harga pokok produksi dan harga pokok penjualan, maka dari itu pada artikel dibawah ini kami akan memberikan informasinya.

Sebagai seorang pebisnis, pasti kamu sudah sangat familiar dengan istilah harga pokok penjualan dan harga pokok produksi. Meskipun kelihatannya hampir sama, sebenarnya ada perbedaan antara harga pokok produksi dan harga pokok penjualan.

Harga barang yang dijual dan harga barang yang diproduksi merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan dalam ranah perdagangan. Lalu, apa perbedaan antara harga pokok produksi dan harga pokok penjualan? Mari kita debat bersama di bawah ini.

Perbedaan Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan

Berikut ini adalah penjelasan mengenai perbedaan antara harga pokok produksi dengan harga pokok penjualan.

Harga Pokok Penjualan

Pada dasarnya, harga pokok penjualan adalah semua biaya yang diperlukan untuk memproduksi suatu produk atau jasa yang dijual kepada konsumen. Bahan, tenaga kerja langsung, dan pengeluaran overhead membuat sebagian besar biaya ini.

Di perusahaan jasa, harga pokok penjualan akan dikenakan sebagai gaji dan pajak tenaga kerja. Produk yang diperoleh dari produsen atau pemasok termasuk dalam harga pokok penjualan grosir. Harga pokok penjualan dihitung menggunakan sistem persediaan periodik dengan terlebih dahulu menambahkan persediaan awal dan pembelian, dan kemudian mengurangi persediaan akhir dari total.

perbedaan harga pokok

Karena barang tidak lagi disimpan, dijual sehingga biaya akhir akan dikaitkan dengan penjualan barang-barang tersebut. Penurunan biaya ini benar-benar termasuk inventaris yang dihapuskan atau dianggap usang dan ditarik dari inventaris, atau inventaris dicuri.

Banyak pengeluaran untuk berbagai barang yang dijual, serta biaya yang lebih terkait erat dengan periode sekarang, akan ditetapkan dalam perhitungan ini. Dalam sistem persediaan, harga pokok penjualan harus dihitung dari waktu ke waktu, karena barang akan dijual kepada klien.

Dengan menggunakan metode ini, sejumlah besar transaksi, seperti memorandum, akan dicatat secara individual. Harga pokok penjualan mungkin lebih akurat dihitung dengan perhitungan siklus daripada dengan sistem persediaan periodik jika kualitas pencatatannya terjaga.

Harga Pokok Produksi

Biaya produksi adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menghasilkan suatu produksi barang atau produk yang meliputi biaya langsung dan biaya tidak langsung, sehingga perusahaan akan dapat menentukan harga barang yang diproduksi sebelum dijual. Mengapa perusahaan harus menghitung harga pokok produksi?

Tujuan penentuan harga pokok produksi adalah agar perusahaan dapat menentukan harga produk yang telah diproduksi, sehingga tujuan dalam pemasaran produk akan sesuai dengan target yang dimaksudkan oleh perusahaan.

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan

Menghitung biaya produk sesederhana menggunakan persamaan berikut:

  1. Harga Pokok = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja + Biaya Overhead Pabrik
  2. Jika kamu sudah menghitung jumlah produksi suatu barang, tetapi produk yang kamu hasilkan lebih dari 1. Bagaimana cara menghitungnya?
  3. Harga pokok per barang = Semua Biaya produksi : Jumlah produk yang dihasilkan

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan

Cara Menghitung Harga Pokok Produksi

Menghitung harga pokok produksi sesederhana menggunakan persamaan berikut:

  1. Harga Pokok = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja + Biaya Overhead Pabrik
    Jika kamu sudah menghitung jumlah produksi suatu barang, tetapi produk yang kamu hasilkan lebih dari 1. Bagaimana cara menghitungnya?
  2. Harga pokok per barang = Semua Biaya produksi : Jumlah produk yang dihasilkan

Elemen Harga Pokok Produksi

Dibawah ini elemen dari harga pokok produksi, sebagai berikut:

Persediaan Bahan Baku

Ini adalah bagian terpenting dari setiap laporan harga pokok produksi. Mengapa demikian? Karena perusahaan yang memproduksi produk mengubah bahan baku menjadi barang jadi, maka untuk membuat suatu produk perusahaan harus memiliki bahan baku sebagai komponen utamanya.

Persediaan Barang dalam Proses

Bahan baku dalam persediaan perusahaan akan diubah menjadi barang jadi, tetapi tidak semua barang yang tersedia dapat diakses sekaligus. Oleh karena itu, perusahaan segera memiliki persediaan barang dalam proses produksi.

Perlu diingat bahwa penentuan harga pokok produksi adalah dengan memperkirakan harga pokok penjualan (HPP) suatu produk yang akan dijual.

Elemen Harga Pokok Penjualan

Dalam Harga Pokok Penjualan, terdapat berbagai elemen kunci, yaitu sebagai berikut:

Elemen Harga Pokok

Persediaan Barang Dagang Awal

Istilah “persediaan awal” mengacu pada inventaris yang dapat diakses pada awal periode akuntansi untuk bisnis. Neraca persediaan awal item ini dapat dilihat pada neraca saldo tahun sebelumnya, baik pada neraca berjalan maupun pada awal berdirinya perusahaan.

Persediaan Akhir Barang Dagang

Dalam akuntansi, persediaan barang dagangan akhir mengacu pada barang-barang yang tersisa dalam persediaan pada akhir akuntansi saat ini periode atau tahun anggaran. Pada akhir periode akuntansi, data penyesuaian perusahaan mencakup nilai saldo ini.

Pembelian Bersih

Pembelian bersih dalam Harga Pokok Penjualan mencakup semua pembelian barang perusahaan, baik yang dibayar tunai atau kredit. Selain itu, dikombinasikan dengan biaya transportasi pembelian dikurangi diskon pembelian dan pengembalian pembelian saat ini.

Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam pembelian bersih meliputi:

  1. Pembelian kotor
  2. Pengurangan harga
  3. Retur pembelian
  4. Potongan pembelian

Nilai pembelian bersih diperoleh dengan menjumlahkan pembelian dengan biaya pembelian transportasi dan kemudian dikurangi dari jumlah retur pembelian dengan diskon pembelian.

Penjualan Bersih

Penjualan bersih merupakan salah satu faktor pendapatan perusahaan. Beberapa komponen yang membentuk penjualan bersih adalah sebagai berikut:

  1. Retur pembelian
  2. Pembelian kotor
  3. Pengurangan harga
  4. Ongkos angkut tidak termasuk karena termasuk biaya umum.

Nilai penjualan bersih diperoleh dari nilai penjualan dikurangi nilai retur penjualan yang telah dijumlahkan dengan potongan penjualan.

Unsur Harga Pokok Produksi

Unsur biaya produksi ada tiga komponen biaya produksi menurut Carter (2009), yaitu:

Unsur Harga Pokok

Biaya Bahan Baku Langsung (Direct Material Cost)

Biaya bahan langsung adalah biaya yang terkait dengan bahan yang mungkin terkait langsung dengan barang jadi. Tembakau untuk industri rokok dan kayu untuk industri mebel adalah dua contohnya.

Biaya Tenaga Kerja Langsung (Direct Labor Cost)

Barang-barang yang terlibat langsung dalam proses produksi atau dengan produk akhir dianggap sebagai biaya tenaga kerja langsung. Pekerja langsung, seperti pabrik rokok di perusahaan tembakau atau tukang kayu di perusahaan furnitur, adalah contoh yang baik.

Biaya Overhead Pabrik (Factory Overhead)

Biaya overhead adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh fasilitas manufaktur yang tidak berhubungan langsung dengan pembelian bahan baku atau penyediaan tenaga kerja langsung. Pengeluaran ini tidak dapat dikaitkan langsung dengan barang perusahaan.

Misal contohnya adalah, sebagai berikut:

  1. Bahan pembantu atau bahan tidak langsung seperti alat produksi, cat, mesin ukir pada industri mebel.
  2. Kompensasi mandor, misalnya, adalah contoh tenaga kerja tidak langsung karena tidak secara langsung terkait dengan barang yang diproduksi.
  3. Pemeliharaan dan perbaikan (repair and maintance).
  4. Biaya listrik, telepon dan air.

Manfaat Harga Pokok Penjualan (HPP)

  1. Sebagai standar untuk menghitung harga jual produk.
  2. Mengetahui keuntungan yang diperoleh perusahaan dari menghasilkan penjualan

Kesimpulan

Biaya produksi dan penjualan terkait erat dalam bidang perdagangan, tetapi ada perbedaan penting di antara keduanya. Biaya produksi adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan untuk menghasilkan suatu produksi barang atau produk.

Ini termasuk biaya langsung dan biaya tidak langsung sehingga perusahaan akan dapat menentukan harga barang yang diproduksi sebelum dijual. Menghitung biaya produk sesederhana menggunakan persamaan berikut.

Semua biaya produksi termasuk dalam harga pokok barang. Saldo persediaan awal perusahaan dapat dilihat pada neraca saldo tahun sebelumnya, baik pada akun berjalan maupun pada awal periode akuntansi perusahaan.

Back to top button