Advertisement

Pengertian Program Kerja Audit dan Fungsi Keuangan

Rancakmedia.com – Auditor di perusahaan bertanggung jawab untuk menentukan kewajaran laporan keuangan, untuk itu pada artikel dibawah ini kami akan menjelaskan bagaimana program kerja audit keuangan., simak informasinya dengan teliti.

Sebuah laporan keuangan harus ditulis sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi tuntutan semua pihak yang berkepentingan di dalamnya, dan di sinilah akuntansi masuk.

Seorang auditor keuangan akan diperlukan untuk mengawasi kemajuan laporan. Dalam esai ini, kami akan menjelaskan secara rinci definisi auditor, tugasnya, dan bagaimana auditor beroperasi.

Bagian penting dari laporan keuangan karena dapat digunakan untuk menilai dan membuat keputusan tentang kinerja organisasi. Laporan keuangan menarik bagi berbagai pemangku kepentingan, termasuk manajemen, pemegang saham, kreditur, pemerintah, dan lainnya.

Untuk membantu investor membuat penilaian yang tepat, auditor meyakinkan mereka bahwa keuangan perusahaan teratur dan benar.

Catatan keuangan, prosedur, sistem, personel, layanan, dan produk perusahaan semuanya diperiksa selama audit. Untuk memberikan gambaran yang akurat kepada manajemen dan investor tentang aset perusahaan, auditor harus melihat kualitas dan keandalan informasi organisasi serta cara informasi ini dikumpulkan dan ditinjau.

Dengan demikian, auditor memverifikasi bahwa sistem keuangan dikendalikan dengan benar untuk mengelola risiko secara efektif dan bahwa perusahaan mematuhi semua peraturan hukum keuangan yang berlaku.

Auditor juga bertanggung jawab untuk melacak arus kas dari awal hingga akhir dan memastikan bahwa uang organisasi telah dipertanggungjawabkan dengan benar.

Apa Pengertian Program Kerja Audit Keuangan

Auditor keuangan adalah pihak independen yang melakukan pemeriksaan secara kritis dan sistematis atas laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen, beserta berbagai catatan akuntansi dan bukti pendukung, dengan tujuan untuk dapat memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan tersebut. laporan keuangan.

Ada juga definisi auditor menurut para ahli Abdul Hakim (2008:15) yaitu, pengertian auditor adalah seseorang yang independen dan berkompeten untuk menyatakan pendapat atau pertimbangan tentang kesesuaian dalam segala hal yang signifikan terhadap asersi atau entitas dengan kriteria yang sudah di tetapkan.

Pengertian Program Kerja Audit Keuangan

Namun, ada jenis tambahan yang dimasukkan ke dalam auditor, terutama auditor pemerintah dan auditor eksternal.

Tugas auditor pemerintah adalah memeriksa informasi atas laporan keuangan instansi pemerintah tentang pelaksanaan program dan penggunaan aset pemerintah. Sedangkan tugas auditor eksternal adalah memberikan pendapat atas laporan yang telah dilakukan,

Dan rata-rata remunerasi seorang auditor di Indonesia per tahun adalah Rp. 54.000.000, atau Rp. 27.692 per jam. Dalam peran ini, upah awal kira-kira Rp 24.600.000 per tahun, sedangkan remunerasi untuk personel berpengalaman sekitar Rp 91.800.000,00 per tahun.

Bagaimana Fungsi Program Kerja Audit Keuangan

Ketika datang untuk mengawasi catatan keuangan perusahaan, auditor memainkan peran penting. Tetapi dengan munculnya teknologi informasi, pekerjaan auditor tidak lagi hanya tentang mengawasi pembukuan.

Sebaliknya, ini memerlukan pemeriksaan dan penilaian proses yang ada untuk memastikan bahwa mereka memadai dan efektif, serta memantau dan mengevaluasi tingkat kualitas kertas kerja manajemen yang mereka hasilkan. Berikut ini adalah beberapa fungsi yang tercakup dalam definisi auditor:

  1. Seorang auditor harus memperhatikan pemeriksaan fungsi untuk mengetahui apakah prinsip dasar akuntansi telah digunakan atau tidak.
  2. Seorang auditor memiliki fungsi dalam menentukan baik tidaknya internal control dengan memperhatikan pemeriksaan fungsi dan apakah prinsip dasar akuntansi benar-benar telah dilaksanakan atau tidak.
  3. Seorang auditor berfungsi untuk memastikan terkait peraturan dan prosedur yang harus dipatuhi oleh seluruh elemen manajemen.
  4. Seorang auditor berfungsi dalam memberi penilaian yang baik dan meningkatkan pengawasan efektif dengan biaya sewajarnya serta mengidentifikasikan sistem pengendalian yang diterapkan. meliputi pengendalian internal manajemen dan kegiatan operasioanl yang berkaitan.
  5. Berfungsi dalam rangka memperbaiki sistem operasioanl perusahaan agar lebih efektif dan efesien.
  6. Memastikan bahwa data yang dimiliki dan diolah di dalam perusahaan dapat dipertanggungjawabkan.

6 Metode Program Kerja Auditor Keuangan

Berikut adalah enam metode yang digunakan auditor keuangan untuk melakukan audit:

Meminta Segala Dokumen yang Dibutuhkan

Ketika auditor mengunjungi pelanggan yang akan diaudit, auditor akan meminta surat-surat penting yang terkait dengan audit. Namun, dalam kebanyakan kasus, auditor pertama-tama akan memberikan daftar dokumen yang diperlukan kepada klien sebagai bagian dari daftar periksa audit.

Sebuah dokumen memiliki salinan laporan keuangan yang telah diaudit, catatan keuangan, debit dan kredit, rekening giro, dan buku besar.
Dan auditor ingin mengetahui bagaimana bisnis klien diatur, serta nama dewan dan komite terkait.

Meminta Segala Dokumen yang Dibutuhkan

Mempersiapkan Rencana Audit

Auditor akan mempelajari informasi yang diberikan dalam suatu dokumen dan menyiapkan rencana bagaimana proses audit akan dilakukan. Setiap auditor tentunya memiliki pendekatan audit yang berbeda.

Tim audit dapat melakukan lokakarya untuk mengidentifikasi isu-isu prospektif yang akan berkembang selama proses audit. Kemudian seorang auditor akan merancang rencana audit sesuai dengan workshop atau melakukan pembicaraan yang telah dilakukan oleh tim audit.

Menentukan Jadwal Rapat Terbuka

Seorang auditor juga harus mengundang manajemen puncak, pekerja administrasi, atau urusan umum. Dalam mengadakan rapat terbuka, auditor akan memaparkan ruang lingkup audit, lamanya audit, dan masalah yang akan dibahas sehubungan dengan pembahasan audit.

Setiap kepala departemen dari sisi klien dapat meminta bantuan untuk menyampaikan kepada karyawan bawahannya tentang wawancara yang akan dilakukan dengan auditor.

Memulai Melakukan Kerja Lapangan

Hasil rapat terbuka akan digunakan oleh auditor untuk melaksanakan rencana audit, yang akan diinformasikan oleh informasi yang dikumpulkan selama rapat. Setelah itu, pekerjaan lapangan dilakukan dengan berbicara dengan anggota staf yang tepat tentang metode dan proses audit dan mendapatkan umpan balik mereka.

Setelah itu, auditor akan memeriksa untuk melihat apakah klien mematuhi persyaratan pencatatan dan pelaporan keuangan yang disesuaikan dengan PSAK. Ketika masalah muncul, auditor dapat membicarakannya dengan pelanggan dan mendapatkan masukan mereka.

Menyusun Hasil Laporan

Selama audit, auditor akan menyusun laporan audit yang merinci hasil audit. Sebuah laporan audit akan merinci semua kesalahan matematis, penemuan yang signifikan atau tidak material, dan lain-lain. Setelah itu, auditor akan menulis komentar atas temuan audit dan menawarkan perbaikan kepada pelanggan.

Menyiapkan Rapat Penutupan

Setelah proses audit dilakukan, auditor meminta masukan dan izin dari klien tentang masalah dan temuan dalam laporan audit selama pertemuan penutupan.

Dan auditor juga akan menawarkan ringkasan rencana tindakan manajemen untuk mengatasi masalah dan temuan ini, dan memilih jadwal yang disepakati bersama untuk mengatasi kesalahan tersebut.

Dalam rapat penutup, semua pihak yang terlibat akan mempertimbangkan laporan audit dan reaksi manajemen secara menyeluruh. Namun jika ada masalah akan dibicarakan dan diperbaiki secepatnya pada rapat penutupan, sampai masalah audit diperbaiki.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, ada beberapa perdebatan tentang apa yang dilakukan auditor keuangan, apa peran mereka, dan bagaimana mereka melakukannya. Melakukan audit laporan keuangan tentunya memiliki banyak manfaat bagi bisnis dan kelompok lainnya.

Cobalah untuk menghindari operasi akuntansi manual untuk memberikan laporan keuangan yang mudah diaudit. Entri data mungkin rentan terhadap ketidakakuratan, serta membutuhkan waktu yang lama.

Menyiapkan Rapat Penutupan

Jenis Program Kerja Audit Menurut Pemeriksaan

Audit diklasifikasikan ke dalam beberapa jenis berdasarkan sifat dari berbagai studi mereka. Dalam kasus tertentu, hasilnya tergantung pada jenis dan ruang lingkup penyelidikan. Karena operasi audit juga dapat dianggap sebagai proses evaluasi atau pemeriksaan, ada banyak jenis audit yang bergantung pada ukuran area yang diaudit.

Audit Laporan Keuangan (Financial Statement Audit)

Prinsip Akuntansi yang berlaku umum (GAAP) mengatakan bahwa audit adalah proses mengumpulkan dan menganalisis informasi tentang laporan keuangan perusahaan untuk menilai seberapa akurat mereka.

Audit Operasional (Management Audit)

Audit semacam ini terdiri dari penilaian kegiatan operasional perusahaan, seperti prosedur akuntansi dan kebijakan operasional manajemen, dengan tujuan untuk memastikan bahwa operasi yang dilakukan beroperasi dengan sukses dan efisien.

Audit Ketaatan (Compliance Audit)

Seperti namanya, audit kepatuhan berusaha untuk memverifikasi bahwa organisasi telah mematuhi undang-undang dan kebijakan yang relevan, termasuk yang ditetapkan oleh pihak internal dan pihak eksternal dari entitas atau perusahaan. Audit ini berperan dalam menetapkan sejauh mana perusahaan mematuhi undang-undang, kebijakan, dan peraturan pemerintah yang relevan dan yang harus dipatuhi oleh organisasi yang diaudit.

Audit Kinerja

Tujuan dari audit kinerja adalah untuk mengetahui seberapa baik dan efisien sumber daya digunakan untuk mencapai tujuan. Jenis audit ini bersifat kualitatif dan analitis, menggunakan indikator, standar, dan tujuan kinerja.

Sambil mengoptimalkan alokasi sumber daya, tujuan audit kinerja adalah untuk memperhitungkan biaya dan manfaat dari berbagai opsi. Keuntungan lainnya termasuk:

Audit Kinerja

  1. Meningkatkan pendapatan
  2. Mengurangi biaya atau belanja
  3. Memperbaiki efisiensi dan produktivitas
  4. Memperbaiki kualitas layanan yang diberikan
  5. Meningkatkan kesadaran akan transparansi dan akuntabilitas dalam manajemen demi penggunaan sumber daya publik yang lebih efisien
  6. Untuk memanfaatkan dana publik dengan lebih baik, sebarkan berita tentang perlunya keterbukaan dan akuntabilitas dalam pengelolaan.

Kesimpulan

Proses audit yang terjadi di dalam perusahaan itu sendiri dapat disebut dengan audit internal. Audit internal dilakukan oleh auditor independen yang harus memahami manajemen risiko, proses tata kelola, dan karakteristik unit bisnis – yang dapat dipelajari dalam buku Modern Internal Auditing.

Back to top button