Advertisement

Apa Itu Protokol Jaringan Cara Kerja Serta Fungsinya

Rancakmedia.com – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan apa itu protokol jaringan serta bagaimana cara kerjanya? Untuk mendapatkan informasinya simak artikel dibawah ini.

Untuk berkomunikasi satu sama lain, standar transmisi data, atau protokol jaringan, ditetapkan dan digunakan oleh semua perangkat jaringan.

Di zaman teknologi digital seperti sekarang ini, sangat mudah bagi orang yang menggunakan berbagai jenis perangkat, seperti komputer, untuk berkomunikasi satu sama lain.

Itulah yang dilakukan protokol jaringan, dan tanpa protokol jaringan, bayangkan jika tidak ada protokol jaringan mungkin kamu akan mengalami kesulitan dalam melakukan percakapan dengan seseorang.

Apa Itu Protokol Jaringan?

Protokol jaringan adalah sekumpulan data yang dirancang untuk memudahkan perangkat yang terhubung ke jaringan yang sama untuk bertukar dan memproses informasi satu sama lain.

Protokol jaringan, pada intinya, akan menstandarkan cara semua perangkat berkomunikasi satu sama lain, meskipun arsitektur dan desainnya bervariasi.

Apa Itu Protokol Jaringan

Karena sebab protokol jaringan, kita dapat berbicara dengan orang-orang dibelahan dunia. Selain itu, tidak hanya ahli IT tetapi rata-rata pengguna internet harus memahami dalam menggunakan protokol jaringan.

Jaringan area lokal (LAN) dan jaringan area luas (WAN) tidak akan berguna tanpa menggunakan protokol jaringan. Pentingnya protokol jaringan dalam komunikasi digital modern tidak dapat disangkal.

Cara Kerja Protokol Jaringan

Fungsi protokol jaringan adalah memecah tugas-tugas yang seharusnya luar biasa menjadi potongan-potongan yang lebih mudah dikelola. Ini terjadi di setiap lapisan jaringan, dan kerjasama antara banyak tugas sangat penting untuk keberhasilan sistem secara keseluruhan.

Protokol paket adalah kumpulan protokol jaringan yang lebih kecil yang beroperasi bersama-sama satu sama lain. Berbagai jaringan atau kelompok teknologi informasi sering mengembangkan protokol jaringan sesuai dengan standar industri. Beberapa organisasi telah mengembangkan dan menerbitkan banyak protokol jaringan.

  1. Institut Insinyur Listrik dan Elektronik (IEEE)
  2. Gugus Tugas Rekayasa Internet (IETF)
  3. Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO)
  4. Persatuan Telekomunikasi Internasional (ITU)
  5. Konsorsium World Wide Web (W3C)

Secara umum, model protokol jaringan berfungsi dengan cara yang sama, meskipun setiap protokol memiliki keunikannya sendiri dan bertindak dengan cara tertentu seperti yang dijelaskan oleh pengembangnya.

Fungsi Protokol Jaringan

Setelah mengetahui berbagai definisi jenis protokol jaringan yang disebutkan di atas kita dapat menarik beberapa kesimpulan yang menarik.

Fungsi Protokol Jaringan

Tujuan yang mendasarinya sudah jelas pada titik ini, bukan? Untuk memperjelas, kami telah menyertakan penjelasan di bawah ini.

Transmisi

Data di internet rentan terhadap pelacakan oleh pengguna yang tidak bertanggung jawab jika tidak diamankan. Untuk menghindari hal ini, kamu harus memiliki akses ke mekanisme transmisi yang melindungi dengan benar setiap data yang kamu unggah atau kirim.

Flow Control

Jika kita menghitung jumlah data yang berhasil ditransportasikan setiap hari di Indonesia menggunakan rumus matematika, hasilnya tentu akan sangat mengejutkan.

Protokol jaringan digunakan untuk memastikan bahwa aliran data tidak terhambat oleh penumpukan informasi yang telah dikirim sebelumnya.

Kekacauan jaringan dapat dihindari berkat flow control, aliran data jaringan dapat diarahkan di sepanjang jalur yang telah ditentukan sebelumnya, untuk mencegah limpahan data yang kacau.

Kontrol Koneksi

Kontrol koneksi terdiri dari tiga tahap yang berbeda, membuatnya menjadi protokol yang subur untuk diperdebatkan. Dimulai dengan menyambungkan dua perangkat, kemudian fase transmisi data, lalu memutuskan sambungan.

Manajemen konektivitas bekerja sebagaimana mestinya ketika sebuah mesin terhubung ke jaringan. Ketika muncul masalah, maka akan diatasi secara bertahap.

Kontrol Error

Ketika terjadi kesalahan saat pengguna mentransmisikan pesan, fungsi kontrol error segera mengambil alih, membuatnya jauh lebih penting daripada kontrol koneksi. Kontrol error akan dilakukan pada setiap tahap protokol sampai sumber kesalahan ditemukan dan diperbaiki.

Encapsulation

Encapsulasi adalah protokol transmisi data melalui jaringan dengan membungkus satu protokol di dalam protokol lainnya. Ini menjelaskan mengapa ada lima fase berbeda untuk enkapsulasi.

Setelah lapisan dasar (pembersihan data), muncul lapisan jaringan, diikuti oleh lapisan data tinta, dan akhirnya lapisan fisik.

Encapsulasi, dalam bentuknya yang paling sederhana, adalah pelengkap yang berguna untuk data yang dikirim dengan kode koreksi dan alamat. Tidak ada perantara antara pengirim dan penerima; alamat yang diberikan adalah keduanya.

Klasifikasi Protokol Jaringan

Tentu saja, ada banyak sekali protokol jaringan yang unik, tetapi secara kasar dapat dibagi menjadi tiga kategori:

Klasifikasi Protokol Jaringan

Komunikasi

Protokol komunikasi memfasilitasi pertukaran data analog dan digital antara perangkat dalam jaringan. Internet dan file sharing hanya dua contoh dari banyak aplikasi yang berguna dari protokol komunikasi.

Berbagai jenis protokol untuk bertukar data dan informasi termasuk:

  1. Otomasi
  2. Interaksi Jangka Pendek
  3. Perutean
  4. Bluetooth
  5. FTP
  6. IP

Manajemen Jaringan

Protokol manajemen untuk jaringan “menggambarkan” tindakan yang harus diambil untuk menjaga jaringan tetap aktif dan berjalan dengan baik. Beberapa perangkat elektronik, termasuk komputer, router, dan server, dipengaruhi oleh protokol ini.

Di antara banyak peran penting yang dimainkan oleh protokol manajemen jaringan adalah:

  1. Koneksi
  2. Link Aggregation
  3. Pemecahan Masalah

Namun pada kenyataannya, protokol manajemen jaringan ini mungkin berpengaruh pada perangkat lain seperti:

  1. Komputer
  2. Router
  3. Server

Keamanan

Protokol keamanan, sering dikenal sebagai protokol kriptografi, digunakan untuk mencegah individu yang tidak berwenang mendapatkan akses ke jaringan atau data yang dikirimkan.

Beberapa tujuan utama dari protokol keamanan ini adalah sebagai berikut:

  1. Enkripsi
  2. Verifikasi Entitas
  3. Transportasi

Jenis Protokol Jaringan

Sekarang setelah kamu memahami bagaimana protokol jaringan dikategorikan, sekarang saatnya untuk menyelami secara spesifik setiap subkategori, karena setiap jenis protokol memiliki keunikan tersendiri.

Di bawah ini adalah daftar dari banyak protokol jaringan yang ada.

Jenis Protokol Jaringan

HTTP atau HTTPS

Hypertext Transfer Protocol (aman), karena semua data klien-ke-server dienkripsi dalam mode ini. Mengirim file melalui HTTP atau HTTPS akan diubah formatnya menjadi hypertext, membuatnya dapat dibaca oleh browser seperti Chrome, Firefox, dan banyak lagi yang mendukung HTTP dan HTTPS.

FTP

File Transfer Protocol memfasilitasi transmisi data antara klien dan server, serta sebaliknya. Pengguna dapat memilih antara FTP, sFTP, atau TFTP untuk protokol ini, karena ketiganya memungkinkan transfer dua arah (protokol transfer trivial).

Baik File Transfer Protocol (FTP) maupun FTP aman (sFTP) memungkinkan pengguna mentransfer data dari satu komputer ke komputer lain.

Namun, TFTP berbeda karena memungkinkan transfer file yang cepat di antara dua perangkat tanpa memerlukan autentikasi atau mengkhawatirkan firewall yang memblokir lalu lintas kamu.

Sebelum mentransfer file, File Transfer Protocol (FTP) dan Secure File Transfer Protocol (sFTP) keduanya memerlukan login dan kata sandi, sedangkan TFTP tidak. Apabila menggunakan SFTP, semua komunikasi jaringan dienkripsi secara otomatis.

Email Protocol

Ada tiga protokol berbeda yang dapat digunakan dengan email untuk mentransfer file. Server mengirim email ke dua di antaranya, dan klien memeriksa itu.

POP (Post Office Protocol) dan IMAP (Internet Message Access Protocol) adalah protokol yang didesain untuk mengambil pesan dari server, seperti server Gmail atau server di tempat kerja kamu.

Ketika kamu menulis email di klien email pilihan kamu (Outlook, Thunderbird, dll.), pesan dikirim ke server, di mana pesan itu diproses dan dikirimkan ke penerima. Ini adalah tugas protokol SMTP (protokol transfer surat sederhana).

TCP dan UDP

Ada dua protokol utama yang digunakan untuk mentransmisikan data di seluruh jaringan. Transmission Control Protocol dan User Datagram Protocol menyediakan data ke gadget kamu. Kemudian, data itu berpindah dari satu port ke port lainnya pada banyak router sampai mencapai tujuan akhirnya.

Sejarah Singkat Protokol Jaringan

Ketika kita berbicara tentang apa itu protokol jaringan, ada baiknya kita mengetahui beberapa latar belakang tentang perkembangannya. Pada awal 1970-an, protokol jaringan ini dikembangkan. Protokol jaringan awal hanya digunakan untuk menghubungkan beberapa node, sedangkan pada saat ini jaringan menjangkau seluruh dunia.

FAQ

Berikut ini pertanyaan dan jawaban tentang apa itu protokol jaringan, adalah:

Protokol Jaringan Apa yang Paling Umum digunakan?

Seluruh rangkaian protokol untuk digunakan dalam jaringan. Namun, TCP/IP adalah protokol yang paling banyak digunakan. protokol ini memerlukan beberapa komponen lain untuk bekerja dengan baik.

Kesimpulan

Kesimpulannya adalah protokol jaringan merupakan sekumpulan data yang dirancang untuk memudahkan perangkat yang terhubung ke jaringan yang sama untuk bertukar dan memproses informasi.

Sekian informasi tentang apa itu protokol jaringan, semoga informasi diatas mudah untuk kamu pahami ya!

Tombol kembali ke atas