Jual Atau Beli Saham Microsoft Sebelum Penghasilan Mendatang

Pengembalian Modal Pemegang Saham Microsoft

Salah satu alasan terbaik untuk berinvestasi di Microsoft adalah dedikasi perusahaan untuk mengembalikan modal kepada pemegang saham melalui dividen dan pembelian kembali saham. Pada tahun fiskal 2021, perusahaan membeli kembali saham senilai $23 miliar.

Tingkat pembelian kembali semakin cepat, dengan $6,2 miliar lainnya dibeli kembali pada kuartal pertama tahun fiskal 2022. Dengan menurunkan jumlah saham yang beredar, pembelian kembali saham menguntungkan investor pasar sekaligus meningkatkan EPS bagi perusahaan.

Bagan berikut menunjukkan seberapa baik Microsoft telah melakukan ini selama beberapa tahun terakhir. Kita dapat mengamati penurunan jumlah saham terdilusi pada grafik di bawah ini sementara EPS telah naik selama beberapa tahun.

Karena jumlah saham yang beredar terus berkurang, demikian pula pendapatan operasional dan EBITDA perusahaan. Bagan ini menunjukkan menggambarkan hal ini.

Margin yang meningkat dan jumlah saham yang lebih kecil telah memungkinkan EPS untuk berkembang lebih cepat daripada pendapatan top-line, seperti yang terlihat pada grafik di bawah ini.

Pembelian kembali saham senilai $60 miliar direncanakan oleh Microsoft selama beberapa tahun ke depan, dan mereka hanya meningkatkan dividen menjadi $0,62 setiap kuartal, dengan hasil 0,80 persen.

Akuisisi Nuansa

Pihak berwenang di Inggris saat ini sedang mempelajari akuisisi Nuance Communications (NUAN) yang diusulkan Microsoft. Microsoft berharap akuisisi tersebut akan membantu perusahaan menyediakan solusi cloud yang disesuaikan dengan industri tertentu.

Pembelian itu diperkirakan akan selesai sekitar tahun 2022. Menurut Microsoft, kesepakatan semua saham akan kurang dari 1 persen dilutif dan akan menambah pendapatan pada tahun 2023.

Apakah Saham MSFT A Beli, Jual, atau Tahan?

Sebagian besar analis memiliki harapan tinggi untuk saham Microsoft. Menurut Seeking Alpha’s Wall St. Analyst Ratings, target harga rata-rata adalah $375,02. Ini menunjukkan potensi keuntungan 21 persen dari harga saat ini. Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah metaverse, yang sudah saya bahas sebelumnya.

Kapasitas Microsoft untuk memberikan fungsionalitas membuat perusahaan investasi Bernstein percaya bahwa perusahaan akan menjadi pemenang metaverse.

Azure, platform komputasi awan Microsoft, diperkirakan akan terus meningkat pesat dari peningkatan investasi awan besar pada tahun 2017. Dalam tren panjang, total pasar yang dapat dialamatkan untuk layanan awan diperkirakan akan tumbuh secara signifikan.

Penurunan Microsoft baru-baru ini dari tertinggi sepanjang masa dapat menunjukkan titik masuk yang kuat atau peluang untuk memperoleh saham tambahan. Mengingat nilai sekarang dan keadaan pasar, pembelian inkremental mungkin merupakan pilihan terbaik bagi investor jangka panjang.

Kesimpulan:

Microsoft (MSFT) diperkirakan akan melaporkan pendapatan keuangannya untuk kuartal kedua tahun fiskal 2022. Konsensus pendapatan per saham (EPS) adalah $2,32, sedikit di depan pendapatan aktual Q1 FY22 yang dinormalisasi sebesar $45,3 miliar.

Perusahaan memiliki neraca yang kuat dan mengembalikan modal kepada pemegang saham. Pembelian kembali saham telah menurunkan jumlah saham yang beredar, baca artikel lainnya mengenai cara mengaktivasi microsoft office 365, klik link yang kami sediaka ini.

Laman sebelumnya 1 2
Tombol kembali ke atas