Advertisement

Pengertian Keinginan dan Kebutuhan Lengkap dengan Contohnya

Rancakmedia.com – Pada artikel dibawah ini kami akan menjelaskan tentang pengertian dari keinginan dan kebutuhan serta perbedaanya juga, untuk itu simak informasinya berikut ini agar kamu mudah memahaminya.

Dalam kehidupan sehari-hari, bukan hal yang aneh bagi kita untuk menemukan sesuatu yang kita butuhkan. Namun, masalahnya adalah, apakah kita benar-benar membutuhkannya? Sering kali kita merasa seperti kita membutuhkan sesuatu, tetapi sebenarnya kita hanya menginginkannya.

Ketika hal ini sering terjadi dalam ekonomi, sangat penting untuk memahami perbedaannya. Banyak gagasan yang menyatakan bahwa kebutuhan merupakan hal yang mendasar dalam melengkapi keberlangsungan hidup dan harus segera diatasi.

Pemenuhan kebutuhan yang dilakukan oleh makhluk hidup, khususnya manusia, merupakan aspek fundamental dalam melakukan bisnis. Ketika berbicara tentang ekonomi, ada berbagai tingkat kepuasan dalam hal memenuhi permintaan akan produk dan layanan. Tingkatan ini adalah keinginan dan kebutuhan.

Apa Pengertian Kebutuhan?

Pada dasarnya, konsep kebutuhan telah ditetapkan oleh KBBI, yaitu “segala sesuatu yang diperlukan atau esensial.” Kebutuhan adalah segala sesuatu yang diperlukan oleh manusia untuk memperoleh kesuksesan. Jika kebutuhan individu tidak terpenuhi, bisa jadi kehidupannya tidak sejahtera.

Setiap orang memiliki keinginan dan kebutuhan yang bervariasi, dan mereka ditentukan oleh tingkat kekayaan dan kepuasan yang dimiliki orang tersebut dalam hidupnya. Bahkan di masa kontemporer, kebutuhan seseorang cenderung berubah karena pemikiran manusia yang berkembang yang bergantung pada lingkungan dan situasi.

Apa Pengertian Kebutuhan

Apa itu Keinginan?

Untuk memiliki atau mencapai keinginan seseorang adalah berada dalam keadaan keinginan. Jika kita menginginkan suatu objek, kita berharap untuk dapat memperoleh dan memilikinya. Ini adalah kebutuhan yang dirasakan, yang dibentuk oleh pengetahuan, budaya, kepribadian, pemasaran, dan preferensi kita.

Keinginan, berbeda dengan kebutuhan, kurang penting bagi keberadaan manusia. Paling-paling, kita hanya merasa tidak puas jika kita tidak memuaskan mereka.

Kemudian, kebutuhan menjadi keinginan ketika mereka diarahkan pada hal tertentu yang kita rasa dapat memenuhi kebutuhan kita. Dan itu, biasanya, bergantung pada sumber daya yang kita miliki.

Misalnya, kita menginginkan produk mewah seperti kendaraan sport atau perjalanan. Itu menjadi keinginan karena kita sekarang tidak memiliki sumber daya (uang) yang memadai. Dan, kita mungkin akan menyelesaikannya ketika kita memiliki cukup uang.

Apa Perbedaan antara Kebutuhan dengan Keinginan?

Kebutuhan dan keinginan adalah dua istilah yang terpisah, namun sering kali sulit dibedakan. Kita mungkin dengan mudah salah membacanya, terutama ketika kita membeli barang.

Bahkan jika kita tidak benar-benar membutuhkan barang yang kita beli, kita cenderung mengeluarkan uang secara berlebihan untuk barang yang kita inginkan.

Dan, untuk alasan-alasan seperti itu, membedakan kebutuhan dan keinginan sangatlah penting. Memilih dan memprioritaskan mana yang merupakan kebutuhan dan mana yang merupakan keinginan kita menjadi strategi untuk mengelola pengeluaran kita secara efisien.

Hasilnya, kita dapat membelanjakan uang kita dengan lebih bijak. Mari kita berkonsentrasi pada tiga elemen untuk membedakan antara kebutuhan dan keinginan.

Apa Perbedaan antara Kebutuhan dengan Keinginan

Pertama, kebutuhan sangat penting bagi keberadaan kita, sedangkan keinginan tidak. Misalnya, kita memerlukan makanan, minuman, dan pakaian untuk mendukung keberadaan kita. Kita semua menginginkan smartphone, tetapi tidak sepenting makanan, air, dan pakaian di dunia modern.

Dengan kata lain, keinginan kita sering kali bukan kebutuhan mendasar kita. Mereka tidak mengikat, dan kita tidak harus memenuhinya dengan cepat. Ketika kebutuhan utama dan mendasar kita terpenuhi, kita memiliki lebih sedikit ruang untuk keinginan.

Kebutuhan harus mencakup sebagian besar pengeluaran kita. Karena mereka dibutuhkan, mereka menjadi pengeluaran rutin. Di sisi lain, keinginan, seharusnya hanya merupakan persentase kecil dari keseluruhan pengeluaran. Mereka berkontribusi pada kesejahteraan kita, tetapi tidak apa-apa jika kita tidak memilikinya.

Kedua, keinginan harus memiliki karakter yang terbatas. Sebaliknya, keinginan itu tidak ada habisnya. Memiliki keinginan  jarang cukup bagi kita, kita akan terus-menerus mencari lebih banyak. Itu adalah pilihan kita sendiri dan bagian dari sifat alamiah kita sebagai manusia.

Kita tidak hanya membeli pakaian ketika kita memiliki uang lebih, misalnya. Tetapi, kita lebih memilih pakaian yang lebih mewah, misalnya, karena pakaian itu melengkapi gaya kita.

Ketiga, kebutuhan memiliki fungsi dan imbalan untuk mengukur pemenuhannya. Misalnya, makanan adalah kebutuhan universal yang harus disediakan jika kita ingin terhindar dari kelaparan dan kematian.

Sementara itu, sulit untuk menentukan apakah suatu kebutuhan telah terpenuhi atau tidak berdasarkan norma tertentu. Ini adalah masalah preferensi pribadi, yang berbeda dari orang ke orang.

Apa Kaitan antara Keinginan dan Ilmu Ekonomi?

Karena keinginan dan kebutuhan manusia tidak terbatas, ekonomi harus mengatasi kelangkaan. Sementara itu, sumber daya yang kita miliki terbatas.

Kita tidak pernah bahagia dengan apa yang kita miliki. Selain itu, hal ini sering dikaitkan dengan kesuksesan finansial (sumber daya yang kita miliki).

Kita menginginkan sepeda motor, misalnya. Kita akan membelinya ketika kita mampu membelinya. Tapi begitu kita memiliki kendaraan, mungkin akan lebih berguna. Dan seterusnya. Setelah membeli kendaraan, kita bisa menginginkan pesawat pribadi.

Menghadapi kelangkaan, kita harus membuat penilaian tentang bagaimana mendistribusikan sumber daya ekonomi yang ada untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan kita.

Apa Kaitan antara Keinginan dan Ilmu Ekonomi

Contoh Kongkrit Kebutuhan dan Keinginan

Berikut ini adalah beberapa contoh dari kebutuhan dan keinginan:

Kebutuhan

Dalam melakukan tugas, kita memerlukan makanan sebagai sumber energi. Dalam memenuhi kebutuhan nutrisi, kita hanya makan nasi putih, sayuran, susu, dan lauk pauk yang dapat memberikan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh.

keinginan

Dalam hal makanan, bukan hanya makanan yang cukup memenuhi kebutuhan gizi dan nutrisi tubuh, tetapi juga harus enak, lezat, dan banyak yang dapat meningkatkan kenikmatan seseorang dalam menyantap makanan.

Jenis-Jenis Kebutuhan

Secara umum, secara umum kita ketahui bahwa kebutuhan manusia dipisahkan menjadi tiga kategori: kebutuhan utama, kebutuhan sekunder, dan kebutuhan tersier.

Sementara Abraham Maslow (Prihartanta, 2015) berpendapat bahwa semua orang memiliki beberapa kebutuhan mendasar, Sebagai hasil penelitiannya, Maslow mengemukakan hierarki kebutuhan manusia yang terdiri dari lima kategori utama: fisiologis, keamanan, cinta atau kebersamaan, penghargaan, dan aktualisasi diri.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai kebutuhan primer, kebutuhan sekunder, dan kebutuhan tersier!

Kebutuhan Primer

Kelangsungan hidup individu bergantung pada pemenuhan kebutuhan mereka yang paling dasar, yang dikenal sebagai kebutuhan primer. Kebutuhan-kebutuhan esensial ini mungkin juga disebut sebagai kebutuhan dasar.

Jenis Jenis Kebutuhan

Ada banyak jenis kebutuhan mendasar, terutama pakaian, makanan, dan tempat tinggal. Yang kami maksudkan dengan pakaian adalah sesuatu yang benar-benar bisa kamu kenakan pada tubuh kamu.

Kemudian ada makanan, yang mencakup sumber energi padat dan cair bagi tubuh manusia. Istilah “tempat berlindung” mengacu pada tempat yang disebut rumah dan tempat untuk bersantai.

Kebutuhan Sekunder

Tidak seperti kebutuhan primer, yang harus dipenuhi tanpa menghiraukan konsekuensi jika tidak melakukannya, kebutuhan sekunder dapat dipenuhi hanya sebagai pelengkap kebutuhan mendasar. Pakaian, misalnya, adalah kebutuhan utama, tetapi desain dan warna pakaian tertentu menjadi kebutuhan sekunder.

Untuk memenuhi kebutuhan sekunder, tergantung pada kemampuan ekonomi orang tersebut. Berlawanan dengan kepercayaan populer, apa yang disebut “kebutuhan pelengkap” ini berjalan seiring dengan kebutuhan dalam budaya dan cara hidup masyarakat.

Contoh lain dari kebutuhan sekunder termasuk kebutuhan untuk memiliki kulkas, laptop, televisi, dan lain-lain.

Kebutuhan Tersier

Kebutuhan tersier mungkin disebut sebagai kebutuhan mewah. Hal ini karena tujuan dari pemenuhan kebutuhan semacam ini hanyalah untuk kesenangan pribadi, dan setiap individu memiliki kebutuhan tersier yang berbeda satu sama lain.

Memiliki kendaraan, pergi berlibur, atau memiliki alat musik yang kamu miliki hanyalah beberapa contohnya. Namun, penting untuk diingat, bahwa sejauh mana kebutuhan dasar manusia seseorang terpenuhi, sangat bergantung pada kelas sosial dan tingkat pendapatan mereka.

Sebagian besar, kebutuhan tersier ini berbentuk barang-barang mewah. Namun, kebutuhan mengenai pentingnya pendidikan pascasekolah menengah sangat bervariasi.

Komputer laptop termasuk dalam daftar kebutuhan tersier meskipun tidak dianggap penting oleh sebagian orang. Laptop, di sisi lain, mungkin menjadi kebutuhan bagi orang-orang tertentu yang mengandalkannya untuk kebutuhan pekerjaan mereka.

Intinya, kebutuhan setiap orang itu unik dan dipengaruhi oleh tingkat kekayaan dan kepuasan pribadi mereka. Semakin besar uangnya, semakin tinggi keinginan untuk memenuhi kebutuhan, baik primer, sekunder, maupun tersier.

Memprioritaskan kebutuhan kita yang paling dasar adalah sesuatu yang harus kita semua upayakan untuk lakukan selama kita memiliki kerangka berpikir yang rasional. Penuhi hanya kebutuhan sekunder dan tersier setelah itu, dengan jumlah yang cukup untuk yang lainnya.

FAQ

Dibawah ini adalah contoh tanya jawab mengenai pengertian keinginan dan kebutuhan, sebagai berikut:

Apa Persamaan Keinginan dan kebutuhan?

Keinginan adalah sesuatu yang kita inginkan dari diri kita sendiri. Kebutuhan adalah sesuatu yang kita perlukan dalam hidup.

Apa Hubungan Kebutuhan dengan Keinginan Manusia?

Kebutuhan adalah segala sesuatu yang diperlukan oleh manusia yang tidak dapat ditunda untuk tujuan hidup manusia. Keinginan adalah sesuatu yang dicari manusia yang masih bisa ditunda dan jika tidak terpuaskan juga tidak menjadi masalah.

Mengapa kebutuhan lebih penting daripada keinginan?

Karena kebutuhan perlu dipenuhi agar bisa bertahan hidup, namun keinginan tidak begitu penting dan tidak masalah jika tidak terpenuhi. jika kebutuhan tidak terpenuhi, itu dapat menyebabkan penyakit atau kematian.

Kesimpulan

Dapat kita simpulkan bahwa kebutuhan adalah segala sesuatu yang diperlukan oleh manusia untuk memperoleh kesuksesan sedangkan keinginan ditentukan oleh tingkat kekayaan dan kepuasan yang dimiliki seseorang dalam hidup mereka.

Nah itulah informasi tentang pengertian keinginan dan kebutuhan yang dapat kami sampaikan, semoga dapat bermanfaat ya!

Back to top button