Die Bedeutung des menschlichen Reifegradtests

rancakmedia.com – Berikut ini adalah penjelasan megenai tingkat kedewasaan manusia pada diri sendiri yang harus kamu ketahui. Konsep bahwa semakin tua kamu, semakin dewasa kamu adalah ide yang cukup luas di masyarakat.

Namun, pada kenyataannya tidak selalu demikian. Usia bukanlah satu-satunya indikator kedewasaan seseorang. Kedewasaan tidak terlalu dangkal.

Cara berpikir, cara menentukan pilihan, kondisi yang kita lalui, dan peristiwa kehidupan lainnya berperan dalam membentuk kedewasaan seseorang. Meskipun kita telah melalui banyak pengalaman hidup dalam situasi yang berbeda, kita sering tidak tahu apakah kita sudah dewasa atau belum.

Jika kamu salah satu dari orang-orang yang memiliki ketidakpastian mengenai kedewasaan, cobalah untuk menemukan solusinya melalui beberapa pertanyaan di bawah ini.

Menjadi lebih tua adalah hal yang wajar, tetapi menjadi dewasa yang bertanggung jawab tidak. Tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti kapan atau berapa usia seseorang akan dianggap dewasa karena tidak ada satu cara untuk mengukur tingkat kedewasaan manusia.

Pengertian Tingkat Kedewasaan Manusia

Pengertian Tingkat Kedewasaan Manusia

Kematangan manusia, secara fisiologis, adalah keadaan yang dicapai ketika perkembangan fisik dan seksual selesai. Keadaan ini diwujudkan pada sebagian besar hewan.

Menurut Royal Spanish Academy, kata kedewasaan mengacu pada keadaan pertumbuhan psikologis seseorang, pada keadaan ideal buah-buahan dan sayuran setelah panen dan antara muda dan tua.

Kematangan afektif berkaitan dengan penyesuaian diri dengan lingkungan sosial, empati, dan kerendahan hati.

Empati sangat penting dalam interaksi dengan orang lain untuk memahami mereka, lebih peka terhadap kebutuhan orang lain, dan mengembangkan hubungan yang lebih kuat.

Apakah kita dapat memiliki hubungan yang bermakna dengan orang lain atau tidak tergantung pada seberapa dewasa kita, bukan hanya bagaimana orang lain melihat kita.

Ketika membahas bagaimana kepribadian seseorang terbentuk, tidak mungkin mengabaikan pengaruh orang tua dan lingkungan sekitarnya.

Toleransi terhadap orang lain hanya dapat dipelajari dengan dibesarkan dalam suasana yang penuh kasih dan ramah. Jika kamu menemukan dorongan yang kuat dan temperamen yang sangat baik dalam referensi Anda.

Kamu dapat menyerap sifat-sifat seperti itu dari contoh Anda atau menganggapnya diinginkan dan berusaha keras untuk mendapatkannya. Cobalah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut dengan beberapa frekuensi setiap bulan sebagai ukuran penilaian diri.

Apakah Kamu Malu dengan Masa Lalumu?

Mungkin kamu melakukan banyak hal bodoh di masa remaja kamu. Dari kata-kata hingga perilaku. Namun, apakah kamu menerima masa lalu yang tidak selalu baik?

Jika demikian, itu menandakan kamu telah belajar dari pengalaman, memperoleh perspektif baru, dan telah berkembang. Bukan kebetulan bahwa kamu berada di sini sekarang.

Pada awalnya, pertanyaan ini mungkin tampak sulit untuk dijawab, tetapi memikirkan masa lalu kamu dapat membantu kamu menjadi lebih baik, pengertian, dan pemaaf.

Seberapa Sering Kamu Mementingkan Dirimu Sendiri?

Manusia biasanya mengutamakan diri sendiri dan ingin menjadi prioritas dalam banyak hal. Ini mungkin tampak egois, tetapi sebagai orang dewasa, kamu akan lebih menyadari bagaimana tindakan kamu dapat mempengaruhi orang lain.

Lebih peduli tentang orang lain dan lebih mengabdikan diri untuk kepentingan bersama.

Daftar Tingkat Kedewasaan Manusia

Daftar di bawah ini sama sekali tidak lengkap, tetapi ini dapat membantu kita mengetahui berapa usia kita ketika membahas topik ini.

Sikap Tingkat Kedewasaan Manusia

Kesopanan, rasa hormat, dan saling menghormati merupakan tanda kedewasaan, seperti tidak memandang rendah orang lain, peduli pada kesejahteraan masyarakat, dan lebih suka berdiskusi saat menyelesaikan konflik. Secara umum, semakin positif sikap kita, semakin dewasa kita.

Sifat Tingkat Kedewasaan Manusia

Sikap dapat dipelajari, tetapi atribut tidak. Kita hanya bisa mengubah sifat kita setelah kita mencapai mentalitas yang matang.

Namun, bimbingan dan pemahaman spiritual dapat sangat membantu kita dalam mengendalikan sifat kita dengan cara-cara berikut.

Ini adalah beberapa contoh sifat yang mencerminkan kedewasaan mentalitas manusia tidak mementingkan diri sendiri, sabar, pengertian, menyenangkan, baik hati, bijaksana, jujur, tentu saja, dan banyak lagi sifat buruk lainnya.

Cara Bicara Tingkat Kedewasaan Manusia

Cara bertutur yang tertib, terarah, dan teratur menunjukkan kedewasaan seseorang namun tidak mutlak, karena banyak wiraniaga yang berbicara mohon maaf itu baik tetapi perilaku dan sikapnya jauh dari apa yang diucapkannya.

Isi dan topik pembicaraan lebih tepat untuk diukur dan bagaimana menyampaikannya. Di sektor militer, individu akan memperoleh tingkat kedewasaan itu lebih cepat daripada nanti, terutama di sekolah perwira.

Konsekuensi Tingkat Kedewasaan Manusia

Faktor terakhir ini sangat menentukan tingkat kedewasaan seseorang; orang dewasa selalu bertanggung jawab atas kata-kata dan tindakan mereka, baik atau buruk, bahkan jika hidup mereka dipertaruhkan.

Kepengecutan dan kecenderungan untuk melarikan diri dari situasi sulit menunjukkan kenaifan tingkat manusia, yang dapat dilihat sebagai kurangnya kelembutan.

Selebihnya, kamu harus mencari tahu sendiri karena saya juga harus melihat diri saya sendiri untuk melihat apakah saya ‘cukup’ untuk mengatakan ini.

Indikator Tingkat Kedewasaan Manusia

Seperti dikutip dari banyak sumber, ada sejumlah penanda penentu “sementara” untuk mengukur tingkat kedewasaan manusia. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Perasaan
  2. Sikap
  3. Cara pandang
  4. Orientierung
  5. Usia (hal ini menyangkut aspek jasadiah/fisik), dan
  6. Perilaku

Indikator Tingkat Kedewasaan Manusia

Dari keenam tanda tersebut, secara umum kedewasaan dapat dideteksi dari berbagai segi, antara lain:

Tingkat Kedewasaan Manusia Secara Fisik

Ketika organ reproduksi berfungsi secara maksimal, ini merupakan indikator. Atau sesaat ketika seseorang telah memasuki masa puber.

Tingkat Kedewasaan Manusia Secara Psikologis

Indikatornya adalah kemampuan untuk memecahkan kesulitan atau perselisihan yang muncul dalam kehidupan.

Tingkat Kedewasaan Manusia Secara Sosial-Ekonomi

ditunjukkan oleh kemampuan seseorang untuk mandiri, mampu membiayai kebutuhannya sendiri dan mengelola banyak masalah dengan bakatnya sendiri.

Kemampuan dan Tingkat Kedewasaan Manusia

Tingkat kedewasaan manusia dapat dinilai lebih dari tiga hal ini. Hal ini juga dapat dilihat dari bagaimana kamu menangani situasi yang berbeda, seperti:

Kemampuan untuk Ma’rifatunnafs (Mengenali Diri Sendiri)

Orang yang sudah dewasa akan tahu siapa dia, mengapa dia dilahirkan di dunia ini dan apa tujuan keberadaannya.

Jika dibandingkan dengan orang yang belum dewasa, situasi ini justru sebaliknya.

Kemampuan Menerima Diri Sendiri

Seseorang yang dewasa akan mampu memahami dirinya sendiri sehingga dapat menerima keadaannya dan mampu menyikapinya dengan baik.

Kemampuan Menerima Orang Lain

Selain mampu menerima keadaan dirinya sendiri, individu yang dewasa juga akan mampu menerima kehadiran orang lain dengan penuh kasih sayang atau empati.

Berbeda dengan orang yang masih muda, biasanya kamu tidak memperhatikan orang lain, apalagi jika kamu memiliki kepribadian yang berbeda dari diri kamu sendiri.

Kemampuan untuk Memberi Pengarahan Kepada Orang Lain

Orang yang telah mencapai kedewasaan akan senang berbagi ilmunya dengan orang lain karena kamu percaya bahwa informasi akan berkembang jika kamu membaginya dengan orang lain.

Orang yang belum dewasa, di sisi lain, lebih suka menimbun informasi karena takut kehilangan jika kamu berbagi keahlian kamu. Dengan kata lain, dia akan takut kalah.

Kemampuan Berpikir dan Bertindak Mandiri

Berani mengatakan dan melarang diri sendiri, sadar akan kewajiban dan tanggung jawab, serta mampu membedakan mana yang pantas dan tidak pantas.

Orang yang sudah dewasa akan dapat memanfaatkan akalnya dengan baik sehingga akan mengetahui dengan jelas mana yang benar dan mana yang tidak.

Indikator Ketidakdewasaan Seseorang

Selain mengetahui cara mengenali tanda-tanda kedewasaan, penting untuk mengetahui cara mengenali tanda-tanda ketidakdewasaan, seperti:

Kemampuan dan Tingkat Kedewasaan Manusia

Emosional

Perilaku orang dewasa adalah salah satu cara untuk membedakan kamu dari perilaku anak-anak. Anak-anak mengalami proses mengalami, berperilaku, dan akhirnya berpikir.

Ketika menjadi dewasa, dia pertama-tama akan berpikir, kemudian bertindak, dan akhirnya merasa.

Artinya, kamu yang sudah dewasa akan tenang dan berhati-hati dalam mengambil setiap pilihan. Dia juga tidak mudah ditangkap oleh emosi, sensasi, dan tekanan eksternal.

Dengan demikian, tidak akan ada orang dewasa yang emosinya meledak di luar kendali.

Egois

Keegoisan adalah kualitas seseorang yang belum dewasa. Individu yang belum dewasa biasanya mengatasi ego kamu dan menjadi serakah. Setiap orang memiliki ego.

Tentu saja, dia tidak tahu betapa egoisnya dia. Semakin egois seseorang, semakin jauh dia dari memperoleh kedewasaan.

Tidak Konsisten

Landasan orang dewasa adalah keteguhan. Sikap berlawanan kutub merupakan indikator ketidakdewasaan.

Artinya, ketika seseorang mudah terombang-ambing oleh hal-hal baru yang meruntuhkan komitmen masa lalu, maka orang tersebut tidak dapat digolongkan sebagai orang dewasa.

Tidak Tepat Janji

Kamu bisa tahu banyak tentang kedewasaan seseorang dari bahasa yang kamu gunakan. Jika perkataannya dapat dipertahankan dan dipercaya, maka kedewasaannya diuji.

Jika, di sisi lain, semua yang dikatakan adalah omong kosong kosong yang dapat dengan mudah disangkal, itu adalah gejala ketidakdewasaan.

Tidak BertanggungJawab

Manusia memiliki kewajiban untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, baik terhadap dirinya sendiri maupun kepada orang lain di sekitarnya.

Orang dewasa adalah satu-satunya yang memiliki konsep akuntabilitas pribadi ini.

Orang tidak bisa dianggap dewasa jika tidak tahu apa tanggung jawabnya dan selalu mencari orang lain untuk disalahkan.

Suka Bersembunyi

Kesulitan adalah bagian dari perjalanan hidup setiap orang. Ketika masalah muncul, kamu sering menjadi lebih buruk dan lebih buruk, sampai pada titik di mana kamu menjadi krisis.

Kedewasaan seseorang diuji pada saat yang penting. Orang yang belum dewasa akan memilih untuk melarikan diri dari situasi dan bersembunyi. Individu yang sudah dewasa akan menghadapi tantangan ini tidak peduli seberapa keras yang kamu rasakan.

Hanya Merespon Ketika Ada Paksaan

Orang yang tidak dewasa adalah orang yang hanya bereaksi ketika dipaksa untuk melakukannya. Ia jarang menjawab panggilan yang hanya berupa ajakan.

Ia akan membalas bila ada pahala yang akan diberikan kepadanya, baik berupa hadiah jika ia menjawab maupun hukuman jika tidak.

Fazit

Seseorang yang dewasa akan mampu memahami dirinya sendiri sehingga dapat menerima keadaannya dan menyikapinya dengan baik.

Ketidakdewasaan ditunjukkan dengan kemampuan seseorang untuk mandiri, mampu membiayai kebutuhannya sendiri dan mengelola banyak masalah dengan bakatnya sendiri.

Überprüfen Sie andere Nachrichten und Artikel von Rancakmedia.com unter Google Nachrichten

Schaltfläche "Zurück zum Anfang"

Adblock erkannt

Bitte schalten Sie Ihren AdbLock-Browser aus, um fortzufahren. Danke / Bitte schalten Sie zuerst Ihren AdBlock aus. Vielen Dank