Advertisement

Game Activision Blizzard dibeli Seharga $75 Miliar

Rancakmedia.com – Microsoft membeli pembuat game activision blizzard seharga $75 miliar berikut informasi lengkap yang bisa kamu dapatkan dengan membaca informasi dibawah ini, selamat membaca.

Microsoft akan membeli pembuat video game Activision Blizzard seharga $75 miliar Microsoft telah setuju untuk membayar $75 miliar untuk penerbit video game Activision Blizzard, akuisisi terbesar yang pernah ada.

Menurut ketentuan kesepakatan, Microsoft akan membayar Call of Duty dan pemegang saham World of Warcraft $95 per saham, sebuah premi 45 persen dari harga penutupan minggu lalu.

Kesepakatan Microsoft dan Game Activision Blizzard

Harga akuisisi $75bn termasuk $6,37bn kas bersih Activision, menilai perusahaan pada $68,7bn. Ini adalah yang terbaru dalam gelombang kesepakatan dalam bisnis game.

Setelah berminggu-minggu negosiasi, Take-Two Interactive, pembuat seri game Grand Theft Auto blockbuster, setuju untuk membeli pembuat FarmVille dan Words with Friends Zynga seharga $12,7 miliar minggu lalu.

Dalam pertempuran terbaru untuk supremasi dalam hiburan digital, industri video game telah menjadi pusat perhatian. Menurut Microsoft, kesepakatan Activision akan memicu perpindahannya ke “metaverse”, sebuah istilah untuk dunia virtual imersif yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi besar.

“Game adalah kategori paling dinamis dan menarik dalam hiburan di semua platform saat ini dan akan memainkan peran penting dalam pengembangan platform metaverse,” kata Satya Nadella, ketua dan kepala eksekutif Microsoft.

Kesepakatan Activision Microsoft Kesepakatan Game Terbesar

Langkah ini merupakan investasi terbesar Nadella sejak diangkat sebagai kepala pada tahun 2014. Microsoft adalah bisnis perangkat lunak terbesar di dunia tetapi kesepakatan Activision akan menjadikannya perusahaan game terbesar ketiga dalam hal penjualan, hanya di belakang Tencent China dan Sony Jepang.

Jangkauan internet gabungan Activision dan Microsoft, menurut Nadella, akan memberikan keuntungan bagi perusahaan baru dalam membangun komunitas game yang pada akhirnya akan menjangkau miliaran orang.

400 juta pengguna bulanan game Activision seperti Candy Crush, bersama dengan 25 juta pelanggan untuk program game berlangganan Microsoft Game Pass, akan memberikan perusahaan “salah satu komunitas terbesar dan paling terlibat dalam semua hiburan”, klaimnya.

Pengumuman tersebut mendorong saham di perusahaan video game top lainnya secara signifikan lebih tinggi pada prospek transaksi masa depan di industri. Electronic Arts, yang permainannya termasuk merek olahraga FIFA dan Madden, melonjak lebih dari 5 persen, sementara Ubisoft, pembuat Assassin’s Creed, naik 8 persen.

Menanggapi keluhan yang diajukan terhadap Activision pada bulan Juli yang mengklaim pelecehan seksual yang merajalela dan pembayaran yang tidak setara untuk pria dan wanita, Microsoft menerkam.

Ketika saham Microsoft meroket selama kepemimpinan Nadella, dokumen menunjukkan bahwa dia telah mengumpulkan posisi senilai sekitar $255 juta bahkan setelah dia menjual sekitar setengah sahamnya pada akhir November, menghasilkan $285 juta.

Menurut harga akuisisi yang disarankan Microsoft sebesar $370 juta, CEO Bobby Kotick dari Activision Blizzard memegang saham di perusahaan game senilai lebih dari $370 juta.

Beberapa investor menyatakan ketidaksenangan pada bulan Juni atas gaji Kotick yang diusulkan tahun 2020 sebesar $ 155 juta, menjadikannya salah satu CEO dengan bayaran tertinggi di Amerika Serikat. Apakah saham microsoft a beli atau jual sebelum penghasilan mendatang?

Cek Berita dan Artikel Rancakmedia.com Lainnya di Google News

1 2Laman berikutnya
Tombol kembali ke atas